Konglomerat


Apa Konglomerat?

Konglomerat adalah perusahaan yang terdiri dari sejumlah bisnis yang berbeda, terkadang tidak terkait. Dalam konglomerat, satu perusahaan memiliki saham pengendali di sejumlah perusahaan kecil yang semuanya menjalankan bisnis secara terpisah dan independen.


Konglomerat sering kali mendiversifikasi risiko bisnis dengan berpartisipasi di sejumlah pasar yang berbeda, meskipun beberapa konglomerat, seperti di pertambangan, memilih untuk berpartisipasi dalam satu industri. Namun, para ekonom memperingatkan bahwa konglomerat yang besar dan berjauhan sebenarnya dapat menjadi tidak efisien dan mahal untuk dipelihara, sehingga mengikis nilai bagi pemegang saham.

Poin Penting

  • Konglomerat adalah perusahaan yang terdiri dari beberapa bisnis independen yang berbeda.
  • Dalam konglomerat, satu perusahaan memiliki saham pengendali di perusahaan kecil yang masing-masing menjalankan operasi bisnis secara terpisah.
  • Perusahaan induk dapat mengurangi risiko berada di pasar tunggal dengan menjadi konglomerat yang terdiversifikasi di beberapa sektor industri.
  • Para ekonom memperingatkan bahwa konglomerat bisa menjadi terlalu besar untuk menjadi efisien, yang pada saat itu mereka harus melepaskan sebagian dari bisnis mereka.

Memahami Konglomerat

Konglomerat adalah perusahaan induk besar yang terdiri dari banyak entitas independen kecil yang dapat beroperasi di berbagai industri. Banyak konglomerat dengan demikian merupakan perusahaan multinasional dan multi-industri. Masing-masing bisnis anak konglomerat dijalankan secara independen dari divisi bisnis lainnya; tetapi, manajer anak perusahaan melapor kepada manajemen senior perusahaan induk.

Mengambil bagian dalam banyak bisnis berbeda dapat membantu perusahaan konglomerat mendiversifikasi risiko yang ditimbulkan karena berada di satu pasar. Melakukan hal itu juga dapat membantu induk menurunkan total biaya operasi dan membutuhkan lebih sedikit sumber daya. Namun, ada kalanya perusahaan tumbuh terlalu besar sehingga kehilangan efisiensi. Untuk mengatasinya, konglomerat bisa melakukan divestasi. Ini dikenal sebagai “kutukan kebesaran” konglomerat.

Ada banyak jenis konglomerat yang lebih terspesialisasi di dunia saat ini, mulai dari manufaktur hingga media hingga makanan. Konglomerat media mungkin mulai memiliki beberapa surat kabar, kemudian membeli stasiun televisi dan radio, dan perusahaan penerbitan buku. Sebuah konglomerat makanan mungkin mulai dengan menjual keripik kentang. Perusahaan dapat memutuskan untuk melakukan diversifikasi, membeli perusahaan pop soda, kemudian berkembang lebih jauh dengan membeli perusahaan lain yang membuat produk makanan berbeda.

Konglomerasi adalah istilah yang menggambarkan proses pembentukan konglomerat ketika perusahaan induk mulai mengakuisisi anak perusahaan.

Manfaat Konglomerat

Untuk tim manajemen konglomerat, beragam perusahaan di berbagai industri dapat menjadi keuntungan nyata bagi keuntungan mereka. Perusahaan atau industri yang berkinerja buruk dapat diimbangi oleh sektor lain dan perusahaan siklikal dapat diimbangi dengan counter-cyclical atau non-cyclicals. Dengan berpartisipasi dalam beberapa bisnis yang tidak terkait, perusahaan induk dapat mengurangi biaya dengan memanfaatkan lebih sedikit input yang dapat dibagikan di seluruh anak perusahaan, dan dengan mendiversifikasi kepentingan bisnis. Hasilnya, risiko yang melekat pada operasi di pasar tunggal dimitigasi.

Selain itu, perusahaan milik konglomerat memiliki akses ke pasar modal internal yang memungkinkan kemampuan yang lebih besar untuk tumbuh sebagai perusahaan. Konglomerat dapat mengalokasikan modal untuk salah satu perusahaannya jika pasar modal eksternal tidak menawarkan persyaratan yang diinginkan perusahaan. Satu keuntungan tambahan dari konglomerasi adalah dapat memberikan kekebalan dari pengambilalihan perusahaan induk seiring dengan pertumbuhan yang semakin besar.

Kekurangan Konglomerat

Para ekonom telah menemukan bahwa ukuran konglomerat sebenarnya dapat merusak nilai saham mereka, sebuah fenomena yang dikenal sebagai diskon konglomerat. Faktanya, jumlah nilai masing-masing perusahaan yang dipegang oleh konglomerat cenderung lebih besar daripada nilai saham konglomerat yang berkisar antara 13% sampai 15%. 

