Penawaran Umum Perdana (IPO)

Apa Penawaran Umum Perdana (IPO)?

Penawaran umum perdana (IPO) mengacu pada proses penawaran saham  perusahaan swasta  kepada publik dalam penerbitan saham baru. Penerbitan saham publik memungkinkan perusahaan memperoleh modal dari investor publik. Transisi dari perusahaan swasta ke publik dapat menjadi waktu yang penting bagi investor swasta untuk sepenuhnya merealisasikan keuntungan dari investasi mereka karena biasanya termasuk premi saham untuk investor swasta saat ini. Sementara itu, investor publik juga bisa berpartisipasi dalam penawaran tersebut.


Poin Penting

  • Penawaran umum perdana (IPO) mengacu pada proses penawaran saham perusahaan swasta kepada publik dalam penerbitan saham baru. 
  • Perusahaan harus memenuhi persyaratan bursa dan Securities and Exchange Commission (SEC) untuk mengadakan penawaran umum perdana (IPO).
  • IPO memberikan peluang bagi perusahaan untuk memperoleh modal dengan menawarkan saham melalui pasar perdana.
  • Perusahaan menyewa bank investasi untuk memasarkan, mengukur permintaan, menetapkan harga dan tanggal IPO, dan banyak lagi.
  • IPO dapat dilihat sebagai strategi keluar bagi pendiri perusahaan dan investor awal, dengan merealisasikan keuntungan penuh dari investasi swasta mereka.

Bagaimana Penawaran Umum Perdana (IPO) Bekerja

Sebelum IPO, perusahaan dianggap swasta. Sebagai perusahaan swasta, bisnis telah berkembang dengan jumlah pemegang saham yang relatif kecil termasuk investor awal seperti pendiri, keluarga, dan teman bersama dengan investor profesional seperti pemodal  ventura  atau  investor malaikat .

Ketika sebuah perusahaan mencapai tahap dalam proses pertumbuhannya di mana ia yakin sudah cukup dewasa untuk ketatnya peraturan SEC bersama dengan manfaat dan tanggung jawab kepada pemegang saham publik, ia akan mulai mengiklankan minatnya untuk go public.

Biasanya, tahap pertumbuhan ini akan terjadi ketika perusahaan telah mencapai penilaian pribadi sekitar $ 1 miliar, yang juga dikenal sebagai status unicorn. Namun, perusahaan swasta dengan berbagai penilaian dengan fundamental yang kuat dan potensi profitabilitas yang terbukti juga dapat memenuhi syarat untuk IPO, tergantung pada persaingan pasar dan kemampuan mereka untuk memenuhi persyaratan pencatatan.

IPO adalah langkah besar bagi perusahaan karena memberikan perusahaan akses untuk mengumpulkan banyak uang. Ini memberi perusahaan kemampuan yang lebih besar untuk tumbuh dan berkembang. Transparansi yang meningkat dan kredibilitas daftar saham juga dapat menjadi faktor dalam membantunya mendapatkan persyaratan yang lebih baik saat mencari dana pinjaman juga.

Harga saham IPO suatu perusahaan dilakukan melalui uji tuntas penjaminan emisi. Ketika sebuah perusahaan go public, kepemilikan saham pribadi yang sebelumnya dimiliki diubah menjadi kepemilikan publik, dan saham pemegang saham swasta yang ada menjadi senilai dengan harga perdagangan publik.

Penjaminan emisi saham juga dapat mencakup ketentuan khusus untuk kepemilikan saham privat hingga publik. Secara umum, transisi dari swasta ke publik adalah waktu penting bagi investor swasta untuk mendapatkan uang dan mendapatkan keuntungan yang mereka harapkan. Pemegang saham swasta dapat memegang saham mereka di pasar publik atau menjual sebagian atau semuanya untuk keuntungan.

