Rasio Solvabilitas


Apa Rasio Solvabilitas?

Rasio solvabilitas adalah metrik utama yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban hutang jangka panjangnya dan sering digunakan oleh calon pemberi pinjaman bisnis. Rasio solvabilitas menunjukkan apakah arus kas perusahaan cukup untuk memenuhi kewajiban jangka panjang dan dengan demikian merupakan ukuran kesehatan keuangannya. Rasio yang tidak menguntungkan dapat menunjukkan beberapa kemungkinan bahwa perusahaan akan gagal membayar kewajiban hutangnya.


Rasio solvabilitas utama adalah rasio hutang terhadap aset, rasio cakupan bunga, rasio ekuitas, dan rasio hutang terhadap ekuitas. Ukuran ini dapat dibandingkan dengan rasio likuiditas, yang mempertimbangkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek daripada jangka menengah dan jangka panjang.

Poin Penting

  • Rasio solvabilitas memeriksa kemampuan perusahaan untuk memenuhi hutang dan kewajiban jangka panjangnya.
  • Rasio solvabilitas utama meliputi rasio hutang terhadap aset, rasio cakupan bunga, rasio ekuitas, dan rasio hutang terhadap ekuitas.
  • Rasio solvabilitas sering digunakan oleh calon pemberi pinjaman saat mengevaluasi kelayakan kredit perusahaan maupun oleh calon investor obligasi.
  • Rasio solvabilitas dan rasio likuiditas sama-sama mengukur kesehatan keuangan perusahaan tetapi rasio solvabilitas memiliki prospek jangka panjang daripada rasio likuiditas.

Memahami Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas adalah salah satu dari banyak metrik yang digunakan untuk menentukan apakah suatu perusahaan dapat tetap solvent dalam jangka panjang.

Rasio solvabilitas adalah ukuran solvabilitas yang komprehensif, karena rasio ini mengukur arus kas aktual perusahaan, bukan laba bersih , dengan menambahkan kembali depresiasi dan biaya non-tunai lainnya untuk menilai kapasitas perusahaan agar tetap bertahan.

Ini mengukur kapasitas arus kas dalam kaitannya dengan semua kewajiban, bukan hanya hutang jangka pendek. Dengan cara ini, rasio solvabilitas menilai kesehatan jangka panjang perusahaan dengan mengevaluasi kemampuan membayar kembali utang jangka panjang dan bunga atas utang tersebut.

Rasio solvabilitas bervariasi dari satu industri ke industri lainnya. Oleh karena itu, rasio solvabilitas sebuah perusahaan harus dibandingkan dengan pesaingnya dalam industri yang sama daripada dilihat secara terpisah.

Terminologi rasio solvabilitas juga digunakan saat mengevaluasi perusahaan asuransi, membandingkan ukuran modalnya dengan premi yang tertulis, dan mengukur risiko yang dihadapi perusahaan asuransi atas klaim yang tidak dapat ditanggungnya.

Jenis Rasio Solvabilitas

Rasio Cakupan Bunga

The interest coverage ratio dihitung sebagai berikut:

Rasio cakupan bunga mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi pembayaran bunga atas hutangnya dengan pendapatannya. Secara khusus, ini mengukur berapa kali perusahaan dapat memenuhi pembayaran bunganya dengan pendapatannya saat ini, dengan demikian, ini mencakup margin keamanan.

Semakin tinggi rasionya, semakin baik. Jika rasio turun menjadi 1,5 atau di bawahnya, itu mungkin menunjukkan bahwa perusahaan akan kesulitan memenuhi bunga atas utangnya.

Rasio Hutang terhadap Aset

Rasio hutang terhadap aset dihitung sebagai berikut:

Rasio hutang terhadap aset mengukur total hutang perusahaan terhadap total asetnya. Ini mengukur leverage perusahaan dan menunjukkan berapa banyak perusahaan yang didanai oleh hutang versus aset, dan oleh karena itu, kemampuannya untuk melunasi hutangnya dengan aset yang tersedia.

Rasio yang lebih tinggi, terutama di atas 1,0, menunjukkan bahwa perusahaan secara signifikan didanai oleh hutang dan mungkin mengalami kesulitan dalam memenuhi kewajibannya.

Rasio Ekuitas

The rasio ekuitas pemegang saham dihitung sebagai berikut:

orang nya .

Rasio ekuitas, atau ekuitas terhadap aset, menunjukkan berapa banyak perusahaan yang didanai oleh ekuitas dibandingkan dengan hutang. Semakin tinggi angkanya, semakin sehat perusahaan tersebut. Semakin rendah angkanya, semakin banyak hutang yang dimiliki perusahaan dalam pembukuannya relatif terhadap ekuitas.

Rasio Hutang terhadap Ekuitas

Rasio hutang terhadap ekuitas (D / E) dihitung sebagai berikut:

Rasio hutang terhadap ekuitas mirip dengan rasio hutang terhadap aset, dalam hal ini menunjukkan bagaimana suatu perusahaan didanai, dalam hal ini, oleh hutang. Semakin tinggi rasionya, semakin banyak hutang yang dimiliki perusahaan dalam pembukuannya, yang berarti kemungkinan gagal bayar lebih tinggi. Rasio tersebut melihat seberapa banyak hutang yang dapat ditutup oleh ekuitas jika perusahaan perlu melikuidasi.

Batasan Rasio Solvabilitas

Sebuah perusahaan mungkin memiliki jumlah hutang yang rendah, tetapi jika praktik pengelolaan kasnya buruk dan hutang dagang melonjak sebagai akibatnya, posisi solvabilitasnya mungkin tidak sekokoh yang ditunjukkan oleh langkah-langkah yang hanya mencakup hutang.

Penting untuk melihat berbagai rasio untuk memahami kesehatan keuangan perusahaan yang sebenarnya, serta memahami alasan mengapa rasio itu seperti itu. Selain itu, angka itu sendiri tidak akan memberikan banyak indikasi. Perusahaan perlu dibandingkan dengan perusahaan sejenis, terutama perusahaan yang kuat di industrinya, untuk menentukan apakah rasio tersebut dapat diterima atau tidak.

Misalnya, perusahaan penerbangan akan memiliki lebih banyak hutang daripada perusahaan teknologi hanya karena sifat bisnisnya. Perusahaan penerbangan harus membeli pesawat, membayar ruang hanggar, dan membeli bahan bakar jet; biaya yang jauh lebih besar daripada yang harus dihadapi perusahaan teknologi.

Rasio Solvabilitas vs. Rasio Likuiditas

Rasio solvabilitas dan rasio likuiditas serupa tetapi memiliki beberapa perbedaan penting. Kedua kategori rasio keuangan ini akan memberikan indikasi kesehatan suatu perusahaan. Perbedaan utamanya adalah rasio solvabilitas adalah prospek jangka panjang pada perusahaan sedangkan rasio likuiditas adalah prospek jangka pendek.

Rasio solvabilitas melihat semua aset perusahaan, termasuk hutang jangka panjang seperti obligasi dengan jangka waktu lebih dari satu tahun; sedangkan rasio likuiditas hanya melihat aset yang paling likuid , seperti uang tunai dan sekuritas yang dapat dipasarkan , dan bagaimana rasio tersebut dapat digunakan untuk menutupi kewajiban yang akan datang dalam waktu dekat.

2:01