• Tak Berkategori

Nilai berinvestasi

Apa Nilai berinvestasi?

Investasi nilai adalah strategi investasi yang melibatkan pemilihan saham yang tampaknya diperdagangkan kurang dari nilai intrinsik atau bukunya. Para investor nilai secara aktif menemukan saham yang menurut mereka diremehkan oleh pasar saham. Mereka percaya pasar bereaksi berlebihan terhadap kabar baik dan buruk, mengakibatkan pergerakan harga saham yang tidak sesuai dengan fundamental jangka panjang perusahaan. Reaksi berlebihan menawarkan kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dengan membeli saham dengan harga diskon — untuk dijual.

Warren Buffett mungkin adalah investor bernilai paling terkenal saat ini, tetapi ada banyak lainnya, termasuk Benjamin Graham (profesor dan mentor Buffet), David Dodd, Charlie Munger, Christopher Browne (mahasiswa Graham lainnya), dan manajer hedge-fund miliarder , Seth Klarman.


Poin Penting

  • Investasi nilai adalah strategi investasi yang melibatkan pemilihan saham yang tampaknya diperdagangkan kurang dari nilai intrinsik atau bukunya.
  • Para investor nilai secara aktif menemukan saham yang menurut mereka diremehkan oleh pasar saham.
  • Investor nilai menggunakan analisis keuangan, tidak mengikuti kawanan, dan merupakan investor jangka panjang dari perusahaan berkualitas.

Bagaimana Investasi Nilai Bekerja

Konsep dasar di balik investasi nilai setiap hari sangatlah mudah: Jika Anda mengetahui nilai sebenarnya dari sesuatu, Anda dapat menghemat banyak uang saat membelinya untuk dijual. Kebanyakan orang akan setuju bahwa apakah Anda membeli TV baru yang sedang diskon, atau dengan harga penuh, Anda mendapatkan TV yang sama dengan ukuran layar dan kualitas gambar yang sama.

Saham bekerja dengan cara yang sama, artinya harga saham perusahaan dapat berubah meskipun nilai atau valuasi perusahaan tetap sama. Saham, seperti TV, melewati periode permintaan yang lebih tinggi dan lebih rendah yang menyebabkan fluktuasi harga — tetapi itu tidak mengubah apa yang Anda dapatkan untuk uang Anda.


Sama seperti pembeli yang cerdas akan berpendapat bahwa tidak masuk akal untuk membayar harga penuh untuk TV karena TV mulai dijual beberapa kali dalam setahun, investor nilai yang cerdas percaya bahwa saham bekerja dengan cara yang sama. Tentu saja, tidak seperti TV, saham tidak akan dijual pada waktu yang dapat diprediksi dalam setahun seperti  Black Friday , dan harga jualnya tidak akan diiklankan.

Investasi nilai adalah proses melakukan pekerjaan detektif untuk menemukan penjualan rahasia ini pada saham dan membelinya dengan harga diskon dibandingkan dengan bagaimana pasar menilai mereka. Sebagai imbalan untuk membeli dan menahan saham-saham bernilai ini untuk jangka panjang, investor bisa mendapatkan hadiah yang mahal.

Referensi cepat

Investasi nilai dikembangkan dari sebuah konsep oleh profesor Columbia Business School Benjamin Graham dan David Dodd pada tahun 1934 dan dipopulerkan dalam buku Graham tahun 1949, The Intelligent Investor.

Nilai Intrinsik dan Nilai Investasi

Di pasar saham, ekuivalen dengan saham yang murah atau didiskon adalah ketika sahamnya dinilai terlalu rendah. Investor nilai berharap mendapat untung dari saham yang mereka anggap sangat didiskon.

