Turunan

Apa Turunan?

Sebuah derivatif adalah kontrak antara dua pihak atau lebih yang nilainya didasarkan pada yang telah disepakati mendasari aset keuangan (seperti keamanan) atau seperangkat aset (seperti indeks). Instrumen dasar yang umum termasuk obligasi, komoditas, mata uang, suku bunga, indeks pasar, dan saham. 


Poin Penting

  • Derivatif adalah kontrak antara dua pihak atau lebih yang nilainya didasarkan pada aset keuangan, indeks, atau sekuritas yang telah disepakati.
  • Kontrak berjangka, kontrak forward, opsi, swap, dan waran merupakan derivatif yang umum digunakan.
  • Derivatif dapat digunakan untuk memitigasi risiko (lindung nilai) atau menanggung risiko dengan harapan imbalan yang sepadan (spekulasi).

Memahami Derivatif

Derivatif adalah sekuritas sekunder yang nilainya semata-mata didasarkan (diturunkan) pada nilai sekuritas primer yang terkait dengannya – disebut underlying. Biasanya, derivatif dianggap sebagai investasi lanjutan.

Ada dua kelas produk turunan: “kunci” dan ” swap, dan waran merupakan derivatif yang umum digunakan.

Kontrak Berjangka

Sebuah kontrak berjangka , misalnya, merupakan turunan karena nilainya dipengaruhi oleh kinerja dari aset yang mendasari. Kontrak berjangka adalah kontrak untuk membeli atau menjual komoditas atau sekuritas dengan harga yang telah ditentukan dan pada tanggal yang telah ditentukan di masa depan. Kontrak berjangka distandarisasi dengan ukuran kuantitas tertentu dan tanggal kedaluwarsa. Kontrak berjangka dapat digunakan dengan komoditas, seperti minyak dan gandum, serta logam mulia seperti emas dan perak.

Opsi Ekuitas

Ekuitas atau opsi saham adalah jenis derivatif karena nilainya “diturunkan” dari saham yang mendasarinya. Pilihan datang dalam bentuk: panggilan dan panggilan. Opsi beli memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli saham yang mendasarinya pada harga yang telah ditentukan (disebut harga kesepakatan) dan dengan tanggal yang telah ditentukan yang diuraikan dalam kontrak (disebut tanggal kedaluwarsa). Opsi jual memberikan hak kepada pemegangnya untuk menjual saham pada harga dan tanggal yang telah ditentukan sebelumnya yang diuraikan dalam kontrak. Ada biaya di muka untuk opsi yang disebut premium opsi.

Persamaan risk-reward sering dianggap sebagai dasar filosofi investasi dan derivatif dapat digunakan untuk memitigasi risiko (hedging), atau dapat digunakan untuk spekulasi di mana tingkat risiko versus reward akan dipertimbangkan. Misalnya, seorang pedagang mungkin mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan harga indeks yang diantisipasi, seperti S&P 500, dengan menjual (atau menjual “) kontrak berjangka terkait. lindung nilai memungkinkan risiko yang terkait dengan harga aset yang mendasari dialihkan antara pihak-pihak yang terlibat dalam kontrak.

Pertukaran dan Regulasi Derivatif

Beberapa derivatif diperdagangkan di bursa sekuritas nasional dan diatur oleh Securities and Exchange Commission (SEC) AS. Derivatif lainnya diperdagangkan over-the-counter (OTC), yang melibatkan kesepakatan yang dinegosiasikan secara individual antara para pihak.

Futures

Sebagian besar derivatif diperdagangkan di bursa. Komoditi berjangka, misalnya perdagangan di  bursa berjangka , yaitu pasar tempat berbagai komoditas diperjualbelikan. Pialang dan pedagang komersial adalah anggota bursa dan harus terdaftar di  National Futures Association (NFA) dan  Commodity Futures Trading Commission (CFTC).

CFTC mengatur pasar berjangka dan merupakan agen federal yang bertugas mengatur pasar sehingga pasar berfungsi secara adil. Pengawasan dapat mencakup pencegahan penipuan, praktik perdagangan yang kasar, dan pengaturan perusahaan pialang.

Pilihan

Kontrak opsi diperdagangkan di Chicago Board Options Exchange (CBOE), yang merupakan pasar opsi terbesar di dunia. Anggota bursa ini diatur oleh SEC, yang memantau pasar untuk memastikan mereka berfungsi dengan baik dan adil.