Sementara itu, pasar publik membuka peluang yang sangat besar bagi jutaan investor untuk membeli saham perusahaan dan menyumbangkan modalnya pada ekuitas pemegang saham perusahaan. Publik terdiri dari investor individu atau institusi yang berminat berinvestasi di perusahaan.

Secara keseluruhan, jumlah saham yang dijual perusahaan dan harga jual sahamnya merupakan faktor penghasil nilai ekuitas pemegang saham baru perusahaan. Ekuitas pemegang saham masih merupakan saham yang dimiliki oleh investor baik swasta maupun publik, tetapi dengan IPO ekuitas pemegang saham meningkat secara signifikan dengan kas dari penerbitan utama.

4:46

Sejarah Penawaran Umum Perdana (IPO)

Istilah penawaran umum perdana (IPO) telah menjadi kata kunci di Wall Street dan di kalangan investor selama beberapa dekade. Belanda dikreditkan dengan melakukan IPO modern pertama dengan menawarkan saham Perusahaan Hindia Timur Belanda kepada masyarakat umum. Sejak saat itu, IPO digunakan sebagai cara bagi perusahaan untuk meningkatkan modal dari investor publik melalui penerbitan kepemilikan saham publik.

Selama bertahun-tahun, IPO telah dikenal karena tren naik dan tren turun dalam penerbitannya. Sektor individu juga mengalami tren naik dan turun dalam penerbitan karena inovasi dan berbagai faktor ekonomi lainnya. IPO teknologi berlipat ganda pada puncak ledakan dot-com saat perusahaan rintisan tanpa pendapatan bergegas untuk mendaftarkan diri di pasar saham.

Krisis keuangan 2008 menghasilkan tahun dengan jumlah IPO paling sedikit. Setelah resesi setelah krisis keuangan 2008  , IPO terhenti, dan selama beberapa tahun setelahnya, daftar baru jarang terjadi. Baru-baru ini, banyak desas-desus IPO telah beralih ke fokus pada apa yang disebut  unicorn ; perusahaan pemula yang telah mencapai penilaian pribadi lebih dari $ 1 miliar. Investor dan media sangat berspekulasi tentang perusahaan-perusahaan ini dan keputusan mereka untuk go public melalui IPO atau tetap privat.

Penjamin Emisi Efek dan Proses Penawaran Umum Perdana (IPO)

IPO secara komprehensif terdiri dari dua bagian. Yang pertama adalah tahap pra-pemasaran dari penawaran tersebut, sedangkan yang kedua adalah pernyataan publik untuk menghasilkan minat.

The penjamin emisi memimpin proses IPO dan dipilih oleh perusahaan. Sebuah perusahaan dapat memilih satu atau beberapa penjamin emisi untuk mengelola berbagai bagian proses IPO secara kolaboratif. Penjamin emisi terlibat dalam setiap aspek uji tuntas IPO , persiapan dokumen, pengarsipan, pemasaran, dan penerbitan.

Langkah-langkah untuk IPO meliputi:

