ZWD (Zimbabwe Dollar)

Apa ZWD (Zimbabwe Dollar)?

ZWD adalah singkatan mata uang untuk dolar Zimbabwe, yang merupakan mata uang resmi untuk Republik Zimbabwe dari 1980 hingga 2009. ZWD, atau dolar Zimbabwe, tidak lagi dicetak atau diakui sebagai mata uang resmi Zimbabwe.


Dolar Zimbabwe terdiri dari 100 sen dan sering diberi simbol $, atau terkadang Z $ untuk membedakannya dari mata uang lain dalam mata uang dolar.

Poin Penting

  • Dolar Zimbabwe (ZWD) adalah mata uang resmi Zimbabwe dari 1980 hingga 2008.
  • Pada 2007-2008, ZWD mengalami salah satu episode hiperinflasi terburuk yang pernah tercatat, dengan harga berlipat ganda kira-kira setiap hari pada puncaknya.
  • Setelah hiperinflasi, ZWD dihentikan melalui proses demonetisasi dan transisi ke sekeranjang mata uang regional. Pada 2019, sistem multi mata uang digantikan oleh mata uang baru, dolar RTGS.

Memahami Dolar Zimbabwe

Sejarah yang bergejolak dari dolar Zimbabwe (ZWD) dalam banyak hal sejalan dengan naik turunnya negara, dan rakyatnya, telah dialaminya dalam beberapa tahun terakhir. Zimbabwe, yang pernah menjadi salah satu pusat pertanian di kawasan itu, yang menghasilkan banyak makanan untuk daerah sekitarnya, dan lanskap finansialnya telah mengalami beberapa tantangan signifikan yang berdampak parah pada perekonomian negara. Selama sebagian besar dari dua dekade terakhir, penduduk Zimbabwe telah mengalami kelaparan yang meluas karena kekeringan yang parah. Tantangan cuaca ini, pada gilirannya, menyebabkan kemiskinan dan kekurangan pangan di banyak bagian negara.

Pertama kali diperkenalkan pada tahun 1980, dolar Zimbabwe menggantikan dolar Rhodesian pada nilai nominal. Penilaian ini membuatnya bernilai lebih dari dolar AS, tetapi nilai itu dengan cepat turun karena hiperinflasi  di negara itu. Inflasi yang tidak terkendali ini menurunkan ZWD, dan pada satu titik itu adalah mata uang yang paling tidak berharga di dunia.

98%

Tingkat inflasi harian rata-rata ZWD selama puncak hiperinflasi Zimbabwe, pada Musim Gugur 2008.

Redenominasi  dolar Zimbabwe terjadi pada 2006, 2008, dan sekali lagi pada Agustus 2009. Dijuluki “Operasi Matahari Terbit”, ZWD pertama dinilai kembali pada 1000: 1 ke edisi kedua dolar Zimbabwe pada 2006. Tahun berikutnya, Reserve Bank of Zimbabwe menyatakan inflasi ilegal dan melarang kenaikan harga. Namun, inflasi masih mencapai 1.000%.

Revaluasi kedua dimulai pada tahun 2008. Pemerintah mulai mengizinkan beberapa pengecer menerima mata uang asing lainnya karena mereka mencetak uang kertas dengan nilai yang lebih tinggi dan lebih tinggi untuk mengimbangi inflasi. Akhirnya, pada tahun 2009, pemerintah mengumumkan revaluasi ketiga dengan 1.000.000.000.000 dolar ketiga yang ditukar dengan 1 dari penerbitan dolar keempat. Inflasi terus menghancurkan ekonomi, dan Reserve Bank terus mencetak lebih banyak uang kertas. 

Hiperinflasi Zimbabwe

Masalah inflasi Zimbabwe dimulai jauh sebelum periode hiperinflasi resmi yang dimulai pada tahun 2007. Pada tahun 1998, inflasi tahunan negara Afrika  berjalan  pada 47%, dan kecuali sedikit penurunan pada tahun 2000, ia terus meningkat hingga periode hiperinflasi, akhir dari yang membuat dolar Zimbabwe ditinggalkan demi sejumlah mata uang asing.

