Dinilai terlalu tinggi


Apa Dinilai terlalu tinggi?

Saham yang dinilai terlalu tinggi memiliki harga saat ini yang tidak dibenarkan oleh prospek pendapatannya, yang dikenal sebagai proyeksi laba, atau rasio harga-pendapatan (P / E). Akibatnya, analis dan pakar ekonomi lainnya memperkirakan harga pada akhirnya akan turun.


Poin Penting:

  • Saham yang dinilai terlalu tinggi memiliki harga saat ini yang tidak dibenarkan oleh prospek pendapatannya , biasanya dinilai dengan rasio P / E-nya.
  • Perusahaan dianggap dinilai terlalu tinggi jika diperdagangkan pada tingkat yang tidak dapat dibenarkan dan secara signifikan melebihi perusahaan sejenis.
  • Saham yang dinilai terlalu tinggi dicari oleh investor yang mencari posisi pendek dan memanfaatkan penurunan harga yang diantisipasi.

Evaluasi yang berlebihan dapat diakibatkan oleh peningkatan dalam perdagangan emosional, atau pengambilan keputusan yang tidak logis dan didorong oleh naluri yang secara artifisial meningkatkan harga pasar saham. Overvaluasi juga dapat terjadi karena kemunduran fundamental dan kekuatan finansial perusahaan. Calon investor berusaha untuk menghindari kelebihan pembayaran untuk saham.

Referensi cepat

Metrik penilaian paling populer untuk perusahaan publik adalah rasio P / E, yang menganalisis harga saham perusahaan relatif terhadap pendapatannya. Perusahaan yang dinilai terlalu tinggi melakukan perdagangan pada tingkat kekayaan yang tidak dapat dibenarkan dibandingkan dengan perusahaan sejenis.

Memahami Saham Overvalued

Sekelompok kecil ahli teori pasar percaya bahwa pasar itu efisien sempurna , secara alami. Mereka berpendapat bahwa analisis fundamental suatu saham adalah latihan yang tidak ada gunanya karena pasar saham maha tahu. Oleh karena itu, saham tidak boleh benar-benar undervalued atau overvalued. Sebaliknya, analis fundamental teguh pada keyakinan mereka bahwa selalu ada peluang untuk menemukan saham yang undervalued dan overvalued karena pasar sama irasionalnya dengan partisipannya.

Saham yang dinilai terlalu tinggi sangat ideal bagi investor yang ingin mengambil posisi pendek. Ini memerlukan penjualan saham untuk memanfaatkan penurunan harga yang diantisipasi. Investor juga dapat secara sah memperdagangkan saham yang dinilai terlalu tinggi dengan harga premium karena merek, manajemen superior, atau faktor lain yang meningkatkan nilai pendapatan satu perusahaan di atas yang lain.

Bagaimana Menemukan Saham Overvalued

Analisis pendapatan relatif adalah cara paling umum untuk mengidentifikasi saham yang dinilai terlalu tinggi. Metrik ini membandingkan penghasilan dengan beberapa nilai pasar yang sebanding, seperti harga. Perbandingan paling populer adalah rasio P / E , yang menganalisis harga saham perusahaan relatif terhadap pendapatannya.

Analis yang mencari saham untuk dijual mungkin mencari perusahaan yang dinilai terlalu tinggi dengan rasio P / E tinggi, terutama jika dibandingkan dengan perusahaan lain di sektor yang sama atau kelompok sejawat. Misalnya, anggap sebuah perusahaan memiliki harga saham $ 100 dan laba per saham $ 2. Perhitungan rasio P / E ditentukan dengan membagi harga dengan pendapatan ($ 100 / $ 2 = 50). Jadi, dalam contoh ini, sekuritas diperdagangkan dengan penghasilan 50 kali lipat.

Jika perusahaan yang sama memiliki tahun spanduk dan menghasilkan $ 10 dalam EPS, rasio P / E baru adalah $ 100 dibagi dengan $ 10, atau 10 kali ($ 100 / $ 10 = 10). Kebanyakan orang akan menganggap perusahaan dinilai terlalu tinggi pada P / E 50, tetapi mungkin dinilai terlalu rendah pada 10.

Contoh Dunia Nyata

Meskipun menurut definisi, suatu saham dinilai terlalu tinggi hanya menurut pendapat seorang analis, situs web The Motley Fool tidak pernah malu untuk menimbangnya. Misalnya, mereka menganggap raksasa farmasi Ely Lilly dinilai terlalu tinggi karena penilaian perusahaan mencapai “tingkat yang tidak dapat dipertahankan setelah kenaikan meteorik perusahaan selama akhir tahun 2019 dan hari-hari awal tahun 2020. “

Menurut The Motley Fool, pada Januari 2020, saham perusahaan adalah yang termahal kedua di antara rekan-rekan industrinya dan Eli Lilly mungkin merasa sulit untuk memberikan pertumbuhan yang diharapkan secara konsisten.