Dampak dari kurva hasil terbalik


Istilah kurva imbal hasil mengacu pada hubungan antara suku bunga jangka pendek dan jangka panjang efek pendapatan tetap yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS. Sebuah kurva imbal hasil terbalik terjadi ketika suku bunga jangka pendek melebihi suku bunga jangka panjang. Dalam keadaan normal, kurva imbal hasil tidak terbalik karena utang dengan jangka waktu yang lebih lama biasanya memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada yang berjangka pendek.


Dari perspektif ekonomi, kurva imbal hasil terbalik adalah peristiwa yang patut diperhatikan dan tidak umum karena menunjukkan bahwa jangka pendek lebih berisiko daripada jangka panjang. Di bawah ini, kami menjelaskan fenomena langka ini, membahas dampaknya terhadap konsumen dan investor, dan memberi tahu Anda cara menyesuaikan portofolio Anda untuk memperhitungkannya.

Apa Dampak dari kurva hasil terbalik?

  • Kurva imbal hasil menggambarkan tingkat suku bunga obligasi yang semakin jatuh tempo.
  • Kurva imbal hasil terbalik terjadi ketika instrumen utang jangka pendek memiliki imbal hasil yang lebih tinggi daripada instrumen jangka panjang dengan profil risiko kredit yang sama.
  • Kurva imbal hasil terbalik tidak biasa karena utang jangka panjang harus membawa risiko yang lebih besar dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi, sehingga ketika terjadi akan ada implikasi bagi konsumen dan investor.
  • Kurva hasil Treasury terbalik adalah salah satu indikator utama paling andal dari resesi yang akan datang.

Suku Bunga dan Kurva Hasil

Biasanya, suku bunga jangka pendek lebih rendah dari suku bunga jangka panjang, sehingga kurva hasil miring ke atas, mencerminkan hasil yang lebih tinggi untuk investasi jangka panjang. Ini disebut sebagai kurva hasil normal. Ketika spread antara jangka pendek dan jangka panjang suku bunga menyempit, kurva yield mulai meratakan. Sebuah kurva imbal hasil datar sering terlihat selama transisi dari kurva yield normal satu terbalik.

Apa yang Disarankan oleh Kurva Hasil Terbalik?

Secara historis, kurva imbal hasil terbalik telah dipandang sebagai indikator resesi ekonomi yang tertunda. Ketika suku bunga jangka pendek melebihi suku bunga jangka panjang, sentimen pasar menunjukkan bahwa prospek jangka panjang buruk dan bahwa imbal hasil yang ditawarkan oleh pendapatan tetap jangka panjang akan terus turun.

Baru-baru ini, sudut pandang ini dipertanyakan, karena pembelian sekuritas asing yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS telah menciptakan tingkat permintaan yang tinggi dan berkelanjutan untuk produk-produk yang didukung oleh utang pemerintah AS. Saat investor gencar mencari instrumen utang, debitur bisa menawarkan suku bunga yang lebih rendah. Ketika ini terjadi, banyak yang berpendapat bahwa hukum penawaran dan permintaan , daripada malapetaka dan kesuraman ekonomi yang akan datang, yang memungkinkan pemberi pinjaman untuk menarik pembeli tanpa harus membayar suku bunga yang lebih tinggi.

Kurva hasil terbalik relatif jarang terjadi, sebagian besar disebabkan oleh periode yang lebih lama dari rata-rata antara resesi sejak awal 1990-an. Misalnya, ekspansi ekonomi yang dimulai pada Maret 1991, November 2001, dan Juni 2009 merupakan tiga dari empat ekspansi ekonomi terlama sejak Perang Dunia II. Selama periode yang lama ini, pertanyaan yang sering muncul adalah apakah kurva imbal hasil terbalik dapat terjadi lagi.

Siklus ekonomi, berapa pun lamanya, secara historis beralih dari pertumbuhan ke resesi dan kembali lagi. Kurva hasil terbalik adalah elemen penting dari siklus ini, mendahului setiap resesi sejak 1956. Mempertimbangkan konsistensi pola ini, hasil terbalik kemungkinan akan terbentuk lagi jika ekspansi saat ini memudar ke resesi.

Kurva hasil yang miring ke atas merupakan perpanjangan alami dari risiko yang lebih tinggi terkait dengan jangka waktu yang lama. Dalam ekonomi yang sedang berkembang, investor juga menuntut hasil yang lebih tinggi pada ujung kurva yang panjang untuk mengkompensasi biaya peluang investasi dalam obligasi versus kelas aset lainnya, dan untuk mempertahankan penyebaran yang dapat diterima atas tingkat inflasi.

