Alokasi aset

Apa Alokasi aset?

Alokasi aset adalah strategi investasi yang bertujuan untuk menyeimbangkan risiko dan imbalan dengan membagi aset portofolio sesuai dengan tujuan individu, toleransi risiko, dan cakrawala investasi. Tiga kelas aset utama – ekuitas , pendapatan tetap, dan kas dan setara – memiliki tingkat risiko dan pengembalian yang berbeda, sehingga masing-masing akan berperilaku berbeda dari waktu ke waktu.

Mengapa Alokasi Aset Penting

Tidak ada rumus sederhana yang dapat menemukan alokasi aset yang tepat untuk setiap individu. Namun, konsensus di antara kebanyakan profesional keuangan adalah bahwa alokasi aset adalah salah satu keputusan terpenting yang dibuat investor. Dengan kata lain, saham , obligasi, serta kas dan setara, yang akan menjadi penentu utama hasil investasi Anda.


Investor dapat menggunakan alokasi aset yang berbeda untuk tujuan yang berbeda. Seseorang yang menabung untuk membeli mobil baru di tahun depan, misalnya, mungkin menginvestasikan dana tabungan mobilnya dalam bentuk campuran tunai, sertifikat deposito (CD), dan obligasi jangka pendek yang sangat konservatif. Orang lain yang menabung untuk masa pensiun yang mungkin sudah berpuluh-puluh tahun lagi biasanya menginvestasikan sebagian besar rekening pensiun pribadinya ( IRA ) di saham, karena ia memiliki banyak waktu untuk mengatasi fluktuasi pasar jangka pendek. Toleransi risiko juga memainkan faktor kunci. Seseorang yang tidak nyaman berinvestasi di saham dapat menempatkan uangnya dalam alokasi yang lebih konservatif meskipun dalam jangka waktu yang lama.

Alokasi Aset Berbasis Usia

Secara umum, saham direkomendasikan untuk periode penyimpanan lima tahun atau lebih. Rekening kas dan pasar uang sesuai untuk tujuan kurang dari satu tahun lagi. Obligasi berada di antara keduanya. Di masa lalu, penasihat keuangan merekomendasikan pengurangan usia investor dari 100 untuk menentukan berapa banyak yang harus diinvestasikan dalam saham. Misalnya, seorang anak berusia 40 tahun akan 60% diinvestasikan dalam saham. Variasi aturan merekomendasikan pengurangan usia dari 110 atau 120 mengingat rata-rata harapan hidup terus bertambah. Saat individu mendekati usia pensiun, portofolio umumnya harus beralih ke alokasi aset yang lebih konservatif untuk membantu melindungi aset yang telah terakumulasi.


Mencapai Alokasi Aset Melalui Dana Siklus Hidup

Aset-alokasi reksa dana , juga dikenal sebagai siklus hidup, atau target-date, dana, merupakan upaya untuk menyediakan investor dengan struktur portofolio yang membahas usia seorang investor, risk appetite, dan tujuan investasi dengan tepat pembagian dari kelas aset. Namun, kritik terhadap pendekatan ini menunjukkan bahwa sampai pada solusi standar untuk mengalokasikan aset portofolio bermasalah karena investor individu memerlukan solusi individu.

The Vanguard Target Retirement 2030 Fund akan menjadi contoh dana target-date. Pada 2018, dana tersebut memiliki jangka waktu 12 tahun hingga pemegang saham berharap mencapai masa pensiun. Per 31 Januari 2018, reksa dana tersebut memiliki alokasi 71% saham dan 29% obligasi. Hingga tahun 2030, dana tersebut secara bertahap akan bergeser ke campuran 50/50 yang lebih konservatif, yang mencerminkan kebutuhan individu akan lebih banyak pelestarian modal dan risiko yang lebih sedikit. Di tahun-tahun berikutnya, dana tersebut berpindah ke 67% obligasi dan 33% saham.