Transaksi OTC

Penting untuk diperhatikan bahwa regulasi dapat berbeda-beda, bergantung pada produk dan pertukarannya.Di pasar mata uang, misalnya, perdagangan dilakukan melalui over-the-counter (OTC), yaitu antara pialang dan bank versus pertukaran formal.Dua pihak, seperti perusahaan dan bank, mungkin setuju untuk menukar mata uang dengan yang lain dengan nilai tertentu di masa depan.Bank dan broker diatur oleh SEC.Namun, investor perlu mewaspadai risiko dengan pasar OTC karena transaksi tidak memiliki pasar pusat atau tingkat pengawasan peraturan yang sama seperti transaksi yang dilakukan melalui bursa nasional.

Derivatif Dua Pihak

Sebuah kontrak komoditas berjangka adalah kontrak untuk membeli atau menjual jumlah yang telah ditetapkan dari komoditas dengan harga yang telah ditetapkan pada tanggal di masa depan. Komoditi berjangka sering digunakan untuk melakukan lindung nilai atau melindungi investor dan bisnis dari pergerakan yang merugikan dalam harga komoditas.

Misalnya, turunan komoditas digunakan oleh petani dan pabrik penggilingan untuk memberikan tingkat “asuransi”. Petani menandatangani kontrak untuk mengunci harga yang dapat diterima untuk komoditas tersebut, dan penggilingan memasuki kontrak untuk mengunci pasokan komoditas yang terjamin. Meskipun petani dan penggilingan telah mengurangi risiko dengan melakukan lindung nilai, keduanya tetap terpapar risiko perubahan harga.

Contoh Turunan Komoditas

Misalnya, ketika petani yakin akan harga tertentu untuk komoditas tersebut, harga dapat naik (karena, misalnya, kekurangan karena kejadian terkait cuaca) dan petani pada akhirnya akan kehilangan pendapatan tambahan yang seharusnya diperoleh.. Demikian pula, harga komoditas bisa turun, dan penggilingan harus membayar lebih banyak untuk komoditas tersebut daripada yang seharusnya dia lakukan.

Sebagai contoh, anggaplah pada bulan April 2020 petani menandatangani kontrak berjangka dengan penggilingan untuk menjual 5.000 gantang gandum dengan harga $ 4,404 per gantang pada bulan Juli. Pada tanggal kedaluwarsa pada Juli 2017, harga pasar gandum turun menjadi $ 4,350, tetapi penggilingan harus membeli dengan harga kontrak $ 4,404, yang lebih tinggi dari harga pasar yang berlaku sebesar $ 4,350. Alih-alih membayar $ 21.750 (4.350 x 5.000), penggilingan akan membayar $ 22.020 (4.404 x 5.000), sementara petani memperoleh harga yang lebih tinggi dari harga pasar.

Namun, jika harga naik menjadi $ 5 per gantang, lindung nilai penggilingan akan mengizinkan gandum dibeli dengan harga kontrak $ 4,404 versus harga yang berlaku $ 5 pada tanggal kedaluwarsa Juli. Sebaliknya, petani akan menjual gandum dengan harga lebih rendah daripada harga pasar $ 5 yang berlaku.

Manfaat Derivatif

Mari gunakan kisah pertanian fiksi untuk mengeksplorasi mekanisme beberapa jenis turunan. Gail, pemilik Peternakan Ayam Sehat, khawatir dengan fluktuasi harga ayam baru-baru ini atau volatilitas di pasar ayam akibat laporan flu burung. Gail ingin melindungi bisnisnya dari kabar buruk lainnya. Jadi dia bertemu dengan seorang investor yang membuat kontrak berjangka dengannya.

Investor setuju untuk membayar $ 30 per ekor ketika unggas siap disembelih dalam waktu enam bulan, terlepas dari harga pasarnya. Jika pada saat itu harganya di atas $ 30 maka investor akan mendapatkan keuntungan karena mereka dapat membeli unggas tersebut dengan harga di bawah harga pasar dan menjualnya di pasar dengan harga yang lebih tinggi untuk mendapatkan keuntungan. Jika harganya turun di bawah $ 30, Gail akan mendapatkan keuntungan karena dia akan dapat menjual unggasnya lebih dari harga pasar saat ini, atau lebih dari apa yang dia dapatkan untuk burung di pasar terbuka.

