Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)

Apa Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)?

Bukan tempat fisik, zona kemungkinan kesepakatan atau kisaran tawar-menawar dianggap sebagai area di mana dua atau lebih pihak yang berunding dapat menemukan titik temu. Di area inilah para pihak sering berkompromi dan mencapai kesepakatan. Agar pihak yang bernegosiasi menemukan penyelesaian atau mencapai kesepakatan, mereka harus bekerja menuju tujuan bersama dan mencari area yang menggabungkan setidaknya beberapa ide masing-masing pihak.


Poin Penting

  • Zona kesepakatan yang mungkin (ZOPA) adalah kisaran tawar-menawar di suatu area di mana dua atau lebih pihak yang bernegosiasi dapat menemukan kesamaan.
  • ZOPA hanya bisa ada jika ada beberapa tumpang tindih antara ekspektasi masing-masing pihak terkait kesepakatan.
  • Jika pihak yang bernegosiasi tidak dapat mencapai ZOPA, mereka berada di zona tawar-menawar negatif.

Memahami Zona Kemungkinan Perjanjian

Tidak peduli berapa banyak negosiasi terjadi, kesepakatan tidak akan pernah bisa dicapai di luar zona kesepakatan yang mungkin. Untuk mencapai kesepakatan dengan sukses, pihak yang bernegosiasi harus memahami kebutuhan, nilai, dan kepentingan satu sama lain.

ZOPA hanya bisa ada jika ada beberapa tumpang tindih antara apa yang ingin diterima semua pihak dari kesepakatan. Misalnya, agar Tom menjual mobilnya kepada John dengan harga minimum $ 5.000, John harus bersedia membayar setidaknya $ 5.000. Jika John bersedia menawarkan $ 5.500 untuk mobil tersebut, maka ada tumpang tindih antara keuntungannya dan Tom. Jika John hanya dapat menawarkan $ 4.750 untuk mobil tersebut, maka tidak ada tumpang tindih, dan tidak boleh ada ZOPA.

Zona Perundingan Negatif

Ketika pihak yang bernegosiasi tidak dapat mencapai ZOPA, mereka berada di zona tawar-menawar negatif. Kesepakatan tidak dapat dicapai di zona tawar-menawar negatif, karena kebutuhan dan keinginan semua pihak tidak dapat dipenuhi dengan kesepakatan yang dibuat dalam keadaan seperti itu.

Misalnya, Dave ingin menjual sepeda gunung dan perlengkapannya seharga $ 700 untuk membeli perlengkapan ski dan ski baru. Suzy ingin membeli sepeda dan perlengkapannya seharga $ 400, dan tidak bisa lebih tinggi lagi. Dave dan Suzy belum mencapai ZOPA; mereka berada di zona tawar-menawar negatif.

Namun, zona tawar-menawar negatif dapat diatasi jika pihak-pihak yang bernegosiasi ingin belajar tentang keinginan dan kebutuhan satu sama lain. Misalnya, Dave menjelaskan kepada Suzy bahwa dia ingin menggunakan hasil penjualan sepeda untuk membeli perlengkapan ski dan ski baru. Suzy memiliki sepasang ski berkualitas tinggi yang digunakan dengan lembut sehingga dia bersedia berpisah dengannya. Dave bersedia mengambil lebih sedikit uang tunai untuk sepeda gunung jika Suzy melempar peralatan ski bekasnya. Kedua pihak telah mencapai ZOPA dan, oleh karena itu, dapat membuat kesepakatan yang berhasil.

Contoh ZOPA

Misalnya, pemberi pinjaman ingin meminjamkan uang dengan tingkat bunga tertentu untuk jangka waktu tertentu. Peminjam yang bersedia membayar tarif tersebut dan menyetujui periode pembayaran kembali berbagi ZOPA dengan pemberi pinjaman, dan keduanya mungkin dapat mencapai kesepakatan.