Setelah kemerdekaannya pada tahun 1980, pemerintah Zimbabwe menjalankan kebijakan fiskal yang relatif disiplin. Ini semua akan berubah setelah pemerintah memutuskan bahwa kebutuhan untuk menopang dukungan politik yang semakin berkurang lebih diutamakan daripada kehati-hatian fiskal. Pada paruh kedua tahun 1997, kombinasi pembayaran yang harus dibayarkan kepada veteran perang, ketidakmampuan untuk menaikkan pajak karena protes di seluruh negeri, dan keputusan pemerintah mengumumkan untuk secara wajib memperoleh (dengan kompensasi parsial) pertanian komersial milik kulit putih untuk didistribusikan kembali ke orang kulit hitam yang tidak memiliki tanah. mayoritas memicu kekhawatiran atas posisi fiskal pemerintah. Banyaknya pergerakan mata uang menyebabkan depresiasi nilai tukar, yang menyebabkan harga impor naik, yang memicu permulaan kesengsaraan inflasi negara. (Untuk membaca lebih lanjut, lihat:  Apa Penyebab Krisis Mata Uang?)

 Inflasi yang mendorong biaya awal ini  akan diperburuk oleh keputusan pemerintah, pada tahun 2000, untuk menindaklanjuti prakarsa reformasi tanahnya untuk secara wajib mengakuisisi pertanian komersial milik kulit putih. Redistribusi ini menciptakan pergolakan di pertanian sehingga produksi pertanian turun drastis hanya dalam beberapa tahun. Pada gilirannya, guncangan penawaran ini mendorong harga lebih tinggi, memotivasi gubernur bank sentral yang baru diangkat untuk menyebut inflasi sebagai musuh nomor satu Zimbabwe pada tahun 2004.

Meskipun berhasil memperlambat inflasi,  kebijakan moneter yang lebih ketat  memberikan tekanan pada bank dan produsen domestik, mengancam untuk sepenuhnya mengguncang sistem keuangan dan ekonomi yang lebih luas. Bank sentral Zimbabwe dipaksa untuk terlibat dalam kebijakan kuasi-fiskal untuk mengurangi efek destabilisasi dari kebijakan moneter yang lebih ketat, yang pada gilirannya berfungsi untuk membatalkan keberhasilan anti-inflasi sebelumnya dengan menciptakan   gaya inflasi yang menarik permintaan yang meningkat menjadi hiperinflasi yang dimulai pada 2007. Hiperinflasi ini tetap terjadi di Zimbabwe sampai penggunaan mata uang asing sebagai alat tukar menjadi dominan.

Kematian Dolar Zimbabwe yang Sakit

Setelah bertahun-tahun mengalami hiperinflasi, pemerintah Zimbabwe mengumumkan demonetisasi  ZWD pada tahun 2009 yang menjadi final pada tahun 2015. Demonetisasi adalah proses penghapusan status hukum unit mata uang secara resmi. Juga pada tahun 2009, pemerintah melegalkan penggunaan mata uang asing dan menghentikan penggunaan ZWD pada bulan April.

Negara ini secara bertahap akan beralih dari ZWD ke penggunaan berbagai sistem mata uang selama beberapa tahun ke depan termasuk Botswana Pula (BWP), rupee India (INR), euro (EUR), dolar AS (USD), dan Rand Afrika Selatan ( ZAR). Setidaknya sembilan mata uang berbeda bertindak sebagai alat pembayaran yang sah di negara ini. Pada 2015, pemerintah mengumumkan bahwa mereka yang memiliki rekening bank dapat menukar 35 kuadriliun dolar Zimbabwe dengan 1 USD di rekening tersebut.

Pedagang di Zimbabwe memiliki preferensi tentang jenis uang yang akan diterima, tetapi dolar AS adalah yang paling diterima secara luas di seluruh negeri. Pada akhir 2016, pemerintah Zimbabwe juga memperkenalkan batch note obligasi sebagai bentuk mata uang alternatif, dengan bond note memiliki nilai tukar 1: 1 dengan dolar AS.

Pada bulan Juni 2019, Reserve Bank of Zimbabwe menghapuskan sistem banyak mata uang dan menggantinya dengan dolar Zimbabwe baru yang dikenal sebagai Dolar RTGS.

Selama sebagian besar keberadaannya, pertukaran dolar Zimbabwe paling populer di pasar mata uang internasional adalah kurs ZWD / USD.

Menurut  data Bank Dunia, masalah inflasi Zimbabwe sudah mulai terkendali. Saat ini, negara mengalami tingkat inflasi tahunan 3,8% dan memiliki pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) sebesar 4%, pada 2018, yang merupakan tahun terbaru dari data yang tersedia.

Adblock
detector