Obligasi korporasi

Apa Obligasi korporasi?

Obligasi perusahaan adalah jenis jaminan hutang yang diterbitkan oleh perusahaan dan dijual kepada investor. Perusahaan mendapatkan modal yang dibutuhkan dan sebagai gantinya investor dibayar sejumlah pembayaran bunga yang telah ditetapkan sebelumnya dengan tingkat bunga tetap atau variabel. Ketika obligasi kedaluwarsa, atau “mencapai jatuh tempo,” pembayaran berhenti dan investasi awal dikembalikan.

Dukungan untuk obligasi umumnya adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kembali, yang bergantung pada prospek pendapatan dan profitabilitas di masa depan. Dalam beberapa kasus, aset fisik perusahaan dapat digunakan sebagai jaminan .

Poin Penting

  • Obligasi perusahaan adalah hutang yang diterbitkan oleh perusahaan untuk meningkatkan modal.
  • Seorang investor yang membeli obligasi korporasi secara efektif meminjamkan uang kepada perusahaan dengan imbalan serangkaian pembayaran bunga, tetapi obligasi ini juga dapat diperdagangkan secara aktif di pasar sekunder.
  • Obligasi korporasi biasanya dianggap lebih berisiko daripada obligasi pemerintah AS, jadi mereka biasanya memiliki tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mengimbangi risiko tambahan ini.
  • Obligasi dengan kualitas tertinggi (dan teraman, dengan imbal hasil lebih rendah) biasanya disebut sebagai obligasi “Triple-A”, sedangkan yang paling tidak layak kredit disebut “sampah”.




Memahami Obligasi Korporasi

Dalam hierarki investasi, obligasi korporasi berkualitas tinggi dianggap sebagai investasi yang relatif aman dan konservatif. Investor yang membangun portofolio seimbang sering kali menambahkan obligasi untuk mengimbangi investasi berisiko seperti saham pertumbuhan. Selama seumur hidup, para investor ini cenderung menambah lebih banyak obligasi dan lebih sedikit investasi berisiko untuk melindungi akumulasi modal mereka. Pensiunan sering menginvestasikan sebagian besar aset mereka dalam obligasi untuk membangun suplemen pendapatan yang andal.

Secara umum, obligasi korporasi dinilai memiliki risiko yang lebih tinggi dibandingkan obligasi pemerintah AS. Akibatnya, suku bunga obligasi korporasi hampir selalu lebih tinggi, bahkan untuk perusahaan dengan kualitas kredit papan atas. Perbedaan antara imbal hasil obligasi korporasi berperingkat tinggi dan US Treasury disebut penyebaran kredit .

Peringkat Obligasi Korporasi

Sebelum diterbitkan kepada investor, obligasi ditinjau untuk kelayakan kredit penerbit oleh satu atau lebih dari tiga lembaga pemeringkat AS : Standard & Poor’s Global Ratings, Moody’s Investor Services, dan Fitch Ratings.12  Masing-masing memiliki sistem peringkatnya sendiri, tetapi obligasi dengan peringkat tertinggi biasanya disebut sebagai obligasi berperingkat ” Triple-A “. Obligasi korporasi dengan peringkat terendah disebut obligasi bunga tinggi karena tingkat bunga yang lebih tinggi diterapkan untuk mengkompensasi risiko yang lebih tinggi. Ini juga dikenal sebagai ikatan “sampah” .


Peringkat obligasi sangat penting untuk mengingatkan investor akan kualitas dan stabilitas obligasi yang bersangkutan. Peringkat ini secara konsekuen sangat mempengaruhi tingkat suku bunga, minat investasi, dan harga obligasi.

Bagaimana Obligasi Korporat Dijual

Obligasi korporasi diterbitkan dalam blok senilai $ 1.000 dengan nilai nominal atau nominal. Hampir semua memiliki struktur pembayaran kupon standar. Biasanya penerbit perusahaan akan meminta bantuan bank investasi untuk menjamin dan memasarkan penawaran obligasi kepada investor.

Investor menerima pembayaran bunga rutin dari penerbit hingga obligasi jatuh tempo. Pada saat itu, investor mendapatkan kembali nilai nominal obligasi. Obligasi tersebut mungkin memiliki tingkat bunga tetap atau tingkat suku bunga yang mengambang sesuai dengan pergerakan indikator ekonomi tertentu.

Obligasi korporat terkadang memiliki ketentuan panggilan untuk memungkinkan pembayaran di muka lebih awal jika suku bunga yang berlaku berubah secara dramatis sehingga perusahaan menganggapnya bisa lebih baik dengan menerbitkan obligasi baru.

Investor juga dapat memilih untuk menjual obligasi sebelum jatuh tempo. Jika obligasi dijual, pemiliknya mendapat kurang dari nilai nominal. Jumlah nilainya ditentukan terutama oleh jumlah pembayaran yang masih jatuh tempo sebelum obligasi jatuh tempo.

Investor juga dapat memperoleh akses ke obligasi perusahaan dengan berinvestasi di sejumlah reksa dana atau ETF yang berfokus pada obligasi.

Mengapa Perusahaan Menjual Obligasi

Obligasi korporasi adalah salah satu bentuk pembiayaan hutang. Mereka adalah sumber modal utama bagi banyak bisnis, bersama dengan ekuitas, pinjaman bank, dan jalur kredit. Mereka sering dikeluarkan untuk menyediakan uang tunai untuk proyek tertentu yang ingin dilakukan perusahaan. Pembiayaan hutang terkadang lebih disukai daripada menerbitkan saham (pembiayaan ekuitas) karena biasanya lebih murah bagi perusahaan peminjam dan tidak memerlukan penyerahan kepemilikan atau kendali apa pun di perusahaan.

Secara umum, perusahaan perlu memiliki potensi pendapatan yang konsisten untuk dapat menawarkan sekuritas hutang kepada publik dengan tingkat kupon yang menguntungkan. Jika kualitas kredit yang dipersepsikan perusahaan lebih tinggi, perusahaan dapat mengeluarkan lebih banyak utang dengan tingkat yang lebih rendah.

Ketika sebuah perusahaan membutuhkan tambahan modal jangka pendek, ia mungkin menjual surat berharga, yang mirip dengan obligasi tetapi biasanya jatuh tempo dalam 270 hari atau kurang.

Perbedaan Antara Obligasi Korporasi dan Saham

Seorang investor yang membeli obligasi korporasi meminjamkan uang kepada perusahaan. Seorang investor yang membeli saham membeli saham kepemilikan perusahaan.

Nilai saham naik dan turun, dan saham investor naik atau turun bersamanya. Investor dapat menghasilkan uang dengan menjual saham ketika mencapai harga yang lebih tinggi, atau dengan mengumpulkan dividen yang dibayarkan oleh perusahaan, atau keduanya.

Dengan berinvestasi dalam obligasi, seorang investor dibayar dengan bunga dan bukan keuntungan. Investasi awal hanya bisa beresiko jika perusahaan bangkrut. Salah satu perbedaan penting adalah bahkan perusahaan yang bangkrut harus membayar pemegang obligasi dan kreditor lainnya terlebih dahulu. Pemilik saham dapat diganti kerugiannya hanya setelah semua hutangnya dilunasi.

Perusahaan juga dapat menerbitkan obligasi konversi, yang dapat diubah menjadi saham perusahaan jika kondisi tertentu terpenuhi.

Referensi cepat

Portofolio yang seimbang mungkin berisi beberapa obligasi untuk mengimbangi investasi yang lebih berisiko. Persentase yang dikhususkan untuk obligasi dapat tumbuh saat investor mendekati masa pensiun.