Keamanan Pendapatan Tetap

Apa Keamanan Pendapatan Tetap?

Sekuritas pendapatan tetap adalah investasi yang memberikan pengembalian dalam bentuk pembayaran bunga berkala tetap dan pengembalian pokok pada saat jatuh tempo. Tidak seperti sekuritas pendapatan variabel, di mana pembayaran berubah berdasarkan beberapa ukuran mendasar — ​​seperti suku bunga jangka pendek — pembayaran sekuritas pendapatan tetap diketahui sebelumnya.

Poin Penting

  • Keamanan Pendapatan Tetap memberi investor aliran pembayaran bunga periodik tetap dan pengembalian pokok pada akhirnya pada saat jatuh tempo.
  • Obligasi adalah jenis keamanan pendapatan tetap yang paling umum, tetapi yang lain termasuk CD, pasar uang, dan saham preferen.
  • Tidak semua ikatan diciptakan sama. Dengan kata lain, obligasi yang berbeda memiliki persyaratan yang berbeda serta peringkat kredit yang diberikan kepada mereka berdasarkan kelayakan keuangan penerbitnya.
  • Departemen Keuangan AS menjamin sekuritas pendapatan tetap pemerintah, membuat risiko ini sangat rendah, tetapi juga investasi dengan pengembalian yang relatif rendah.




Penjelasan Sekuritas Pendapatan Tetap

Sekuritas Pendapatan Tetap adalah instrumen utang yang membayar kupon — kepada investor. Pembayaran bunga biasanya dilakukan setengah tahunan sementara pokok investasi kembali kepada investor pada saat jatuh tempo. Obligasi adalah bentuk sekuritas pendapatan tetap yang paling umum. Perusahaan meningkatkan modal dengan menerbitkan produk pendapatan tetap kepada investor.

Sebuah obligasi adalah produk investasi yang dikeluarkan oleh perusahaan dan pemerintah untuk mengumpulkan dana untuk membiayai proyek-proyek dan operasi dana. Obligasi sebagian besar terdiri dari obligasi korporasi dan obligasi pemerintah dan dapat memiliki berbagai jatuh tempo dan nilai nominal. Nilai nominal adalah jumlah yang akan diterima investor saat obligasi jatuh tempo. Obligasi perusahaan dan pemerintah diperdagangkan di bursa utama dan biasanya terdaftar dengan nilai nominal $ 1.000, juga dikenal sebagai nilai par.


Peringkat Kredit Efek Pendapatan Tetap

Tidak semua obligasi dibuat sama artinya mereka memiliki peringkat kredit berbeda yang diberikan kepada mereka berdasarkan kelayakan keuangan penerbit. Peringkat kredit adalah bagian dari sistem penilaian yang dilakukan oleh lembaga pemeringkat kredit. Badan-badan ini mengukur kelayakan kredit obligasi korporasi dan pemerintah serta kemampuan entitas untuk membayar kembali pinjaman ini. Peringkat kredit bermanfaat bagi investor karena menunjukkan risiko yang terlibat dalam berinvestasi.

Obligasi dapat menjadi investment grade pada obligasi non-investment grade. Obligasi peringkat investasi diterbitkan oleh perusahaan stabil dengan risiko gagal bayar yang rendah dan, oleh karena itu, memiliki tingkat bunga lebih rendah daripada obligasi non-peringkat investasi. Obligasi non-investment grade, juga dikenal sebagai obligasi sampah atau obligasi bunga tinggi, memiliki peringkat kredit yang sangat rendah karena kemungkinan besar perusahaan penerbit gagal membayar bunganya.

Akibatnya, investor biasanya membutuhkan tingkat bunga yang lebih tinggi dari obligasi sampah sebagai kompensasi mereka untuk mengambil risiko yang lebih tinggi yang ditimbulkan oleh sekuritas hutang ini.

Jenis Efek Pendapatan Tetap

Meskipun ada banyak jenis sekuritas pendapatan tetap, di bawah ini kami telah menguraikan beberapa yang paling populer selain obligasi korporasi.

Treasury notes (T-notes) diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS dan merupakan obligasi jangka menengah yang jatuh tempo dalam dua, tiga, lima, atau 10 tahun. T-Notes biasanya memiliki nilai nominal $ 1.000 dan membayar pembayaran bunga setengah tahunan dengan tingkat kupon atau suku bunga tetap. Pembayaran bunga dan pembayaran kembali pokok semua Treasurys didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit dari pemerintah AS, yang menerbitkan obligasi ini untuk mendanai hutangnya.

Jenis lain dari jaminan pendapatan tetap dari Departemen Keuangan AS adalah obligasi Treasury (T-bond) yang jatuh tempo dalam 30 tahun. Obligasi negara biasanya memiliki nilai nominal $ 10.000 dan dijual melalui lelang di TreasuryDirect.

