• Tak Berkategori

Rasio saat ini

Apa Rasio saat ini?

Rasio lancar adalah rasio likuiditas yang mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek atau yang jatuh tempo dalam satu tahun. Ini memberi tahu investor dan analis bagaimana sebuah perusahaan dapat memaksimalkan aset lancar di neracanya untuk memenuhi hutang saat ini dan hutang lainnya.

Rasio lancar yang sejalan dengan rata-rata industri atau sedikit lebih tinggi umumnya dianggap dapat diterima. Rasio lancar yang lebih rendah dari rata-rata industri dapat menunjukkan risiko kesulitan atau gagal bayar yang lebih tinggi. Demikian pula, jika suatu perusahaan memiliki current ratio yang sangat tinggi dibandingkan dengan peer group, hal ini menandakan bahwa manajemen mungkin tidak menggunakan asetnya secara efisien.

Rasio lancar disebut “lancar” karena, tidak seperti beberapa rasio likuiditas lainnya, rasio ini mencakup semua aset lancar dan kewajiban lancar. Rasio lancar terkadang disebut rasio modal kerja.


Poin Penting

  • Rasio lancar membandingkan semua aset lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya.
  • Ini biasanya didefinisikan sebagai aset yang berupa uang tunai atau akan diubah menjadi uang tunai dalam satu tahun atau kurang, dan kewajiban yang akan dibayar dalam satu tahun atau kurang.
  • Rasio lancar membantu investor lebih memahami tentang kemampuan perusahaan untuk menutupi utang jangka pendeknya dengan aset lancar dan membuat perbandingan apel-ke-apel dengan pesaing dan rekan-rekannya.
  • Kelemahan rasio lancar termasuk sulitnya membandingkan ukuran di seluruh kelompok industri, generalisasi yang berlebihan dari saldo aset dan kewajiban tertentu, dan kurangnya informasi yang sedang tren.

Rumus dan Perhitungan Rasio Lancar

Untuk menghitung rasio, analis membandingkan aset lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya. Aset lancar yang terdaftar di neraca perusahaan termasuk kas, piutang, persediaan , dan aset lancar lainnya (OCA) yang diharapkan akan dilikuidasi atau diubah menjadi kas dalam waktu kurang dari satu tahun. Kewajiban lancar termasuk hutang , upah, hutang pajak, hutang jangka pendek , dan bagian lancar dari hutang jangka panjang.


Current Ratio=Current assetsCurrent liabilities\ begin {aligned} & \ text {Rasio Saat Ini} = \ frac {\ text {Aset saat ini}} {\ text {Kewajiban saat ini}} \ end {aligned} orang Rasio saat ini=Kewajiban lancar

Memahami Rasio Saat Ini

Rasio lancar mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban lancar atau jangka pendek (hutang dan hutang) dengan aset lancar atau jangka pendeknya (seperti kas, persediaan, dan piutang). Perusahaan dengan rasio lancar kurang dari 1,0, dalam banyak kasus, tidak memiliki modal untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya jika semua jatuh tempo sekaligus, sedangkan rasio lancar lebih besar dari satu menunjukkan perusahaan memiliki sumber daya keuangan. untuk tetap likuiditas jangka pendek atau solvabilitas jangka panjang perusahaan.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki rasio lancar yang sangat tinggi, tetapi piutang usahanya mungkin sudah sangat tua, mungkin karena pelanggannya membayar sangat lambat, yang mungkin tersembunyi dalam rasio lancar. Analis juga harus mempertimbangkan kualitas aset lain perusahaan versus kewajibannya. Jika inventaris tidak dapat dijual, rasio saat ini mungkin masih terlihat dapat diterima pada satu titik waktu, tetapi perusahaan mungkin menuju default.

Rasio lancar kurang dari satu mungkin tampak mengkhawatirkan, meskipun situasi yang berbeda dapat memengaruhi rasio lancar di perusahaan yang solid. Misalnya, siklus bulanan normal untuk koleksi perusahaan dan proses pembayaran dapat menyebabkan rasio lancar yang tinggi saat pembayaran diterima, tetapi rasio lancar rendah saat koleksi tersebut surut.

Menghitung rasio lancar pada satu titik waktu dapat menunjukkan bahwa perusahaan tidak dapat menutupi semua hutangnya saat ini , tetapi itu tidak berarti tidak dapat melakukannya setelah pembayaran diterima.

Selain itu, beberapa perusahaan, terutama pengecer yang lebih besar seperti Walmart, telah dapat menegosiasikan persyaratan pembayaran yang jauh lebih lama dari rata-rata dengan pemasok mereka.Jika pengecer tidak menawarkan kredit kepada pelanggannya, ini dapat ditunjukkan di neracanya sebagai saldo hutang yang tinggi relatif terhadap saldo piutangnya.Pengecer besar juga dapat meminimalkan volume inventaris mereka melalui rantai pasokan yang efisien, yang membuat aset mereka saat ini menyusut terhadap kewajiban lancar, menghasilkan rasio lancar yang lebih rendah.Rasio lancar Walmart pada Januari 2019 adalah 0,80.

