• Tak Berkategori

Memahami metode dan asumsi depresiasi

Meskipun laporan keuangan perusahaan — laporan laba rugi, neraca , laporan arus kas , dan laporan ekuitas pemilik — merepresentasikan kesehatan dan kemajuan keuangan perusahaan, mereka tidak dapat memberikan gambaran yang akurat secara sempurna.

Selalu ada asumsi yang dibangun ke dalam banyak item pada pernyataan ini yang, jika diubah, dapat memiliki efek yang lebih besar atau lebih kecil pada garis bawah perusahaan dan / atau kesehatan yang tampak. Asumsi depresiasi dapat memengaruhi nilai aset jangka panjang dan ini dapat memengaruhi hasil pendapatan jangka pendek.

Meskipun perusahaan tidak memecah nilai buku atau depresiasi untuk investor ke tingkat yang dibahas di sini, asumsi yang mereka gunakan sering dibahas dalam catatan kaki laporan keuangan. Ini adalah sesuatu yang mungkin ingin disadari oleh investor.


Apa Memahami metode dan asumsi depresiasi?

  • Asumsi dibangun ke dalam banyak item dalam laporan keuangan, yang, jika diubah, dapat berdampak pada keuntungan perusahaan secara positif atau negatif.
  • Prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) menyatakan bahwa biaya untuk aset berumur panjang harus dicatat dalam periode akuntansi yang sama seperti saat pendapatan diperoleh, oleh karena itu perlu penyusutan.
  • Penyusutan menempatkan biaya sebagai aset di neraca dan nilai tersebut berkurang selama masa manfaat aset.
  • Penyusutan dapat dihitung dengan menggunakan metode garis lurus atau metode dipercepat.
  • Nilai sisa dan masa manfaat yang diharapkan adalah dua asumsi yang dibuat saat menghitung penyusutan yang dapat mengubah hasil keuangan perusahaan.

Depresiasi

Salah satu konsekuensi dari prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) adalah bahwa, sementara uang digunakan untuk membayar aset berumur panjang, seperti trailer untuk mengirimkan barang, pengeluaran tersebut tidak terdaftar sebagai biaya terhadap pendapatan di waktu. Sebaliknya, biaya ditempatkan sebagai aset ke neraca dan nilainya terus berkurang selama masa manfaat aset. Pengurangan ini disebut beban yang disebut depresiasi. Ini terjadi karena prinsip pencocokan dari GAAP, yang mengatakan bahwa biaya dicatat dalam periode akuntansi yang sama dengan pendapatan yang diperoleh sebagai hasil dari biaya tersebut.


Misalnya, biaya semi-trailer adalah $ 100.000, dan trailer tersebut diharapkan bertahan selama 10 tahun. Jika trailer diharapkan bernilai $ 10.000 pada akhir periode tersebut ( nilai sisa ), $ 9.000 akan dicatat sebagai biaya penyusutan untuk masing-masing 10 tahun tersebut: (biaya – nilai sisa) / jumlah tahun.

Dua asumsi utama yang dibangun dalam jumlah penyusutan adalah masa manfaat yang diharapkan dan nilai sisa.

Referensi cepat

Contoh di atas menggunakan metode penyusutan garis lurus dan bukan metode penyusutan dipercepat , yang mencatat biaya penyusutan yang lebih besar selama tahun-tahun sebelumnya dan biaya yang lebih kecil di tahun-tahun berikutnya.

Depresiasi Aset Jangka Panjang

Jika Anda melihat aset jangka panjang, seperti properti, pabrik, dan peralatan (PP&E), di neraca, sering kali ada dua baris yang menunjukkan nilai biaya aset tersebut dan berapa banyak penyusutan yang telah dibebankan terhadap nilai tersebut. Kadang-kadang, ini digabungkan menjadi satu baris seperti “PP&E setelah penyusutan.”

Gambar 1

Dalam contoh di atas, PP&E senilai $ 360.000 dibeli selama tahun berjalan (yang akan muncul di bawah pengeluaran modal pada laporan arus kas) dan depresiasi $ 150.000 dibebankan (yang akan muncul di laporan laba rugi). Selisih antara PP&E akhir tahun dan akumulasi penyusutan akhir tahun adalah $ 2,4 juta, yang merupakan nilai buku total aset tersebut.

Jika semi-trailer yang disebutkan di atas telah ada di buku selama tiga tahun pada saat ini, maka $ 9.000 dari penyusutan $ 150.000 itu akan menjadi tanggung jawab trailer tersebut, dan nilai buku trailer pada akhir tahun akan menjadi $ 73.000. Tidak masalah jika trailer tersebut dapat dijual seharga $ 80.000 atau $ 65.000 pada saat ini; di neraca, nilainya $ 73.000.

Dampak Penjualan

Misalkan teknologi trailer telah berubah secara signifikan selama tiga tahun terakhir dan perusahaan ingin mengupgrade trailernya ke versi yang lebih baik sambil menjual trailer lamanya. Tiga skenario dapat terjadi untuk penjualan itu.

Pertama, trailer dapat dijual dengan nilai buku $ 73.000. Dalam kasus ini, aset PP&E dikurangi $ 100.000, dan akumulasi penyusutan ditingkatkan $ 27.000 untuk mengeluarkan trailer dari pembukuan. ( Saldo akun kas akan bertambah dengan jumlah penjualan untuk semua kasus.)

