Laba atas Aset (ROA)

Apa Laba atas Aset (ROA)?

Pengembalian aset (ROA) adalah indikator seberapa menguntungkan perusahaan relatif terhadap total asetnya. ROA memberi manajer, investor, atau analis ide tentang seberapa efisien manajemen perusahaan dalam menggunakan asetnya untuk menghasilkan pendapatan. Pengembalian aset ditampilkan sebagai persentase; semakin tinggi ROA semakin baik.

Poin Penting

  • Return on Assets (ROA) merupakan indikator seberapa baik perusahaan memanfaatkan asetnya dalam hal profitabilitas.
  • ROA paling baik digunakan saat membandingkan perusahaan serupa atau dengan membandingkan perusahaan dengan kinerja sebelumnya.
  • ROA memperhitungkan hutang perusahaan, tidak seperti metrik serupa lainnya seperti Return on Equity (ROE).

Dasar-dasar Pengembalian Aset

Bisnis (setidaknya yang bertahan) pada akhirnya adalah tentang efisiensi: memaksimalkan sumber daya yang terbatas. Membandingkan laba dengan pendapatan adalah metrik operasional yang berguna, tetapi membandingkannya dengan sumber daya yang digunakan perusahaan untuk memperolehnya akan mengurangi kemungkinan keberadaan perusahaan itu. Pengembalian aset (ROA) adalah yang paling sederhana dari ukuran bang-for-the-buck perusahaan semacam itu.


ROA laba bersih perusahaan dengan total aset. Sebagai rumus, itu akan diekspresikan sebagai:

Return Hain SEBUAHssets=Net sayancHaimeTHaitSebuahl SEBUAHssetsPengembalian \ on \ Assets = \ frac {Net \ Income} {Total \ Assets}Return on Sebuahssets=Total Sebuahssets

ROA yang lebih tinggi menunjukkan efisiensi aset yang lebih tinggi.

Misalnya, anggap saja Spartan Sam dan Fancy Fran sama-sama memulai kedai hot dog. Sam menghabiskan $ 1.500 untuk gerobak logam tanpa tulang, sementara Fran menghabiskan $ 15.000 untuk unit bertema kiamat zombie, lengkap dengan kostum. Mari kita asumsikan bahwa hanya itu aset yang ditempatkan masing-masing perusahaan. Jika selama beberapa waktu Sam memperoleh $ 150 dan Fran memperoleh $ 1.200, Fran akan memiliki bisnis yang lebih berharga tetapi Sam akan memiliki bisnis yang lebih efisien. Menggunakan rumus di atas, kita melihat ROA Sam yang disederhanakan adalah $ 150 / $ 1.500 = 10%, sedangkan ROA yang disederhanakan Fran adalah $ 1.200 / $ 15.000 = 8%.

Signifikansi Pengembalian Aset

Pengembalian aset (ROA), pada dasarnya, memberi tahu Anda pendapatan apa yang dihasilkan dari modal yang diinvestasikan (aset). ROA untuk perusahaan publik dapat sangat bervariasi dan akan sangat bergantung pada industrinya. Inilah sebabnya mengapa saat menggunakan ROA sebagai ukuran komparatif, yang terbaik adalah membandingkannya dengan angka ROA perusahaan sebelumnya atau ROA perusahaan serupa.


Angka ROA memberi investor gambaran tentang seberapa efektif perusahaan dalam mengubah uang yang diinvestasikan menjadi laba bersih. Semakin tinggi angka ROA, semakin baik, karena perusahaan menghasilkan lebih banyak uang dengan investasi yang lebih sedikit.

Karena persamaan akuntansi neraca , perhatikan bahwa total aset juga merupakan penjumlahan dari total kewajiban dan ekuitas pemegang saham. Kedua jenis pembiayaan ini digunakan untuk mendanai operasional perusahaan. Karena aset perusahaan didanai oleh hutang atau ekuitas, beberapa analis dan investor mengabaikan biaya perolehan aset dengan menambahkan kembali beban bunga dalam rumus ROA.

Dengan kata lain, dampak mengambil lebih banyak hutang dinegasikan dengan menambahkan kembali biaya pinjaman ke pendapatan bersih dan menggunakan rata-rata aset dalam periode tertentu sebagai penyebut. Beban bunga ditambahkan karena jumlah laba bersih pada laporan laba rugi tidak termasuk beban bunga.

Referensi cepat

ROA adalah salah satu komponen dalam analisis DuPont .

Contoh Bagaimana Menggunakan Pengembalian Aset

ROA paling berguna untuk membandingkan perusahaan dalam industri yang sama, karena industri yang berbeda menggunakan aset secara berbeda. Misalnya, ROA untuk perusahaan berorientasi layanan, seperti bank, akan jauh lebih tinggi daripada ROA untuk perusahaan padat modal , seperti perusahaan konstruksi atau utilitas.

Mari kita evaluasi laba atas aset (ROA) untuk tiga perusahaan di industri ritel:

  • Macy’s (M)
  • Kohl’s (KSS)
  • Dillard’s (DDS)

Data dalam tabel adalah untuk dua belas bulan berikutnya pada 13 Februari 2019.