Rasio lancar dapat menjadi ukuran yang berguna untuk solvabilitas jangka pendek perusahaan jika ditempatkan dalam konteks yang secara historis normal bagi perusahaan dan kelompok sejawatnya. Ini juga menawarkan lebih banyak wawasan ketika dihitung berulang kali selama beberapa periode.

Menafsirkan Rasio Lancar

Rasio di bawah 1,0 menunjukkan bahwa hutang perusahaan yang jatuh tempo dalam satu tahun atau kurang lebih besar dari asetnya (kas atau aset jangka pendek lainnya diharapkan dapat dikonversi menjadi kas dalam satu tahun atau kurang.)

Di sisi lain, secara teori semakin tinggi rasio lancar maka perusahaan semakin mampu membayar kewajibannya karena memiliki proporsi nilai aset jangka pendek yang lebih besar dibandingkan dengan nilai kewajiban jangka pendeknya. Namun, meskipun rasio yang tinggi, katakanlah di atas 3, dapat mengindikasikan perusahaan dapat menutupi kewajiban lancarnya sebanyak tiga kali, ini mungkin menunjukkan bahwa perusahaan tidak menggunakan aset lancarnya secara efisien, tidak memperoleh pembiayaan dengan baik, atau tidak mengelola modal kerjanya.

Rasio Saat Ini Berubah Seiring Waktu

Apa yang membuat rasio saat ini “baik” atau “buruk” sering kali bergantung pada bagaimana rasio itu berubah. Perusahaan yang tampaknya memiliki rasio lancar yang dapat diterima dapat menjadi tren menuju situasi di mana ia akan berjuang untuk membayar tagihannya. Sebaliknya, perusahaan yang mungkin tampak kesulitan saat ini, dapat membuat kemajuan yang baik menuju rasio lancar yang lebih sehat. Dalam kasus pertama, tren rasio lancar dari waktu ke waktu diperkirakan akan merugikan valuasi perusahaan. Rasio lancar yang membaik dapat menunjukkan peluang untuk berinvestasi dalam saham yang dinilai terlalu rendah dalam perputaran perusahaan.

Bayangkan dua perusahaan dengan rasio lancar 1,00 hari ini. Berdasarkan tren rasio saat ini pada tabel berikut, analis mana yang kemungkinan besar memiliki ekspektasi yang lebih optimis?

Dua hal harus terlihat dalam tren Horn & Co. vs. Claws, Inc. Pertama, tren Claws negatif, yang berarti penyelidikan lebih lanjut adalah bijaksana. Mungkin mereka memiliki terlalu banyak hutang, atau saldo kas mereka habis: salah satunya bisa menjadi masalah solvabilitas jika memburuk. Tren untuk Horn & Co. positif, yang dapat menunjukkan koleksi yang lebih baik, perputaran persediaan yang lebih cepat , atau bahwa perusahaan telah mampu membayar hutang.

Faktor kedua adalah bahwa rasio saat ini Claws lebih fluktuatif, melompat dari 1,35 menjadi 1,05 dalam satu tahun, yang dapat mengindikasikan peningkatan risiko operasional dan kemungkinan menyeret nilai perusahaan.

Contoh Menggunakan Rasio Saat Ini

Rasio lancar untuk tiga perusahaan — Apple (AAPL), Walt Disney (DIS), dan Costco Wholesale (COST) —dihitung sebagai berikut untuk tahun fiskal yang berakhir 2017:

Untuk setiap $ 1 utang saat ini, BIAYA memiliki $ 0,98 sen yang tersedia untuk membayar utang pada saat foto ini diambil.  Demikian pula, Disney memiliki $ 0,81 sen dalam aset lancar untuk setiap dolar dari hutang lancar.  Apple memiliki lebih dari cukup untuk menutupi kewajiban lancarnya jika semua secara teoritis jatuh tempo segera dan semua aset lancar dapat diubah menjadi uang tunai.

Rasio Lancar vs Rasio Likuiditas Lainnya

Rasio likuiditas serupa lainnya dapat digunakan untuk melengkapi analisis rasio lancar. Dalam setiap kasus, perbedaan dalam ukuran ini dapat membantu investor memahami status aset dan kewajiban perusahaan saat ini dari berbagai sudut, serta memahami bagaimana akun-akun tersebut berubah dari waktu ke waktu.

Rasio uji asam yang umum digunakan (atau rasio cepat ) membandingkan aset perusahaan yang mudah dilikuidasi (termasuk kas, piutang, dan investasi jangka pendek, tidak termasuk persediaan dan prabayar) dengan kewajiban lancarnya. Rasio aset kas (atau rasio kas ) juga mirip dengan rasio lancar, tetapi rasio ini hanya membandingkan sekuritas dan kas perusahaan yang dapat dipasarkan dengan kewajiban lancarnya.

