Hasil Dividen


Apa Hasil Dividen?

Hasil dividen, dinyatakan sebagai persentase, adalah rasio keuangan (dividen / harga) yang menunjukkan berapa banyak perusahaan membayar dividen setiap tahun relatif terhadap harga sahamnya.


Kebalikan dari hasil dividen adalah rasio harga / dividen.

Poin Penting

  • Hasil dividen – ditampilkan sebagai persentase – adalah jumlah uang yang dibayarkan perusahaan kepada pemegang saham untuk memiliki saham dibagi dengan harga sahamnya saat ini.
  • Perusahaan yang matang kemungkinan besar akan membayar dividen.
  • Perusahaan dalam industri utilitas dan kebutuhan konsumen sering kali memiliki hasil dividen yang lebih tinggi. 
  • Perwalian investasi real estat (REIT), kemitraan terbatas master (MLP), dan perusahaan pengembangan bisnis (BDC) membayar dividen lebih tinggi dari rata-rata; namun, dividen dari perusahaan-perusahaan ini dikenakan pajak dengan tarif yang lebih tinggi. 
  • Penting bagi investor untuk mengingat bahwa hasil dividen yang lebih tinggi tidak selalu menunjukkan peluang investasi yang menarik karena hasil dividen suatu saham dapat meningkat sebagai akibat dari penurunan harga saham. 

Memahami Hasil Dividen

Dividend yield adalah perkiraan dividen-satunya pengembalian dari investasi saham. Dengan asumsi dividen tidak dinaikkan atau diturunkan, imbal hasil akan naik saat harga saham turun. Dan sebaliknya, akan turun saat harga saham naik. Karena hasil dividen berubah relatif terhadap harga saham, seringkali terlihat sangat tinggi untuk saham yang turun nilainya dengan cepat.

Perusahaan baru yang relatif kecil, tetapi masih tumbuh dengan cepat, dapat membayar dividen rata-rata yang lebih rendah daripada perusahaan dewasa di sektor yang sama. Secara umum, perusahaan dewasa yang tidak tumbuh dengan sangat cepat membayar hasil dividen tertinggi. Saham konsumen non-siklus yang memasarkan barang-barang pokok atau utilitas adalah contoh dari seluruh sektor yang membayar hasil rata-rata tertinggi.

Meskipun hasil dividen di antara saham teknologi lebih rendah dari rata-rata, hal yang sama berlaku untuk perusahaan yang matang juga berlaku untuk sektor teknologi.Misalnya, pada 07 Mei 2020, Qualcomm Incorporated ( TTM ) tambahan sebesar $ 2,48.  Dengan menggunakan harga saat ini $ 78,83, hasil dividennya adalah 3,15%.  Sementara itu, Square, Inc. (SQ ), prosesor pembayaran seluler yang relatif baru, tidak membayar dividen sama sekali.

Dalam beberapa kasus, hasil dividen mungkin tidak memberikan banyak informasi tentang jenis dividen yang dibayarkan perusahaan.Misalnya, hasil dividen rata-rata di pasar sangat tinggi di antara trust investasi real estat (REIT).Namun demikian, itu adalah hasil dari dividen biasa, yang berbeda dari dividen yang memenuhi syarat karena yang pertama dikenai pajak sebagai pendapatan reguler sedangkan yang terakhir dikenai pajak sebagai capital gain.

Seiring dengan REIT, kemitraan terbatas master (MLP) dan perusahaan pengembangan bisnis (BDC) biasanya memiliki hasil dividen yang sangat tinggi.Struktur perusahaan-perusahaan ini sedemikian rupa sehingga Departemen Keuangan AS mengharuskan mereka untuk memberikan sebagian besar pendapatan mereka kepada pemegang saham mereka.5  Ini disebut sebagai proses “pass-through”, dan itu berarti bahwa perusahaan tidak perlu membayar pajak penghasilan atas laba yang dibagikan sebagai dividen.Namun, pemegang saham harus memperlakukan pembayaran dividen sebagai pendapatan biasa dan membayar pajak atas pembayaran tersebut.Dividen dari jenis perusahaan ini (MLP dan BDC) tidak memenuhi syarat untukperlakuan pajak capital gain .7

Sementara kewajiban pajak yang lebih tinggi atas dividen dari perusahaan biasa menurunkan hasil efektif yang diperoleh investor, bahkan ketika disesuaikan dengan pajak, REIT, MLP, dan BDC masih membayar dividen dengan hasil yang lebih tinggi dari rata-rata.

