Memahami dan memainkan Dow Jones Industrial Average

The Dow Jones Industrial Average (DJIA) adalah salah satu indeks pasar saham yang paling diikuti di dunia. Meskipun Dow, seperti yang umumnya dikenal, ditonton oleh jutaan orang setiap hari, banyak pemirsanya tidak memahami apa yang sebenarnya diukur atau diwakili oleh Dow, juga tidak memahami bagaimana memanfaatkan informasi yang diberikan kepada mereka. Mari kita lihat struktur Dow, jenis sarana investasi penting yang meniru kinerja Dow, dan tiga strategi investasi yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan pengetahuan dan kekayaan bersih Anda.

Apa Memahami dan memainkan Dow Jones Industrial Average?

DJIA didirikan pada tahun 1896, dan merupakan indeks pasar saham tertua kedua di AS; yang Dow Jones Transportation Average datang lebih dulu. (Untuk sejarah yang lebih rinci, lihat ” perusahaan  blue-chip berkapitalisasi besar yang sebagian besar merupakan nama rumah tangga.


Ironisnya, DJIA tidak lagi benar proksi untuk i sektor ndustrials , karena hanya sebagian kecil dari perusahaan yang membentuk Dow diklasifikasikan sebagai industrials. Perusahaan yang tersisa ditugaskan ke salah satu sektor tersisa yang ditemukan di  Sistem Klasifikasi Industri Global. Satu-satunya sektor yang tidak diwakili oleh perusahaan di DJIA adalah sektor utilitas .

Tabel di bawah ini secara alfabetis mencantumkan perusahaan yang termasuk dalam DJIA per Agustus 2020:

Selain keragaman sektor Dow, diversifikasi lebih lanjut disediakan oleh operasi multinasional dari konstituennya. Ini berarti bahwa investor dapat memperoleh eksposur tidak langsung ke pasar internasional, dan menggunakan diversifikasi global dari perusahaan-perusahaan dalam indeks untuk melakukan lindung nilai terhadap dampak negatif dari ekonomi AS yang lemah. Selain itu, perusahaan-perusahaan yang membentuk Dow menghasilkan pendapatan yang signifikan setiap tahun. Ini membantu mengurangi risiko bisnis perusahaan yang membentuk indeks.


Kritik terhadap Dow Jones Industrial Average

Meskipun DJIA memiliki banyak atribut unggulan, salah satu kritik terbesarnya berasal dari fakta bahwa ini adalah  indeks harga tertimbang. Artinya setiap perusahaan diberi pembobotan berdasarkan harga sahamnya. Sebagai perbandingan, sebagian besar perusahaan yang menyusun indeks ditimbang menurut kapitalisasi pasar mereka. The  S & P 500 , indeks yang berbeda dengan DJIA dalam banyak hal , adalah contoh yang baik dari ini.

Seperti yang dapat Anda asumsikan, akan ada perbedaan yang signifikan dalam pembobotan perusahaan di Dow jika komite indeks menggunakan kapitalisasi pasar daripada harga saham untuk menyusun proxy indeks. Yang mengatakan, ada benar-benar yang membuat indeks tertimbang harga rendah untuk pasar indeks cap-tertimbang , atau bahkan indeks sama-tertimbang atau indeks pendapatan-tertimbang. Hal ini karena sifat idiosinkratik setiap metodologi konstruksi indeks memiliki banyak kelebihan dan kekurangan sehingga sulit untuk mencapai konsensus tentang metodologi terbaik yang akan digunakan.

Perbedaan Penting Antara Risiko dan Volatilitas

Saat menganalisis kinerja Dow, penting untuk diingat bahwa Dow dianggap oleh sebagian orang sebagai indeks yang mudah menguap. Oleh karena itu, banyak profesional investasi biasanya tidak akan merekomendasikan berinvestasi pada produk yang mengikuti DJIA. Meskipun demikian, terdapat perbedaan yang signifikan antara risiko bisnis perusahaan-perusahaan yang membentuk Dow dan volatilitas indeks. Ini karena perusahaan yang membentuk DJIA mewakili 30 perusahaan paling mapan di dunia. Oleh karena itu, risiko usahanya relatif rendah karena sangat kecil kemungkinannya mereka akan bangkrut .

Namun demikian, harga saham perusahaan-perusahaan ini dapat sangat berfluktuasi dalam waktu yang singkat. Akibatnya, produk investasi yang meniru kinerja Dow dapat mengalami keuntungan dan kerugian jangka pendek yang signifikan .

Strategi Investasi Lama untuk Investor Baru

Investor harus memahami bahwa terdapat potensi kerugian ekstrim jika mereka berinvestasi pada produk yang terkait dengan Dow. Oleh karena itu, strategi berikut ini bukan untuk investor yang tidak berpengalaman yang ingin menggunakan pendekatan “berinvestasi dan melupakannya”. Meskipun demikian, ada sejumlah strategi yang dapat Anda gunakan yang lebih unggul dari strategi yang disebut-sebut oleh sebagian besar penasihat keuangan. Namun, strategi ini juga membutuhkan perubahan filosofi, dari mentalitas beli-dan-tahan yang sederhana menjadi strategi yang memiliki cakrawala waktu yang jauh lebih singkat. Strategi tersebut meliputi:

Pelindung Put

Sebuah put pelindung strategi terdiri dari posisi long dalam Dow diperdagangkan di bursa fund (ETF) dan pembelian opsi put pada ETF dasar yang sama. Strategi ini akan membuahkan hasil jika DJIA naik, dan akan melindungi investasi Anda jika DJIA turun.

