ETF terbalik

Apa ETF terbalik?

ETF terbalik adalah dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang dibangun dengan menggunakan berbagai turunan untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan nilai tolok ukur yang mendasarinya. Berinvestasi dalam ETF terbalik mirip dengan memegang berbagai posisi pendek, yang melibatkan meminjam sekuritas dan menjualnya dengan harapan dapat dibeli kembali dengan harga lebih rendah.

ETF terbalik juga dikenal sebagai “ETF Pendek” atau “ETF Beruang”.

Poin Penting

  • ETF terbalik adalah dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang dibangun dengan menggunakan berbagai turunan untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan nilai tolok ukur yang mendasarinya.
  • ETF terbalik memungkinkan investor menghasilkan uang ketika pasar atau indeks yang mendasarinya menurun, tetapi tanpa harus menjual sesuatu yang pendek.
  • Biaya yang lebih tinggi cenderung sesuai dengan ETF terbalik versus ETF tradisional.




Memahami ETF Invers

Banyak ETF terbalik menggunakan kontrak berjangka harian untuk menghasilkan keuntungan mereka. Sebuah kontrak berjangka adalah kontrak untuk membeli atau menjual aset atau keamanan pada waktu yang ditetapkan dan harga. Futures memungkinkan investor untuk bertaruh pada arah harga sekuritas.

Penggunaan derivatif ETF terbalik — seperti kontrak berjangka — memungkinkan investor bertaruh bahwa pasar akan turun. Jika pasar jatuh, ETF terbalik naik kira-kira persentase yang sama dikurangi biaya dan komisi dari broker.

ETF terbalik bukanlah investasi jangka panjang karena kontrak derivatif dibeli dan dijual setiap hari oleh manajer dana. Akibatnya, tidak ada cara untuk menjamin bahwa ETF terbalik akan cocok dengan kinerja indeks atau saham jangka panjang yang dilacaknya. Perdagangan yang sering sering meningkatkan biaya dana dan beberapa ETF terbalik dapat membawa rasio biaya 1% atau lebih.

ETF Terbalik vs. Short Selling

Keuntungan dari ETF terbalik adalah bahwa mereka tidak mengharuskan investor untuk memegang akun margin seperti yang akan terjadi pada investor yang ingin masuk ke posisi pendek. Akun margin adalah tempat broker meminjamkan uang kepada investor untuk berdagang. Margin digunakan dengan korslet — aktivitas perdagangan lanjutan.


Investor yang memasuki posisi pendek meminjam sekuritas — mereka tidak memilikinya — sehingga mereka dapat menjualnya ke pedagang lain. Tujuannya adalah untuk membeli kembali aset dengan harga yang lebih rendah dan melepas perdagangan dengan mengembalikan saham ke pemberi pinjaman margin. Namun, terdapat risiko bahwa nilai sekuritas naik dan bukannya jatuh dan investor harus membeli kembali sekuritas dengan harga yang lebih tinggi daripada harga jual marjin semula.

Selain akun margin, short selling membutuhkan biaya pinjaman saham yang dibayarkan kepada broker untuk meminjam saham yang diperlukan untuk menjual short. Saham dengan bunga pendek yang tinggi dapat menyebabkan kesulitan menemukan saham menjadi pendek, yang menaikkan biaya penjualan pendek. Dalam banyak kasus, biaya peminjaman saham bisa melebihi 3% dari jumlah yang dipinjam. Anda dapat melihat mengapa pedagang yang tidak berpengalaman dapat dengan cepat masuk akal.

Sebaliknya, ETF terbalik sering kali memiliki rasio pengeluaran kurang dari 2% dan dapat dibeli oleh siapa saja yang memiliki akun perantara. Terlepas dari rasio pengeluaran, masih lebih mudah dan lebih murah bagi investor untuk mengambil posisi dalam ETF terbalik daripada menjual saham secara singkat.

Pro

  • ETF terbalik memungkinkan investor menghasilkan uang ketika pasar atau indeks yang mendasarinya menurun.

  • ETF terbalik dapat membantu investor melindungi portofolio investasi mereka.

  • Ada beberapa ETF terbalik untuk banyak indeks pasar utama.

Kontra

  • ETF terbalik dapat menyebabkan kerugian dengan cepat jika investor salah bertaruh pada arah pasar.

  • ETF terbalik yang disimpan lebih dari satu hari dapat menyebabkan kerugian.

  • Ada biaya yang lebih tinggi dengan ETF terbalik versus ETF tradisional.

Jenis ETF Terbalik

Ada beberapa ETF terbalik yang dapat digunakan untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan indeks pasar yang luas, seperti Russell 2000 atau Nasdaq 100. Selain itu, ada ETF terbalik yang berfokus pada sektor tertentu, seperti keuangan, energi, atau kebutuhan pokok konsumen.

Beberapa investor menggunakan ETF terbalik untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan pasar sementara yang lain menggunakannya untuk melindungi portofolio mereka dari penurunan harga. Misalnya, investor yang memiliki ETF yang sesuai dengan S&P 500 dapat melakukan lindung nilai terhadap penurunan S&P dengan memiliki ETF terbalik untuk S&P. Namun, lindung nilai juga memiliki risiko. Jika S&P naik, investor harus menjual ETF terbalik mereka karena mereka akan mengalami kerugian yang mengimbangi keuntungan apa pun dalam investasi S&P awal mereka.

ETF terbalik adalah instrumen perdagangan jangka pendek yang harus diatur waktunya dengan sempurna bagi investor untuk menghasilkan uang. Ada risiko kerugian yang signifikan jika investor mengalokasikan terlalu banyak uang untuk membalikkan ETF dan mengatur waktu masuk dan keluarnya dengan buruk.

ETF Terbalik Ganda dan Tiga Kali Lipat

Sebuah ETF leverage adalah dana yang menggunakan derivatif dan utang untuk memperbesar pengembalian dari indeks yang mendasarinya. Biasanya, harga ETF naik atau turun secara satu-ke-satu dibandingkan dengan indeks yang dilacaknya. ETF dengan leverage dirancang untuk meningkatkan laba menjadi 2: 1 atau 3: 1 dibandingkan dengan indeks.

ETF terbalik dengan leverage menggunakan konsep yang sama seperti produk dengan leverage dan bertujuan untuk memberikan keuntungan yang lebih besar ketika pasar sedang jatuh. Misalnya, jika S&P telah menurun sebesar 2%, ETF terbalik dengan leverage 2X akan memberikan pengembalian 4% kepada investor tidak termasuk biaya dan komisi.

Contoh Dunia Nyata dari ETF Terbalik

ProShares Short S&P 500 (SH ) memberikan eksposur terbalik kepada perusahaan besar dan menengah di S&P 500. Ini memiliki rasio biaya 0,90% dan aset bersih lebih dari $ 1,77 miliar.ETF bertujuan untuk memberikan taruhan perdagangan satu hari dan tidak dirancang untuk diadakan lebih dari satu hari.

Pada Februari 2020, S&P menurun, dan akibatnya, mulai 17 Februari 2020, SH naik dari $ 23,19 menjadi $ 28,22 pada 23 Maret 2020. Jika investor berada di SH selama hari-hari itu, mereka akan merealisasikan keuntungan.