Penghasilan Per Saham – EPS

Apa Penghasilan Per Saham – EPS?

Laba per saham (EPS) dihitung sebagai laba perusahaan dibagi dengan saham yang beredar dari saham biasa. Angka yang dihasilkan berfungsi sebagai indikator profitabilitas perusahaan. Merupakan hal yang umum bagi perusahaan untuk melaporkan EPS yang disesuaikan dengan pos luar biasa dan potensi dilusi saham. Semakin tinggi EPS suatu perusahaan, maka dianggap semakin menguntungkan.

Poin Penting

  • Laba bersih per saham (EPS) adalah laba bersih perusahaan dibagi dengan jumlah saham biasa yang dimilikinya.
  • EPS menunjukkan berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan untuk setiap sahamnya, dan merupakan metrik yang banyak digunakan untuk memperkirakan nilai perusahaan.
  • EPS yang lebih tinggi menunjukkan nilai yang lebih besar karena investor akan membayar lebih banyak untuk saham perusahaan jika menurut mereka perusahaan memiliki keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan harga sahamnya.
  • EPS dapat diperoleh dalam beberapa bentuk, seperti tidak termasuk pos luar biasa atau operasi yang dihentikan, atau dalam bentuk terdilusi.




Rumus dan Perhitungan EPS

Nilai laba per saham dihitung sebagai laba bersih (juga dikenal sebagai laba atau laba) dibagi dengan saham yang tersedia. Perhitungan yang lebih halus menyesuaikan pembilang dan penyebut untuk saham yang dapat dibuat melalui opsi, hutang konversi, atau waran. Pembilang persamaan juga lebih relevan jika disesuaikan untuk melanjutkan operasi.

Earnings per Share=Net Income – Preferred DividendsEnd-of-Period Common Shares Outstanding\ text {Pendapatan per Saham} = \ frac {\ text {Pendapatan Bersih} – \ text {Dividen Pilihan}} {\ text {Saham Biasa Beredar Akhir Periode}}Penghasilan per Saham=Saham Biasa Beredar di Akhir Periode

Untuk menghitung EPS perusahaan, neraca dan laporan laba rugi digunakan untuk menemukan jumlah akhir periode saham biasa, dividen yang dibayarkan atas saham preferen (jika ada), dan laba atau laba bersih. Akan lebih akurat jika menggunakan jumlah rata-rata tertimbang saham biasa selama periode pelaporan karena jumlah saham dapat berubah dari waktu ke waktu.

Setiap dividen atau pemecahan saham yang terjadi harus tercermin dalam perhitungan rata-rata tertimbang jumlah saham yang beredar. Beberapa sumber data menyederhanakan penghitungan dengan menggunakan jumlah saham yang beredar di akhir periode.


Contoh EPS

Perhitungan EPS untuk tiga perusahaan pada akhir tahun buku 2017 sebagai berikut:

Memahami Penghasilan per Saham

Metrik laba per saham adalah salah satu variabel terpenting dalam menentukan harga saham. Ini juga merupakan komponen utama yang digunakan untuk menghitung rasio penilaian harga terhadap pendapatan (P / E), di mana E dalam P / E mengacu pada EPS. Dengan membagi harga saham perusahaan dengan laba per sahamnya, seorang investor dapat melihat nilai saham dalam kaitannya dengan seberapa banyak pasar bersedia membayar untuk setiap dolar dari pendapatannya.

EPS adalah salah satu dari banyak indikator yang dapat Anda gunakan untuk memilih saham. Jika Anda memiliki minat dalam perdagangan saham atau investasi, langkah Anda selanjutnya adalah memilih broker yang sesuai dengan gaya investasi Anda.

Membandingkan EPS secara absolut mungkin tidak banyak artinya bagi investor karena pemegang saham biasa tidak memiliki akses langsung ke pendapatan. Sebaliknya, investor akan membandingkan EPS dengan harga saham untuk menentukan nilai pendapatan dan bagaimana perasaan investor tentang pertumbuhan di masa depan.

EPS Dasar vs. EPS Dilusian

The EPS dasar dari masing-masing pilih perusahaan. EPS dasar tidak memperhitungkan efek dilutif dari saham yang bisa dikeluarkan oleh perusahaan. Ketika struktur modal perusahaan mencakup item seperti opsi saham, waran, unit saham terbatas (RSU), investasi ini — jika dilakukan — dapat meningkatkan jumlah total saham yang beredar di pasar.

Untuk lebih menggambarkan pengaruh efek tambahan pada pendapatan per saham, perusahaan juga melaporkan EPS terdilusi, yang mengasumsikan bahwa semua saham yang beredar telah diterbitkan.

Misalnya, jumlah total saham yang dapat dibuat dan dikeluarkan dari instrumen konversi NVIDIA untuk tahun fiskal yang berakhir pada 2017 adalah 33 juta. Jika jumlah ini ditambahkan ke total saham beredar, rata-rata tertimbang saham dilusian yang beredar akan menjadi 599 juta + 33 juta = 632 juta saham. Oleh karena itu, EPS perusahaan yang dilusian adalah $ 3,05 miliar / 632 juta = $ 4,82.

