Keamanan

Apa Keamanan?

Istilah “keamanan” mengacu pada instrumen keuangan yang sepadan dan  dapat dinegosiasikan yang memiliki beberapa jenis nilai moneter. Ini mewakili posisi kepemilikan di perusahaan publik melalui saham; hubungan kreditur dengan badan pemerintah atau korporasi yang diwakili dengan memiliki obligasi entitas tersebut; atau hak kepemilikan yang diwakili oleh sebuah opsi.


Poin Penting

  • Sekuritas adalah instrumen keuangan yang dapat dipertukarkan dan diperdagangkan yang digunakan untuk mengumpulkan modal di pasar publik dan swasta.
  • Pada dasarnya ada tiga jenis sekuritas: ekuitas — yang memberikan hak kepemilikan kepada pemegang; hutang — pada dasarnya pinjaman yang dilunasi dengan pembayaran berkala; dan hibrida — yang menggabungkan aspek utang dan ekuitas.
  • Penjualan sekuritas publik diatur oleh SEC.
  • Organisasi pengaturan mandiri seperti NASD, NFA, dan FINRA juga memainkan peran penting dalam mengatur sekuritas derivatif.

Memahami Sekuritas

Sekuritas secara luas dapat dikategorikan menjadi dua jenis: ekuitas dan hutang. Namun, beberapa sekuritas hybrid menggabungkan elemen ekuitas dan hutang.

Efek Ekuitas

Sekuritas ekuitas merupakan kepentingan kepemilikan yang dimiliki oleh pemegang saham dalam suatu entitas (perseroan, persekutuan, atau perwalian), yang direalisasikan dalam bentuk saham modal, yang meliputi saham biasa dan saham preferen.

Pemegang sekuritas ekuitas biasanya tidak berhak atas pembayaran rutin — meskipun sekuritas ekuitas sering memberikan dividen — tetapi mereka dapat memperoleh keuntungan dari capital gain ketika mereka menjual sekuritas (dengan asumsi nilai mereka meningkat).

Sekuritas ekuitas memberikan hak kepada pemegangnya untuk beberapa kendali perusahaan secara pro rata , melalui hak suara. Dalam kasus kebangkrutan, mereka hanya berbagi sisa bunga setelah semua kewajiban telah dibayarkan kepada kreditor. Mereka terkadang ditawarkan sebagai pembayaran dalam bentuk barang .

Keamanan hutang

Sekuritas hutang merupakan uang pinjaman yang harus dilunasi, dengan ketentuan yang mengatur besarnya pinjaman, tingkat bunga, dan jatuh tempo atau tanggal perpanjangan.

Sekuritas hutang, yang meliputi obligasi pemerintah dan korporasi, sertifikat deposito (CD), dan sekuritas yang dijaminkan (seperti CDO dan CMO ), umumnya memberikan hak kepada pemegangnya untuk pembayaran bunga dan pembayaran pokok secara teratur (terlepas dari kinerja penerbit ), bersama dengan hak kontrak lain yang ditetapkan (yang tidak termasuk hak suara).

Mereka biasanya diterbitkan untuk jangka waktu tetap, yang pada akhirnya dapat ditebus oleh penerbit. Sekuritas hutang dapat diamankan (didukung oleh agunan) atau tanpa jaminan, dan, jika tidak dijamin, dapat diprioritaskan secara kontrak daripada hutang subordinasi tanpa jaminan lainnya jika terjadi kebangkrutan. 

Sekuritas Hibrid

Sekuritas hybrid , seperti namanya, menggabungkan beberapa karakteristik sekuritas hutang dan ekuitas. Contoh sekuritas hybrid termasuk waran ekuitas (opsi yang dikeluarkan oleh perusahaan itu sendiri yang memberi pemegang saham hak untuk membeli saham dalam jangka waktu tertentu dan pada harga tertentu), obligasi konversi (obligasi yang dapat diubah menjadi saham biasa di perusahaan penerbit). ), dan saham preferen  ( saham perusahaan yang pembayaran bunga, dividen, atau pengembalian modalnya dapat diprioritaskan daripada pemegang saham lainnya).

