• Tak Berkategori

ETF Investing (Spy): Atraksi Utama

Itu adalah State Street Global Advisors yang meluncurkan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) pertama pada tahun 1993 dengan diperkenalkannya SPDR.  Sejak itu, ETF terus tumbuh dalam popularitas dan mengumpulkan aset dengan cepat. Cara termudah untuk memahami ETF adalah dengan menganggapnya sebagai reksa dana yang diperdagangkan seperti saham. Karakteristik perdagangan ini adalah salah satu dari banyak fitur yang membuat ETF begitu menarik, terutama bagi investor profesional dan pedagang aktif individu . 

Apa ETF Investing (Spy): Atraksi Utama?

Cara termudah untuk menyoroti keuntungan  perdagangan seperti saham adalah membandingkannya dengan perdagangan reksa dana. Reksa dana dihargai sekali sehari, pada penutupan bisnis. Setiap orang yang membeli dana pada hari itu mendapatkan harga yang sama, terlepas dari waktu pembelian dilakukan.


Tetapi mirip dengan saham dan obligasi tradisional, ETF dapat diperdagangkan intraday, yang memberikan peluang bagi investor spekulatif untuk bertaruh pada arah pergerakan pasar jangka pendek melalui perdagangan sekuritas tunggal. Misalnya, jika S&P 500 mengalami kenaikan harga yang tajam sepanjang hari, investor dapat mencoba memanfaatkan lonjakan ini dengan membeli ETF yang mencerminkan indeks (seperti SPDR), tahan selama beberapa jam sementara harga terus meningkat dan kemudian menjualnya dengan untung sebelum penutupan bisnis.

Investor di reksa dana yang mencerminkan S&P 500 tidak memiliki kemampuan ini. Berdasarkan sifat perdagangannya, reksa dana tidak memungkinkan investor spekulatif untuk memanfaatkan fluktuasi harian sekeranjang sekuritasnya. 

Kualitas seperti saham ETF memungkinkan investor aktif untuk melakukan lebih dari sekedar perdagangan intraday. Tidak seperti reksa dana, ETF juga dapat digunakan untuk strategi perdagangan spekulatif , seperti penjualan pendek dan perdagangan margin. Singkatnya, ETF memungkinkan investor untuk memperdagangkan seluruh pasar seolah-olah itu adalah satu saham tunggal.


Rasio Biaya Rendah

Semua orang suka menabung, terutama investor yang mengambil tabungan mereka dan memasukkannya ke dalam portofolio mereka.Dalam membantu investor menghemat uang, ETF benar-benar bersinar.Mereka menawarkan semua manfaat yang terkait dengan dana indeks — seperti perputaran rendahdan diversifikasi luas —plus ETF lebih murah.Pada tahun 2016, fee untuk reksa dana rata-rata sebesar 1,45 untuk dana yang dikelola secara aktif dan 0,73 untuk dana terindeks, sedangkan rasio biaya untuk ETF rata-rata 0,23%. 

Perlu diingat, bagaimanapun, bahwa ETF diperdagangkan melalui perusahaan pialang, yang menimbulkan biaya komisi untuk transaksi. Untuk menghindari biaya komisi meniadakan nilai rasio biaya rendah, belilah broker berbiaya rendah (perdagangan di bawah $ 10 tidak jarang) dan berinvestasi dengan kenaikan $ 1.000 atau lebih. ETF juga masuk akal bagi investor buy-and-hold yang berada dalam posisi untuk mengeksekusi investasi satu kali yang besar dan kemudian duduk di atasnya. 

Diversifikasi

ETF, berguna ketika investor ingin membuat portofolio yang terdiversifikasi. Ada ratusan ETF yang tersedia, dan mencakup setiap indeks utama (yang dikeluarkan oleh Lingkar Pasifik , pasar negara berkembang), dan ETF khusus negara (Jepang, Australia, Inggris). ETF khusus mencakup industri tertentu (teknologi, bioteknologi, energi) dan ceruk pasar ( REIT , emas).

ETF juga mencakup kelas aset lainnya , seperti pendapatan tetap. Sementara ETF menawarkan lebih sedikit pilihan di arena pendapatan tetap, masih ada banyak pilihan, termasuk ETF yang terdiri dari obligasi jangka panjang, obligasi jangka menengah, dan obligasi jangka pendek. Sementara ETF pendapatan tetap sering dipilih untuk pendapatan yang dihasilkan oleh dividen mereka, beberapa ETF ekuitas juga membayar dividen. Pembayaran ini dapat disimpan ke akun perantara atau diinvestasikan kembali. Jika Anda berinvestasi dalam ETF yang membayar dividen, pastikan untuk memeriksa biayanya sebelum menginvestasikan kembali dividen tersebut. Beberapa perusahaan menawarkan investasi ulang dividen gratis, sementara yang lain tidak.

Studi telah menunjukkan bahwa alokasi aset adalah faktor utama yang bertanggung jawab atas pengembalian investasi, dan ETF adalah cara yang nyaman bagi investor untuk membangun portofolio yang memenuhi kebutuhan alokasi aset tertentu. Misalnya, seorang investor yang mencari alokasi 80% saham dan 20% obligasi dapat dengan mudah membuat portofolio itu dengan ETF. Investor yang bisa lebih jauh diversifikasi dengan membagi porsi saham dalam topi besar pertumbuhan dan topi kecil nilai saham, dan porsi obligasi ke obligasi jangka menengah dan jangka pendek. Di sisi lain, akan semudah membuat portofolio obligasi-ke-saham 80/20 yang mencakup ETF yang melacak obligasi jangka panjang dan yang melacak REIT. Sejumlah besar ETF yang tersedia memungkinkan investor dengan cepat dan mudah membangun portofolio yang terdiversifikasi yang memenuhi model alokasi aset apa pun.

Efisiensi Pajak 

ETF adalah favorit di antara investor yang sadar pajak karena portofolio yang diwakili oleh ETF bahkan lebih hemat pajak daripada dana indeks. Selain menawarkan perputaran rendah — keuntungan yang terkait dengan pengindeksan — struktur unik ETF memungkinkan investor memperdagangkan volume besar (umumnya investor institusional) untuk menerima penebusan dalam bentuk barang. Ini berarti bahwa investor yang memperdagangkan ETF dalam jumlah besar dapat menebusnya dengan saham yang dilacak ETF.

Pengaturan ini meminimalkan implikasi pajak bagi investor yang menukar ETF karena adanya peluang untuk menangguhkan sebagian besar pajak sampai investasi tersebut dijual. Selain itu, Anda dapat memilih ETF yang tidak memiliki distribusi capital gain yang besar atau membayar dividen (karena jenis saham tertentu yang mereka lacak).

Garis bawah

Alasan popularitas ETF mudah dipahami. Biaya terkait rendah, dan portofolionya fleksibel serta hemat pajak. Dorongan untuk memperluas semesta dana yang diperdagangkan di bursa sebagian besar datang dari investor profesional dan pedagang aktif. Investor yang tertarik dengan pengelolaan dana pasif, dan yang melakukan investasi relatif kecil secara teratur, disarankan untuk tetap menggunakan reksa dana indeks konvensional. Komisi perantara yang terkait dengan transaksi ETF akan membuatnya terlalu mahal bagi orang-orang yang berada dalam fase akumulasi dari proses investasi.