Investor menggunakan berbagai metrik untuk mencoba menemukan penilaian atau nilai intrinsik suatu saham. Nilai intrinsik adalah kombinasi penggunaan analisis keuangan seperti mempelajari kinerja keuangan perusahaan, pendapatan, pendapatan, arus kas, dan laba serta faktor fundamental, termasuk merek perusahaan, model bisnis, target pasar, dan keunggulan bersaing. Beberapa metrik yang digunakan untuk menilai saham perusahaan meliputi:

Price-to-book (P / B) atau nilai buku atau, yang mengukur nilai aset perusahaan dan membandingkannya dengan harga saham. Jika harga lebih rendah dari nilai aset, saham tersebut dinilai terlalu rendah, dengan asumsi perusahaan tidak dalam kesulitan keuangan.

Price-to-earnings (P / E), yang menunjukkan rekam jejak laba perusahaan untuk menentukan apakah harga saham tidak mencerminkan semua laba atau undervalued.

Arus kas bebas , yaitu kas yang dihasilkan dari pendapatan atau operasi perusahaan setelah biaya pengeluaran dikurangi. Arus kas bebas adalah sisa kas setelah pengeluaran dibayar, termasuk biaya operasi  dan pembelian besar yang disebut pengeluaran modal , yaitu pembelian aset seperti peralatan atau peningkatan pabrik. Jika sebuah perusahaan menghasilkan arus kas bebas, ia akan memiliki sisa uang untuk diinvestasikan di masa depan bisnis, melunasi hutang, membayar dividen atau hadiah kepada pemegang saham, dan mengeluarkan pembelian kembali saham .

Tentu saja, ada banyak metrik lain yang digunakan dalam analisis, termasuk menganalisis utang, ekuitas, penjualan, dan pertumbuhan pendapatan. Setelah meninjau metrik ini, investor nilai dapat memutuskan untuk membeli saham jika nilai komparatif — harga saham saat ini dibandingkan dengan nilai intrinsik perusahaannya — cukup menarik.

Margin of Safety

Investor nilai memerlukan ruang untuk kesalahan dalam estimasi nilai mereka, dan mereka sering menetapkan ” margin keamanan ” mereka sendiri , berdasarkan toleransi risiko khusus mereka. Prinsip margin of safety, salah satu kunci sukses investasi nilai, didasarkan pada premis bahwa membeli saham dengan harga murah memberi Anda kesempatan yang lebih baik untuk mendapatkan keuntungan di kemudian hari saat Anda menjualnya. Margin keamanan juga membuat Anda cenderung kehilangan uang jika saham tidak berfungsi seperti yang Anda harapkan.

Investor nilai menggunakan alasan yang sama. Jika sebuah saham bernilai $ 100 dan Anda membelinya seharga $ 66, Anda akan mendapat untung sebesar $ 34 hanya dengan menunggu harga saham tersebut naik ke nilai sebenarnya $ 100. Selain itu, perusahaan mungkin tumbuh dan menjadi lebih bernilai, memberi Anda kesempatan untuk menghasilkan lebih banyak uang. Jika harga saham naik menjadi $ 110, Anda akan menghasilkan $ 44 sejak Anda membeli saham tersebut saat obral. Jika Anda membelinya dengan harga penuh $ 100, Anda hanya akan mendapat untung $ 10. Benjamin Graham, bapak investasi nilai, hanya membeli saham ketika harganya dua pertiga atau kurang dari nilai intrinsiknya. Ini adalah margin keamanan yang menurutnya diperlukan untuk mendapatkan pengembalian terbaik sambil meminimalkan kerugian investasi.

Pasar tidak Efisien

Investor nilai tidak percaya pada hipotesis pasar-efisien , yang mengatakan bahwa harga saham sudah memperhitungkan semua informasi tentang perusahaan, sehingga harga mereka selalu mencerminkan nilainya. Sebaliknya, investor nilai percaya bahwa harga saham mungkin terlalu mahal atau terlalu rendah karena berbagai alasan.

Misalnya, harga saham mungkin diremehkan karena perekonomian berkinerja buruk dan investor panik dan menjual (seperti yang terjadi selama Resesi Hebat). Atau harga saham mungkin terlalu mahal karena investor terlalu bersemangat dengan teknologi baru yang belum terbukti (seperti kasus gelembung dot-com). Bias psikologis dapat mendorong harga saham naik atau turun berdasarkan berita, seperti pengumuman pendapatan yang mengecewakan atau tidak terduga, penarikan produk, atau litigasi. Saham juga dapat dinilai rendah karena diperdagangkan di bawah radar, yang berarti saham tersebut tidak dicakup secara memadai oleh analis dan media.