  1. Penjamin emisi menyajikan proposal dan penilaian yang membahas layanan mereka, jenis sekuritas terbaik untuk diterbitkan,  harga penawaran , jumlah  saham , dan perkiraan kerangka waktu untuk penawaran pasar.
  2. Perusahaan memilih penjamin emisi dan secara resmi menyetujui persyaratan penjaminan emisi melalui perjanjian penjaminan emisi.
  3. Tim IPO dibentuk yang terdiri dari penjamin emisi, pengacara,  akuntan publik bersertifikat (CPA), dan pakar Securities and Exchange Commission (SEC).
  4. Informasi mengenai perusahaan dikompilasi untuk dokumentasi IPO yang diperlukan. Sebuah. Pernyataan Pendaftaran S-1 adalah dokumen pengarsipan IPO utama. Ini memiliki dua bagian: Prospektus dan informasi arsip yang dimiliki secara pribadi. S-1 memuat informasi awal tentang perkiraan tanggal pengajuan. Ini akan sering direvisi selama proses pra-IPO. Prospektus yang disertakan juga terus direvisi.
  5. Materi pemasaran dibuat untuk pra-pemasaran dari penerbitan saham baru. Sebuah. Penjamin emisi dan eksekutif memasarkan penerbitan saham untuk memperkirakan permintaan dan menetapkan harga penawaran akhir. Penjamin emisi dapat merevisi analisis keuangan mereka selama proses pemasaran. Ini bisa termasuk mengubah harga IPO atau tanggal penerbitan sesuai keinginan mereka. b. Perusahaan mengambil langkah yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan penawaran saham publik tertentu. Perusahaan harus mematuhi persyaratan daftar bursa dan persyaratan SEC untuk perusahaan publik.
  6. Bentuk dewan direksi .
  7. Pastikan proses untuk melaporkan informasi keuangan dan akuntansi yang dapat diaudit setiap kuartal.
  8. Perusahaan menerbitkan sahamnya pada tanggal IPO. Sebuah. Modal dari penerbitan utama kepada pemegang saham diterima sebagai kas dan dicatat sebagai ekuitas pemegang saham di neraca. Selanjutnya, nilai saham neraca menjadi tergantung pada penilaian ekuitas per saham perusahaan secara komprehensif.
  9. Beberapa ketentuan pasca-IPO dapat diberlakukan. Sebuah. Penjamin emisi mungkin memiliki kerangka waktu tertentu untuk membeli sejumlah saham tambahan setelah tanggal penawaran umum perdana (IPO). b. Investor tertentu mungkin mengalami periode tenang.

Keuangan Perusahaan Keuntungan dari Penawaran Umum Perdana (IPO)

Tujuan utama dari IPO adalah untuk meningkatkan modal bisnis. Itu juga bisa datang dengan keuntungan lain.

  • Perusahaan mendapat akses investasi dari seluruh investor publik untuk meningkatkan modal.
  • Memfasilitasi kesepakatan akuisisi yang lebih mudah (konversi saham). Bisa juga lebih mudah untuk menetapkan nilai target akuisisi jika memiliki saham publik.
  • Transparansi yang ditingkatkan yang datang dengan pelaporan triwulanan yang diperlukan biasanya dapat membantu perusahaan menerima persyaratan pinjaman kredit yang lebih menguntungkan daripada sebagai perusahaan swasta. 
  • Perusahaan publik dapat menghimpun dana tambahan di masa mendatang melalui  penawaran sekunder  karena sudah memiliki akses ke pasar publik melalui IPO.
  • Perusahaan publik dapat menarik dan mempertahankan manajemen yang lebih baik dan karyawan yang terampil melalui partisipasi ekuitas saham cair (misalnya ESOP). Banyak perusahaan akan memberikan kompensasi kepada eksekutif atau karyawan lain melalui kompensasi saham saat IPO.
  • IPO dapat memberi perusahaan biaya modal yang lebih rendah  untuk ekuitas dan hutang.
  • Meningkatkan eksposur, prestise, dan citra publik perusahaan, yang dapat membantu penjualan dan keuntungan perusahaan.

Kekurangan dan Alternatif Penawaran Umum Perdana (IPO)

Perusahaan mungkin menghadapi beberapa kerugian untuk go public dan berpotensi memilih strategi alternatif. Beberapa kelemahan utama termasuk yang berikut ini:

  • IPO mahal, dan biaya mempertahankan perusahaan publik sedang berlangsung dan biasanya tidak terkait dengan biaya lain dalam menjalankan bisnis.
  • Perusahaan diharuskan untuk mengungkapkan informasi keuangan, akuntansi, pajak, dan bisnis lainnya. Selama pengungkapan ini, mungkin harus mengungkapkan rahasia dan metode bisnis kepada publik yang dapat membantu pesaing.
  • Biaya hukum, akuntansi, dan pemasaran yang signifikan muncul, banyak di antaranya sedang berlangsung.
  • Peningkatan waktu, tenaga, dan perhatian yang dibutuhkan dari manajemen untuk pelaporan.
  • Risiko kebutuhan pendanaan tidak akan meningkat jika pasar tidak menerima harga IPO.
  • Ada kehilangan kendali dan masalah keagenan yang lebih kuat karena pemegang saham baru yang memperoleh hak suara dan dapat secara efektif mengontrol keputusan perusahaan melalui dewan direksi.
  • Ada peningkatan risiko masalah hukum atau peraturan, seperti tuntutan hukum class action sekuritas swasta dan tindakan pemegang saham.
  • Fluktuasi harga saham perusahaan dapat menjadi gangguan bagi manajemen yang dapat dikompensasikan dan dievaluasi berdasarkan kinerja saham daripada hasil keuangan riil.
  • Strategi yang digunakan untuk mendongkrak nilai saham perusahaan publik, seperti menggunakan hutang yang berlebihan untuk  membeli kembali saham, dapat meningkatkan risiko dan ketidakstabilan pada perusahaan.
  • Kepemimpinan dan tata kelola yang kaku   oleh dewan direksi dapat membuat lebih sulit untuk mempertahankan manajer yang baik yang bersedia mengambil risiko.

Memiliki saham publik yang tersedia membutuhkan upaya, biaya, dan risiko yang signifikan yang mungkin diputuskan oleh perusahaan untuk tidak diambil. Tetap pribadi selalu menjadi pilihan. Alih-alih go public, perusahaan juga dapat meminta tawaran untuk pembelian. Selain itu, mungkin ada beberapa alternatif yang dapat dieksplorasi oleh perusahaan.

Daftar Langsung

Pencatatan langsung adalah ketika merek terkenal   dan bisnis yang menarik.

Lelang Belanda

Dalam  lelang di Belanda , harga IPO tidak ditetapkan. Calon pembeli dapat menawar saham yang mereka inginkan dan harga yang bersedia mereka bayarkan. Para penawar yang bersedia membayar harga tertinggi kemudian dialokasikan saham yang tersedia. Pada tahun 2004, Alphabet ( GOOG ) melakukan IPO melalui lelang di Belanda. Perusahaan lain seperti Interactive Brokers Group ( IBKR ), Morningstar ( MORN ), dan The Boston Beer Company ( SAM ) juga melakukan lelang Belanda untuk saham mereka daripada IPO tradisional.

Berinvestasi dalam Penawaran Umum Perdana (IPO)

Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk mengumpulkan uang melalui IPO, hanya setelah pertimbangan dan analisis yang cermat, strategi keluar khusus ini   akan memaksimalkan pengembalian investor awal dan meningkatkan modal paling banyak untuk bisnis. Oleh karena itu, saat keputusan IPO tercapai, prospek pertumbuhan di masa depan kemungkinan besar akan tinggi, dan banyak investor publik yang akan antri untuk mendapatkan saham untuk pertama kalinya. IPO biasanya didiskon untuk memastikan penjualan, yang membuatnya lebih menarik, terutama ketika mereka menghasilkan banyak pembeli dari penerbitan perdana.

Awalnya, harga IPO biasanya ditentukan oleh penjamin emisi melalui proses pra-pemasarannya. Pada intinya, harga IPO didasarkan pada penilaian perusahaan dengan menggunakan teknik fundamental. Teknik yang paling umum digunakan adalah arus kas yang didiskontokan , yang merupakan nilai bersih sekarang dari arus kas masa depan yang diharapkan perusahaan.

Penjamin emisi dan investor yang tertarik melihat nilai ini berdasarkan per saham. Metode lain yang dapat digunakan untuk menetapkan harga termasuk nilai ekuitas, nilai perusahaan , penyesuaian perusahaan yang sebanding, dan banyak lagi. Penjamin emisi memang memperhitungkan permintaan tetapi mereka juga biasanya mendiskon harga untuk memastikan kesuksesan pada hari IPO.