Referensi cepat

Meskipun saham preferen secara teknis diklasifikasikan sebagai sekuritas ekuitas, ia sering diperlakukan sebagai sekuritas utang karena “berperilaku seperti obligasi.” Saham preferen menawarkan tingkat dividen tetap dan merupakan instrumen populer bagi investor yang mencari pendapatan. Ini pada dasarnya adalah jaminan pendapatan tetap.

Bagaimana Perdagangan Sekuritas

Sekuritas yang diperdagangkan secara publik terdaftar di  bursa saham , di mana penerbit dapat mencari daftar sekuritas dan menarik investor dengan memastikan pasar yang likuid dan teregulasi untuk berdagang. Sistem perdagangan elektronik informal telah menjadi lebih umum dalam beberapa tahun terakhir, dan sekuritas sekarang sering diperdagangkan ” over-the-counter ,” atau langsung di antara investor baik secara online atau melalui telepon.

Penawaran umum perdana (IPO) merupakan penjualan besar pertama perusahaan atas sekuritas ekuitas kepada publik. Setelah IPO, setiap saham yang baru diterbitkan, yang masih dijual di pasar perdana , disebut sebagai penawaran sekunder. Alternatifnya, sekuritas dapat ditawarkan secara pribadi kepada kelompok terbatas dan berkualifikasi dalam apa yang dikenal sebagai  penempatan pribadi — perbedaan penting dalam hal undang-undang perusahaan dan peraturan sekuritas. Terkadang perusahaan menjual saham dalam kombinasi penempatan publik dan swasta.

Di pasar sekunder , juga dikenal sebagai aftermarket, sekuritas hanya ditransfer sebagai aset  dari satu investor ke investor lain: pemegang saham dapat menjual sekuritas mereka kepada investor lain untuk mendapatkan uang tunai dan / atau capital gain. Dengan demikian, pasar sekunder melengkapi pasar primer. Pasar sekunder kurang likuid untuk sekuritas yang ditempatkan secara pribadi karena tidak dapat diperdagangkan secara publik dan hanya dapat ditransfer di antara investor yang memenuhi syarat.

Berinvestasi dalam Sekuritas

Entitas yang menciptakan sekuritas untuk dijual dikenal sebagai penerbit, dan mereka yang membelinya, tentu saja, adalah investor. Umumnya, sekuritas mewakili investasi dan sarana yang dapat digunakan kota, perusahaan, dan perusahaan komersial lainnya untuk memperoleh modal baru. Perusahaan bisa menghasilkan banyak uang ketika go public, menjual saham dalam penawaran umum perdana (IPO), misalnya.

Pemerintah kota, negara bagian, atau kabupaten dapat mengumpulkan dana untuk proyek tertentu dengan menerbitkan obligasi pemerintah kota. Bergantung pada permintaan pasar atau struktur harga lembaga, meningkatkan modal melalui sekuritas dapat menjadi alternatif yang lebih disukai daripada pembiayaan melalui pinjaman bank.

Di sisi lain, membeli sekuritas dengan uang pinjaman, tindakan yang dikenal sebagai membeli dengan margin adalah teknik investasi yang populer. Intinya, perusahaan dapat menyerahkan hak milik, dalam bentuk uang tunai atau surat berharga lainnya, baik pada saat awal maupun sebagai wanprestasi, untuk membayar hutang atau kewajiban lainnya kepada entitas lain. Ini jaminan pengaturan telah berkembang akhir-akhir, terutama di kalangan investor institusi .

Regulasi Efek

Di Amerika Serikat, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mengatur penawaran umum dan penjualan sekuritas. 