Jangan Ikuti Kawanan

Investor nilai memiliki banyak karakteristik kontrarian — mereka tidak mengikuti kawanan. Mereka tidak hanya menolak hipotesis pasar-efisien, tetapi ketika semua orang membeli, mereka sering kali menjual atau mundur. Ketika semua orang menjual, mereka membeli atau menahan. Investor nilai tidak membeli saham trendi (karena biasanya terlalu mahal). Sebaliknya, mereka berinvestasi di perusahaan yang bukan nama rumah tangga jika keuangannya keluar. Mereka juga melihat kembali saham-saham yang menjadi nama rumah tangga ketika harga saham-saham tersebut anjlok, percaya perusahaan-perusahaan semacam itu dapat pulih dari kemunduran jika fundamental mereka tetap kuat dan produk serta layanan mereka masih berkualitas.

Investor nilai hanya peduli pada nilai intrinsik saham. Mereka berpikir tentang membeli saham apa adanya: persentase kepemilikan di sebuah perusahaan. Mereka ingin memiliki perusahaan yang mereka ketahui memiliki prinsip yang kuat dan keuangan yang sehat, terlepas dari apa yang dikatakan atau dilakukan orang lain.

Investasi Nilai Membutuhkan Ketekunan & Kesabaran

Memperkirakan nilai intrinsik sebenarnya dari suatu saham melibatkan beberapa analisis keuangan tetapi juga melibatkan sejumlah subjektivitas yang cukup — yang berarti terkadang, ini bisa lebih merupakan seni daripada sains. Dua investor yang berbeda dapat menganalisis data penilaian yang sama persis pada sebuah perusahaan dan mengambil keputusan yang berbeda.

Beberapa investor, yang hanya melihat keuangan yang ada, tidak terlalu percaya dalam memperkirakan pertumbuhan di masa depan. Investor nilai lainnya fokus terutama pada potensi pertumbuhan masa depan perusahaan dan perkiraan arus kas. Dan beberapa melakukan keduanya: Pakar investasi nilai terkenal Warren Buffett dan Peter Lynch, yang menjalankan Magellan Fund dari Fidelity Investment selama beberapa tahun dikenal karena menganalisis laporan keuangan dan melihat kelipatan penilaian, untuk mengidentifikasi kasus-kasus di mana pasar salah menilai saham.

Terlepas dari pendekatan yang berbeda, logika yang mendasari investasi nilai adalah membeli aset dengan harga di bawah nilainya saat ini, menahannya untuk jangka panjang, dan mendapatkan untung ketika kembali ke nilai intrinsik atau di atasnya. Itu tidak memberikan kepuasan instan. Anda tidak bisa berharap membeli saham seharga $ 50 pada hari Selasa dan menjualnya seharga $ 100 pada hari Kamis. Sebaliknya, Anda mungkin harus menunggu bertahun-tahun sebelum investasi saham Anda membuahkan hasil, dan terkadang Anda akan kehilangan uang. Kabar baiknya adalah, bagi sebagian besar investor, keuntungan modal jangka panjang dikenakan pajak pada tingkat yang lebih rendah daripada keuntungan investasi jangka pendek.

Seperti semua strategi investasi, Anda harus memiliki kesabaran dan ketekunan untuk tetap berpegang pada filosofi investasi Anda. Beberapa saham mungkin ingin Anda beli karena fundamentalnya bagus, tetapi Anda harus menunggu jika harganya terlalu mahal. Anda pasti ingin membeli saham dengan harga paling menarik pada saat itu, dan jika tidak ada saham yang memenuhi kriteria Anda, Anda harus duduk dan menunggu dan membiarkan uang Anda menganggur sampai ada peluang.

