Indeks Tertimbang Kapitalisasi

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Indeks Tertimbang Kapitalisasi?

Indeks tertimbang kapitalisasi adalah jenis indeks pasar saham di mana masing-masing komponen indeks dimasukkan dalam jumlah yang sesuai dengan kapitalisasi pasar totalnya (disingkat sebagai ” kapitalisasi pasar”). Kapitalisasi pasar perusahaan dihitung dengan mengalikan saham beredar dengan harga saat ini dari satu saham. (Saham yang beredar adalah yang dimiliki oleh pemegang saham individu, kepemilikan blok institusional, dan kepemilikan orang dalam perusahaan.) Dengan cara ini, kapitalisasi pasar mencerminkan nilai pasar total dari saham perusahaan yang beredar. Indeks tertimbang kapitalisasi juga dikenal sebagai indeks tertimbang nilai pasar

Indeks pasar saham mengukur sebagian dari pasar saham dan membantu investor membandingkan tingkat harga saat ini dengan harga masa lalu untuk mendapatkan informasi tentang kinerja pasar saat ini. Tiga indeks saham utama AS adalah Nasdaq Composite Index (IXIC), Dow Jones Industrial Average, dan Standard and Poor’s (S&P) 500 Index. Indeks dihitung menggunakan berbagai metode (termasuk metode kapitalisasi tertimbang) dengan harga saham yang dipilih.

Dengan metode kapitalisasi tertimbang, komponen indeks dengan kapitalisasi pasar yang lebih tinggi akan mendapatkan bobot indeks yang lebih tinggi. Secara proporsional, kinerja perusahaan dengan kapitalisasi pasar yang kecil akan berdampak lebih kecil terhadap kinerja indeks secara keseluruhan. Metode lain untuk menghitung nilai indeks pasar saham adalah metode konstruksi indeks tertimbang harga, tertimbang fundamental , dan tertimbang sama .

Poin Penting

  • Indeks tertimbang kapitalisasi adalah metodologi konstruksi indeks di mana masing-masing komponen diberi bobot sesuai dengan total kapitalisasi pasar relatifnya.
  • Komponen dengan kapitalisasi pasar yang lebih tinggi memiliki persentase yang lebih tinggi dalam indeks. Sebaliknya, komponen dengan kapitalisasi pasar yang lebih kecil memiliki bobot indeks yang lebih rendah.
  • Kritik terhadap indeks cap-weighted mungkin berargumen bahwa overweighting terhadap perusahaan besar memberikan pandangan pasar yang terdistorsi.

Memahami Indeks Tertimbang Kapitalisasi

Banyak indeks pasar saham adalah indeks tertimbang kapitalisasi, termasuk Indeks S&P 500, Indeks Pasar Total Wilshire 5000 (TMWX), dan Indeks Komposit Nasdaq (IXIC). Indeks kapitalisasi pasar memberi investor informasi tentang berbagai macam perusahaan — baik besar maupun kecil.

Indeks tertimbang kapitalisasi menggunakan kapitalisasi pasar perusahaan untuk menentukan seberapa besar dampak sekuritas tertentu terhadap hasil indeks secara keseluruhan. Kapitalisasi pasar berasal dari nilai saham yang beredar. Komunitas investasi dapat menggunakan kapitalisasi pasar untuk menentukan ukuran perusahaan, bukan menggunakan angka penjualan atau total aset.

Dalam komposisi indeks tertimbang kapitalisasi, pergerakan besar harga saham perusahaan indeks terbesar dapat berdampak signifikan terhadap nilai indeks secara keseluruhan. Namun, karena perusahaan besar dengan banyak saham beredar cenderung menjadi produsen pendapatan yang lebih stabil, mereka juga dapat memberikan pertumbuhan yang stabil untuk indeks. Di sisi lain, perusahaan kecil cenderung memiliki bobot yang lebih rendah, yang dapat mengurangi risiko jika perusahaan tersebut tidak berkinerja baik. 

Kritik terhadap indeks tertimbang kapitalisasi mungkin berpendapat bahwa overweighting perusahaan terbesar dapat memberikan pandangan pasar yang terdistorsi. Namun, perusahaan terbesar juga memiliki basis pemegang saham terbesar , yang menyebabkan bobot indeks lebih tinggi.

