Analisis Investasi Secara Cepat Dengan Rasio

Rasio dapat menjadi alat yang sangat berharga untuk membuat keputusan tentang perusahaan yang mungkin ingin Anda investasikan. Di seluruh industri, rasio digunakan oleh investor individu dan analis profesional, dan terdapat berbagai rasio yang  dapat digunakan. Rasio keuangan biasanya dibagi menjadi empat kategori: 

Dalam artikel ini, kita akan melihat setiap kategori dan memberikan contoh rasio yang mudah digunakan yang dapat membantu Anda dengan mudah mendapatkan wawasan penting tentang perusahaan tempat Anda ingin berinvestasi.

Apa Analisis Investasi Secara Cepat Dengan Rasio?

  • Rasio — satu variabel dibagi dengan variabel lain — digunakan secara luas dalam analisis keuangan untuk memahami bagaimana kinerja perusahaan secara internal dan relatif terhadap satu sama lain.
  • Rasio keuangan dapat dihitung dengan menggunakan data yang terdapat dalam laporan keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi, dan menjadi dasar analisis fundamental.
  • Secara umum, ada empat jenis ukuran umum yang digunakan dalam analisis rasio: profitabilitas, likuiditas, solvabilitas, dan penilaian.
  • Contoh umum rasio termasuk rasio harga terhadap pendapatan (P / E), margin laba bersih, dan utang terhadap ekuitas.




Rasio Profitabilitas

Profitabilitas adalah aspek kunci untuk dianalisis ketika mempertimbangkan investasi di sebuah perusahaan. Ini karena pendapatan tinggi   saja tidak selalu berarti pendapatan tinggi atau dividen tinggi . Secara umum, analisis profitabilitas berupaya menganalisis produktivitas bisnis dari berbagai sudut menggunakan beberapa skenario yang berbeda. Rasio profitabilitas membantu memberikan wawasan tentang berapa banyak keuntungan yang dihasilkan perusahaan dan bagaimana keuntungan itu berkaitan dengan informasi penting lainnya tentang perusahaan. Ini digunakan untuk menilai kemampuan bisnis untuk menghasilkan pendapatan relatif terhadap pendapatan,  biaya operasi, aset neraca, dan  ekuitas pemegang saham  dari waktu ke waktu, menggunakan data dari titik waktu tertentu.

Beberapa rasio profitabilitas utama meliputi:

Salah satu rasio terkemuka yang digunakan oleh investor untuk memeriksa profitabilitas dengan cepat adalah margin laba bersih.


Contoh: Margin laba bersih

Profit Margin=Net IncomeRevenue\ text {Margin Laba} = \ frac {\ text {Pendapatan Bersih}} {\ text {Pendapatan}}Margin Keuntungan=Pendapatan

Rasio ini membandingkan laba bersih perusahaan dengan pendapatannya. Secara umum, semakin tinggi  margin keuntungan perusahaan , semakin baik. Margin laba bersih 1 berarti perusahaan mengubah semua pendapatannya menjadi laba bersih. Tingkat margin keuntungan bervariasi antar industri dan periode waktu karena rasio ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Dengan demikian, ada baiknya juga untuk melihat margin laba bersih perusahaan versus industri dan rata-rata historis perusahaan.

Dengan margin laba bersih, mungkin ada beberapa  tanda bahaya  yang harus Anda waspadai, terutama jika perusahaan melihat penurunan margin laba dari  tahun ke tahun. Seringkali, hal ini menunjukkan perubahan kondisi pasar, meningkatnya persaingan, atau kenaikan biaya.

Jika perusahaan memiliki margin laba yang sangat rendah, mungkin perlu fokus pada penurunan biaya melalui inisiatif strategis berskala luas. Margin laba tinggi yang relatif terhadap industri dapat menunjukkan keunggulan yang signifikan dalam skala ekonomi , atau kemungkinan beberapa skema akuntansi yang mungkin tidak berkelanjutan untuk jangka panjang.

