Fase akumulasi

Apa Fase akumulasi?

Fase akumulasi memiliki dua arti bagi investor dan mereka yang menabung untuk masa pensiun. Ini mengacu pada periode ketika seseorang bekerja dan merencanakan dan pada akhirnya membangun nilai investasi mereka melalui tabungan. Tahap akumulasi kemudian dilanjutkan dengan tahap penyaluran, yaitu pensiunan mulai mengakses dan menggunakan dananya.

Poin Penting

  • Fase akumulasi mengacu pada periode dalam kehidupan seseorang di mana mereka menabung untuk masa pensiun.
  • Akumulasi terjadi menjelang fase distribusi ketika mereka sudah pensiun dan membelanjakan uangnya.
  • Fase akumulasi juga mengacu pada periode ketika investor anuitas mulai membangun nilai tunai anuitas. (Fase annuitization, ketika pembayaran dibubarkan, mengikuti periode akumulasi.)
  • Lamanya fase akumulasi akan bervariasi berdasarkan kapan seseorang mulai menabung dan kapan orang tersebut berencana untuk pensiun.

Bagaimana Fase Akumulasi Bekerja

Fase akumulasi juga merupakan periode tertentu ketika investor anuitas berada dalam tahap awal membangun nilai tunai anuitas. Fase pembangunan ini diikuti oleh fase annuitization, dimana pembayaran dibayarkan kepada annuitant.


Fase akumulasi pada dasarnya dimulai ketika seseorang mulai menabung untuk masa pensiun dan berakhir ketika mereka mulai mengambil distribusi. Bagi banyak orang, ini dimulai saat mereka memulai kehidupan kerja dan berakhir saat mereka pensiun dari dunia kerja. Dimungkinkan untuk mulai menabung untuk masa pensiun bahkan sebelum memulai fase kerja dalam hidup seseorang, seperti ketika seseorang menjadi mahasiswa, tetapi itu tidak umum. Biasanya, bergabung dengan tenaga kerja bertepatan dengan dimulainya fase akumulasi.

Pentingnya Fase Akumulasi

Para ahli menyatakan bahwa semakin cepat seseorang memulai fase akumulasi, semakin baik, dengan perbedaan finansial jangka panjang antara mulai menabung pada usia 20-an vs. pada usia 30-an secara substansial. Menunda konsumsi dengan menabung selama periode akumulasi paling sering akan meningkatkan jumlah konsumsi yang dapat diperoleh seseorang di kemudian hari. Semakin awal periode akumulasi dalam hidup Anda, semakin banyak keuntungan yang akan Anda dapatkan, seperti bunga majemuk dan perlindungan dari siklus bisnis.


Dalam hal anuitas, ketika seseorang menginvestasikan uang dalam anuitas untuk memberikan pendapatan bagi pensiun, mereka berada pada periode akumulasi dari masa hidup anuitas. Semakin banyak diinvestasikan selama fase akumulasi, semakin banyak yang akan diterima selama fase annuitization.

Contoh Dunia Nyata

Ada banyak aliran pendapatan yang dapat dikumpulkan seseorang selama fase akumulasi, mulai dari saat mereka pertama kali memasuki dunia kerja, atau dalam beberapa kasus, lebih cepat. Berikut ini beberapa opsi yang lebih populer.

  • Jaminan Sosial : Ini adalah kontribusi yang secara otomatis dipotong dari setiap gaji yang Anda terima.
  • 401 (k) : Ini adalah investasi pajak tangguhan opsional yang dapat dibuat dari gaji ke gaji, bulanan, atau tahunan asalkan majikan Anda menawarkan opsi seperti itu. Jumlah yang dapat Anda sisihkan memiliki batasan tahunan dan juga tergantung pada pendapatan, usia, dan status perkawinan Anda.
  • IRA : Akun Pensiun Perorangan dapat berupa sebelum pajak atau setelah pajak, tergantung pada opsi mana yang Anda pilih. Jumlah yang dapat Anda investasikan bervariasi dari tahun ke tahun, sebagaimana ditetapkan oleh Internal Revenue Service (IRS) , dan bergantung pada pendapatan, usia, dan status perkawinan Anda.
  • Portofolio investasi : ini mengacu pada kepemilikan investor, yang dapat mencakup aset seperti saham, pemerintah, dan obligasi korporasi, Treasury bills , real estate investment trust ( REITs ), dana yang diperdagangkan di bursa ( ETF ), reksa dana , dan sertifikat deposito. Opsi , turunan , dan komoditas fisik seperti real estat, tanah, dan kayu juga dapat dimasukkan dalam daftar.
  • Anuitas pembayaran yang ditangguhkan : Anuitas ini menawarkan pertumbuhan pajak tangguhan dengan tingkat pengembalian tetap atau variabel. Mereka memungkinkan individu untuk melakukan pembayaran bulanan atau sekaligus ke perusahaan asuransi dengan imbalan pendapatan terjamin di telepon, biasanya 10 tahun atau lebih.
  • Polis asuransi jiwa : Beberapa polis dapat berguna untuk masa pensiun, seperti jika seseorang membayar jumlah tetap setelah pajak setiap tahun yang tumbuh berdasarkan indeks pasar tertentu. Kebijakan harus menjadi jenis yang memungkinkan individu untuk menarik kembali pokok pinjaman dan penghargaan apa pun dari kebijakan yang pada dasarnya bebas pajak.