Sulit untuk menganalisis  fundamental  dan  teknis dari penerbitan IPO. Investor akan melihat berita utama tetapi sumber utama informasi harus prospektus , yang tersedia segera setelah perusahaan mengajukan Pendaftaran S-1. Prospektus memberikan banyak informasi yang berguna. Investor harus memberi perhatian khusus pada tim manajemen dan komentar mereka serta kualitas penjamin emisi dan spesifikasi kesepakatan. IPO yang berhasil biasanya akan didukung oleh bank investasi besar yang memiliki kemampuan untuk mempromosikan masalah baru dengan baik.

Secara keseluruhan, jalan menuju IPO sangat panjang. Dengan demikian, minat investor publik yang sedang membangun dapat mengikuti berita utama yang berkembang dan informasi lainnya sepanjang jalan untuk membantu melengkapi penilaian mereka tentang harga penawaran terbaik dan potensial.

Proses pra-pemasaran biasanya mencakup permintaan dari investor terakreditasi swasta besar dan investor institusi, yang sangat memengaruhi perdagangan IPO pada hari pembukaannya. Investor di publik tidak terlibat sampai hari penawaran terakhir. Semua investor dapat berpartisipasi tetapi investor individu secara khusus harus memiliki akses perdagangan. Cara paling umum bagi investor perorangan untuk mendapatkan saham adalah memiliki akun dengan platform pialang yang dengan sendirinya telah menerima alokasi dan ingin membagikannya dengan kliennya.

IPO Terbesar

  • Alibaba Group ( BABA ) pada tahun 2014 mengumpulkan $ 25 miliar
  • Softbank Group ( SFTBF ) pada 2018 mengumpulkan $ 23,5 miliar
  • American Insurance Group ( AIG ) pada tahun 2006 mengumpulkan $ 20,5 miliar
  • VISA ( V ) pada tahun 2008 mengumpulkan $ 19,7 miliar
  • General Motors ( GM ) pada 2010 mengumpulkan $ 18,15 miliar
  • Facebook ( FB ) pada tahun 2012 mengumpulkan $ 16,01 miliar

Kinerja Penawaran Umum Perdana (IPO)

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi imbal hasil dari IPO yang sering diawasi ketat oleh investor. Beberapa IPO mungkin terlalu disukai oleh bank investasi yang dapat menyebabkan kerugian awal. Namun, mayoritas IPO diketahui mendapatkan keuntungan dalam perdagangan jangka pendek saat diperkenalkan ke publik. Ada beberapa pertimbangan utama untuk kinerja IPO.

Terkunci

Jika Anda melihat grafik setelah banyak IPO, Anda akan melihat bahwa setelah beberapa bulan, saham mengalami penurunan tajam. Hal ini sering terjadi karena berakhirnya periode  penguncian. Ketika sebuah perusahaan go public, penjamin emisi membuat orang dalam perusahaan seperti pejabat dan karyawan menandatangani perjanjian penguncian.

Perjanjian penguncian adalah kontrak yang mengikat secara hukum antara penjamin emisi dan orang dalam perusahaan, yang melarang mereka menjual saham apa pun untuk jangka waktu tertentu. Periode ini dapat berkisar antara tiga hingga 24 bulan. Sembilan puluh hari adalah periode minimum yang disebutkan di bawah  Aturan 144  (undang-undang SEC) tetapi penguncian yang ditentukan oleh penjamin emisi dapat berlangsung lebih lama. Masalahnya, ketika lockup berakhir, semua orang dalam diizinkan untuk menjual saham mereka. Hasilnya adalah serbuan orang yang mencoba menjual saham mereka untuk merealisasikan keuntungan mereka. Pasokan berlebih ini dapat memberikan tekanan yang parah pada harga saham.

Periode Menunggu

Beberapa bank investasi memasukkan masa tunggu dalam persyaratan penawaran mereka. Ini menyisihkan sebagian saham untuk dibeli setelah jangka waktu tertentu. Harga dapat naik jika alokasi ini dibeli oleh penjamin emisi dan turun jika tidak.