Rasio Likuiditas

Likuiditas mengukur seberapa cepat perusahaan dapat melunasi hutangnya. Ini juga menunjukkan seberapa baik aset perusahaan menutupi biaya. Rasio likuiditas memberi investor gambaran tentang efisiensi operasional perusahaan. Mereka juga menunjukkan seberapa cepat dan mudah perusahaan menghasilkan uang untuk membeli aset tambahan atau membayar  kreditor  dengan cepat, baik dalam situasi darurat atau dalam menjalankan bisnis normal.

Beberapa rasio likuiditas utama meliputi:

Contoh: Rasio Cepat & Saat Ini

Rasio saat ini dan cepat adalah cara yang bagus untuk menilai likuiditas suatu perusahaan. Kedua rasio tersebut sangat mirip.

Rasio lancar dihitung dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar. Karena aset lancar dan kewajiban lancar mewakili aktivitas dalam 12 bulan mendatang, rasio ini dapat memberikan wawasan tentang likuiditas jangka pendek perusahaan. Rasio aset lancar yang lebih tinggi menguntungkan karena mewakili berapa kali aset lancar dapat menutupi kewajiban lancar.

Rasio cepatnya hampir sama; Namun, ini mengurangi persediaan dari aset lancar. Ini memberikan wawasan yang lebih baik tentang likuiditas jangka pendek perusahaan dengan mempersempit aset lancar untuk mengecualikan persediaan. Sekali lagi, rasio cepat yang lebih tinggi lebih baik.

Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas, juga dikenal sebagai rasio leverage , digunakan oleh investor untuk mendapatkan gambaran tentang seberapa baik perusahaan dapat menangani kewajiban keuangan jangka panjangnya. Seperti yang mungkin Anda perkirakan, perusahaan yang terbebani utang mungkin merupakan investasi yang kurang menguntungkan daripada perusahaan dengan jumlah utang minimal di pembukuannya.

Beberapa rasio solvabilitas paling populer meliputi:

Hutang terhadap aset dan hutang terhadap ekuitas adalah dua rasio teratas yang sering digunakan untuk memeriksa tingkat hutang perusahaan dengan cepat. Keduanya meninjau bagaimana tumpukan utang terhadap kategori lain di neraca.

Contoh: Debt to Assets

Rasio  total hutang terhadap total aset  digunakan untuk menentukan seberapa banyak aset perusahaan terikat oleh hutang.

Total hutang terhadap total aset dihitung sebagai berikut:

Total Debt to Total Assets = STD + LTDTotal Assetswhere:STD=short term debtLTD=long term debt\ begin {aligned} & \ text {Total Debt to Total Assets} \ = \ \ frac {\ text {STD} \ + \ \ text {LTD}} {\ text {Total Assets}} \\ & \ textbf {di mana :} \\ & \ text {STD} = \ text {hutang jangka pendek} \\ & \ text {LTD} = \ text {hutang jangka panjang} \ end {rata} orang nya .Total Hutang terhadap Total Aset = Total aset

Sebagai aturan umum, angka yang mendekati nol umumnya lebih baik karena itu berarti perusahaan memiliki lebih sedikit hutang dibandingkan dengan total asetnya. Semakin banyak pelarut asetnya, semakin baik. Ingat,  pemberi pinjaman biasanya memiliki klaim pertama atas aset perusahaan ketika diminta untuk  melikuidasi ; oleh karena itu, rasio hutang / aset yang lebih rendah biasanya menunjukkan risiko yang lebih rendah.

Saat menggunakan rasio ini untuk menganalisis perusahaan, akan membantu jika melihat fase pertumbuhan perusahaan dan industri secara keseluruhan. Bukan tidak realistis bagi perusahaan yang lebih muda untuk memiliki rasio hutang terhadap total aset yang mendekati satu (dengan lebih banyak asetnya dibiayai oleh hutang) karena tidak memiliki kesempatan untuk menghilangkan utangnya.

