Zombie Bank.

Apa Zombie Bank?

Bank zombie adalah lembaga keuangan bangkrut yang dapat terus beroperasi berkat dukungan eksplisit maupun implisit dari pemerintah. Mereka memiliki sejumlah besar  aset bermasalah  di neraca mereka dan tetap bertahan untuk mencegah kepanikan menyebar ke bank yang lebih sehat.

Poin Penting

  • Bank zombie adalah lembaga keuangan bangkrut yang dapat terus beroperasi berkat dukungan eksplisit maupun implisit dari pemerintah.
  • Mereka tetap bertahan untuk mencegah kepanikan menyebar ke bank yang lebih sehat.
  • Istilah bank zombie pertama kali diciptakan oleh Edward Kane dari Boston College pada tahun 1987, mengacu pada krisis simpan pinjam (S&L).
  • Memulihkan bank agar kembali sehat dapat menelan biaya ratusan miliar dolar, membebani pertumbuhan ekonomi, dan mencegah investor mengejar peluang yang lebih baik di tempat lain.




Memahami Bank Zombie

Biasanya, bank yang mengalami kerugian signifikan pada akhirnya akan dipaksa bangkrut, di mana asetnya akan dijual untuk membayar hutang sebanyak mungkin . Itu kecuali mereka ditalangi oleh pemerintah.

Bank zombie adalah makhluk  penindasan finansial. Ketika pinjaman memburuk, pelarian modal terjadi dan nilai aset anjlok, bank sentral terkadang memutuskan untuk mempertahankan bank, perusahaan, dan rumah tangga yang terbebani hutang dengan bantuan kehidupan, alih-alih membiarkan alam mengambil jalannya dan  kehancuran kreatif  untuk melakukan pekerjaannya. .


Sebelumnya, bank dibiarkan mati. Intervensi pemerintah muncul kemudian ketika menjadi jelas bahwa lembaga keuangan yang berjuang memicu kepanikan. Pembuat kebijakan ingin menghindari orang yang lebih sehat terjebak dalam baku tembak dan memutuskan untuk mengambil tindakan. Sejak itu, perdebatan berkecamuk tentang kapan waktu yang tepat untuk menghentikannya.

Sejarah Bank Zombie

Istilah bank zombie pertama kali diciptakan oleh Edward Kane dari Boston College pada tahun 1987, mengacu pada  krisis simpan pinjam (S&L). Kerugian hipotek komersial mengancam akan menghapus lembaga simpan pinjam. Alih-alih membiarkan mereka bangkrut, pembuat kebijakan membiarkan banyak dari mereka bertahan dalam bisnis.

Mereka berharap menjaga mereka tetap bertahan akan membuahkan hasil jika pasar rebound. Akhirnya, pembuat kebijakan menyerah pada strategi ini — ketika kerugian zombie meningkat tiga kali lipat.

Keuntungan dan Kerugian Bank Zombie

Menutup bank yang bermasalah dapat memicu kepanikan yang meluas. Namun, bukti menunjukkan bahwa memungkinkan mereka untuk terus beroperasi datang dengan beberapa kekurangan juga. Memulihkan bank agar kembali sehat dapat menelan biaya ratusan miliar dolar dan membebani pertumbuhan ekonomi .

Dengan tidak melikuidasi bank zombi , modal investor terperangkap, bukannya dimanfaatkan secara lebih produktif. Plus, alih-alih memperkuat perusahaan yang sehat dan mendukung pemulihan ekonomi , bank zombi menopang perusahaan yang membusuk. Dengan mendistorsi mekanisme pasar, kesalahan alokasi sumber daya yang diakibatkannya melemahkan seluruh sistem keuangan .

Contoh Bank Zombie

Jepang

Ketika gelembung real estatnya runtuh pada tahun 1990, Jepang mempertahankan bank-banknya yang bangkrut, alih-alih merekapitalisasi atau membiarkannya bangkrut, seperti yang dilakukan AS selama krisis S&L. Hampir 30 tahun kemudian, bank zombi Jepang masih memiliki sejumlah besar  kredit macet  di pembukuan mereka. Alih-alih membantu Jepang pulih, bank-bank ini mengunci ekonominya ke dalam jebakan deflasi yang tidak pernah luput darinya.

Eropa

Dalam keputusasaannya untuk tidak menjadi Jepang setelah krisis keuangan global 2008 , zona euro membuat kesalahan yang sama. Bank zombie, yang penuh dengan kewajiban beracun , telah meningkatkan pinjaman kepada peminjam yang sudah ada yang mengalami gangguan, bukannya peminjam yang sehat secara finansial atau baru. Perilaku pinjaman zombi oleh bank-bank yang tertekan ini, yang dirancang untuk menghindari kerugian atas pinjaman yang belum dilunasi, telah menyebabkan kesalahan alokasi kredit yang signifikan, yang telah merugikan perusahaan-perusahaan yang layak kredit. Tidak ada perekonomian lain yang membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih.

The European Central Bank (ECB) telah memperingatkan bahwa keberlanjutan utang adalah risiko terbesar untuk stabilitas keuangan jika suku bunga naik. Dengan kata lain, bank zombi yang bergantung pada likuiditas ECB mungkin tidak dapat menanggung kerugian jika perusahaan zombi, yang juga bertahan berkat rezim keuangan murah artifisial ECB, bangkrut. Bank-bank Eropa masih memiliki pinjaman macet senilai $ 1 triliun.

Amerika Serikat

Bagaimana dengan AS? Tes tekanan bank lebih ketat di AS daripada di Eropa, setelah krisis keuangan. Mereka memaksa bank terlemah untuk mengumpulkan modal swasta dan menjual aset warisan beracun .

Namun, mungkin ada banyak perusahaan zombie, yang biaya bunganya melebihi pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT), mengintai ekonomi di Amerika seperti di Eropa, menurut Bank of International Settlements (BIS). Jadi, pelonggaran kuantitatif ( QE ) mungkin hanya menunda hari ketika bank-bank di Eropa dan Amerika harus menghapus kredit macet .