Stok bersertifikat

24 Maret 2021 23:57

Spread the love

Apa Stok bersertifikat?

Saham bersertifikat umumnya mengacu pada inventaris komoditas yang telah diperiksa oleh perwakilan yang memenuhi syarat dan ditentukan sebagai kelas dasar untuk digunakan dalam perdagangan pasar berjangka. Stok bersertifikat merupakan bagian penting dari perdagangan berjangka, karena stok bersertifikat dianggap dapat diterima untuk pengiriman dan, secara umum, berkualitas tinggi dan cocok untuk pengiriman grosir.

Dalam beberapa kasus, saham bersertifikat juga dapat mengacu pada sertifikat saham yang diterbitkan oleh perusahaan untuk saham mereka. Sertifikat saham tidak umum diterbitkan, melainkan kepemilikan saham dicatat melalui pemindahbukuan, jadi istilah ini lebih sering berkaitan dengan persediaan komoditas.

Poin Penting

  • Stok bersertifikat adalah persediaan komoditas yang diperiksa oleh perwakilan yang memenuhi syarat dan disetujui untuk perdagangan pasar berjangka.
  • Stok bersertifikat memastikan bahwa komoditas yang mendasari kontrak berjangka memenuhi spesifikasi minimum dan biasanya bersifat seragam.
  • Saham bersertifikat lebih jarang mengacu pada saham yang sertifikat sahamnya telah diterbitkan.

Memahami Saham Bersertifikat

Persediaan saham bersertifikat adalah komponen kunci dari pasar komoditas berjangka. Sementara investor dapat menggunakan komoditas berjangka murni untuk taruhan spekulatif, sebagian besar pasar didasarkan pada pengiriman fisik dari produk yang mendasarinya.

Banyak produsen komoditas menggunakan pasar berjangka untuk menjual inventaris mereka dan melindungi volatilitas pasar. Di bursa populer AS yang digunakan oleh produsen komoditas termasuk New York Mercantile Exchange , Chicago Mercantile Exchange (CME), Chicago Board of Trade (CBOT), dan Minneapolis Grain Exchange. Komoditas yang terdaftar di bursa ini termasuk jagung, gandum, kedelai, gandum, beras, kopi, gula, dan banyak lagi.

Untuk berpartisipasi dalam perdagangan pasar berjangka, produsen harus memiliki izin tertentu dan memastikan bahwa produknya sesuai dengan peraturan. Melalui perizinan, produsen dapat menjalin hubungan dengan pengawas lokal yang dapat memberikan sertifikasi inventaris komoditas secara terjadwal.

Stok bersertifikat dapat digunakan sebagai pengiriman terhadap kontrak berjangka dan biasanya disimpan di fasilitas penyimpanan yang ditunjuk sampai transfer. Stok bersertifikat yang siap dikirim biasanya dikenal sebagai “stok dalam posisi dapat dikirim” atau stok yang dapat dikirim. Pertukaran menentukan bagaimana komoditas dikirim dan lokasi gudang, pengiriman, dan pengambilan.

Perdagangan Pasar Berjangka

Petani, produsen, dan korporasi menggunakan pasar berjangka untuk menjual komoditas mereka dengan harga tertentu. Pembeli dari persediaan komoditas mengambil posisi sebaliknya. Mereka mungkin membutuhkan komoditas untuk menjalankan bisnis mereka, atau mungkin menggunakan pasar berjangka sebagai lindung nilai.

Spekulan , yang mencakup individu hingga dana lindung nilai yang besar , mungkin pembeli atau penjual komoditas berjangka. Namun, mereka tidak menerima pengiriman produk yang mendasarinya. Sebaliknya, mereka menutup posisi mereka sebelum kontrak berjangka berakhir, mengambil untung atau rugi pada kontrak berjangka itu sendiri.

Pembeli dan penjual komoditas di pasar berjangka adalah pengaruh utama dari penawaran dan permintaan dan menentukan harga komoditas.

Bagikan Sertifikat

Sementara stok bersertifikat umumnya merupakan istilah yang digunakan untuk persediaan komoditas, dalam beberapa kasus ini juga merujuk pada sertifikat saham perusahaan. Perusahaan menerbitkan saham melalui penawaran umum perdana (IPO). Setelah diterbitkan, saham diperdagangkan setiap hari di pasar sekunder melalui berbagai bursa.

Ketika sebuah perusahaan menerbitkan saham, maka akan disertai dengan sertifikat saham yang disebut juga dengan sertifikat saham. Sebagian besar sertifikat dikelola secara elektronik. Namun, investor dapat meminta salinan fisik dari sertifikat saham untuk keperluan administrasi. Sertifikat saham akan mencakup jumlah saham yang dimiliki, tanggal kepemilikan, nomor identifikasi, stempel perusahaan yang unik, dan tanda tangan manajemen.

Saham dengan sertifikat disebut saham bersertifikat, sedangkan saham tanpa sertifikat disebut saham tidak bersertifikat atau saham pemindahbukuan.

Contoh Saham Bersertifikat Menggunakan Emas Berjangka

Agar emas dapat digunakan untuk diperdagangkan di Chicago Mercantile Exchange (CME), ia harus memenuhi standar tertentu agar menjadi saham bersertifikat. Jika emas tidak memenuhi standar ini, emas tidak dapat digunakan untuk pengiriman dalam kontrak berjangka.

Pada 2019, CME memiliki spesifikasi berikut untuk kontrak berjangka emas 100 ons.

  • Berat batangan emas harus 5% lebih tinggi atau lebih rendah dari 100 ons.
  • Kehalusan emas minimal harus 995.
  • Emas harus merupakan merek yang disetujui oleh bursa dan memiliki satu atau lebih tanda merek bursa pada batangnya.
  • Setiap emas batangan juga harus memiliki berat (troy ounce atau gram), kehalusan, dan nomor batangan pada batangan tersebut.

Spesifikasi juga mencakup bagaimana dan di mana emas dapat diangkut, disimpan, dan dikirim.