Rasio Penilaian

Rasio penilaian adalah beberapa rasio yang paling sering dikutip dan mudah digunakan untuk menganalisis daya tarik investasi di suatu perusahaan. Langkah-langkah ini terutama mengintegrasikan harga saham perusahaan yang diperdagangkan secara publik untuk memberi investor pemahaman tentang seberapa murah atau mahal perusahaan tersebut di pasar. Secara umum, semakin rendah tingkat rasio tersebut, semakin menarik investasi di suatu perusahaan. Seringkali, analis akan mengambil kebalikan dari rasio penilaian, atau kelipatannya, sebagai ukuran nilai relatif.

Kelipatan penilaian yang populer meliputi:

Contoh: Price-to-Earnings

Rasio harga terhadap pendapatan (P / E) adalah salah satu rasio penilaian yang paling terkenal. Ini membandingkan harga saham perusahaan dengan pendapatannya berdasarkan per saham. Seperti analisis rasio penilaian lainnya, harga terhadap pendapatan menunjukkan premi yang bersedia dibayar pasar.

Rasio P / E dihitung sebagai berikut:

Price to Earnings=Market Value Per ShareEarnings Per Share (EPS)\ text {Price to Earnings} = \ frac {\ text {Market Value Per Share}} {\ text {Earnings Per Share (EPS)}}Harga untuk Penghasilan=Penghasilan Per Saham (EPS)

Rasio ini mengubah pendapatan perusahaan mana pun menjadi ukuran yang dapat dibandingkan dengan mudah. Pada dasarnya, ini memberi tahu Anda berapa banyak investor yang bersedia membayar $ 1 dari pendapatan di perusahaan itu. Semakin tinggi rasionya, semakin banyak investor yang bersedia mengeluarkan uang. Tetapi jangan berpikir rasio P / E yang lebih tinggi untuk satu perusahaan dengan sendirinya menunjukkan bahwa sahamnya terlalu mahal. Industri yang berbeda memiliki rasio P / E yang berbeda secara substansial; jadi, penting untuk membandingkan rasio P / E perusahaan dengan industrinya.

Garis bawah

Rasio adalah poin perbandingan bagi perusahaan. Mereka mengevaluasi saham dalam suatu industri. Demikian pula, mereka mengukur perusahaan saat ini berdasarkan angka-angka historisnya. Dalam kebanyakan kasus, penting juga untuk memahami variabel-variabel yang menggerakkan rasio karena manajemen memiliki fleksibilitas untuk, kadang-kadang, mengubah strateginya untuk membuat saham dan rasio perusahaan lebih menarik. Umumnya, rasio biasanya tidak digunakan secara terpisah melainkan dikombinasikan dengan rasio lain. Memiliki gagasan bagus tentang rasio di masing-masing dari empat kategori yang disebutkan sebelumnya akan memberi Anda pandangan komprehensif tentang perusahaan dari berbagai sudut dan membantu Anda melihat potensi bendera merah.

Informasi yang Anda butuhkan untuk menghitung rasio mudah didapat karena setiap angka atau angka dapat ditemukan dalam laporan keuangan perusahaan  (yang dapat ditemukan di situs web perusahaan atau situs web keuangan). Setelah Anda memiliki data mentah, Anda dapat memasukkannya langsung ke alat analisis keuangan Anda dan menggunakan angka-angka itu untuk Anda.

Setiap orang menginginkan keunggulan dalam berinvestasi, tetapi salah satu alat terbaik sering disalahpahami dan dihindari oleh investor baru. Memahami apa yang dikatakan rasio kepada Anda, serta di mana menemukan semua informasi yang Anda butuhkan untuk menghitungnya, dapat memberi Anda kepercayaan yang lebih besar dalam keputusan investasi Anda dan berpotensi membantu Anda menghindari kerugian besar.