Jual Pendek

Sebaliknya, investor dapat menerapkan menjual pendek ETF Dow dan membeli opsi panggilan pada ETF dasar yang sama. Strategi ini akan terbayar jika DJIA turun dan akan melindungi investasi Anda jika DJIA naik.

Panggilan Tercakup

Terakhir, investor dapat menghasilkan premi sederhana di atas posisi ETF Dow yang panjang dengan menerapkan strategi panggilan tertutup. Strategi ini memerlukan pembelian ETF DJIA dan menjual opsi panggilan pada ETF dasar yang sama. Strategi ini akan mendapat untung jika Dow tetap relatif datar, dan tidak melebihi harga kesepakatan dari opsi panggilan yang dijual. Meskipun demikian, tidak ada perlindungan sisi negatif yang disediakan oleh strategi panggilan tertutup, sehingga investor harus yakin bahwa Dow akan tetap datar sebelum menerapkan strategi ini.

Manfaat dari strategi ini adalah bahwa investor dapat memilih jumlah risiko yang ingin mereka ambil, atau premi ekstra   yang ingin mereka terima, dengan menetapkan harga kesepakatan pada opsi jual atau beli yang mereka gunakan. Seperti yang dapat Anda lihat dari contoh-contoh ini,  derivatif  dapat digunakan untuk mengurangi atau menghilangkan risiko kerugian investasi, dan dapat digunakan untuk menghasilkan tingkat pengembalian bebas risiko yang sederhana. Berdasarkan strategi ini saja, jelaslah bahwa instrumen derivatif bukanlah “senjata pemusnah massal finansial” – setidaknya tidak jika digunakan secara tepat oleh investor yang kompeten.

Sepuluh teratas

Strategi ini melibatkan investasi dalam jumlah yang sama pada 10 saham di DJIA dengan hasil dividen tertinggi di awal tahun, dan menahannya hingga akhir tahun, saat investor menjual saham tahun itu dan menyebarkan hasilnya ke saham baru. untuk tahun depan. Strategi ini umumnya membuahkan hasil yang menguntungkan dari waktu ke waktu.

Memperkirakan Dow

Sekarang, setelah fokus Anda ada di Dow, dan Anda mengetahui jenis sarana investasi yang harus Anda gunakan dan strategi investasi yang tepat untuk digunakan di setiap jenis lingkungan pasar, dua pertanyaan berikutnya yang harus Anda tanyakan adalah: “Bagaimana saya bisa menentukan jika level DJIA saat ini undervalued , cukup dihargai atau overvalued , dan bagaimana saya bisa menentukan ke arah mana DJIA akan bergerak? “

Sayangnya, tidak ada cara pasti untuk meramalkan arah pasar di masa depan. Namun, investor dapat menilai premi yang terkait dengan opsi yang terkait dengan Dow ETF untuk mengukur pandangan saat ini dari volatilitas yang diantisipasi di pasar. Penentuan ini harus didasarkan pada biaya opsi, di mana premi opsi yang lebih tinggi menunjukkan volatilitas tersirat yang lebih tinggi   di pasar.

Selain itu, investor dapat menggunakan biaya opsi yang terkait dengan Dow untuk menentukan jumlah impas pada DJIA ETF. Dengan menggunakan pendekatan ini, investor dapat menentukan apakah risiko saat ini di Dow layak untuk partisipasi pasar. Selain itu, jika Anda bersedia meluangkan waktu untuk menganalisis rentang historis harga saham yang terkait dengan komponen penyusun Dow, lalu meninjau kelipatan pasar   dari perusahaan-perusahaan yang membentuk Dow, Anda harus bisa akurat mengukur tingkat penilaian indeks, dan oleh karena itu, potensi volatilitasnya.

Terakhir, dengan menggunakan pendekatan ini, Anda juga dapat mengukur arah tren Dow, strategi yang tepat untuk diterapkan, serta risiko dan potensi keuntungan yang akan Anda peroleh selama jangka waktu investasi Anda  .

Garis bawah

Ada strategi yang tersedia untuk memperdagangkan Dow Jones Industrial Average bagi investor dari setiap persuasi, dari pemula dengan modal terbatas untuk berinvestasi hingga pedagang agresif dan individu berpenghasilan tinggi dengan kumpulan modal besar yang mereka miliki. Investor perorangan yang ingin meningkatkan pengetahuan investasi mereka, mendapatkan lebih banyak pengalaman investasi langsung, dan mengendalikan tanggung jawab investasi pribadi mereka harus mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam ETF yang terkait dengan Dow Jones Industrial Average. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Apa yang Diukur oleh Dow Jones Industrial Average? “)