Keuntungan dalam bentuk uang

24 Maret 2021 23:34

Spread the love

Apa Keuntungan dalam bentuk uang?

Capital gain adalah peningkatan nilai aset modal .Ini dianggap terwujud saat Anda menjual aset.Keuntungan modal bisa berjangka pendek (satu tahun atau kurang) atau jangka panjang (lebih dari satu tahun) dan harus diklaim atas pajak penghasilan.  Memahami perbedaan ini dan memasukkannya ke dalam strategi investasi sangat penting bagi pedagang harian dan orang lain yang memanfaatkan kemudahan perdagangan di pasar online.

Memahami Keuntungan Modal

Sementara capital gain umumnya dikaitkan dengan saham dan dana karena volatilitas harga yang melekat, capital gain dapat terjadi pada sekuritas apa pun yang dijual dengan harga lebih tinggi daripada harga pembelian yang dibayarkan untuk itu.Keuntungan dan kerugian modal yang direalisasikan terjadi ketika aset dijual, yang memicu peristiwa kena pajak.Keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi, kadang-kadang disebut sebagai keuntungan dan kerugian kertas, mencerminkan kenaikan atau penurunan nilai investasi tetapi belum memicu peristiwa kena pajak.

Sebuah kehilangan modal tersebut terjadi ketika ada penurunan nilai aset modal dibandingkan dengan harga pembelian aset ini.

Konsekuensi Pajak Keuntungan dan Kerugian Modal

Investor reksa dana yang sadar pajak harus menentukan akumulasi keuntungan modal reksa dana yang belum direalisasi, yang dinyatakan sebagai persentase dari aset bersihnya, sebelum berinvestasi dalam reksa dana dengan komponen capital gain signifikan yang belum direalisasi.Keadaan ini disebut sebagai eksposur capital gain reksa dana.Ketika didistribusikan oleh reksa dana, capital gain merupakan kewajiban kena pajak bagi investor reksa dana.

Keuntungan modal jangka pendek terjadi pada sekuritas yang dimiliki selama satu tahun atau kurang.Keuntungan ini dikenakan pajak sebagai pendapatan biasa berdasarkan status pengajuan pajak individu dan pendapatan kotor yang disesuaikan.Keuntungan modal jangka panjang biasanya dikenakan pajak dengan tarif yang lebih rendah dari pendapatan biasa.Tingkat keuntungan modal jangka panjang adalah 20% di kelompok pajak tertinggi.Sebagian besar pembayar pajak memenuhi syarat untuk mendapatkan tarif pajak keuntungan modal jangka panjang sebesar 15%.  Namun, pembayar pajak yang berpenghasilan hingga $ 40.000 ($ 80.000 untuk mereka yang menikah yang mengajukan bersama) akan membayar tarif pajak keuntungan modal jangka panjang 0% untuk tahun pajak 2020.

Misalnya, Jeff membeli 100 saham Amazon pada 30 Januari 2016, dengan harga $ 350 per saham.Empat tahun kemudian, pada 30 Januari 2018, dia menjual semua sahamnya masing-masing dengan harga $ 833.Dengan asumsi tidak ada biaya yang terkait dengan penjualan tersebut, Jeff merealisasikan capital gain sebesar $ 48.300 ($ 833 * 100 – $ 350 * 100 = $ 48.300).Jeff menghasilkan $ 80.000 per tahun, yang menempatkannya dalam kelompok pendapatan yang sangat besar ($ 40.001 hingga $ 441.500 untuk individu; $ 80.001 hingga $ 496.600 untuk mereka yang menikah secara bersama-sama) yang memenuhi syarat untuk tarif pajak keuntungan modal jangka panjang tahun 2020 sebesar 15%.  Jeff, oleh karena itu, harus membayar pajak $ 7.245 ($ 48.300 * .15 = $ 7.245) untuk transaksi ini.

Distribusi Keuntungan Modal oleh Reksa Dana

Reksa dana yang telah mengakumulasi keuntungan modal sepanjang tahun harus mendistribusikan keuntungan tersebut kepada pemegang saham.  Banyak reksa dana mendistribusikan capital gain tepat sebelum akhir tahun kalender.

Pemegang saham tercatat pada tanggal ex-dividen dana menerima distribusi capital gain.Individu yang menerima distribusi mendapatkan formulir 1099-DIV yang merinci jumlah distribusi keuntungan modal dan berapa yang dianggap jangka pendek dan jangka panjang.  Ketika reksa dana membuat capital gain atau pembagian dividen, nilai aktiva bersih (NAB) turun dengan jumlah distribusi.Distribusi keuntungan modal tidak memengaruhi pengembalian total dana.