Skenario kedua yang mungkin terjadi adalah perusahaan benar-benar menginginkan trailer baru, dan bersedia menjual trailer lama hanya dengan $ 65.000. Dalam hal ini, tiga hal terjadi pada laporan keuangan. Dua yang pertama sama seperti di atas untuk menghapus trailer dari buku. Selain itu, ada kerugian $ 8.000 yang dicatat di laporan laba rugi karena hanya $ 65.000 yang diterima untuk trailer lama ketika nilai bukunya $ 73.000.

Skenario ketiga muncul jika perusahaan menemukan pembeli yang bersemangat bersedia membayar $ 80.000 untuk trailer lama. Seperti yang Anda perkirakan, dua perubahan neraca yang sama terjadi, tetapi kali ini, keuntungan sebesar $ 7.000 dicatat pada laporan laba rugi untuk mewakili selisih antara nilai buku dan nilai pasar .

Misalkan, bagaimanapun, bahwa perusahaan telah menggunakan metode penyusutan dipercepat, seperti depresiasi saldo menurun ganda .

Di bawah metode saldo menurun ganda, nilai buku trailer setelah tiga tahun akan menjadi $ 51.200 dan keuntungan dari penjualan di $ 80.000 akan menjadi $ 28.800, dicatat di laporan laba rugi — peningkatan besar satu kali. Dengan metode akselerasi ini, akan ada biaya yang lebih tinggi selama tiga tahun tersebut dan, akibatnya, pendapatan bersih yang lebih sedikit. Neraca aset PP&E bersih juga akan lebih rendah. Ini hanyalah satu contoh bagaimana perubahan depresiasi dapat mempengaruhi laba dan neraca.

Harapan Hidup Berguna dan Nilai Keselamatan

Masa manfaat yang diharapkan adalah area lain di mana perubahan akan berdampak pada depresiasi, garis bawah, dan neraca. Misalkan perusahaan menggunakan jadwal garis lurus yang dijelaskan sebelumnya. Setelah tiga tahun, perusahaan mengubah masa manfaat yang diharapkan menjadi total 15 tahun, tetapi nilai sisa tetap sama. Dengan nilai buku $ 73.000 pada saat ini (seseorang tidak akan kembali dan “mengoreksi” depresiasi yang diterapkan sejauh ini ketika mengubah asumsi), ada $ 63.000 yang tersisa untuk disusutkan. Ini akan dilakukan selama 12 tahun ke depan (seumur hidup 15 tahun dikurangi tiga tahun sudah).

Dengan menggunakan kerangka waktu baru yang lebih lama ini, depresiasi sekarang akan menjadi $ 5,250 per tahun, bukan $ 9.000 semula. pendapatan yang lebih besar dan neraca yang lebih kuat.

Penipuan

Investor dan analis harus benar-benar memahami bagaimana perusahaan mendekati depresiasi karena asumsi yang dibuat tentang masa manfaat yang diharapkan dan nilai sisa dapat menjadi jalan menuju manipulasi laporan keuangan.

Hal serupa terjadi jika asumsi nilai sisa diubah. Misalkan perusahaan mengubah nilai sisa dari $ 10.000 menjadi $ 17.000 setelah tiga tahun, tetapi mempertahankan masa pakai 10 tahun yang asli. Dengan nilai buku $ 73.000, sekarang hanya tersisa $ 56.000 untuk disusutkan selama tujuh tahun, atau $ 8.000 per tahun. Itu meningkatkan pendapatan sebesar $ 1.000 sekaligus membuat neraca lebih kuat dengan jumlah yang sama setiap tahun.

Garis bawah

Penyusutan adalah bagaimana nilai buku aset “digunakan” karena membantu menghasilkan pendapatan. Dalam kasus semi-trailer, penggunaan semacam itu dapat berupa pengiriman barang ke pelanggan atau pengangkutan barang antara gudang dan fasilitas manufaktur atau gerai ritel. Semua penggunaan ini berkontribusi pada pendapatan yang dihasilkan barang tersebut saat dijual, jadi masuk akal jika nilai trailer dikenai biaya sedikit demi sedikit terhadap pendapatan tersebut.

Namun, orang dapat melihat bahwa jumlah biaya yang harus dibebankan adalah fungsi dari asumsi yang dibuat tentang masa pakai aset dan berapa nilainya di akhir masa pakai tersebut. Asumsi tersebut memengaruhi laba bersih dan nilai buku aset. Lebih lanjut, hal tersebut berdampak pada pendapatan jika aset tersebut pernah dijual, baik untuk mendapatkan keuntungan atau kerugian jika dibandingkan dengan nilai bukunya.

Jika suatu perusahaan secara rutin mengakui keuntungan dari penjualan aset, terutama jika hal tersebut berdampak material terhadap total laba bersih, maka laporan keuangan harus diselidiki lebih teliti. Manajemen yang secara rutin menjaga nilai buku secara konsisten lebih rendah dari nilai pasar mungkin juga akan melakukan manipulasi jenis lain dari waktu ke waktu untuk memijat hasil perusahaan.