Sejarah telah menunjukkan bahwa konglomerat dapat menjadi sangat beragam dan rumit sehingga mereka menjadi terlalu sulit untuk dikelola secara efisien. Lapisan manajemen menambah biaya overhead bisnis mereka dan tergantung pada seberapa luas cakupan kepentingan konglomerat, perhatian manajemen dapat dikurangi.

Kesehatan keuangan konglomerat sulit dilihat oleh investor, analis, dan regulator karena angka-angka tersebut biasanya diumumkan dalam kelompok, sehingga sulit untuk membedakan kinerja setiap perusahaan yang dipegang oleh konglomerat. Kurangnya transparansi juga dapat menghalangi beberapa investor.

Sejak puncak popularitas mereka antara tahun 1960-an dan 1980-an, banyak konglomerat telah mengurangi jumlah bisnis yang mereka kelola menjadi beberapa anak perusahaan pilihan melalui divestasi dan spin –  off .

Contoh Konglomerat Terkenal

Warren Buffet’s Berkshire Hathaway (BRK.A) adalah konglomerat terkenal yang telah berhasil mengelola perusahaan yang terlibat dalam segala hal mulai dari pembuatan pesawat dan tekstil hingga asuransi dan real estat. Berkshire dihormati dan telah menjadi salah satu perusahaan terbesar dan paling berpengaruh di dunia. Pendekatan Buffet adalah mengelola 50 perusahaan serta kepemilikan minoritas di puluhan perusahaan lainnya. Namun, perusahaan itu sendiri hanya memiliki kantor pusat yang kecil dengan jumlah orang yang relatif sedikit.

Contoh lainnya adalah General Electric (GE). Awalnya didirikan oleh penemu terkenal Thomas Edison sebagai perusahaan elektronik dan laboratorium inovasi, perusahaan ini telah berkembang menjadi perusahaan yang bergerak di bidang energi, real estat, keuangan, media, dan perawatan kesehatan. Perusahaan ini terdiri dari beberapa cabang berbeda yang beroperasi secara independen, tetapi semuanya saling terkait. Keterkaitan ini cocok dengan mandat awal GE untuk penelitian dan pengembangan (R&D) ekspansif tentang teknologi yang dapat diterapkan pada berbagai produk.

Konglomerat di tahun 1960-an

Ledakan konglomerat besar pertama terjadi pada 1960-an, dan konglomerat awal ini awalnya dianggap dinilai terlalu tinggi oleh pasar. Suku bunga rendah pada saat itu membuat leveraged buyout lebih mudah dibenarkan oleh manajer perusahaan besar karena uangnya relatif murah. Selama keuntungan perusahaan lebih dari bunga yang perlu dibayarkan atas pinjaman, konglomerat dapat dipastikan memperoleh laba atas investasi ( ROI ).

Bank dan pasar modal bersedia meminjamkan uang kepada perusahaan untuk pembelian ini karena mereka umumnya dipandang sebagai investasi yang aman. Semua optimisme ini membuat harga saham tetap tinggi dan memungkinkan perusahaan untuk menjamin pinjaman. Cahaya meredupnya konglomerat besar karena suku bunga disesuaikan sebagai respons terhadap inflasi yang terus meningkat yang akhirnya mencapai puncaknya pada tahun 1980.

Jelaslah bahwa perusahaan tidak serta merta meningkatkan kinerja setelah dibeli, yang membantah gagasan populer bahwa perusahaan akan menjadi lebih efisien setelah pembelian. Menanggapi penurunan laba, mayoritas konglomerat mulai melakukan divestasi dari perusahaan yang mereka beli. Beberapa perusahaan terus berlanjut sebagai apa pun selain sebagai perusahaan cangkang .

Konglomerat Asing

Perusahaan konglomerat mengambil bentuk yang sedikit berbeda di berbagai negara. 

Referensi cepat

Banyak konglomerat di Cina adalah milik negara.

Bentuk konglomerat Jepang disebut keiretsu, di mana perusahaan memiliki saham kecil satu sama lain dan berpusat di sekitar bank inti. Struktur bisnis ini dalam beberapa hal bersifat defensif, melindungi perusahaan dari naik turunnya pasar saham dan pengambilalihan yang tidak bersahabat. Mitsubishi adalah contoh yang baik dari perusahaan yang bergerak dalam model Keiretsu.

Akibat wajar Korea dalam hal konglomerat disebut chaebol , sejenis perusahaan milik keluarga di mana posisi presiden diwarisi oleh anggota keluarga, yang pada akhirnya memiliki kendali lebih besar atas perusahaan daripada pemegang saham atau anggota dewan. Perusahaan Chaebol terkenal termasuk Samsung, Hyundai, dan LG.