Apa Penjual?

Penjual adalah individu, atau entitas, yang menukar barang atau jasa apa pun dengan imbalan pembayaran. Di pasar keuangan, penjual adalah orang atau entitas yang menawarkan sekuritas yang mereka miliki untuk dibeli oleh orang lain. Di pasar opsi, penjual juga disebut penulis. Penulis berada di satu sisi kontrak dan menerima premi untuk menjual opsi.

Poin Penting

  • Penjual adalah setiap individu atau entitas yang terlibat dalam menawarkan keamanan finansial apa pun, mulai dari saham, opsi, komoditas, mata uang, dan banyak lagi, untuk dibeli.
  • Di pasar opsi, penjual adalah entitas yang menulis kontrak opsi dan mengumpulkan premi dari pembeli. Jual-untuk-tutup mengacu pada pesanan jual di pasar opsi yang menutup posisi panjang yang ada dalam opsi.
  • Cara umum untuk menjual atau keluar dari posisi termasuk penggunaan stop loss, trailing stop, dan / atau target profit.

Memahami Penjual

Penjual adalah individu atau entitas apa pun, seperti broker atau hedge fund, yang terlibat dalam menawarkan keamanan finansial apa pun — saham, opsi, komoditas, mata uang , atau lainnya — untuk dibeli. Ini bisa melibatkan instrumen yang diperdagangkan di pasar di luar bursa yang diatur. Sekuritas yang ditawarkan untuk dijual termasuk penjualan kontrak derivatif , seni rupa, perhiasan berharga, dan banyak aset over-the-counter (OTC) lainnya.


Saat menjual aset atau sekuritas, penjual adalah seseorang yang sudah memiliki aset atau sekuritas dan ingin membuangnya. Orang lain akan membelinya. Short selling adalah tindakan menjual sesuatu yang tidak dimiliki. Itu jual dulu dan beli nanti (untuk menutup posisi), semoga dengan harga yang lebih rendah. Penjual pendek mencoba mengambil keuntungan dari penurunan harga.

Di pasar opsi, penjual adalah entitas yang menulis kontrak opsi dan mengumpulkan premi dari pembeli sebagai imbalan karena telah menjual opsi. Penjual juga mengambil risiko jika opsi dieksekusi , yang dapat mengakibatkan kerugian lebih besar daripada premi yang diterima jika opsi tersebut telanjang (tidak tercakup). Istilah menjual opsi, memperpendek opsi, dan menulis opsi adalah setara.

Menjadi penulis opsi relatif berisiko jika dibandingkan dengan jenis kegiatan investasi lainnya. Misalnya, penulis opsi panggilan wajib menjual sejumlah saham tertentu dari saham pokok jika harga bergerak di atas harga kesepakatan sebelum opsi berakhir. Secara teoritis, risiko bagi penulis opsi tidak terbatas karena tidak ada batasan seberapa tinggi saham dapat bergerak.


Menjual opsi dikaitkan dengan menulis opsi, tetapi pembeli opsi mungkin juga ingin menjual opsi di beberapa titik sebelum kedaluwarsa. Ketika opsi yang dimiliki dijual, itu disebut jual-untuk-tutup. Tindakan menjual, dalam hal ini, tidak menghasilkan opsi lain yang ditulis, tetapi hanya menutup posisi yang ada.

Mengurangi Risiko Penjual Opsi

Penjualan sederhana dari sebuah kontrak opsi disebut put telanjang atau panggilan telanjang , tergantung pada jenis pilihan. Ini berarti bahwa penjual mengambil risiko penuh atas pergerakan merugikan dalam keamanan yang mendasarinya. Jika pembeli menggunakan opsi, penjual harus masuk ke pasar terbuka untuk menjual atau membeli sekuritas yang mendasari pada harga pasar saat ini.

Namun, dengan panggilan tertutup atau put tertutup, penjual opsi sudah memiliki posisi panjang atau pendek di aset yang mendasarinya. Jika aset yang mendasarinya dibeli atau dijual pendek pada saat yang sama saat menulis opsi yang tercakup, kerugiannya akan minimal. Penjual opsi masih dapat menyimpan premi yang diterima dari pembeli.

Ada banyak strategi yang melibatkan penjualan opsi. Sebagai contoh, dalam bull put spread , investor menjual put option dan pada saat yang sama membeli put option dengan strike price yang sedikit lebih rendah. Premi yang dibayarkan untuk pembelian opsi pemogokan yang lebih rendah sebagian mengimbangi premi yang diterima dari penjualan opsi pemogokan yang lebih tinggi. Meskipun strategi mengurangi risiko bagi investor, namun juga mengurangi potensi keuntungan.

Menentukan Kapan Menjual

Investor berpengalaman menentukan kapan harus menjual saham, mata uang, kontrak berjangka, komoditas, atau aset lainnya, dengan mengikuti rencana perdagangan. Trading plan menjabarkan strategi mereka, termasuk kapan mereka akan keluar dari posisi, sehingga mereka tidak terjebak dalam emosi dan membuat keputusan gegabah yang dapat merugikan portofolio mereka.

Strategi keluar sangat bervariasi, tetapi harus selalu mencakup dua pertimbangan:

  • Di mana dan kapan harus menjual jika posisi menunjukkan kerugian.
  • Di mana dan kapan harus menjual jika posisi menunjukkan untung.

Sebelum melakukan perdagangan, investor atau pedagang yang bijaksana akan menentukan kapan mereka akan mengurangi kerugian mereka, dan juga merumuskan rencana kapan mereka akan mengambil keuntungan jika harga bergerak ke arah yang diharapkan.

Perintah stop loss atau trailing stop adalah cara umum untuk membatasi kerugian. Trailing stop atau target keuntungan adalah cara umum untuk mengambil keuntungan dari meja.

Contoh Penjual di Pasar Saham

Asumsikan bahwa investor melihat penurunan harga Apple Inc. (AAPL) yang signifikan sebagai peluang pembelian. Mereka memutuskan bahwa jika harga turun untuk mendukung , atau di bawahnya, mereka akan membeli ketika harga mulai memantul lebih tinggi lagi.

Investor memutuskan bahwa jika harga turun menjadi $ 150, atau di bawahnya, mereka akan membeli ketika harga mulai naik lagi di atas $ 150. Mereka menetapkan stop loss pada $ 135, yang membuat mereka terkena risiko penurunan 10%. Mereka berencana untuk keluar pada $ 200 jika harganya naik. Ini target keuntungan mereka. Perdagangan menawarkan 10% downside dengan 33% upside; rasio risiko / imbalan yang menguntungkan .

Perintah jual stop loss ditempatkan pada $ 135. Pesanan batas penjualan ditempatkan pada $ 200. Investor menjadi penjual pada harga ini, dan siapapun yang terkena lebih dulu akan menutup posisi.