Diremehkan

Apa Diremehkan?

Undervalued adalah istilah keuangan yang mengacu pada sekuritas atau jenis investasi lain yang dijual di pasar dengan harga yang dianggap di bawah nilai intrinsik sebenarnya dari investasi tersebut. Nilai intrinsik suatu perusahaan adalah nilai sekarang dari arus kas bebas yang diharapkan dapat dibuat oleh perusahaan tersebut. Saham undervalued dapat dievaluasi dengan melihat laporan keuangan perusahaan yang mendasarinya dan menganalisis fundamentalnya, seperti arus kas, pengembalian aset, perolehan laba, dan manajemen modal untuk memperkirakan nilai intrinsik saham.

Sebaliknya, saham yang dianggap dinilai terlalu tinggi dikatakan memiliki harga di pasar lebih tinggi dari nilai yang dipersepsikan. Membeli saham ketika nilainya terlalu rendah adalah komponen kunci dari strategi investasi nilai investor terkenal Warren Buffett .

Poin Penting

  • Aset yang dinilai terlalu rendah adalah aset yang memiliki harga pasar kurang dari nilai intrinsiknya.
  • Membeli saham yang dinilai rendah untuk memanfaatkan kesenjangan antara nilai intrinsik dan pasar dikenal sebagai investasi nilai. 
  • Untuk saham menjadi undervalued berarti bahwa harga pasar entah bagaimana “salah” dan bahwa investor memiliki informasi yang tidak tersedia untuk seluruh pasar atau membuat evaluasi kontrarian yang murni subyektif. 




Memahami Undervalued

Namun, investasi nilai tidaklah mudah. Tidak ada jaminan kapan atau apakah saham yang tampak undervalued akan terapresiasi. Juga tidak ada cara pasti untuk menentukan nilai intrinsik saham — yang pada dasarnya adalah permainan tebak-tebakan yang terpelajar. Ketika seseorang mengatakan bahwa suatu saham dinilai terlalu rendah, yang pada dasarnya mereka katakan adalah bahwa mereka percaya bahwa saham tersebut bernilai lebih dari harga pasar saat ini, tetapi ini secara inheren subjektif dan mungkin atau mungkin tidak didasarkan pada argumen rasional dari fundamental bisnis.

Saham yang dinilai terlalu rendah diyakini memiliki harga yang terlalu rendah berdasarkan indikator saat ini, seperti yang digunakan dalam model penilaian. Jika saham perusahaan tertentu dinilai jauh di bawah rata-rata industri, itu mungkin dianggap undervalued. Dalam keadaan ini, investor nilai dapat berfokus pada perolehan investasi ini sebagai metode untuk memperoleh pengembalian yang wajar dengan biaya awal yang lebih rendah.


Apakah saham benar-benar undervalued atau tidak terbuka untuk interpretasi. Jika model penilaian tidak akurat atau diterapkan dengan cara yang salah, itu bisa berarti saham tersebut sudah dinilai dengan benar.

Investasi Nilai dan Aset yang Diremehkan 

Investasi nilai adalah strategi investasi yang mencari saham atau sekuritas yang dinilai rendah di pasar dengan tujuan membeli atau menginvestasikannya. Karena aset dapat diperoleh dengan biaya yang relatif rendah, investor berharap dapat meningkatkan kemungkinan pengembalian.

Selain itu, metodologi investasi nilai menghindari pembelian barang apa pun yang dapat dianggap dinilai terlalu tinggi di pasar karena takut akan pengembalian yang tidak menguntungkan.

Penilaian yang kurang, Subjektivitas, dan Pasar yang Efisien

Gagasan bahwa saham dapat terus-menerus dinilai rendah (atau dinilai terlalu tinggi) sedemikian rupa sehingga investor dapat secara konsisten mencapai pengembalian pasar dengan memperdagangkan saham yang salah harga ini, terutama, bertentangan dengan gagasan bahwa pasar saham memanfaatkan sepenuhnya secara efisien semua informasi yang tersedia. Jika suatu saham benar-benar memiliki nilai intrinsik yang lebih besar daripada harga pasarnya, dan hal ini dapat dengan mudah dipastikan dari laporan keuangannya, maka semua pedagang pasar akan memiliki insentif langsung untuk membeli saham tersebut, dan dengan demikian menawar harga tersebut ke nilai intrinsiknya. .

Dengan kata lain, jika pasar efisien maka menemukan saham yang benar-benar bernilai rendah hampir tidak mungkin (kecuali seseorang memiliki informasi orang dalam yang tidak tersedia untuk pelaku pasar lainnya). Ini berarti bahwa investor yang menganggap saham tertentu dinilai terlalu rendah secara inheren membuat penilaian subjektif yang bertentangan dengan pasar lainnya (kecuali informasi orang dalam). Ini juga berarti bahwa keberadaan pedagang nilai sukses yang dapat secara konsisten melampaui pasar akan menjadi tantangan bagi gagasan bahwa pasar itu efisien.

Investasi Nilai vs. Investasi Berbasis Nilai

Investasi berbasis nilai adalah konsep membeli saham di perusahaan berdasarkan nilai-nilai pribadi investor. Ini berbeda dengan investasi nilai yang mencari saham underpriced. Dalam strategi investasi ini, investor memilih untuk berinvestasi berdasarkan apa yang dia yakini secara pribadi, bahkan jika indikator pasar tidak mendukung posisi yang menguntungkan. Ini dapat mencakup menghindari investasi di perusahaan dengan produk yang dia tidak dukung dan mengarahkan dananya ke yang mereka lakukan.

Misalnya, jika seorang investor menentang merokok, tetapi mendukung sumber bahan bakar alternatif, mereka akan menginvestasikan uangnya sesuai dengan itu. Jenis investasi ini menyiratkan bahwa investor pertama-tama mempertimbangkan apakah produk dan sektor sejalan dengan nilainya.