Sepertiga

Pakar investasi nilai Benjamin Graham berpendapat bahwa saham yang dinilai terlalu rendah dihargai setidaknya sepertiga di bawah nilai intrinsiknya. 

Mengapa Saham Menjadi Undervalued

Jika Anda tidak percaya pada hipotesis pasar yang efisien, Anda dapat mengidentifikasi alasan mengapa saham diperdagangkan di bawah nilai intrinsiknya. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat menyeret harga saham turun dan membuatnya menjadi undervalued.

Pergerakan Pasar dan Mentalitas Kawanan

Terkadang orang berinvestasi secara tidak rasional berdasarkan bias psikologis daripada fundamental pasar. Saat harga saham tertentu naik atau saat pasar keseluruhan naik, mereka membeli. Mereka melihat bahwa jika mereka berinvestasi 12 minggu yang lalu, mereka dapat memperoleh 15% sekarang, dan mereka mengembangkan rasa takut ketinggalan. Sebaliknya, ketika harga saham jatuh atau ketika pasar secara keseluruhan sedang menurun, penghindaran kerugian memaksa orang untuk menjual saham mereka. Jadi, alih-alih menyimpan kerugian mereka di atas kertas dan menunggu pasar berubah arah, mereka menerima kerugian tertentu dengan menjual. Perilaku investor seperti itu begitu meluas sehingga memengaruhi harga saham individu, memperburuk pergerakan pasar ke atas dan ke bawah sehingga menciptakan pergerakan yang berlebihan.

Gangguan Pasar

Ketika pasar mencapai titik tertinggi yang luar biasa, biasanya itu menghasilkan gelembung. Tetapi karena levelnya tidak berkelanjutan, investor akhirnya panik, yang menyebabkan aksi jual besar-besaran. Hal ini menyebabkan jatuhnya pasar. Itulah yang terjadi di awal tahun 2000-an dengan gelembung dotcom, ketika nilai saham teknologi melonjak melebihi nilai perusahaan. Kami melihat hal yang sama terjadi ketika gelembung perumahan meledak dan pasar jatuh di pertengahan tahun 2000-an.

Saham yang tidak diperhatikan dan tidak glamor

Perhatikan apa yang Anda dengar di berita. Anda mungkin menemukan peluang investasi yang sangat bagus dalam saham-saham undervalued yang mungkin tidak ada dalam radar orang-orang seperti kapitalisasi kecil atau bahkan saham asing. Sebagian besar investor menginginkan hal besar berikutnya seperti permulaan teknologi alih-alih produsen barang tahan lama konsumen yang membosankan dan mapan. Misalnya, saham seperti Facebook, Apple, dan Google lebih mungkin terpengaruh oleh investasi mentalitas kelompok daripada  konglomerat  seperti Proctor & Gamble atau Johnson & Johnson.

Kabar buruk

Bahkan perusahaan yang baik pun menghadapi kemunduran, seperti litigasi dan penarikan kembali. Namun, hanya karena sebuah perusahaan mengalami satu peristiwa negatif tidak berarti bahwa perusahaan tersebut masih tidak bernilai secara fundamental atau sahamnya tidak akan bangkit kembali. Dalam kasus lain, mungkin ada segmen atau divisi yang mempengaruhi profitabilitas perusahaan. Tapi itu bisa berubah jika perusahaan memutuskan untuk melepaskan atau menutup lengan bisnis itu.

Analis tidak memiliki rekam jejak yang bagus untuk memprediksi masa depan, namun investor sering panik dan menjual ketika perusahaan mengumumkan pendapatan yang lebih rendah dari  ekspektasi analis. Tetapi investor yang menilai yang dapat melihat melampaui penurunan dan berita negatif dapat membeli saham dengan diskon yang lebih besar karena mereka dapat mengenali nilai jangka panjang perusahaan.