Rumus hasil dividen adalah sebagai berikut:

Hasil dividen dapat dihitung dari laporan keuangan setahun penuh terakhir. Hal ini dapat diterima selama beberapa bulan pertama setelah perusahaan merilis laporan tahunannya; Namun, semakin lama laporan tahunan tersebut dibuat, semakin kurang relevan data tersebut bagi investor. Sebagai alternatif, investor juga dapat menambahkan empat kuartal terakhir dari dividen, yang menangkap data dividen selama 12 bulan. Penggunaan angka dividen tambahan dapat diterima, tetapi dapat membuat hasil terlalu tinggi atau terlalu rendah jika dividen baru saja dipotong atau dinaikkan.

Karena dividen dibayarkan setiap triwulan, banyak investor akan mengambil dividen triwulanan terakhir, mengalikannya dengan empat, dan menggunakan produknya sebagai dividen tahunan untuk perhitungan imbal hasil. Pendekatan ini akan mencerminkan setiap perubahan terbaru dalam dividen, tetapi tidak semua perusahaan membayar dividen kuartalan genap. Beberapa perusahaan, terutama di luar AS, membayar dividen kuartalan kecil dengan dividen tahunan yang besar. Jika penghitungan dividen dilakukan setelah pembagian dividen yang besar, maka akan memberikan imbal hasil yang melambung. Akhirnya, beberapa perusahaan lebih sering membayar dividen daripada triwulanan. Dividen bulanan bisa mengakibatkan perhitungan hasil dividen yang terlalu rendah. Ketika memutuskan bagaimana menghitung hasil dividen, seorang investor harus melihat riwayat pembayaran dividen untuk memutuskan metode mana yang akan memberikan hasil yang paling akurat.

Keuntungan Hasil Dividen

Bukti historis menunjukkan bahwa fokus pada dividen dapat memperkuat keuntungan daripada memperlambatnya.Misalnya, menurut analis di Hartford Funds, sejak 1970, 78% dari total pengembalian dari S&P 500 berasal dari dividen.Asumsi ini didasarkan pada fakta bahwa investor cenderung menginvestasikan kembali dividen mereka ke S&P 500, yang kemudian menambah kemampuan mereka untuk mendapatkan lebih banyak dividen di masa depan.

Misalnya, seorang investor membeli saham senilai $ 10.000 dengan hasil dividen 4% dengan harga saham $ 100. Investor ini memiliki 100 saham yang semuanya membayar dividen sebesar $ 4 per saham (100 x $ 4 = total $ 400). Asumsikan bahwa investor menggunakan $ 400 sebagai dividen untuk membeli empat saham lagi. Harga tersebut akan disesuaikan pada tanggal ex-dividen sebesar $ 4 per saham menjadi $ 96 per saham. Reinvestasi akan membeli 4,16 saham; program reinvestasi dividen memungkinkan pembelian saham pecahan. Jika tidak ada yang berubah, tahun depan investor akan memiliki 104,16 saham senilai $ 10.416. Jumlah ini dapat diinvestasikan kembali menjadi lebih banyak saham setelah dividen diumumkan, sehingga menambah keuntungan yang mirip dengan rekening tabungan.

Kerugian dari Hasil Dividen

Meskipun hasil dividen yang tinggi menarik, ada kemungkinan hal itu mengorbankan potensi pertumbuhan perusahaan. Dapat diasumsikan bahwa setiap dolar yang dibayarkan perusahaan dalam dividen kepada pemegang sahamnya adalah dolar yang tidak diinvestasikan kembali oleh perusahaan untuk tumbuh dan menghasilkan lebih banyak capital gain. Bahkan tanpa mendapatkan dividen, pemegang saham memiliki potensi untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi jika nilai saham mereka meningkat sementara mereka menahannya sebagai akibat dari pertumbuhan perusahaan.

Tidak disarankan bagi investor untuk mengevaluasi saham berdasarkan hasil dividennya saja. Data dividen bisa lama atau berdasarkan informasi yang salah. Banyak perusahaan memiliki imbal hasil yang sangat tinggi karena saham mereka jatuh. Jika saham perusahaan mengalami penurunan yang cukup banyak, ada kemungkinan mereka dapat mengurangi jumlah dividennya, atau menghilangkannya sama sekali.

