Kurva hasil normal

Apa Kurva hasil normal?

Kurva imbal hasil normal adalah kurva imbal hasil di mana instrumen utang jangka pendek memiliki imbal hasil yang lebih rendah daripada instrumen utang jangka panjang dengan kualitas kredit yang sama. Ini memberikan kurva hasil kemiringan ke atas. Ini adalah bentuk kurva hasil yang paling sering terlihat, dan terkadang disebut sebagai “kurva hasil positif”.

Analis melihat kemiringan kurva imbal hasil untuk petunjuk tentang bagaimana tren suku bunga jangka pendek di masa depan. Ketika ada kurva imbal hasil yang miring ke atas, ini biasanya menunjukkan ekspektasi di pasar keuangan akan suku bunga yang lebih tinggi di masa depan; kurva hasil yang miring ke bawah memprediksi tingkat yang lebih rendah.

Memahami Kurva Hasil Normal

Kurva imbal hasil ini dianggap “normal” karena pasar biasanya mengharapkan lebih banyak kompensasi untuk risiko yang lebih besar. Obligasi jangka panjang memiliki lebih banyak risiko seperti perubahan suku bunga dan peningkatan eksposur terhadap potensi gagal bayar. Juga, menginvestasikan uang untuk jangka waktu yang lama berarti seorang investor tidak dapat menggunakan uangnya dengan cara lain, sehingga investor diberi kompensasi untuk ini melalui komponen nilai waktu uang dari hasil.


Dalam kurva hasil normal, kemiringan akan bergerak ke atas untuk menunjukkan hasil yang lebih tinggi yang sering dikaitkan dengan investasi jangka panjang. Hasil yang lebih tinggi ini mengkompensasi peningkatan risiko yang biasanya terjadi dalam usaha jangka panjang dan risiko yang lebih rendah terkait dengan investasi jangka pendek. Bentuk kurva ini disebut sebagai normal, selama jangka waktu positif tambahan yang berlaku, karena kurva ini mewakili pergeseran imbal hasil yang diharapkan saat tanggal jatuh tempo diperpanjang dalam waktu. Ini paling sering dikaitkan dengan pertumbuhan ekonomi positif .

Poin Penting

  • Kurva imbal hasil normal adalah kurva imbal hasil di mana instrumen utang jangka pendek memiliki imbal hasil yang lebih rendah daripada instrumen utang jangka panjang dengan kualitas kredit yang sama.
  • Kurva imbal hasil yang miring ke atas menunjukkan peningkatan suku bunga di masa depan.
  • Kurva imbal hasil yang miring ke bawah memprediksi penurunan suku bunga di masa depan.

Kurva Hasil sebagai Indikator

Kurva imbal hasil mewakili perubahan suku bunga yang terkait dengan sekuritas tertentu berdasarkan lamanya waktu hingga jatuh tempo. Tidak seperti metrik lainnya, kurva hasil tidak diproduksi oleh satu entitas atau pemerintah. Sebaliknya, ini ditetapkan dengan mengukur nuansa pasar pada saat itu, sering kali mengacu pada pengetahuan investor untuk membantu membuat baseline. Arah kurva imbal hasil dianggap sebagai indikator yang solid mengenai arah perekonomian saat ini.


Kurva Hasil Lainnya

Kurva hasil juga bisa tetap datar atau terbalik. Pada contoh pertama, kurva datar menunjukkan hasil dari investasi jangka pendek dan panjang pada dasarnya sama. Seringkali, kurva ini dilihat saat ekonomi mendekati resesi karena investor yang takut akan memindahkan dana mereka ke opsi risiko yang lebih rendah, menaikkan harga dan menurunkan hasil keseluruhan.

Kurva imbal hasil terbalik menunjukkan titik di mana suku bunga jangka pendek lebih disukai daripada suku bunga jangka panjang. Bentuknya terbalik jika dibandingkan dengan kurva imbal hasil normal, yang menunjukkan perubahan signifikan dalam perilaku pasar dan investor. Pada titik ini, resesi umumnya dianggap akan terjadi jika belum terjadi.