Perhitungan Indeks Tertimbang Kapitalisasi

Untuk menemukan nilai indeks tertimbang kapitalisasi, pertama-tama kalikan harga pasar setiap komponen dengan total saham beredar untuk mendapatkan nilai pasar total. Proporsi nilai saham dengan total nilai pasar keseluruhan dari komponen indeks memberikan bobot perusahaan dalam indeks. Misalnya, pertimbangkan lima perusahaan berikut:

  • Perusahaan A: 1 juta saham beredar, harga per saham saat ini sama dengan $ 45
  • Perusahaan B: 300.000 saham beredar, harga per saham saat ini sama dengan $ 125
  • Perusahaan C: 500.000 saham beredar, harga per saham saat ini sama dengan $ 60
  • Perusahaan D: 1,5 juta saham beredar, harga per saham saat ini sama dengan $ 75
  • Perusahaan E: 1,5 juta saham beredar, harga per saham saat ini sama dengan $ 5

Nilai pasar total setiap perusahaan akan dihitung sebagai:

  • Nilai pasar Perusahaan A = (1.000.000 x $ 45) = $ 45.000.000
  • Nilai pasar Perusahaan B = (300.000 x $ 125) = $ 37.500.000
  • Nilai pasar Perusahaan C = (500.000 x $ 60) = $ 30.000.000
  • Nilai pasar Perusahaan D = (1.500.000 x $ 75) = $ 112.500.000
  • Nilai pasar Perusahaan E = (1.500.000 x $ 5) = $ 7.500.000

Seluruh nilai pasar dari komponen indeks tersebut sama dengan $ 232,5 juta dengan bobot sebagai berikut untuk masing-masing perusahaan:

  • Perusahaan A memiliki bobot 19,4% ($ 45.000.000 / $ 232,5 juta)
  • Perusahaan B memiliki bobot 16,1% ($ 37,500,000 / $ 232,5 juta)
  • Perusahaan C memiliki bobot 12,9% ($ 30.000.000 / $ 232,5 juta)
  • Perusahaan D memiliki bobot 48,4% ($ 112,500,000 / $ 232,5 juta)
  • Perusahaan E memiliki bobot 3,2% ($ 7,500,000 / $ 232,5 juta)

Meskipun perusahaan D dan E memiliki jumlah saham beredar yang sama — 1.500.000 — mereka masing-masing mewakili bobot tertinggi dan terendah dalam indeks, karena pengaruh harga mereka terhadap nilai pasar masing-masing.

Keuntungan dan Kerugian Indeks Tertimbang Kapitalisasi

Banyak dari indeks tolok ukur paling populer di dunia memiliki bobot kapitalisasi pasar, membuatnya mudah diakses oleh sebagian besar investor untuk mendapatkan akses ke portofolio berbasis luas yang terdiversifikasi dengan baik. Namun, seiring waktu, jika perusahaan tertentu tumbuh cukup, mereka dapat membuat bobot indeks yang berlebihan. Ini karena, seiring pertumbuhan perusahaan, desainer indeks wajib menunjuk persentase perusahaan yang lebih besar ke indeks. Perusahaan-perusahaan ini cenderung kurang stabil, lebih matang, dan lebih cocok untuk sebagian besar investor sebagai kepemilikan inti. Pada saat yang sama, efek ini dapat membahayakan indeks yang terdiversifikasi dengan menempatkan terlalu banyak bobot pada kinerja satu saham karena mendominasi penyusunan indeks.

Selain itu, dana indeks dan dana yang diperdagangkan di bursa membeli saham tambahan saat kapitalisasi pasarnya meningkat atau seiring kenaikan harga saham. Dengan kata lain, seiring dengan naiknya harga saham, dana ini membeli lebih banyak saham dengan harga yang lebih tinggi; ini dapat menjadi berlawanan dengan mantra investasi membeli rendah dan menjual tinggi.

Jika saham perusahaan secara fundamental dinilai terlalu tinggi (dari sudut pandang analisis teknis), pembelian saham saat harganya (dan dengan demikian, kapitalisasi pasarnya) meningkat dapat menciptakan gelembung dalam harga saham. Akibatnya, membeli saham berdasarkan pembobotan kapitalisasi pasar dapat menyebabkan gelembung pasar saham. Jika gelembung itu pecah, ini akan membuat harga saham jatuh bebas.

Pro

  • Indeks kapitalisasi pasar memberi investor akses ke berbagai macam perusahaan baik besar maupun kecil

  • Perusahaan mapan besar memiliki bobot lebih besar yang memberikan volatilitas yang lebih rendah kepada investor

Kontra

Contoh Indeks Tertimbang Kapitalisasi

S&P 500 adalah indeks tertimbang kapitalisasi yang berisi beberapa perusahaan paling mapan di AS. Berikut ini adalah contoh nyata historis tentang bagaimana indeks berfungsi pada hari perdagangan tertentu:

Penting untuk dicatat bahwa bobot S&P 500 berubah setiap hari dengan saham perusahaan yang beredar dan harga mereka, yang menghasilkan berbagai dampak pada nilai keseluruhan Indeks.