Siklus

Siklikalitas didefinisikan sebagai fluktuasi yang mempengaruhi bisnis. Perusahaan tidak kebal terhadap naik turunnya siklus ekonomi, baik itu musim dan waktu, atau sikap dan suasana hati konsumen. Semua ini dapat mempengaruhi tingkat keuntungan dan harga saham suatu perusahaan, namun tidak mempengaruhi nilai perusahaan dalam jangka panjang.

Strategi Investasi Nilai

Kunci untuk membeli saham yang dinilai terlalu rendah adalah dengan meneliti perusahaan secara menyeluruh dan membuat keputusan yang masuk akal. Investor nilai Christopher H. Browne merekomendasikan untuk menanyakan apakah sebuah perusahaan kemungkinan besar akan meningkatkan pendapatannya melalui metode berikut:

  • Menaikkan harga produk
  • Meningkatkan angka penjualan
  • Menurunkan biaya
  • Menjual atau menutup divisi yang tidak menguntungkan

Browne juga menyarankan mempelajari pesaing perusahaan untuk mengevaluasi prospek pertumbuhannya di masa depan. Tetapi jawaban atas semua pertanyaan ini cenderung spekulatif, tanpa data numerik pendukung yang nyata. Sederhananya: Belum ada program perangkat lunak kuantitatif yang tersedia untuk membantu mencapai jawaban-jawaban ini, yang membuat investasi saham nilai agak seperti permainan menebak-nebak. Untuk alasan ini, Warren Buffett merekomendasikan untuk berinvestasi hanya di industri tempat Anda pernah bekerja secara pribadi, atau barang konsumen yang Anda kenal, seperti mobil, pakaian, peralatan, dan makanan.

Satu hal yang dapat dilakukan investor adalah memilih saham perusahaan yang menjual produk dan layanan dengan permintaan tinggi. Meskipun sulit untuk memprediksi kapan produk baru yang inovatif akan menangkap pangsa pasar, mudah untuk mengukur berapa lama perusahaan telah berkecimpung dalam bisnis dan mempelajari bagaimana perusahaan telah beradaptasi dengan tantangan dari waktu ke waktu.

Jual Beli Orang Dalam

Untuk tujuan kami,  orang dalam  adalah manajer dan direktur senior perusahaan, ditambah pemegang saham yang memiliki setidaknya 10% saham perusahaan. Manajer dan direktur perusahaan memiliki pengetahuan unik tentang perusahaan yang mereka jalankan, jadi jika mereka membeli sahamnya, masuk akal untuk mengasumsikan bahwa prospek perusahaan terlihat baik.

Demikian pula, investor yang memiliki setidaknya 10% saham perusahaan tidak akan membeli terlalu banyak jika mereka tidak melihat potensi keuntungan. Sebaliknya, penjualan saham oleh orang dalam tidak selalu menunjukkan berita buruk tentang kinerja perusahaan yang diantisipasi – orang dalam itu mungkin hanya membutuhkan uang tunai untuk sejumlah alasan pribadi. Meskipun demikian, jika penjualan massal terjadi oleh orang dalam, situasi seperti itu mungkin memerlukan analisis mendalam lebih lanjut tentang alasan di balik penjualan tersebut.

Analisis Laporan Penghasilan

Pada titik tertentu, investor nilai harus melihat keuangan perusahaan untuk melihat bagaimana kinerjanya dan membandingkannya dengan rekan-rekan industri.

Laporan keuangan menyajikan hasil kinerja tahunan dan triwulanan perusahaan. Laporan tahunan berbentuk SEC 10-K, dan laporan triwulanan  berbentuk SEC 10-Q. Perusahaan diharuskan untuk mengajukan laporan ini ke Securities and Exchange Commission  (SEC). Anda dapat menemukannya di situs web SEC atau halaman hubungan investor perusahaan di situs web mereka.

Anda bisa belajar banyak dari laporan tahunan perusahaan. Ini akan menjelaskan produk dan layanan yang ditawarkan serta ke mana tujuan perusahaan.