Sekuritas pendapatan tetap jangka pendek termasuk Treasury bills. T-bill jatuh tempo dalam waktu satu tahun sejak penerbitan dan tidak membayar bunga. Sebaliknya, investor dapat membeli sekuritas dengan harga yang lebih rendah dari nilai nominalnya, atau dengan potongan harga. Saat tagihan jatuh tempo, investor dibayar sejumlah nilai nominal. Bunga yang diperoleh atau laba atas investasi adalah selisih antara harga pembelian dan nilai nominal tagihan.

Sebuah obligasi daerah adalah obligasi pemerintah yang diterbitkan oleh negara-negara, kota, dan kabupaten untuk proyek-proyek modal dana, seperti membangun jalan, sekolah, dan rumah sakit. Bunga yang diperoleh dari obligasi ini dibebaskan dari pajak dari pajak penghasilan federal. Selain itu, bunga yang diperoleh dari obligasi “muni” mungkin dibebaskan dari pajak negara bagian dan lokal jika investor tinggal di negara bagian di mana obligasi tersebut diterbitkan. Obligasi muni memiliki beberapa tanggal jatuh tempo di mana sebagian dari pokok akan jatuh tempo pada tanggal terpisah sampai seluruh pokok dilunasi. Munis biasanya dijual dengan nilai nominal $ 5.000.

Bank mengeluarkan sertifikat deposito (CD). Sebagai imbalan untuk menyimpan uang di bank untuk jangka waktu yang telah ditentukan, bank membayar bunga kepada pemegang rekening. CD memiliki masa jatuh tempo kurang dari lima tahun dan biasanya membayar tingkat yang lebih rendah daripada obligasi, tetapi lebih tinggi dari rekening tabungan tradisional. CD memiliki asuransi Federal Deposit Insurance Corporation ( FDIC ) hingga $ 250.000 per pemilik akun.

Perusahaan menerbitkan saham preferen yang memberi investor dividen tetap, ditetapkan sebagai jumlah dolar atau persentase nilai saham pada jadwal yang telah ditentukan. Suku bunga dan inflasi mempengaruhi harga saham preferen, dan saham ini memiliki imbal hasil yang lebih tinggi daripada kebanyakan obligasi karena durasinya yang lebih lama.

Manfaat Efek Pendapatan Tetap

Sekuritas pendapatan tetap memberikan pendapatan bunga tetap bagi investor selama masa obligasi. Sekuritas pendapatan tetap juga dapat mengurangi risiko keseluruhan dalam portofolio investasi dan melindungi dari volatilitas atau fluktuasi liar di pasar. Ekuitas secara tradisional lebih tidak stabil daripada obligasi yang berarti pergerakan harganya dapat menyebabkan keuntungan modal yang lebih besar tetapi juga kerugian yang lebih besar. Akibatnya, banyak investor yang mengalokasikan sebagian portofolionya ke obligasi untuk mengurangi risiko volatilitas yang bersumber dari saham.

Penting untuk diperhatikan bahwa harga obligasi dan sekuritas pendapatan tetap dapat naik dan turun juga. Meskipun pembayaran bunga sekuritas pendapatan tetap stabil, harganya tidak dijamin akan tetap stabil sepanjang umur obligasi.

Misalnya, jika investor menjual sekuritasnya sebelum jatuh tempo, maka bisa terjadi untung atau rugi akibat selisih harga beli dan harga jual. Investor menerima nilai nominal obligasi jika dimiliki hingga jatuh tempo, tetapi jika dijual sebelumnya, harga jual kemungkinan akan berbeda dari nilai nominal.

Namun, sekuritas pendapatan tetap biasanya menawarkan lebih banyak stabilitas pokok daripada investasi lain. Obligasi korporasi lebih mungkin dibayar kembali daripada investasi perusahaan lainnya jika sebuah perusahaan menyatakan kebangkrutan. Misalnya, jika suatu perusahaan menghadapi kebangkrutan dan harus melikuidasi asetnya, pemegang obligasi akan dilunasi sebelum pemegang saham biasa.

Departemen Keuangan AS menjamin sekuritas pendapatan tetap pemerintah dan dianggap sebagai investasi tempat berlindung yang aman pada saat ketidakpastian ekonomi. Di sisi lain, obligasi korporasi didukung oleh kelangsungan finansial perusahaan. Singkatnya, obligasi korporasi memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi dibandingkan obligasi pemerintah. Wanprestasi adalah kegagalan penerbit utang untuk melunasi pembayaran bunga dan pembayaran pokok mereka kepada investor atau pemegang obligasi.

Sekuritas pendapatan tetap mudah diperdagangkan melalui broker dan juga tersedia di reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa. Reksa dana dan ETF berisi campuran banyak sekuritas dalam dananya sehingga investor dapat membeli berbagai jenis obligasi atau ekuitas.