Terkadang penyesuaian pembilang diperlukan saat menghitung EPS terdilusi penuh. Misalnya, terkadang pemberi pinjaman akan memberikan pinjaman yang memungkinkan mereka untuk mengubah hutang menjadi saham dalam kondisi tertentu. Saham yang akan dibuat oleh hutang konversi harus dimasukkan dalam penyebut perhitungan EPS terdilusi, tetapi jika itu terjadi, maka perusahaan tidak akan membayar bunga atas hutang tersebut. Dalam hal ini, perusahaan atau analis akan menambahkan kembali bunga yang dibayarkan atas hutang konversi tersebut ke dalam pembilang perhitungan EPS agar hasilnya tidak terdistorsi.

EPS Tidak Termasuk Item Luar Biasa

Laba per saham dapat terdistorsi, baik disengaja maupun tidak disengaja oleh beberapa faktor. Analis menggunakan variasi formula EPS dasar untuk menghindari cara-cara yang paling umum di mana EPS dapat digelembungkan.

Bayangkan sebuah perusahaan yang memiliki dua pabrik yang membuat layar ponsel. Tanah tempat salah satu pabrik berada menjadi sangat berharga karena perkembangan baru telah mengelilinginya selama beberapa tahun terakhir. Tim manajemen perusahaan memutuskan untuk menjual pabrik dan membangun pabrik lain di atas tanah yang kurang berharga. Transaksi ini menciptakan keuntungan tak terduga bagi perusahaan.

Meskipun penjualan tanah ini telah menciptakan keuntungan nyata bagi perusahaan dan pemegang sahamnya, hal itu dianggap sebagai “barang luar biasa” karena tidak ada alasan untuk percaya bahwa perusahaan dapat mengulangi transaksi tersebut di masa depan. Pemegang saham bisa saja tersesat jika rejeki nomplok dimasukkan dalam pembilang persamaan EPS, sehingga dikecualikan.

Argumen serupa dapat dibuat jika sebuah perusahaan mengalami kerugian yang tidak biasa — mungkin pabriknya terbakar — yang akan menurunkan EPS untuk sementara dan harus dikeluarkan karena alasan yang sama. Perhitungan EPS tidak termasuk pos luar biasa adalah:

EPS=Net Income – Pref.Div. (+Hair-) Extraordinary ItemsWeighted Average Common Shares\ text {EPS} = \ frac {\ text {Pendapatan Bersih} – \ text {Pref.Div.} \ kiri (+ atau- \ kanan) \ text {Item Luar Biasa}} {\ text {Rata-Rata Tertimbang Saham Biasa}}EPS=Rata-rata Tertimbang Saham Biasa

EPS Dari Operasi Berkelanjutan

Sebuah perusahaan memulai tahun ini dengan 500 toko dan memiliki EPS $ 5,00. Namun, asumsikan bahwa perusahaan ini menutup 100 toko selama periode tersebut dan mengakhiri tahun dengan 400 toko. Seorang analis ingin mengetahui apa itu EPS hanya untuk 400 toko yang rencananya akan dilanjutkan perusahaan ke periode berikutnya.

Dalam contoh ini, itu dapat meningkatkan EPS karena 100 toko yang tutup mungkin beroperasi dalam keadaan rugi. Dengan mengevaluasi EPS dari operasi yang berkelanjutan, seorang analis lebih mampu membandingkan kinerja sebelumnya dengan kinerja saat ini.

Perhitungan EPS dari operasi yang dilanjutkan adalah:

EPS=N.Aku. – Pref.Div. (+Hair-) Extra.Items (+Hair-) Discontinued OperationsWeighted Average Common Shares\ text {EPS} = \ frac {\ text {NI} – \ text {Pref.Div.} \ left (+ atau- \ right) \ text {Extra.Items} \ left (+ atau- \ right) \ text {Operasi yang Dihentikan}} {\ text {Rata-Rata Tertimbang Saham Biasa}}EPS=Rata-rata Tertimbang Saham Biasa

EPS dan Capital

Aspek penting dari EPS yang sering diabaikan adalah modal yang dibutuhkan untuk menghasilkan laba (laba bersih) dalam perhitungan. Dua perusahaan dapat menghasilkan EPS yang sama, tetapi satu perusahaan dapat melakukannya dengan aset bersih yang lebih sedikit; bahwa perusahaan akan lebih efisien dalam menggunakan modalnya untuk menghasilkan pendapatan dan, jika semua hal lainnya sama, akan menjadi perusahaan yang “lebih baik” dalam hal efisiensi. Metrik yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi perusahaan yang lebih efisien adalah return on equity (ROE).

EPS dan Dividen

Meskipun EPS banyak digunakan sebagai cara untuk melacak kinerja perusahaan, pemegang saham tidak memiliki akses langsung ke keuntungan tersebut. Sebagian dari pendapatan dapat dibagikan sebagai dividen, tetapi semua atau sebagian dari EPS dapat disimpan oleh perusahaan. Pemegang saham, melalui perwakilannya di dewan direksi , harus mengubah porsi EPS yang dibagikan melalui dividen untuk mengakses lebih banyak keuntungan tersebut.