Menganalisis Laporan Keuangan

Neraca suatu perusahaan memberikan gambaran besar tentang kondisi keuangan perusahaan. The  neraca  terdiri dari dua bagian, satu daftar aset perusahaan dan lain daftar kewajiban dan ekuitas. Bagian aset dipecah menjadi kas dan setara kas perusahaan; investasi; piutang atau uang yang terhutang dari pelanggan, persediaan, dan aset tetap seperti pabrik dan peralatan.

Bagian kewajiban mencantumkan hutang perusahaan atau uang yang terhutang,  kewajiban yang masih harus dibayar , hutang jangka pendek, dan hutang jangka panjang. Bagian ekuitas pemegang saham mencerminkan berapa banyak uang yang diinvestasikan di perusahaan, berapa banyak saham yang beredar, dan berapa banyak perusahaan memiliki laba ditahan. Saldo laba adalah jenis rekening tabungan yang menyimpan keuntungan kumulatif dari perusahaan. Laba ditahan digunakan untuk membayar dividen, misalnya, dan dianggap sebagai tanda perusahaan yang sehat dan menguntungkan.

Laporan laba rugi memberi tahu Anda berapa banyak pendapatan yang dihasilkan, pengeluaran, dan keuntungan perusahaan. Melihat laporan laba rugi tahunan daripada laporan triwulanan akan memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang posisi keseluruhan perusahaan karena banyak perusahaan mengalami fluktuasi volume penjualan sepanjang tahun.

Referensi cepat

Penelitian secara konsisten menemukan bahwa nilai saham mengungguli saham pertumbuhan dan pasar secara keseluruhan, dalam jangka panjang.

Investasi Nilai Kentang Sofa

Dimungkinkan untuk menjadi investor nilai tanpa pernah membaca 10-K. Investasi kentang sofa adalah strategi pasif membeli dan menahan beberapa sarana investasi yang telah dianalisis investasinya oleh orang lain — yaitu, reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa. Dalam kasus investasi nilai, dana tersebut adalah dana yang mengikuti strategi nilai dan membeli saham bernilai — atau melacak pergerakan investor bernilai profil tinggi, seperti Warren Buffet. Investor dapat membeli saham perusahaan induknya, Berkshire Hathaway, yang memiliki atau memiliki kepentingan di lusinan perusahaan yang telah diteliti dan dievaluasi oleh Oracle of Omaha.

Risiko dengan Investasi Nilai

Seperti halnya strategi investasi apa pun, ada risiko kerugian dengan investasi nilai meskipun itu merupakan strategi berisiko rendah hingga menengah. Di bawah ini kami menyoroti beberapa risiko tersebut dan mengapa kerugian bisa terjadi.

Angka-Angka itu Penting

Banyak investor menggunakan laporan keuangan ketika mereka membuat keputusan investasi nilai. Jadi, jika Anda mengandalkan analisis Anda sendiri, pastikan Anda memiliki informasi terbaru dan perhitungan Anda akurat. Jika tidak, Anda mungkin akan menghasilkan investasi yang buruk atau kehilangan investasi yang bagus. Jika Anda belum yakin dengan kemampuan Anda untuk membaca dan menganalisis laporan dan laporan keuangan, terus pelajari subjek ini dan jangan melakukan perdagangan apa pun sampai Anda benar-benar siap. (Untuk lebih lanjut tentang subjek ini, pelajari lebih lanjut tentang laporan keuangan .)

Salah satu strateginya adalah membaca catatan kaki. Ini adalah catatan dalam Formulir 10-K atau Formulir 10-Q yang menjelaskan laporan keuangan perusahaan secara lebih rinci. Catatan mengikuti pernyataan dan menjelaskan metode akuntansi perusahaan dan menguraikan hasil yang dilaporkan. Jika catatan kaki tidak dapat dipahami atau informasi yang disajikan tampaknya tidak masuk akal, Anda akan memiliki gagasan yang lebih baik tentang apakah akan meneruskan saham tersebut.