Pro

  • Sekuritas pendapatan tetap memberikan pendapatan bunga tetap bagi investor selama masa obligasi

  • Sekuritas pendapatan tetap dinilai oleh lembaga pemeringkat kredit yang memungkinkan investor memilih obligasi dari penerbit yang stabil secara finansial

  • Meskipun harga saham dapat berfluktuasi secara liar dari waktu ke waktu, sekuritas pendapatan tetap biasanya memiliki risiko volatilitas harga yang lebih rendah

  • Sekuritas pendapatan tetap seperti US Treasuries dijamin oleh pemerintah memberikan pengembalian yang aman bagi investor

Kontra

  • Sekuritas pendapatan tetap memiliki risiko kredit yang berarti penerbit dapat gagal melakukan pembayaran bunga atau membayar kembali pokok pinjaman

  • Sekuritas pendapatan tetap biasanya membayar tingkat pengembalian yang lebih rendah daripada investasi lain seperti ekuitas

  • Risiko inflasi dapat menjadi masalah jika harga naik dengan tingkat yang lebih cepat daripada tingkat bunga pada sekuritas pendapatan tetap

  • Jika suku bunga naik pada tingkat yang lebih cepat daripada tingkat pada sekuritas pendapatan tetap, investor merugi dengan memegang sekuritas dengan imbal hasil yang lebih rendah.

Risiko Efek Pendapatan Tetap

Meskipun ada banyak manfaat untuk sekuritas pendapatan tetap dan sering dianggap sebagai investasi yang aman dan stabil, ada beberapa risiko yang terkait dengannya. Investor harus mempertimbangkan pro dan kontra sebelum berinvestasi di sekuritas pendapatan tetap.

Berinvestasi dalam sekuritas pendapatan tetap biasanya menghasilkan pengembalian yang rendah dan apresiasi modal yang lambat atau kenaikan harga. Jumlah pokok yang diinvestasikan dapat diikat untuk waktu yang lama, terutama dalam kasus obligasi jangka panjang dengan jangka waktu lebih dari 10 tahun. Akibatnya, investor tidak memiliki akses ke kas dan mungkin merugi jika mereka membutuhkan uang dan uang tunai dalam obligasi mereka lebih awal. Selain itu, karena produk pendapatan tetap sering kali dapat memberikan pengembalian yang lebih rendah daripada ekuitas, ada peluang kehilangan pendapatan.

Sekuritas pendapatan tetap memiliki risiko suku bunga yang berarti tingkat yang dibayarkan oleh sekuritas bisa lebih rendah daripada tingkat bunga di pasar secara keseluruhan. Misalnya, investor yang membeli obligasi dengan pembayaran 2% per tahun mungkin rugi jika suku bunga naik menjadi 4% selama bertahun-tahun. Sekuritas pendapatan tetap memberikan pembayaran bunga tetap di mana pun suku bunga bergerak selama masa obligasi. Jika suku bunga naik, pemegang obligasi yang ada mungkin akan kehilangan suku bunga yang lebih tinggi.

Obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan berisiko tinggi tidak dapat dilunasi, yang mengakibatkan hilangnya pokok dan bunga. Semua obligasi memiliki risiko kredit atau risiko gagal bayar yang terkait dengannya karena sekuritas terkait dengan kelangsungan keuangan penerbit. Jika perusahaan atau pemerintah berjuang secara finansial, investor berisiko gagal membayar sekuritas. Berinvestasi dalam obligasi internasional dapat meningkatkan risiko gagal bayar jika negara secara ekonomi atau politik tidak stabil.

Inflasi mengikis pengembalian obligasi dengan suku bunga tetap. Inflasi adalah ukuran keseluruhan dari kenaikan harga dalam perekonomian. Karena tingkat bunga yang dibayarkan pada sebagian besar obligasi ditetapkan selama umur obligasi, risiko inflasi dapat menjadi masalah jika harga naik dengan tingkat yang lebih cepat daripada tingkat bunga pada obligasi. Jika obligasi membayar 2% dan inflasi naik 4%, pemegang obligasi kehilangan uang ketika memperhitungkan kenaikan harga barang dalam perekonomian. Idealnya, investor menginginkan keamanan pendapatan tetap yang membayar tingkat bunga yang cukup tinggi sehingga pengembaliannya mengalahkan inflasi.

Contoh Dunia Nyata dari Sekuritas Pendapatan Tetap

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, obligasi Treasury adalah obligasi jangka panjang dengan jangka waktu 30 tahun. T-Bonds memberikan pembayaran bunga setengah tahunan dan biasanya memiliki nilai nominal $ 1.000. Obligasi negara berjangka waktu 30 tahun yang diterbitkan 15 Maret 2019 membayar bunga 3,00%. Dengan kata lain, investor akan dibayar 3,00% atau $ 30 atas investasi $ 1.000 mereka setiap tahun. Pokok $ 1.000 akan dibayar kembali dalam 30 tahun.

Di sisi lain, catatan Treasury 10 tahun yang diterbitkan 15 Maret 2019, membayar tingkat 2,625%. Obligasi juga membayar pembayaran bunga setengah tahunan dengan tingkat kupon tetap dan biasanya memiliki nilai nominal $ 1.000. Setiap obligasi akan membayar $ 26,25 per tahun hingga jatuh tempo.

Kita dapat melihat bahwa obligasi jangka pendek membayar tingkat yang lebih rendah daripada obligasi jangka panjang karena investor menuntut tingkat yang lebih tinggi jika uang mereka akan diikat lebih lama dalam jaminan pendapatan tetap jangka panjang.