Derivatif dan Hedging

Dengan menandatangani kontrak berjangka, Gail terlindungi dari perubahan harga di pasar, karena dia telah mengunci harga $ 30 per burung. Dia mungkin merugi jika harga terbang hingga $ 50 per burung karena ketakutan sapi gila, tetapi dia akan terlindungi jika harga turun menjadi $ 10 karena berita tentang wabah flu burung. Dengan melakukan lindung nilai dengan kontrak berjangka, Gail dapat fokus pada bisnisnya dan membatasi kekhawatirannya tentang fluktuasi harga.

Penting untuk diingat bahwa ketika perusahaan melakukan lindung nilai, mereka tidak berspekulasi tentang harga komoditas. Sebaliknya, lindung nilai hanyalah cara bagi masing-masing pihak untuk mengelola risiko. Setiap pihak memiliki laba atau margin yang dibangun ke dalam harga mereka, dan lindung nilai membantu melindungi keuntungan tersebut agar tidak dihilangkan oleh pergerakan pasar dalam harga komoditas. Apakah harga komoditas bergerak lebih tinggi atau lebih rendah dari harga kontrak berjangka saat kadaluwarsa, kedua belah pihak melakukan lindung nilai atas keuntungan mereka atas transaksi tersebut dengan menandatangani kontrak satu sama lain.

Swap Derivatif

Derivatif juga dapat digunakan dengan produk suku bunga. Derivatif suku bunga paling sering digunakan untuk lindung nilai terhadap risiko suku bunga.  Risiko suku bunga  dapat terjadi ketika perubahan suku bunga menyebabkan nilai dari harga aset yang mendasari berubah.

Pinjaman, misalnya, dapat diterbitkan sebagai pinjaman dengan suku bunga tetap, (suku bunga yang sama selama masa pinjaman), sementara yang lain dapat diterbitkan sebagai pinjaman dengan suku bunga variabel, yang berarti tingkatnya berfluktuasi berdasarkan tingkat suku bunga di pasar. Beberapa perusahaan mungkin ingin pinjaman mereka dialihkan dari suku bunga variabel menjadi suku bunga tetap.

Misalnya, jika perusahaan memiliki tarif yang sangat rendah, mereka mungkin ingin menguncinya untuk melindungi mereka jika terjadi kenaikan tarif di masa mendatang. Perusahaan lain mungkin memiliki hutang dengan suku bunga tetap tinggi versus pasar saat ini dan ingin beralih atau menukar suku bunga tetap tersebut dengan suku bunga variabel yang lebih rendah saat ini di pasar. Pertukaran dapat dilakukan melalui pertukaran suku bunga di mana kedua pihak menukar pembayaran mereka sehingga satu pihak menerima kurs mengambang dan pihak lainnya menerima kurs tetap.

Contoh Swap Suku Bunga

Melanjutkan contoh Peternakan Ayam Sehat, misalkan Gail telah memutuskan bahwa inilah saatnya untuk mengembangkan Peternakan Ayam Sehat ke level berikutnya. Dia telah memperoleh semua pertanian kecil di dekatnya dan ingin membuka pabrik pengolahannya sendiri. Dia mencoba untuk mendapatkan lebih banyak pembiayaan, tetapi pemberi pinjaman , Lenny, menolaknya.

Alasan Lenny menolak pembiayaan adalah karena Gail mendanai pengambilalihan pertanian lain melalui pinjaman besar dengan suku bunga variabel , dan Lenny khawatir jika suku bunga naik, dia tidak akan mampu membayar utangnya. Dia memberi tahu Gail bahwa dia hanya akan meminjamkan kepadanya jika dia dapat mengubah pinjaman tersebut menjadi pinjaman dengan suku bunga tetap  . Sayangnya, pemberi pinjaman lainnya menolak untuk mengubah persyaratan pinjamannya saat ini karena mereka berharap suku bunga juga akan meningkat.

Gail beruntung saat bertemu Sam, pemilik jaringan restoran. Sam memiliki pinjaman dengan suku bunga tetap yang kira-kira sama besarnya dengan Gail, dan dia ingin mengubahnya menjadi pinjaman dengan suku bunga variabel karena dia berharap tingkat suku bunga akan turun di masa depan.

Untuk alasan serupa, pemberi pinjaman Sam tidak akan mengubah persyaratan pinjaman. Gail dan Sam memutuskan untuk bertukar pinjaman. Mereka membuat kesepakatan di mana pembayaran Gail digunakan untuk pinjaman Sam, dan pembayarannya digunakan untuk pinjaman Gail. Meskipun nama pinjaman tidak berubah, kontrak mereka memungkinkan mereka berdua mendapatkan jenis pinjaman yang mereka inginkan.