Ketika siklus ekonomi mulai melambat, mungkin karena kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve Bank, kemiringan kurva imbal hasil cenderung mendatar karena kenaikan suku bunga jangka pendek dan imbal hasil yang lebih lama tetap stabil atau sedikit menurun. Dalam lingkungan ini, investor melihat imbal hasil jangka panjang sebagai pengganti yang dapat diterima untuk potensi imbal hasil yang lebih rendah dalam ekuitas dan kelas aset lainnya, yang cenderung meningkatkan harga obligasi dan menurunkan imbal hasil.

Pembentukan Kurva Hasil Terbalik

Karena kekhawatiran akan peningkatan resesi yang akan datang, investor cenderung membeli obligasi Treasury jangka panjang berdasarkan premis bahwa mereka menawarkan tempat berlindung yang aman dari pasar ekuitas yang jatuh, memberikan pemeliharaan modal dan memiliki potensi apresiasi nilai karena penurunan suku bunga. Sebagai akibat dari rotasi ke jangka panjang, hasil dapat turun di bawah suku bunga jangka pendek, membentuk kurva hasil terbalik. Sejak 1956, ekuitas telah mencapai puncaknya enam kali setelah dimulainya inversi, dan ekonomi telah jatuh ke dalam resesi dalam tujuh hingga 24 bulan.

Pada 2017, kurva imbal hasil terbalik terbaru pertama kali muncul pada Agustus 2006, karena The Fed menaikkan suku bunga jangka pendek sebagai tanggapan atas pasar ekuitas, real estat, dan hipotek yang terlalu panas. Inversi kurva imbal hasil mendahului puncak Standard & Poor’s 500 pada Oktober 2007 selama 14 bulan dan dimulainya resesi resmi pada Desember 2007 selama 16 bulan. Namun, semakin banyak pandangan ekonomi 2018 dari perusahaan investasi menunjukkan bahwa kurva imbal hasil terbalik mungkin ada di cakrawala, mengutip selisih yang menyempit antara Treasury jangka pendek dan jangka panjang.

Jika sejarah menjadi preseden, siklus bisnis saat ini akan maju, dan perlambatan ekonomi pada akhirnya dapat menjadi nyata. Jika kekhawatiran resesi berikutnya naik ke titik di mana investor melihat pembelian Treasury jangka panjang sebagai pilihan terbaik untuk portofolio mereka, ada kemungkinan besar bahwa kurva imbal hasil terbalik berikutnya akan terbentuk.

Dampak Kurva Hasil Terbalik pada Konsumen

Selain berdampak pada investor, kurva imbal hasil yang terbalik juga berdampak pada konsumen. Misalnya, pembeli rumah yang mendanai properti mereka dengan hipotek suku bunga yang dapat disesuaikan (ARM) memiliki jadwal suku bunga yang diperbarui secara berkala berdasarkan suku bunga jangka pendek. Ketika tarif jangka pendek lebih tinggi dari tarif jangka panjang, pembayaran ARM cenderung naik. Ketika ini terjadi, pinjaman dengan suku bunga tetap mungkin lebih menarik daripada pinjaman dengan suku bunga yang dapat disesuaikan.

Garis kredit dipengaruhi dengan cara yang sama. Dalam kedua kasus tersebut, konsumen harus mendedikasikan sebagian besar dari pendapatan mereka untuk membayar hutang yang ada. Ini mengurangi pendapatan yang dapat dikeluarkan dan memiliki efek negatif pada perekonomian secara keseluruhan.

Dampak Kurva Imbal Hasil Terbalik pada Investor Pendapatan Tetap

Pembalikan kurva imbal hasil memiliki dampak terbesar pada investor pendapatan tetap. Dalam keadaan normal, investasi jangka panjang memiliki hasil yang lebih tinggi; karena investor mempertaruhkan uang mereka untuk jangka waktu yang lebih lama, mereka diberi imbalan dengan pembayaran yang lebih tinggi. Kurva terbalik menghilangkan premi risiko untuk investasi jangka panjang, memungkinkan investor mendapatkan pengembalian yang lebih baik dengan investasi jangka pendek .

