• Tak Berkategori

Mengapa ETF leverage bukan taruhan jangka panjang

Banyak pedagang profesional, analis, dan manajer investasi suka membenci dana yang diperdagangkan di bursa dengan leverage (leverage ETF), yang merupakan dana yang menggunakan derivatif keuangan  dan utang untuk memperkuat pengembalian indeks yang mendasarinya. Namun, ETF tidak selalu berfungsi seperti yang Anda harapkan berdasarkan namanya, yang sering kali menampilkan istilah “sangat panjang” atau “sangat pendek”.

Banyak orang yang melihat pengembalian ETF, dibandingkan dengan indeksnya masing-masing, menjadi bingung ketika hal-hal sepertinya tidak bertambah. Investor harus mengetahui faktor-faktor berikut saat mempertimbangkan jenis ETF ini. 

Apa ETF leverage bukan taruhan jangka panjang?

Jika Anda melihat deskripsi ETF leverage, mereka menjanjikan pengembalian dua hingga tiga kali lipat dari indeks masing-masing, yang kadang-kadang mereka lakukan. ETF yang diungkit meningkatkan hasil, bukan dengan benar-benar meminjam uang, tetapi dengan menggunakan kombinasi  swap  dan turunan lainnya. Mari kita lihat beberapa contoh bagaimana ETF tidak selalu bekerja seperti yang Anda harapkan.


ProShares Ultra S&P 500 ( S&P 500 dua kali lipat. Jika S&P 500 mengembalikan 1%, SSO harus mengembalikan sekitar 2%. Tapi mari kita lihat contoh sebenarnya. Selama paruh pertama tahun 2009, S&P 500 naik sekitar 1,8%. Jika SSO berhasil, Anda akan mengharapkan pengembalian 3,6%. Pada kenyataannya, SSO turun dari $ 26,27 menjadi $ 26,14. Alih-alih mengembalikan 3,6%, ETF pada dasarnya datar.

Ini bahkan lebih mengganggu ketika Anda melihat SSO bersama dengan mitranya, ProShares Ultra Short S&P 500 ( SDS ), yang dirancang untuk mengembalikan dua kali kebalikan dari S&P 500. Selama 12 bulan yang berakhir pada 30 Juni 2009, S&P 500 turun hampir 30%. SSO berperilaku cukup baik dan turun sekitar 60%, seperti yang Anda harapkan. Akan tetapi, SDS turun sekitar 20%, padahal diharapkan naik 60%.

Mengapa Ada Celah dalam Kinerja?

Jadi sekarang kita telah melihat beberapa contoh bagaimana ETF tidak selalu melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, mari kita periksa alasannya. ETF benar-benar dirancang dan dipasarkan untuk melacak pergerakan harian dari indeks yang sesuai. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri mengapa itu penting karena, jika ia melacak indeksnya dengan benar setiap hari, ia akan bekerja selama periode waktu yang lama. Bukan itu masalahnya.


Salah satu alasannya adalah rasio biaya. ETF leverage yang paling populer akan memiliki rasio biaya sekitar 0,95%, yang jauh lebih tinggi dari perkiraan rasio biaya rata-rata 0,46% untuk semua ETF di seluruh papan. Rasio biaya tinggi ini pada dasarnya adalah biaya manajemen, dan ini akan memakan keuntungan Anda dan membantu memperburuk kerugian Anda.

Dampak Penyetelan Ulang Leverage Harian

Rasio pengeluaran yang tinggi setidaknya transparan. Apa yang banyak investor tidak kenali adalah bahwa ETF leverage diseimbangkan kembali setiap hari. Karena leverage perlu diatur ulang setiap hari, volatilitas adalah musuh terbesar Anda. Ini mungkin terdengar aneh bagi beberapa pedagang.

Dalam kebanyakan kasus, volatilitas adalah teman trader. Tapi itu pasti tidak terjadi dengan ETF yang diungkit. Faktanya, volatilitas akan menghancurkan Anda. Itu karena efek peracikan dari pengembalian harian benar-benar akan mengacaukan matematika, dan dapat melakukannya dengan cara yang sangat drastis.