Investor harus berhati-hati saat mengevaluasi perusahaan yang terlihat tertekan dan memiliki hasil dividen yang lebih tinggi dari rata-rata. Karena harga saham adalah penyebut persamaan hasil dividen, tren turun yang kuat dapat meningkatkan hasil bagi perhitungan secara dramatis.

Misalnya,divisi manufaktur dan energiGeneral Electric Company ( pendapatan menurun.Hasil dividen melonjak dari 3% menjadi lebih dari 5% karena harga turun.  Seperti yang Anda lihat pada grafik berikut, penurunan harga saham dan akhirnya pemotongan dividen mengimbangi keuntungan dari hasil dividen yang tinggi.

Hasil Dividen vs. Rasio Pembayaran Dividen

Saat  dividen tunai  kepada pemegang saham. Namun, rasio pembayaran dividen mewakili berapa banyak laba bersih perusahaan yang dibayarkan sebagai dividen. Sementara hasil dividen adalah istilah yang lebih umum digunakan, banyak yang percaya rasio pembayaran dividen adalah indikator yang lebih baik dari kemampuan perusahaan untuk membagikan dividen secara konsisten di masa depan. Rasio pembayaran dividen sangat terkait dengan arus kas perusahaan  .

Hasil dividen menunjukkan berapa banyak perusahaan telah membayar dividen selama satu tahun. Hasil disajikan sebagai persentase, bukan sebagai jumlah dolar sebenarnya. Ini membuatnya lebih mudah untuk melihat berapa banyak keuntungan yang dapat diharapkan pemegang saham untuk menerima per dolar yang telah mereka investasikan.

Contoh Hasil Dividen 

Misalkan saham Perusahaan A diperdagangkan pada $ 20 dan membayar dividen tahunan sebesar $ 1 per saham kepada pemegang sahamnya. Misalkan saham Perusahaan B diperdagangkan pada $ 40 dan juga membayar dividen tahunan sebesar $ 1 per saham. 

Ini berarti hasil dividen Perusahaan A adalah 5% ($ 1 / $ 20), sedangkan hasil dividen Perusahaan B hanya 2,5% ($ 1 / $ 40). Dengan asumsi semua faktor lain adalah setara, investor yang ingin menggunakan portofolionya untuk menambah pendapatan mereka kemungkinan besar akan lebih memilih Perusahaan A daripada Perusahaan B karena memiliki hasil dividen dua kali lipat.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa hasil dividen yang memberi tahu Anda?

Hasil dividen adalah rasio keuangan yang memberi tahu Anda persentase harga saham perusahaan yang dibayarkan dalam dividen setiap tahun. Misalnya, jika perusahaan memiliki harga saham $ 20 dan membayar dividen sebesar $ 1,00 per tahun, hasil dividennya adalah 5%. Jika dividen yield perusahaan terus meningkat, bisa jadi karena dividennya naik, harga sahamnya turun, atau keduanya. Bergantung pada situasinya, ini dapat dilihat sebagai tanda positif atau negatif oleh investor.

Apakah hasil dividen yang tinggi bagus?

Investor yang berorientasi pada hasil umumnya akan mencari perusahaan yang menawarkan hasil dividen yang tinggi, tetapi penting untuk menggali lebih dalam untuk memahami keadaan yang mengarah pada hasil yang tinggi. Salah satu pendekatan yang diambil oleh investor adalah dengan berfokus pada perusahaan yang memiliki rekam jejak panjang dalam mempertahankan atau meningkatkan dividen, sekaligus memverifikasi bahwa perusahaan tersebut memiliki kekuatan finansial yang mendasari untuk terus membayar dividen di masa mendatang. Untuk melakukannya, investor dapat merujuk ke metrik lain seperti rasio lancar dan rasio pembayaran dividen .

Mengapa hasil dividen penting?

Beberapa investor, seperti pensiunan, sangat bergantung pada dividen untuk pendapatan mereka. Bagi para investor ini, hasil dividen dari portofolio mereka dapat memiliki pengaruh yang berarti pada keuangan pribadi mereka, sehingga sangat penting bagi para investor ini untuk memilih perusahaan yang membayar dividen dengan rekam jejak yang panjang dan kekuatan keuangan yang jelas. Bagi investor lain, hasil dividen mungkin kurang signifikan, seperti bagi investor muda yang lebih tertarik pada perusahaan berkembang yang dapat mempertahankan pendapatan mereka dan menggunakannya untuk membiayai pertumbuhan mereka.