Transaksi ini sedikit berisiko bagi keduanya karena jika salah satu dari mereka gagal bayar atau bangkrut , yang lain akan ditarik kembali ke pinjaman lama mereka, yang mungkin memerlukan pembayaran yang mungkin tidak disiapkan oleh Gail atau Sam. Namun, ini memungkinkan mereka untuk mengubah pinjaman mereka untuk memenuhi kebutuhan individu mereka.

Derivatif Kredit

Sebuah derivatif kredit adalah kontrak antara dua pihak dan memungkinkan kreditur atau pemberi pinjaman untuk mentransfer risiko default kepada pihak ketiga. Kontrak mengalihkan risiko kredit bahwa peminjam mungkin tidak membayar kembali pinjaman tersebut. Namun, pinjaman tetap ada di pembukuan pemberi pinjaman, tetapi risikonya dialihkan ke pihak lain. Pemberi pinjaman, seperti bank, menggunakan derivatif kredit untuk menghilangkan atau mengurangi risiko gagal bayar pinjaman dari keseluruhan portofolio pinjaman mereka dan sebagai gantinya, membayar biaya di muka, yang disebut premi.

Contoh Credit Derivative

Lenny, bankir Gail, mengumpulkan modal tambahan dengan tingkat bunga yang menguntungkan dan Gail pergi dengan bahagia. Lenny juga senang karena uangnya di luar sana untuk mendapatkan keuntungan , tetapi dia juga sedikit khawatir bahwa Sam atau Gail akan gagal dalam bisnis mereka.

Lebih buruk lagi, teman Lenny, Dale, datang kepadanya meminta uang untuk memulai perusahaan filmnya sendiri. Lenny tahu Dale memiliki banyak agunan dan pinjaman itu akan memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi karena sifat industri film yang lebih tidak stabil, jadi dia menendang dirinya sendiri karena meminjamkan semua modalnya ke Gail.

Untungnya bagi Lenny, derivatif menawarkan solusi lain. Lenny memutar pinjaman Gail menjadi derivatif kredit dan menjualnya ke spekulan dengan potongan harga. Meskipun Lenny tidak melihat pengembalian penuh atas pinjaman tersebut, ia mendapatkan kembali modalnya dan dapat mengeluarkannya lagi kepada temannya, Dale. Lenny suka sistem ini sehingga ia terus berputar keluar pinjaman sebagai derivatif kredit, mengambil kembali sederhana dalam pertukaran untuk sedikit risiko default dan lebih likuiditas .

Kontrak Opsi

Bertahun-tahun kemudian, Healthy Hen Farms adalah perusahaan publik (HEN) dan merupakan produsen unggas terbesar di Amerika. Gail dan Sam sama-sama menantikan pensiun .

Selama bertahun-tahun, Sam membeli cukup banyak saham HEN. Faktanya, dia memiliki lebih dari $ 100.000 yang diinvestasikan di perusahaan. Sam menjadi gugup karena dia khawatir bahwa kejutan lain, mungkin wabah flu burung yang lain, akan menghabiskan sebagian besar uang pensiunnya. Sam mulai mencari seseorang untuk mengambil risiko dari pundaknya. Lenny sekarang adalah pemodal yang luar biasa dan penulis aktif atau penjual opsi, setuju untuk membantunya.

Lenny menguraikan kesepakatan – disebut opsi jual – di mana Sam membayar Lenny biaya – atau premium – untuk hak (tetapi bukan kewajiban) untuk menjual saham Lenny the HEN dalam waktu satu tahun dengan harga saat ini $ 25 per saham. Jika harga saham anjlok, Lenny melindungi Sam dari hilangnya tabungan pensiunnya.

Peternakan Ayam yang Sehat tetap stabil sampai Sam dan Gail menarik uang mereka untuk pensiun. Lenny mendapat untung dari biaya dan perdagangannya yang berkembang pesat sebagai pemodal. Lenny baik-baik saja karena dia telah mengumpulkan biaya dan dapat menangani risikonya.

Garis bawah

Kisah ini menggambarkan bagaimana derivatif dapat memindahkan risiko (dan imbalan yang menyertainya) dari penghindaran risiko ke pencari risiko. Meskipun instrumen keuangan lainnya , derivatif memiliki pro dan kontra sendiri, tetapi juga memiliki potensi unik untuk meningkatkan fungsionalitas sistem keuangan secara keseluruhan.

Adblock
detector