Credit Default Swap (CDS)

Apa Credit Default Swap (CDS)?

Credit default swap (CDS) adalah derivatif atau kontrak keuangan yang memungkinkan investor untuk “menukar” atau mengimbangi risiko kreditnya dengan risiko investor lain. Misalnya, jika pemberi pinjaman khawatir bahwa peminjam akan gagal membayar pinjaman, pemberi pinjaman dapat menggunakan CDS untuk mengimbangi atau menukar risiko itu. Untuk menukar risiko gagal bayar, pemberi pinjaman membeli CDS dari investor lain yang setuju untuk mengganti pemberi pinjaman jika peminjam gagal bayar. Sebagian besar kontrak CDS dipertahankan melalui pembayaran premi berkelanjutan serupa dengan premi reguler yang jatuh tempo pada polis asuransi.

Credit default swap adalah bentuk derivatif kredit yang paling umum   dan mungkin melibatkan  obligasi kota, obligasi pasar berkembangsekuritas berbasis mortgage,  atau  obligasi korporasi .


Referensi cepat

  • Credit default swaps, atau CDS, adalah kontrak derivatif kredit yang memungkinkan investor untuk menukar risiko kredit pada perusahaan, negara, atau entitas lain dengan rekanan lain.
  • Credit default swaps adalah jenis derivatif kredit OTC yang paling umum dan sering digunakan untuk mentransfer eksposur kredit pada produk pendapatan tetap untuk melindungi risiko.
  • Credit default swaps disesuaikan antara dua counterparty yang terlibat, yang membuatnya buram, tidak likuid, dan sulit dilacak oleh regulator.

Credit Default Swaps Dijelaskan

Sebuah credit default swap dirancang untuk mentransfer  eksposur kredit  dari  pendapatan tetap  produk antara dua pihak atau lebih. Dalam CDS, pembeli swap melakukan pembayaran kepada penjual swap   sampai  tanggal jatuh tempo  kontrak. Sebagai imbalannya, penjual setuju bahwa – jika  penerbit utang (peminjam) gagal bayar atau mengalami bunga yang akan dibayarkan antara waktu itu dan   tanggal jatuh tempo sekuritas .


Dalam dunia CDS, credit event merupakan pemicu yang menyebabkan pembeli proteksi memutuskan dan menyelesaikan kontrak. Peristiwa kredit disepakati saat perdagangan dilakukan dan merupakan bagian dari kontrak. Mayoritas CDS satu nama diperdagangkan dengan peristiwa kredit berikut sebagai pemicu: kebangkrutan entitas referensi, kegagalan membayar, percepatan kewajiban,  penolakan , dan  moratorium. Credit default swap adalah jenis kontrak derivatif kredit.

Obligasi dan sekuritas hutang lainnya memiliki  resiko  dimana peminjam tidak akan melunasi hutang atau bunganya. Karena  sekuritas utang  sering kali memiliki jangka waktu yang panjang  hingga jatuh tempo , hingga 30 tahun, sulit bagi investor untuk membuat perkiraan yang andal tentang risiko tersebut selama masa pakai instrumen.

Credit default swaps telah menjadi cara yang sangat populer untuk mengelola risiko semacam ini.Pengawas Mata Uang AS mengeluarkan laporan triwulanan tentang derivatif kredit dan dalam laporan yang diterbitkan pada Juni 2020, menempatkan ukuran seluruh pasar pada $ 4 triliun, di mana CDS menyumbang $ 3,5 triliun.

Ukuran Pasar Derivatif Kredit

Credit Default Swap sebagai Asuransi

Credit default swap, pada dasarnya, adalah  asuransi  terhadap non-pembayaran. Melalui CDS, pembeli dapat menghindari konsekuensi dari kegagalan peminjam dengan mengalihkan sebagian atau semua risiko tersebut ke perusahaan asuransi atau penjual CDS lainnya dengan imbalan biaya. Dengan cara ini, pembeli credit default swap menerima proteksi kredit, sedangkan penjual swap menjamin kelayakan kredit  dari sekuritas hutang. Misalnya, pembeli swap default kredit akan berhak atas  nilai nominal  kontrak oleh penjual swap, bersama dengan bunga yang belum dibayar, jika penerbit gagal membayar.