Karena pemegang saham tidak dapat mengakses EPS yang dikaitkan dengan saham mereka, hubungan antara EPS dan harga saham mungkin sulit untuk ditentukan. Hal ini terutama berlaku untuk perusahaan yang tidak membagikan dividen. Misalnya, perusahaan teknologi biasa mengungkapkan dalam dokumen penawaran umum perdana mereka bahwa perusahaan tidak membagikan dividen dan tidak berencana melakukannya di masa mendatang. Di permukaan, sulit untuk menjelaskan mengapa saham-saham ini memiliki nilai bagi pemegang saham.

Nilai nosional aktual EPS juga tampaknya memiliki hubungan yang relatif tidak langsung dengan harga saham. Misalnya, EPS untuk dua saham mungkin identik, tetapi harga saham mungkin sangat berbeda. Misalnya, pada Oktober 2018, Southwestern Energy Company (SWN) memperoleh $ 1,06 per saham dalam laba dilusian dari operasi yang dilanjutkan, dengan harga saham $ 5,56. Namun, Mellanox Technologies (MLNX) memiliki EPS $ 1,02 dari operasi yang dilanjutkan dengan harga saham $ 70,58.

Di permukaan, tampaknya SWN adalah kesepakatan yang lebih baik karena investor hanya membayar pendapatan $ 5,25 per dolar (harga saham $ 5,56 / EPS $ 1,06 = $ 5,25). Investor di MLNX membayar pendapatan $ 69,20 per dolar (harga saham $ 70,58 / EPS $ 1,02 = $ 69,20). Rasio ini juga dikenal sebagai rasio penghasilan berganda atau Price / Earnings (P / E).

Meskipun perbandingan antara MLNX dan SWN ekstrim, investor umumnya akan sulit untuk membandingkan perbandingan EPS dan harga saham antar kelompok industri. Saham yang diharapkan tumbuh (misalnya, teknologi, ritel, industri) akan memiliki rasio harga terhadap EPS (P / E) yang lebih besar daripada yang tidak diharapkan untuk tumbuh (misalnya, utilitas, kebutuhan pokok konsumen).

EPS dan Price-To-Earnings

Membuat perbandingan rasio P / E dalam suatu kelompok industri dapat membantu, meskipun dengan cara yang tidak terduga. Meskipun sepertinya saham yang harganya lebih mahal relatif terhadap EPS-nya jika dibandingkan dengan saham sejenis mungkin “dinilai terlalu tinggi”, kebalikannya cenderung menjadi aturan. Investor bersedia membayar lebih untuk sebuah saham, terlepas dari riwayat EPSnya, jika saham tersebut diharapkan tumbuh atau mengungguli rekan-rekannya. Dalam pasar bullish, wajar jika saham dengan rasio PE tertinggi dalam indeks saham mengungguli rata-rata saham lain dalam indeks.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Berapa laba per saham (EPS) yang baik?

Apa yang dianggap sebagai laba per saham (EPS) yang “baik” akan bergantung pada faktor-faktor seperti kinerja perusahaan baru-baru ini, kinerja pesaingnya, dan ekspektasi analis yang mengikuti saham. Kadang-kadang, sebuah perusahaan mungkin melaporkan EPS yang tumbuh tetapi saham mungkin turun harganya jika analis mengharapkan angka yang lebih tinggi. Demikian juga, angka EPS yang menyusut dapat menyebabkan kenaikan harga jika analis mengharapkan hasil yang lebih buruk. EPS harus selalu dinilai dalam kaitannya dengan harga saham perusahaan, seperti dengan melihat rasio harga terhadap pendapatan (P / E) perusahaan atau hasil laba .

Apa perbedaan antara EPS dasar dan EPS terdilusi?

Analis terkadang akan membedakan antara EPS “dasar” dan “dilusian”. EPS dasar terdiri dari laba bersih perusahaan dibagi dengan saham yang beredar. Ini adalah angka yang paling sering diberitakan di media keuangan, dan juga merupakan definisi EPS yang paling sederhana. EPS terdilusi, di sisi lain, akan selalu sama dengan atau lebih rendah dari EPS dasar karena mencakup definisi yang lebih luas dari saham perusahaan yang beredar. Secara khusus, ia menggabungkan saham yang saat ini tidak beredar tetapi dapat menjadi beredar jika opsi saham dan sekuritas konversi lainnya akan dilaksanakan.

Apa perbedaan antara EPS dan EPS yang disesuaikan?

EPS yang disesuaikan adalah jenis perhitungan EPS di mana analis melakukan penyesuaian pada pembilangnya. Biasanya, ini terdiri dari penambahan atau penghapusan komponen laba bersih yang dianggap tidak berulang. Misalnya, jika laba bersih perusahaan meningkat berdasarkan penjualan bangunan satu kali, analis mungkin mengurangi hasil penjualan tersebut, sehingga mengurangi laba bersih. Dalam skenario tersebut, EPS yang disesuaikan akan lebih rendah dari EPS dasar.