Keuntungan atau Kerugian Luar Biasa

Ada beberapa insiden yang mungkin muncul di laporan laba rugi perusahaan yang harus dianggap pengecualian atau luar biasa. Hal ini umumnya berada di luar kendali perusahaan dan disebut sebagai item luar biasa — barang bagus atau luar biasa — kerugian. Beberapa contohnya termasuk tuntutan hukum, restrukturisasi, atau bahkan bencana alam. Jika Anda mengecualikan ini dari analisis Anda, Anda mungkin bisa merasakan kinerja masa depan perusahaan.

Namun, pikirkan secara kritis tentang item-item ini, dan gunakan penilaian Anda. Jika suatu perusahaan memiliki pola pelaporan pos luar biasa yang sama dari tahun ke tahun, mungkin itu tidak terlalu luar biasa. Selain itu, jika terjadi kerugian tak terduga dari tahun ke tahun, ini bisa menjadi pertanda bahwa perusahaan sedang mengalami masalah keuangan. Item luar biasa seharusnya tidak biasa dan tidak berulang. Juga, waspadalah terhadap pola penghapusan .

Mengabaikan Cacat Analisis Rasio

Bagian sebelumnya dari tutorial ini telah membahas perhitungan berbagai rasio keuangan yang membantu investor mendiagnosis kesehatan keuangan perusahaan. Tidak hanya ada satu cara untuk menentukan rasio keuangan, yang bisa sangat bermasalah. Berikut ini dapat mempengaruhi bagaimana rasio dapat diinterpretasikan:

  • Rasio dapat ditentukan menggunakan nomor sebelum pajak atau setelah pajak.
  • Beberapa rasio tidak memberikan hasil yang akurat tetapi mengarah pada perkiraan.
  • Bergantung pada bagaimana istilah pendapatan didefinisikan, laba per saham (EPS) perusahaan mungkin berbeda.
  • Membandingkan perusahaan yang berbeda berdasarkan rasionya — bahkan jika rasionya sama — mungkin sulit karena perusahaan memiliki praktik akuntansi yang berbeda. (Pelajari lebih lanjut tentang kapan perusahaan mengakui keuntungan dalam Memahami Laporan Laba Rugi .)

Membeli Saham Overvalued

Membayar lebih untuk suatu saham adalah salah satu risiko utama bagi investor nilai. Anda dapat mengambil risiko kehilangan sebagian atau seluruh uang Anda jika Anda membayar lebih. Hal yang sama berlaku jika Anda membeli saham yang mendekati nilai pasar wajarnya. Membeli saham yang dinilai terlalu rendah berarti risiko kehilangan uang Anda berkurang, bahkan ketika perusahaan tidak melakukannya dengan baik.

Ingatlah bahwa salah satu prinsip dasar investasi nilai adalah membangun margin keamanan ke dalam semua investasi Anda. Ini berarti membeli saham dengan harga sekitar dua pertiga atau kurang dari nilai intrinsiknya. Investor nilai ingin mengambil risiko sesedikit mungkin modal dalam aset yang berpotensi dinilai terlalu tinggi, jadi mereka mencoba untuk tidak membayar lebih untuk investasi.

Tidak Diversifikasi

Kebijaksanaan investasi konvensional mengatakan bahwa berinvestasi pada saham individu dapat menjadi strategi berisiko tinggi. Sebaliknya, kita diajari untuk berinvestasi di banyak saham atau indeks saham sehingga kita memiliki eksposur ke berbagai perusahaan dan sektor ekonomi. Namun, beberapa investor nilai percaya bahwa Anda dapat memiliki portofolio yang terdiversifikasi meskipun Anda hanya memiliki sedikit saham, selama Anda memilih saham yang mewakili industri yang berbeda dan sektor ekonomi yang berbeda. Investor nilai dan manajer investasi Christopher H. Browne merekomendasikan untuk memiliki minimal 10 saham dalam “Buku Kecil Investasi Nilai”. Menurut Benjamin Graham , seorang investor nilai terkenal, Anda harus memilih 10 sampai 30 saham jika Anda ingin mendiversifikasi kepemilikan Anda.

