Laba-laba (SPDR)


Apa Laba-laba (SPDR)?

Spider (SPDR) adalah nama pendek untuk tanda terima penyimpanan Standard & Poor, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang dikelola oleh State Street Global Advisors yang melacak indeks 500 Standard & Poor (S&P 500). Setiap saham SPDR berisi kesepuluh dari indeks S&P 500 dan diperdagangkan pada sekitar sepersepuluh dari tingkat nilai dolar S&P 500. SPDR juga dapat merujuk pada kelompok umum ETF yang memiliki tanda terima penyimpanan Standard & Poor.


Poin Penting

  • “Spider” mengacu pada Standard & Poor’s Depository Receipts, atau SPDR, yang merupakan dana yang diperdagangkan di bursa yang melacak indeks dasarnya, S&P 500.
  • ETF diperdagangkan sepersepuluh dari nilai S&P. JIKA S&P diperdagangkan pada $ 3.000, SPDR akan diperdagangkan pada $ 300.
  • SPDR adalah landasan banyak portofolio investor.
  • Karena harganya, dana tersebut dapat diakses oleh hampir semua orang yang ingin berinvestasi di S&P 500 melalui ETF.

Bagaimana Laba-laba (SPDR) Bekerja

Laba-laba terdaftar di Bursa Efek New York (NYSE) setelah akuisisi Bursa Efek Amerika (AMEX) di bawah simbol saham SPY. Dengan berdagang yang mirip dengan saham, laba-laba memiliki likuiditas yang berkelanjutan, dapat dijual pendek, dibeli dengan margin, memberikan pembayaran dividen reguler, dan mendapatkan komisi perantara reguler saat diperdagangkan.

Laba-laba digunakan oleh institusi besar dan pedagang sebagai taruhan pada keseluruhan arah pasar. Mereka juga digunakan oleh investor individu yang percaya pada manajemen pasif atau investasi indeks. Dalam hal ini, laba-laba bersaing langsung dengan dana indeks S&P 500 dan memberikan alternatif untuk investasi reksa dana tradisional.

Referensi cepat

SPDR dapat dibeli dan dijual melalui akun broker, artinya strategi yang menggunakan stop-loss dan limit order dapat diterapkan.

SPDR memberi investor nilai yang hampir sama dengan reksa dana, tetapi mereka berdagang seperti ekuitas biasa. Misalnya, pengembalian SPDR dihitung menggunakan nilai aset bersih (NAV), seperti dana, yang diperoleh dengan menggunakan nilai agregat dari kelompok investasi yang mendasarinya.

Asal Mula SPDR ETF

SPDR tiba pada tahun 1993 setelah Securities and Exchange Commission (SEC) mengeluarkan laporan tahun 1988 yang menyalahkan pesanan otomatis untuk semua saham indeks karena berkontribusi pada jatuhnya “Black Monday” tahun 1987. Laporan tersebut menyatakan bahwa instrumen untuk memperdagangkan sekeranjang saham pada satu waktu bisa mencegah masalah di masa depan. Sebagai tanggapan, AMEX dan beberapa organisasi lain mengembangkan SPY. ETF asli diluncurkan dengan $ 6,53 juta dalam bentuk sekuritas dan, setelah kesulitan awal membujuk institusi untuk membeli produk, itu melonjak menjadi $ 1 miliar dalam tiga tahun. Ukuran pasar ETF pada 30 September 2017 telah meledak menjadi $ 3,5 triliun aset. 

Contoh ETF SPDR

Investor dapat menggunakan SPDR untuk merealisasikan diversifikasi luas ke bagian pasar tertentu. Misalnya, ETF Dividen S&P SPDR adalah sarana investasi yang berupaya memberikan hasil investasi yang melacak kinerja pengembalian total Indeks Aristokrat Dividen Hasil Tinggi S&P. Ini berarti bahwa SPDR S&P Dividend ETF mengindeks saham yang membayar dividen yang merupakan bagian dari S&P 500. ETF terdiri dari total 109 perusahaan dan melacak kinerja melalui NAV-nya, yang dikomunikasikan sebagai harga per saham.

Namun, ini bukan satu-satunya SPDR yang dapat digunakan investor untuk merealisasikan investasi yang terdiversifikasi di S&P 500. Menggunakan contoh dunia nyata lainnya, investor dapat berinvestasi di SPDR S&P Regional Banking ETF, yang merupakan sarana investasi yang mencerminkan kinerja perusahaan dalam S&P 500 yang menjalankan bisnis sebagai bank regional atau penghematan. Secara khusus, ETF berupaya memberikan hasil yang sesuai dengan pengembalian total Indeks Industri Pilihan Bank Daerah S&P. ETF terdiri dari 102 perusahaan di S&P dan juga memperoleh nilainya dengan NAV-nya, yang disebarkan sebagai harga per saham.