Ketika selisih antara US Treasury (investasi bebas risiko) dan alternatif perusahaan berisiko tinggi berada pada posisi terendah historis, seringkali merupakan keputusan yang mudah untuk berinvestasi pada kendaraan berisiko rendah. Dalam kasus seperti itu, membeli sekuritas yang didukung Treasury memberikan hasil yang serupa dengan hasil obligasi sampah , obligasi korporasi , trust investasi real estat (REIT) dan instrumen utang lainnya, tetapi tanpa risiko yang melekat pada kendaraan ini. Dana pasar uang dan sertifikat deposito (CD) mungkin juga menarik – terutama ketika CD satu tahun membayar hasil yang sebanding dengan obligasi Treasury 10 tahun.

Dampak Kurva Imbal Hasil Terbalik pada Investor Ekuitas

Ketika kurva hasil menjadi terbalik, margin keuntungan turun untuk perusahaan yang meminjam uang tunai dengan suku bunga jangka pendek dan meminjamkan dengan suku bunga jangka panjang, seperti bank komunitas. Demikian pula, hedge fund sering dipaksa untuk mengambil risiko yang lebih tinggi untuk mencapai tingkat pengembalian yang diinginkan.

Faktanya, taruhan buruk pada suku bunga Rusia sebagian besar dikreditkan untuk matinya Manajemen Modal Jangka Panjang , dana lindung nilai terkenal yang dijalankan oleh pedagang obligasi John Meriwether.

Terlepas dari konsekuensinya bagi beberapa pihak, inversi kurva hasil cenderung memiliki dampak yang lebih kecil pada kebutuhan pokok konsumen dan perusahaan perawatan kesehatan, yang tidak bergantung pada tingkat bunga. Hubungan ini menjadi jelas ketika kurva imbal hasil terbalik mendahului resesi. Jika hal ini terjadi, investor cenderung beralih ke saham-saham defensif , seperti industri makanan, minyak, dan tembakau, yang seringkali tidak terlalu terpengaruh oleh penurunan ekonomi.

  • Pada 2019, kurva imbal hasil terbalik sebentar. Sinyal tekanan inflasi dari pasar tenaga kerja yang ketat dan serangkaian kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve dari 2017 hingga 2019 meningkatkan ekspektasi resesi. Ekspektasi tersebut akhirnya membuat The Fed menarik kembali kenaikan suku bunga. Inversi kurva imbal hasil ini menandakan permulaan resesi selama tahun 2020.
  • Pada tahun 2006, kurva imbal hasil terbalik hampir sepanjang tahun. Obligasi negara jangka panjang terus mengungguli saham selama tahun 2007. Pada tahun 2008, obligasi negara jangka panjang melonjak karena pasar saham jatuh. Dalam hal ini,  Resesi Hebat  tiba dan ternyata lebih buruk dari yang diharapkan.
  • Pada tahun 1998, kurva imbal hasil terbalik sebentar. Selama beberapa minggu, harga obligasi Treasury melonjak setelah gagal bayar utang Rusia. Pemotongan suku bunga yang cepat oleh Federal Reserve membantu mencegah resesi di Amerika Serikat. Namun, tindakan Fed mungkin telah berkontribusi pada gelembung dotcom berikutnya  .

Garis bawah

Sementara para ahli mempertanyakan apakah kurva imbal hasil terbalik tetap menjadi indikator kuat dari resesi ekonomi yang tertunda, perlu diingat bahwa sejarah dipenuhi dengan portofolio yang hancur ketika investor mengikuti prediksi tentang bagaimana “kali ini berbeda” tanpa pertanyaan. Baru-baru ini, investor ekuitas berpandangan sempit yang menyuarakan moto ini berpartisipasi dalam “kecelakaan teknologi”, mengambil alih saham di perusahaan teknologi dengan harga yang melambung meskipun perusahaan-perusahaan ini tidak memiliki harapan untuk mendapat untung.

Jika Anda ingin menjadi investor yang cerdas, abaikan kebisingan. Alih-alih menghabiskan waktu dan tenaga mencoba mencari tahu apa yang akan terjadi di masa depan, bangun portofolio Anda berdasarkan pemikiran jangka panjang dan keyakinan jangka panjang – bukan pergerakan pasar jangka pendek.

Untuk kebutuhan pendapatan jangka pendek Anda, lakukan yang jelas: pilih investasi dengan hasil tertinggi, tetapi perlu diingat bahwa inversi adalah anomali dan tidak berlangsung selamanya. Saat pembalikan berakhir, sesuaikan portofolio Anda.