Karena meningkatnya popularitas e-commerce, dan pandemi virus corona, perusahaan ritel fisik telah terpukul dalam tingkat keuntungan yang mereka hasilkan menggunakan aset yang tersedia. Namun, setiap dolar yang diinvestasikan Macy dalam aset menghasilkan 8,3 sen pendapatan bersih. Macy’s lebih baik dalam mengubah investasinya menjadi keuntungan, dibandingkan dengan Kohl dan Dillard. Salah satu tugas terpenting manajemen adalah membuat pilihan bijak dalam mengalokasikan sumber dayanya, dan tampaknya manajemen Macy lebih mahir daripada dua rekannya.

Pengembalian Aset vs. Pengembalian Ekuitas

Baik ROA dan laba atas ekuitas (ROE) adalah ukuran bagaimana perusahaan menggunakan sumber dayanya. Pada dasarnya, ROE hanya mengukur pengembalian ekuitas perusahaan, tanpa kewajiban. Jadi, ROA menyumbang hutang perusahaan dan ROE tidak. Semakin banyak leverage dan hutang yang diambil perusahaan, semakin tinggi ROE relatif terhadap ROA.

Batasan Pengembalian Aset

Masalah terbesar dengan pengembalian aset (ROA) adalah tidak dapat digunakan di seluruh industri. Itu karena perusahaan dalam satu industri — seperti industri teknologi — dan industri lain seperti pengebor minyak akan memiliki basis aset yang berbeda .

Beberapa analis juga merasa bahwa rumus ROA dasar dalam penerapannya terbatas, sehingga paling sesuai untuk bank. Neraca bank lebih mewakili nilai riil aset dan kewajiban mereka karena dicatat pada nilai pasar (melalui akuntansi mark-to-market ), atau setidaknya perkiraan nilai pasar, versus biaya historis. Beban bunga dan pendapatan bunga sudah diperhitungkan.

Referensi cepat

Federal Reserve St. Louis memberikan data tentang ROA bank AS , yang umumnya berkisar atau sedikit di atas 1% sejak 1984, pengumpulan tahun dimulai.

Untuk perusahaan non-keuangan, hutang dan modal ekuitas dipisahkan secara ketat, demikian juga keuntungan masing-masing: biaya bunga adalah pengembalian penyedia hutang; laba bersih adalah pengembalian bagi investor ekuitas. Jadi rumus ROA umum mencampuradukkan dengan membandingkan pengembalian investor ekuitas (laba bersih) dengan aset yang didanai oleh hutang dan investor ekuitas (total aset). Dua variasi pada rumus ROA ini memperbaiki ketidakkonsistenan pembilang-penyebut ini dengan memasukkan kembali beban bunga (setelah pajak) ke dalam pembilangnya. Jadi rumusnya adalah:

  • Variasi ROA 1 : Pendapatan Bersih + [Beban Bunga * (tarif pajak 1)] / Total Aset
  • Variasi ROA 2 : Pendapatan Operasional * (tarif 1-pajak) / Total Aset

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa yang Anda maksud dengan laba atas aset?

Pengembalian aset, atau ROA, mengukur berapa banyak uang yang diperoleh perusahaan dengan menggunakan asetnya. Dengan kata lain, ROA adalah indikator seberapa efisien atau menguntungkan perusahaan relatif terhadap asetnya atau sumber daya yang dimilikinya atau kendalikan.

Bagaimana ROA digunakan oleh investor?

Investor dapat menggunakan pengembalian aset untuk menemukan peluang saham karena ROA menunjukkan seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya untuk menghasilkan keuntungan. ROA yang meningkat dari waktu ke waktu menunjukkan perusahaan melakukan pekerjaan yang baik untuk meningkatkan keuntungannya dengan setiap dolar investasi yang dibelanjakannya. Jatuhnya ROA menunjukkan perusahaan mungkin telah melakukan investasi berlebihan pada aset yang gagal menghasilkan pertumbuhan pendapatan, sebuah tanda bahwa perusahaan mungkin dalam beberapa masalah. ROA juga dapat digunakan untuk membuat perbandingan apel-ke-apel di seluruh perusahaan di sektor atau industri yang sama.

Bagaimana cara menghitung ROA perusahaan?

ROA dihitung hanya dengan membagi laba bersih perusahaan dengan total aset rata-rata. Ini kemudian dinyatakan sebagai persentase.

Laba bersih dapat ditemukan di bagian bawah laporan laba rugi perusahaan, dan aset ditemukan di neraca. Total aset rata-rata digunakan dalam menghitung ROA karena total aset perusahaan dapat bervariasi dari waktu ke waktu karena pembelian atau penjualan kendaraan, tanah atau peralatan, perubahan inventaris, atau fluktuasi penjualan musiman. Akibatnya, menghitung total aset rata-rata untuk periode yang bersangkutan lebih akurat daripada total aset untuk satu periode.

Perhatikan bahwa ada metode alternatif untuk mencapai ROA juga.

Apa yang dianggap ROA yang baik?

ROA di atas 5% umumnya dianggap baik dan lebih dari 20% sangat baik. Namun, ROA harus selalu dibandingkan di antara perusahaan di sektor yang sama. Pembuat perangkat lunak, misalnya, akan memiliki aset yang jauh lebih sedikit di neraca daripada pembuat mobil. Akibatnya, aset perusahaan perangkat lunak akan berkurang, dan ROA-nya mungkin mendapat peningkatan yang patut dipertanyakan.