Penting untuk dicatat bahwa risiko kredit tidak dihilangkan – risiko tersebut telah dialihkan ke penjual CDS.Risikonya adalah penjual CDS gagal bayar pada saat yang sama peminjam gagal bayar.Ini adalah salah satu penyebab utama dari krisis kredit 2008: penjual CDS seperti Lehman Brothers, Bear Stearns dan AIG gagal memenuhi kewajiban CDS mereka.

Meskipun risiko kredit belum dihilangkan melalui CDS, risiko telah berkurang. Misalnya, jika Pemberi Pinjaman A telah memberikan pinjaman kepada Peminjam B dengan peringkat kredit menengah , Pemberi Pinjaman A dapat meningkatkan kualitas pinjaman dengan membeli CDS dari penjual dengan peringkat kredit dan dukungan keuangan yang lebih baik daripada Peminjam B. risiko belum hilang, tetapi telah dikurangi melalui CDS.

Jika penerbit hutang tidak gagal bayar dan jika semua berjalan lancar, pembeli CDS pada akhirnya akan kehilangan uang melalui pembayaran pada CDS, tetapi pembeli akan kehilangan proporsi yang jauh lebih besar dari investasinya jika penerbit gagal bayar dan jika tidak. membeli CDS. Dengan demikian, semakin banyak pemegang sekuritas yang berpikir bahwa penerbitnya cenderung default, semakin diinginkan CDS dan semakin mahal biayanya.

Credit Default Swap dalam Konteks

Setiap situasi yang melibatkan credit default swap akan memiliki minimal tiga pihak. Pihak pertama yang terlibat adalah  lembaga  yang menerbitkan jaminan utang (peminjam). Hutang dapat berupa obligasi atau jenis sekuritas lainnya dan pada dasarnya merupakan  pinjaman  yang telah diterima penerbit hutang dari pemberi pinjaman. Jika sebuah perusahaan menjual obligasi dengan nilai nominal $ 100 dan jatuh tempo 10 tahun   kepada pembeli, perusahaan setuju untuk membayar kembali $ 100 kepada pembeli pada akhir periode 10 tahun serta pembayaran bunga reguler selama periode tersebut. jalannya hidup ikatan. Namun, karena penerbit utang tidak dapat menjamin dapat membayar premi,  pembeli utang  mengambil risiko.

Pembeli utang adalah pihak kedua dalam bursa ini dan juga akan menjadi pembeli CDS, jika para pihak memutuskan untuk terlibat dalam kontrak CDS. Pihak  ketiga , penjual CDS, paling sering adalah bank besar atau perusahaan asuransi yang menjamin  hutang pokok  antara penerbit dan pembeli. Ini sangat mirip dengan polis asuransi pada rumah atau mobil.

CDS diperdagangkan  over-the-counter  (OTC) – artinya mereka tidak standar dan tidak diverifikasi oleh bursa – karena mereka rumit dan sering dipesan lebih dahulu. Ada banyak spekulasi di pasar CDS, di mana investor dapat memperdagangkan kewajiban CDS jika mereka yakin dapat memperoleh keuntungan. Misalnya, asumsikan ada CDS yang menghasilkan pembayaran triwulanan sebesar $ 10.000 untuk mengasuransikan obligasi senilai $ 10 juta. Perusahaan yang awalnya menjual CDS meyakini bahwa kualitas kredit peminjam sudah membaik sehingga pembayaran CDS tinggi. Perusahaan dapat menjual hak atas pembayaran tersebut dan kewajiban kepada pembeli lain dan berpotensi menghasilkan keuntungan.