Misalnya, jika S&P 500 turun 5%, dana seperti SSO harus turun 10%. Jika kami mengasumsikan harga saham $ 10, SSO akan turun menjadi sekitar $ 9 setelah hari pertama. Pada hari kedua, jika S&P 500 bergerak naik 5%, selama dua hari pengembalian S&P 500 akan menjadi -0,25%. Investor yang tidak sadar akan berpikir SSO harus turun 0,5%. Kenaikan 10% pada hari kedua akan membawa saham naik dari $ 9,00 menjadi $ 9,90, dan SSO pada kenyataannya akan turun sebesar 1%.

Biasanya, Anda akan menemukan bahwa semakin volatile tolok ukur (S&P 500 dalam contoh ini) untuk ETF leverage, semakin banyak nilai ETF akan hilang dari waktu ke waktu, bahkan jika tolok ukur berakhir datar atau memiliki pengembalian 0% pada akhirnya. di tahun ini. Jika tolok ukur bergerak naik dan turun secara drastis di sepanjang jalan, Anda mungkin akan kehilangan persentase yang signifikan dari nilai ETF jika Anda membeli dan menahannya. 

Misalnya, jika ETF dengan leverage bergerak dalam 10 poin setiap dua hari selama 60 hari, kemungkinan besar Anda akan kehilangan lebih dari 50% dari investasi Anda.

Upside dan Downside

Peracikan bekerja pada sisi atas dan bawah. Jika Anda melakukan penelitian, Anda akan menemukan bahwa beberapa ETF bull and bear yang melacak indeks yang sama berkinerja buruk dalam jangka waktu yang sama. Ini bisa sangat membuat frustrasi pedagang, karena mereka tidak mengerti mengapa itu terjadi dan menganggapnya tidak adil.

Tetapi jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat bahwa indeks yang dilacak telah bergejolak dan terikat pada kisaran , yang merupakan skenario terburuk untuk ETF dengan leverage. Rebalancing harian harus dilakukan untuk menambah atau mengurangi eksposur dan mempertahankan tujuan dana. Ketika reksa dana mengurangi eksposur indeksnya, ia menjaga pelarut dana, tetapi dengan mengunci kerugian, itu juga mengarah ke basis aset yang lebih kecil. Oleh karena itu, pengembalian yang lebih besar akan diperlukan untuk membuat Anda kembali bahkan dalam perdagangan. 

Untuk meningkatkan atau mengurangi eksposur, dana harus menggunakan derivatif, termasuk indeks berjangka , swap ekuitas , dan opsi indeks. Ini bukan apa yang Anda sebut sebagai sarana perdagangan teraman karena risiko pihak lawan dan risiko likuiditas.

Pengalaman Investor

Jika Anda seorang investor pemula, jangan mendekati ETF dengan leverage. Mereka mungkin tergoda karena potensi keuntungannya yang tinggi , tetapi jika Anda tidak berpengalaman, kemungkinan besar Anda tidak akan tahu apa yang harus dicari saat meneliti.

Hasil akhirnya hampir selalu berupa kerugian yang tidak terduga dan menghancurkan. Sebagian dari alasan untuk ini akan memegang ETF yang diungkit terlalu lama, selalu menunggu dan berharap hal-hal berbalik. Sementara itu, modal Anda perlahan tapi pasti digerogoti. Sangat disarankan agar Anda menghindari skenario ini.

Jika Anda ingin memperdagangkan ETF, mulailah dengan Vanguard ETF, yang sering kali memiliki beta rendah dan rasio pengeluaran yang sangat rendah. Anda mungkin tidak memiliki investasi yang menguntungkan, tetapi setidaknya Anda tidak perlu khawatir modal Anda habis tanpa alasan.

Risiko Investasi Jangka Panjang

Sampai saat ini, jelas bahwa ETF dengan leverage tidak cocok untuk investasi jangka panjang. Bahkan jika Anda melakukan riset dan memilih ETF leverage yang tepat yang melacak industri, komoditas , atau mata uang, tren itu pada akhirnya akan berubah. Ketika tren itu berubah, kerugian akan menumpuk secepat keuntungan diakumulasikan. Pada tingkat psikologis, ini bahkan lebih buruk daripada melompat masuk dan kalah sejak awal, karena Anda telah mengumpulkan kekayaan, mengandalkannya untuk masa depan, dan membiarkannya berlalu begitu saja.