Penawaran umum, penjualan, dan perdagangan sekuritas AS harus terdaftar dan diajukan ke departemen sekuritas negara SEC. Self Regulatory Organizations (SROs) dalam industri pialang sering mengambil posisi pengaturan juga. Contoh SRO termasuk National Association of Securities Dealers (NASD) , dan  Financial Industry Regulatory Authority (FINRA) .

Definisi penawaran jaminan ditetapkan oleh Mahkamah Agung dalam kasus tahun 1946. Dalam putusannya, pengadilan menetapkan definisi sekuritas berdasarkan empat kriteria — keberadaan kontrak investasi, pembentukan perusahaan bersama, janji keuntungan oleh penerbit, dan penggunaan pihak ketiga untuk mempromosikan penawaran.

Efek Sisa

Sekuritas residual adalah sejenis sekuritas yang dapat dikonversi — yaitu, mereka dapat diubah ke dalam bentuk lain, biasanya saham biasa. Obligasi konversi, misalnya, adalah sekuritas residual karena memungkinkan pemegang obligasi untuk mengubah sekuritas menjadi saham biasa. Saham preferen mungkin juga memiliki fitur konvertibel. Korporasi dapat menawarkan sekuritas sisa untuk menarik modal investasi ketika persaingan untuk mendapatkan dana semakin ketat.

Ketika sekuritas residual dikonversi atau dilaksanakan, itu meningkatkan jumlah saham biasa yang beredar saat ini. Ini dapat mencairkan total kumpulan saham dan harganya juga. Dilusi juga mempengaruhi metrik analisis keuangan, seperti laba per saham , karena laba perusahaan harus dibagi dengan jumlah saham yang lebih banyak.

Sebaliknya, jika perusahaan publik mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jumlah saham beredar, perusahaan dikatakan telah mengkonsolidasikannya. Efek bersih dari tindakan ini adalah meningkatkan nilai setiap saham individu. Ini sering dilakukan untuk menarik lebih banyak investor atau lebih besar, seperti reksa dana.

Jenis Efek Lainnya

Sekuritas bersertifikat adalah yang diwakili dalam bentuk fisik, kertas. Efek juga dapat dimiliki dengan sistem registrasi langsung, yang mencatat saham dalam bentuk pemindahbukuan. Dengan kata lain, agen transfer menyimpan saham atas nama perusahaan tanpa memerlukan sertifikat fisik.

Teknologi dan kebijakan modern, dalam banyak kasus, menghilangkan kebutuhan akan sertifikat dan penerbit harus memelihara daftar keamanan lengkap. Sebuah sistem telah dikembangkan di mana penerbit dapat menyimpan satu sertifikat global yang mewakili semua sekuritas yang beredar ke dalam penyimpanan universal yang dikenal sebagai Depository Trust Company (DTC). Semua sekuritas yang diperdagangkan melalui DTC disimpan dalam bentuk elektronik. Penting untuk dicatat bahwa sekuritas bersertifikat dan tidak bersertifikat tidak berbeda dalam hal hak atau keistimewaan pemegang saham atau penerbit.

Sekuritas pembawa adalah yang dapat dinegosiasikan dan memberikan hak kepada pemegang saham di bawah sekuritas. Mereka ditransfer dari investor ke investor, dalam kasus tertentu melalui pengesahan dan pengiriman. Dalam hal sifat kepemilikan, sekuritas pembawa pra-elektronik selalu dibagi, yang berarti setiap sekuritas merupakan aset yang terpisah, berbeda secara hukum dari yang lain dalam terbitan yang sama.

Bergantung pada praktik pasar, aset sekuritas yang dibagi dapat dipertukarkan atau (lebih jarang) tidak dapat dipertukarkan, yang berarti bahwa setelah meminjamkan, peminjam dapat mengembalikan aset yang setara dengan aset asli atau aset identik tertentu di akhir pinjaman. Dalam beberapa kasus, sekuritas pembawa dapat digunakan untuk membantu penghindaran pajak, dan dengan demikian terkadang dapat dipandang negatif oleh penerbit, pemegang saham, dan badan pengatur fiskal. Mereka jarang ditemukan di Amerika Serikat.