Membalik

Flipping  adalah praktik menjual kembali saham IPO dalam beberapa hari pertama untuk mendapatkan keuntungan cepat. Hal ini biasa terjadi ketika saham didiskon dan melonjak pada hari pertama perdagangannya.

Melacak Saham

Terkait erat dengan IPO tradisional adalah ketika perusahaan yang sudah ada menjalankan sebagian dari bisnis sebagai entitas yang berdiri sendiri, membuat  saham pelacakan. Alasan di balik  spin-off  dan penciptaan saham pelacakan adalah bahwa dalam beberapa kasus divisi individu dari sebuah perusahaan dapat bernilai lebih secara terpisah daripada secara keseluruhan. Misalnya, jika sebuah divisi memiliki potensi pertumbuhan yang tinggi tetapi kerugian saat ini besar dalam perusahaan yang tumbuh lambat, mungkin bermanfaat untuk mengukirnya dan mempertahankan perusahaan induk sebagai pemegang saham besar kemudian membiarkannya meningkatkan modal tambahan dari IPO.

Dari perspektif investor, ini bisa menjadi peluang IPO yang menarik. Secara umum, spin-off dari perusahaan yang sudah ada memberi investor banyak informasi tentang perusahaan induk dan kepemilikannya dalam perusahaan divestasi. Lebih banyak informasi yang tersedia untuk calon investor biasanya lebih baik daripada kurang dan investor yang cerdas dapat menemukan peluang bagus dari jenis skenario ini. Spin-off biasanya mengalami lebih sedikit volatilitas awal karena investor memiliki lebih banyak kesadaran.

IPO dalam Jangka Panjang

IPO dikenal memiliki pengembalian hari pembukaan yang tidak stabil yang dapat menarik investor yang mencari keuntungan dari diskon yang terlibat. Dalam jangka panjang, harga IPO akan stabil, yang dapat diikuti oleh metrik harga saham tradisional seperti rata-rata bergerak. Investor yang menyukai peluang IPO tetapi mungkin tidak ingin mengambil risiko saham individu dapat melihat dana terkelola yang difokuskan pada IPO semesta.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa tujuan penawaran umum perdana (IPO)?

IPO pada dasarnya adalah metode penggalangan dana yang digunakan oleh perusahaan besar, di mana perusahaan tersebut menjual sahamnya kepada publik untuk pertama kalinya. Setelah IPO, saham perusahaan diperdagangkan di bursa saham. Beberapa motivasi utama melakukan IPO antara lain: meningkatkan modal dari penjualan saham, memberikan likuiditas kepada pendiri perusahaan dan investor awal, serta memanfaatkan valuasi yang lebih tinggi.

Adakah yang bisa berinvestasi dalam IPO?

Seringkali, akan ada lebih banyak permintaan daripada pasokan untuk IPO baru. Oleh karena itu, tidak ada jaminan bahwa semua investor yang berminat IPO dapat membeli saham. Mereka yang tertarik untuk berpartisipasi dalam IPO mungkin dapat melakukannya melalui perusahaan pialang mereka, meskipun akses ke IPO terkadang dapat dibatasi untuk klien perusahaan yang lebih besar. Pilihan lainnya adalah berinvestasi melalui reksa dana atau sarana investasi lain yang berfokus pada IPO.

Apakah baik membeli saham IPO?

IPO cenderung menarik banyak perhatian media, beberapa di antaranya sengaja diusahakan oleh perusahaan yang go public. Secara umum, IPO populer di kalangan investor karena cenderung menghasilkan pergerakan harga yang fluktuatif pada hari IPO dan tidak lama kemudian. Hal ini terkadang dapat menghasilkan keuntungan yang besar, meskipun juga dapat menghasilkan kerugian yang besar. Pada akhirnya, investor harus menilai setiap IPO sesuai dengan prospektus perusahaan yang akan go public, serta keadaan keuangan individu dan toleransi risiko.

Adblock
detector