Sebagai alternatif, bayangkan seorang investor yang percaya bahwa Perusahaan A kemungkinan besar akan gagal bayar obligasi. Investor dapat membeli CDS dari bank yang akan membayar nilai hutangnya jika Perusahaan A gagal bayar. CDS dapat dibeli bahkan jika pembeli tidak memiliki hutang itu sendiri. Ini seperti tetangga yang membeli CD di rumah lain di lingkungannya karena dia tahu bahwa pemiliknya tidak bekerja dan mungkin gagal membayar cicilan rumah .

Meskipun credit default swaps dapat menjamin pembayaran obligasi hingga jatuh tempo, namun tidak perlu menutupi keseluruhan umur obligasi. Misalnya, bayangkan seorang investor dua tahun menjadi sekuritas 10 tahun dan berpikir bahwa penerbitnya dalam masalah kredit. Pemilik obligasi dapat memilih untuk membeli credit default swap dengan jangka waktu lima tahun yang akan melindungi investasi hingga tahun ketujuh, ketika pemegang obligasi yakin bahwa risikonya akan memudar.

Bahkan mungkin bagi investor untuk secara efektif beralih pihak pada credit default swap yang mereka sudah menjadi pihak. Misalnya, jika penjual CDS yakin bahwa peminjam kemungkinan besar gagal bayar, penjual CDS dapat membeli CDS-nya sendiri dari lembaga lain atau menjual kontrak ke bank lain untuk mengimbangi risikonya. Rantai kepemilikan CDS bisa menjadi sangat panjang dan berbelit-belit, yang membuat pelacakan ukuran pasar ini menjadi sulit.

Contoh Dunia Nyata dari Credit Default Swap

Credit default swaps banyak digunakan selama krisis European Sovereign Debt.  Pada September 2011, obligasi pemerintah Yunani memiliki 94% kemungkinan gagal bayar. Banyak hedge fund bahkan menggunakan CDS sebagai cara untuk berspekulasi tentang kemungkinan negara itu akan gagal bayar.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu credit default swap?

Credit default swap adalah kontrak derivatif keuangan yang mengalihkan risiko kredit dari produk pendapatan tetap ke pihak lawan dengan imbalan premi. Pada dasarnya, credit default swaps berfungsi sebagai jaminan atas wanprestasi peminjam. Sebagai bentuk derivatif kredit yang paling populer, pembeli dan penjual mengatur perjanjian khusus di pasar over-the-counter yang seringkali tidak likuid, spekulatif, dan sulit dilacak oleh regulator. 

Bagaimana cara kerja credit default swap?

Pertimbangkan seorang investor membeli obligasi senilai $ 10.000 dengan jatuh tempo 30 tahun. Karena jatuh tempo yang lama, ini menambah lapisan ketidakpastian bagi investor karena perusahaan mungkin tidak dapat membayar kembali pokok $ 10.000 atau pembayaran bunga di masa depan sebelum kedaluwarsa. Untuk mengasuransikan diri terhadap kemungkinan hasil ini, investor membeli credit default swap. Credit default swap pada dasarnya memastikan bahwa pembayaran pokok atau bunga terhutang akan dibayarkan selama jangka waktu yang telah ditentukan. Biasanya, investor akan membeli credit default swap dari lembaga keuangan besar, yang dengan biaya tertentu, akan menjamin hutang yang mendasarinya.

Untuk apa credit default swaps digunakan?

Credit default swap terutama digunakan karena dua alasan utama: risiko lindung nilai dan spekulasi. Untuk melindungi nilai risiko, investor membeli credit default swaps untuk menambahkan lapisan asuransi guna melindungi obligasi, seperti keamanan yang didukung hipotek, dari gagal bayar pembayarannya. Pada gilirannya, pihak ketiga menanggung risiko dengan imbalan premi. Sebaliknya, ketika investor berspekulasi pada credit default swaps, mereka bertaruh pada kualitas kredit entitas referensi.