Sekuritas terdaftar menyandang nama pemegang dan perincian penting lainnya yang disimpan dalam daftar oleh penerbit. Transfer sekuritas terdaftar terjadi melalui amandemen register. Sekuritas hutang terdaftar selalu tidak terbagi, artinya seluruh masalah membentuk satu aset tunggal, dengan setiap sekuritas menjadi bagian dari keseluruhan. Sekuritas yang belum terbagi secara alami dapat dipertukarkan. Pangsa pasar sekunder juga selalu tidak terbagi. 

Sekuritas surat tidak terdaftar di SEC dan tidak dapat dijual secara publik di pasar. Surat jaminan – juga dikenal sebagai jaminan terbatas , surat saham, atau surat obligasi – dijual langsung oleh penerbit kepada investor. Istilah ini berasal dari persyaratan SEC untuk “surat investasi” dari pembeli, yang menyatakan bahwa pembelian adalah untuk tujuan investasi dan tidak dimaksudkan untuk dijual kembali. Saat berpindah tangan, surat-surat ini seringkali membutuhkan bentuk 4 .

Sekuritas kabinet terdaftar di bawah bursa keuangan utama, seperti NYSE , tetapi tidak diperdagangkan secara aktif. Dimiliki oleh kelompok investasi yang tidak aktif, mereka lebih cenderung menjadi obligasi daripada saham. “Kabinet” mengacu pada tempat fisik di mana pesanan obligasi disimpan secara historis dari lantai bursa. Kabinet biasanya akan menahan pesanan terbatas, dan pesanan disimpan sampai mereka kedaluwarsa atau dieksekusi.

Efek Penerbitan: Contoh

Pertimbangkan kasus XYZ, sebuah startup sukses yang tertarik untuk meningkatkan modal untuk memacu tahap pertumbuhan selanjutnya. Hingga saat ini, kepemilikan startup terbagi antara dua pendirinya. Ini memiliki beberapa opsi untuk mengakses modal. Ini dapat memanfaatkan pasar publik dengan melakukan IPO atau dapat mengumpulkan uang dengan menawarkan sahamnya kepada investor dalam penempatan pribadi.

Metode sebelumnya memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan lebih banyak modal, tetapi dibebani dengan biaya yang besar dan persyaratan pengungkapan. Dalam metode terakhir, saham diperdagangkan di pasar sekunder dan tidak tunduk pada pengawasan publik. Namun, kedua kasus tersebut melibatkan distribusi saham yang melemahkan saham pendiri dan memberikan hak kepemilikan kepada investor. Ini adalah contoh keamanan ekuitas.

Berikutnya, pertimbangkan pemerintah yang tertarik untuk mengumpulkan uang untuk menghidupkan kembali ekonominya. Ini menggunakan obligasi atau sekuritas hutang untuk meningkatkan jumlah itu, menjanjikan pembayaran rutin kepada pemegang kupon.

Terakhir, lihat kasus startup ABC. Ini mengumpulkan uang dari investor swasta, termasuk keluarga dan teman. Pendiri startup menawarkan kepada investor mereka sebuah uang kertas yang dapat dikonversi menjadi saham startup di acara selanjutnya. Sebagian besar acara semacam itu adalah acara pendanaan. Catatan tersebut pada dasarnya adalah jaminan hutang karena merupakan pinjaman yang dibuat oleh investor kepada pendiri startup.

Pada tahap selanjutnya, wesel berubah menjadi ekuitas dalam bentuk jumlah saham yang telah ditentukan sebelumnya yang memberikan sebagian perusahaan kepada investor. Ini adalah contoh keamanan hybrid.

Adblock
detector