Namun, sekelompok pakar lain mengatakan secara berbeda. Jika Anda ingin mendapatkan keuntungan besar, coba pilih beberapa saham saja, menurut penulis edisi kedua “Value Investing for Dummies”. Mereka mengatakan memiliki lebih banyak saham dalam portofolio Anda mungkin akan menghasilkan pengembalian rata-rata. Tentu saja, nasihat ini mengasumsikan bahwa Anda pandai memilih pemenang, yang mungkin tidak demikian, terutama jika Anda adalah pemula yang berinvestasi pada nilai.

Mendengarkan Emosi Anda

Sulit untuk mengabaikan emosi Anda saat membuat keputusan investasi. Bahkan jika Anda dapat mengambil sudut pandang kritis dan terpisah saat mengevaluasi angka, ketakutan dan kegembiraan dapat merayap masuk ketika tiba saatnya untuk benar-benar menggunakan sebagian dari tabungan Anda yang diperoleh dengan susah payah untuk membeli saham. Lebih penting lagi, setelah Anda membeli saham tersebut, Anda mungkin tergoda untuk menjualnya jika harganya turun. Ingatlah bahwa inti dari investasi nilai adalah menahan godaan untuk panik dan pergi bersama kawanan. Jadi jangan terjebak dalam membeli saat harga saham naik dan menjual saat harga turun. Perilaku seperti itu akan melenyapkan keuntungan Anda. (Bermain mengikuti pemimpin dalam berinvestasi dapat dengan cepat menjadi permainan yang berbahaya. 

Contoh Investasi Nilai

Nilai investor mencari keuntungan dari reaksi pasar yang berlebihan yang biasanya datang dari rilis laporan pendapatan kuartalan. Sebagai contoh nyata historis, pada 4 Mei 2016, Fitbit merilis laporan pendapatan Q1 2016 dan melihat penurunan tajam dalam perdagangan setelah jam kerja. Setelah kesibukan selesai, perusahaan kehilangan hampir 19% dari nilainya. Namun, meski penurunan besar dalam harga saham perusahaan tidak jarang terjadi setelah rilis laporan pendapatan, Fitbit tidak hanya memenuhi ekspektasi analis untuk kuartal tersebut tetapi bahkan meningkatkan panduan untuk 2016.

Perusahaan memperoleh pendapatan $ 505,4 juta untuk kuartal pertama 2016, naik lebih dari 50% jika dibandingkan dengan periode waktu yang sama dari satu tahun lalu. Selanjutnya, Fitbit mengharapkan untuk menghasilkan antara $ 565 juta dan $ 585 juta pada kuartal kedua tahun 2016, yang di atas $ 531 juta yang diperkirakan oleh para analis. Perusahaan terlihat kuat dan berkembang. Namun, karena Fitbit banyak berinvestasi dalam biaya penelitian dan pengembangan pada kuartal pertama tahun ini, laba per saham (EPS) menurun jika dibandingkan dengan tahun lalu. Ini semua adalah rata-rata investor yang dibutuhkan untuk melompat ke Fitbit, menjual cukup banyak saham untuk menyebabkan harga turun. Namun, investor nilai melihat dasar-dasar Fitbit dan memahami itu adalah keamanan yang dinilai rendah, siap untuk berpotensi meningkat di masa depan.

Garis bawah

Investasi nilai adalah strategi jangka panjang. Warren Buffett, misalnya, membeli saham dengan tujuan untuk menahannya hampir tanpa batas waktu. Dia pernah berkata, “Saya tidak pernah mencoba menghasilkan uang di pasar saham. Saya membeli dengan asumsi mereka dapat menutup pasar pada hari berikutnya dan tidak membukanya kembali selama lima tahun. ” Anda mungkin ingin menjual saham Anda ketika tiba waktunya untuk melakukan pembelian besar atau pensiun, tetapi dengan memegang berbagai saham dan mempertahankan prospek jangka panjang, Anda dapat menjual saham Anda hanya jika harganya melebihi nilai pasar wajarnya ( dan harga yang Anda bayarkan untuk mereka).