Akhirnya, rasio arus kas operasi membandingkan arus kas aktif perusahaan dari operasi (CFO) dengan kewajiban lancarnya.

Batasan Penggunaan Rasio Saat Ini

Salah satu batasan dalam menggunakan rasio lancar muncul ketika menggunakan rasio untuk membandingkan perusahaan yang berbeda satu sama lain. Bisnis berbeda secara substansial antar industri, sehingga membandingkan rasio perusahaan saat ini di berbagai industri mungkin tidak menghasilkan wawasan yang produktif.

Misalnya, di satu industri, mungkin lebih umum untuk memberikan kredit kepada klien selama 90 hari atau lebih, sementara di industri lain, penagihan jangka pendek lebih penting. Ironisnya, industri yang memberikan lebih banyak kredit sebenarnya memiliki rasio lancar yang dangkal lebih kuat karena aset lancar mereka akan lebih tinggi. Biasanya lebih berguna untuk membandingkan perusahaan dalam industri yang sama.

Kelemahan lain dari penggunaan rasio saat ini, yang secara singkat disebutkan di atas, adalah kurangnya kekhususannya. Tidak seperti banyak rasio likuiditas lainnya, rasio ini mencakup semua aset lancar perusahaan, bahkan aset yang tidak dapat dilikuidasi dengan mudah. Misalnya, bayangkan dua perusahaan yang sama-sama memiliki rasio lancar 0,80 pada akhir kuartal terakhir. Di permukaan, ini mungkin terlihat setara tetapi kualitas dan likuiditas aset tersebut mungkin sangat berbeda seperti yang ditunjukkan pada uraian berikut:

Dalam contoh ini, Perusahaan A memiliki lebih banyak persediaan daripada Perusahaan B, yang akan lebih sulit untuk diubah menjadi uang tunai dalam jangka pendek. Mungkin persediaan ini kelebihan stok atau tidak diinginkan, yang pada akhirnya dapat mengurangi nilainya di neraca. Perusahaan B memiliki lebih banyak uang tunai, yang merupakan aset paling likuid, dan lebih banyak piutang yang dapat dikumpulkan lebih cepat daripada persediaan yang dapat dilikuidasi. Meskipun nilai total aset lancar cocok, Perusahaan B berada dalam posisi pelarut yang lebih likuid.

Kewajiban lancar Perusahaan A dan Perusahaan B juga sangat berbeda. Perusahaan A memiliki lebih banyak hutang sementara Perusahaan B memiliki lebih banyak wesel bayar jangka pendek. Hal ini perlu diselidiki lebih lanjut karena kemungkinan besar hutang dagang harus dibayar sebelum seluruh saldo akun wesel bayar. Namun, Perusahaan B memang memiliki lebih sedikit gaji yang dibayarkan, yang merupakan kewajiban yang paling mungkin dibayarkan dalam jangka pendek.

Dalam contoh ini, meskipun kedua perusahaan tampak serupa, Perusahaan B cenderung memiliki posisi yang lebih likuid dan solven. Seorang investor dapat menggali lebih dalam rincian perbandingan rasio lancar dengan mengevaluasi rasio likuiditas lain yang fokusnya lebih sempit daripada rasio lancar.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Berapa rasio lancar yang baik?

Apa yang dianggap sebagai rasio lancar “baik” akan bergantung pada industri perusahaan dan kinerja historis.Namun, sebagai aturan umum, rasio lancar di bawah 1,00 dapat menunjukkan bahwa perusahaan mungkin berjuang untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya, sedangkan rasio 1,50 atau lebih besar umumnya menunjukkan likuiditas yang cukup.Rata-rata, perusahaan publik di AS melaporkan rasio lancar 1,55 pada 2019.

Bagaimana cara menghitung rasio lancar?

Menghitung rasio lancar sangat mudah. Untuk melakukannya, cukup bagi aset lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya. Aktiva lancar adalah yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam satu tahun, sedangkan kewajiban lancar adalah kewajiban yang diharapkan akan dibayar dalam satu tahun. Contoh aset lancar termasuk kas, persediaan, dan piutang. Contoh kewajiban lancar termasuk hutang dagang, hutang upah, dan bagian kini dari pembayaran bunga atau pokok yang dijadwalkan.

Apa artinya rasio lancar 1,5?

Rasio lancar 1,5 akan menunjukkan bahwa perusahaan memiliki $ 1,50 aset lancar untuk setiap $ 1,00 kewajiban lancar. Misalnya, aset lancar perusahaan terdiri dari $ 50.000 dalam bentuk tunai ditambah $ 100.000 dalam bentuk piutang. Kewajiban lancarnya, sementara itu, terdiri dari $ 100.000 dalam bentuk hutang dagang. Dalam skenario itu, perusahaan akan memiliki rasio lancar 1,5, dihitung dengan membagi aset lancar ($ 150.000) dengan kewajiban lancar ($ 100.000).