Alasan paling sederhana Leveraged ETF bukan untuk investasi jangka panjang adalah karena semuanya bersifat siklus dan tidak ada yang bertahan selamanya. Jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang, maka Anda akan jauh lebih baik mencari ETF berbiaya rendah. Jika Anda ingin karyawan berpotensi besar dalam jangka panjang, lihat saham pertumbuhan. Tentu saja, jangan mengalokasikan semua modal Anda ke saham pertumbuhan, Anda perlu melakukan diversifikasi, tetapi beberapa alokasi ke saham dengan potensi pertumbuhan tinggi adalah ide yang bagus. Jika Anda memilih dengan benar, Anda dapat melihat keuntungan yang jauh melebihi ETF yang diungkit, yang berarti banyak. 

Potensi ETF yang Didorong

Apakah ada alasan untuk berinvestasi atau memperdagangkan ETF dengan leverage? Iya. Alasan pertama untuk mempertimbangkan ETF leverage adalah melakukan short tanpa menggunakan margin. Korslet tradisional memiliki kelebihannya, tetapi ketika memilih ETF yang diungkit — termasuk  ETF terbalik — Anda menggunakan uang tunai. Jadi, meskipun kerugian mungkin terjadi, itu akan menjadi kerugian tunai, tidak lebih dari apa yang Anda masukkan. Dengan kata lain, Anda tidak perlu khawatir kehilangan mobil atau rumah Anda.

Tapi itu bukan alasan terbesar untuk mempertimbangkan ETF dengan leverage. Alasan terbesar adalah potensi tinggi. Ini mungkin memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, tetapi jika Anda meluangkan waktu dan mempelajari pasar, Anda dapat menghasilkan banyak uang dalam waktu singkat dengan memperdagangkan ETF dengan leverage.

Ingat bagaimana volatilitas adalah musuh ETF leverage? Bagaimana jika Anda mempelajari dan memahami pasar dengan sangat baik sehingga Anda memiliki keyakinan mutlak tentang arah industri, komoditas, atau mata uang di masa mendatang?

Jika itu masalahnya, maka Anda akan membuka posisi dalam ETF dengan leverage dan segera melihat keuntungan yang luar biasa. Jika Anda 100% yakin tentang arah dari apa yang dilacak oleh leverage ETF dan terjadi depresiasi selama beberapa hari, maka Anda dapat menambah posisi Anda, yang kemudian akan menghasilkan keuntungan yang lebih besar daripada yang direncanakan semula dalam perjalanan. .

Namun, cara terbaik untuk menghasilkan uang dengan ETF leverage adalah dengan melakukan perdagangan tren. Pemulihan berbentuk V sangat jarang. Oleh karena itu, ketika Anda melihat ETF leverage atau terbalik terus bergerak ke satu arah, tren tersebut kemungkinan besar akan berlanjut. Ini menunjukkan peningkatan permintaan untuk ETF tersebut. Dalam kebanyakan kasus, tren tidak akan berbalik sampai pembelian habis, yang akan ditunjukkan dengan harga lapisan datar.

Garis bawah

Jika Anda adalah investor ritel atau investor jangka panjang, hindari ETF dengan leverage. Secara umum dirancang untuk permainan jangka pendek (harian) pada indeks atau sektor, mereka harus digunakan seperti itu, jika tidak, mereka akan menggerogoti modal Anda dengan lebih dari satu cara, termasuk biaya, penyeimbangan ulang, dan menambah kerugian.

Jika Anda seorang peneliti mendalam yang bersedia menginvestasikan hari penuh untuk memahami pasar, maka ETF yang dimanfaatkan dapat memberikan peluang membangun kekayaan yang besar, tetapi mereka tetap berisiko tinggi. Berdagang dengan tren yang kuat untuk meminimalkan volatilitas dan memaksimalkan keuntungan majemuk.