• Tak Berkategori

Risiko Suku Bunga

Apa Risiko Suku Bunga?

Risiko suku bunga adalah potensi kerugian investasi yang diakibatkan oleh perubahan suku bunga. Jika suku bunga naik, misalnya, nilai obligasi atau investasi pendapatan tetap lainnya akan turun. Perubahan harga obligasi karena adanya perubahan suku bunga dikenal sebagai durasinya .

Risiko suku bunga dapat dikurangi dengan memegang obligasi dengan durasi yang berbeda, dan investor juga dapat menghilangkan risiko suku bunga dengan melindungi nilai investasi pendapatan tetap dengan swap suku bunga, opsi, atau turunan suku bunga lainnya .

Poin Penting

  • Risiko suku bunga adalah potensi perubahan suku bunga secara keseluruhan akan mengurangi nilai obligasi atau investasi suku bunga tetap lainnya:
  • Ketika suku bunga naik, harga obligasi turun, dan sebaliknya. Artinya, harga pasar obligasi yang ada turun untuk mengimbangi tingkat yang lebih menarik dari penerbitan obligasi baru.
  • Risiko suku bunga diukur dengan durasi jaminan pendapatan tetap, dengan obligasi jangka panjang memiliki sensitivitas harga yang lebih besar terhadap perubahan suku bunga.
  • Risiko suku bunga dapat dikurangi melalui diversifikasi jatuh tempo obligasi atau lindung nilai menggunakan derivatif suku bunga.




Memahami Risiko Suku Bunga

Perubahan suku bunga dapat memengaruhi banyak investasi, tetapi berdampak langsung pada nilai obligasi dan sekuritas pendapatan tetap lainnya. Oleh karena itu, pemegang obligasi, dengan hati-hati memantau tingkat suku bunga dan membuat keputusan berdasarkan bagaimana suku bunga dianggap berubah dari waktu ke waktu.

Untuk sekuritas pendapatan tetap, saat suku bunga naik, harga sekuritas turun (dan sebaliknya). Ini karena ketika suku bunga naik, biaya peluang untuk memegang obligasi tersebut meningkat – yaitu, biaya kehilangan investasi yang lebih baik lebih besar. Oleh karena itu, suku bunga yang diperoleh dari obligasi memiliki daya tarik yang lebih sedikit saat suku bunga naik, jadi jika obligasi yang membayar dengan suku bunga tetap 5% diperdagangkan dengan nilai nominal $ 1.000 ketika suku bunga yang berlaku juga pada 5%, itu menjadi jauh kurang menarik untuk mendapatkannya. sama 5% ketika tarif di tempat lain mulai naik menjadi 6% atau 7%. Untuk mengkompensasi kerugian ekonomi di pasar ini, nilai obligasi ini harus turun – karena siapa yang ingin memiliki tingkat bunga 5% ketika mereka bisa mendapatkan 7% dengan beberapa obligasi yang berbeda.


Oleh karena itu, untuk obligasi yang memiliki suku bunga tetap, ketika tingkat suku bunga naik ke titik di atas tingkat tetap tersebut, investor beralih ke investasi yang mencerminkan tingkat suku bunga yang lebih tinggi. Efek yang diterbitkan sebelum perubahan suku bunga dapat bersaing dengan isu baru hanya dengan menurunkan harganya.

Risiko suku bunga dapat dikelola melalui strategi lindung nilai atau diversifikasi yang mengurangi durasi efektif portofolio atau meniadakan pengaruh perubahan suku bunga. Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Mengelola risiko suku bunga .

Contoh Risiko Suku Bunga

Misalnya, seorang investor membeli obligasi lima tahun senilai $ 500 dengan kupon 3%. Kemudian, suku bunga naik menjadi 4%. Investor akan kesulitan menjual obligasi saat penawaran obligasi yang lebih baru dengan suku bunga yang lebih menarik memasuki pasar. Permintaan yang lebih rendah juga memicu harga yang lebih rendah di pasar sekunder. Nilai pasar obligasi mungkin turun di bawah harga pembelian aslinya. 

Kebalikannya juga benar. Sebuah obligasi yang menghasilkan pengembalian 5% memiliki nilai lebih jika suku bunga turun di bawah tingkat ini karena pemegang obligasi menerima tingkat pengembalian tetap yang menguntungkan relatif terhadap pasar.

Sensitivitas Harga Obligasi

Nilai sekuritas pendapatan tetap yang ada dengan tanggal jatuh tempo yang berbeda menurun dengan derajat yang berbeda-beda ketika suku bunga pasar naik. Fenomena ini disebut sebagai “sensitivitas harga” dan diukur dengan durasi obligasi.

Misalnya, ada dua sekuritas pendapatan tetap, satu yang jatuh tempo dalam satu tahun dan satu lagi yang jatuh tempo dalam 10 tahun. Ketika suku bunga pasar naik, pemilik sekuritas satu tahun dapat menginvestasikan kembali dalam sekuritas dengan tingkat yang lebih tinggi setelah bergantung pada obligasi dengan pengembalian yang lebih rendah paling lama hanya untuk satu tahun. Tetapi pemilik keamanan 10 tahun terjebak dengan tarif yang lebih rendah selama sembilan tahun lagi.

Itu membenarkan nilai harga yang lebih rendah untuk keamanan jangka panjang. Semakin lama waktu sekuritas hingga jatuh tempo, semakin banyak harga yang turun relatif terhadap kenaikan suku bunga tertentu.

Perhatikan bahwa sensitivitas harga ini terjadi pada tingkat yang menurun. Obligasi 10 tahun secara signifikan lebih sensitif daripada obligasi satu tahun tetapi obligasi 20 tahun hanya sedikit kurang sensitif dibandingkan obligasi 30 tahun.

Premi Risiko Jatuh Tempo

Obligasi jangka panjang umumnya menawarkan premi risiko jatuh tempo dalam bentuk tingkat pengembalian bawaan yang lebih tinggi untuk mengkompensasi risiko tambahan dari perubahan suku bunga dari waktu ke waktu. Durasi sekuritas jangka panjang yang lebih besar berarti risiko suku bunga yang lebih tinggi untuk sekuritas tersebut. Untuk mengkompensasi investor karena mengambil lebih banyak risiko, tingkat pengembalian yang diharapkan pada sekuritas jangka panjang biasanya lebih tinggi daripada tingkat pada sekuritas jangka pendek. Ini dikenal sebagai premi risiko jatuh tempo.

Premi risiko lainnya, seperti premi risiko gagal bayar dan premi risiko likuiditas, dapat menentukan tarif yang ditawarkan pada obligasi.