Merek

Apa merek?

Merek adalah simbol pengenal, tanda, logo, nama, kata, dan / atau kalimat yang digunakan perusahaan untuk membedakan produk mereka dari produk lain. Kombinasi dari satu atau lebih elemen tersebut dapat dimanfaatkan untuk menciptakan identitas merek. Perlindungan hukum yang diberikan atas nama merek disebut merek dagang.

Poin Penting

  • Merek adalah simbol pengenal, tanda, logo, nama, kata, dan / atau kalimat yang digunakan perusahaan untuk membedakan produk mereka dari produk lain.
  • Perusahaan menjadi sangat erat kaitannya dengan merek mereka, jika tidak identik dengan, merek mereka. Semakin tinggi nilai suatu merek, semakin tinggi ekuitas merek yang dikatakan dimilikinya.

Memahami Merek

Merek dipandang sebagai salah satu aset perusahaan yang paling berharga. Ini mewakili wajah perusahaan, logo, slogan, atau tanda yang dapat dikenali yang diasosiasikan oleh publik dengan perusahaan. Faktanya, perusahaan sering disebut dengan mereknya, dan mereka menjadi satu dan sama. Merek perusahaan membawa serta nilai moneter di pasar saham (jika perusahaan itu publik), yang memengaruhi nilai pemegang saham saat naik dan turun. Untuk alasan ini, penting untuk menjunjung tinggi integritas merek.


Menciptakan Merek

Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk menjadikan sebuah merek sebagai citra publiknya, pertama-tama ia harus menentukan identitas mereknya, atau bagaimana ia ingin dilihat. Misalnya, logo perusahaan sering kali menyertakan pesan, slogan, atau produk yang ditawarkan perusahaan. Tujuannya agar merek mudah diingat dan menarik bagi konsumen. Perusahaan biasanya berkonsultasi dengan firma desain atau tim desain untuk mendapatkan ide untuk aspek visual suatu merek, seperti logo atau simbol. Merek yang sukses secara akurat menggambarkan pesan atau perasaan yang coba disampaikan oleh perusahaan dan menghasilkan kesadaran merek, atau pengakuan akan keberadaan merek dan apa yang ditawarkannya. Di sisi lain, merek yang tidak efektif sering kali diakibatkan oleh miskomunikasi.

Begitu sebuah merek telah menciptakan sentimen positif di antara audiens targetnya, perusahaan tersebut dikatakan telah membangun ekuitas merek. Beberapa contoh perusahaan dengan ekuitas merek — yang memiliki merek produk yang sangat terkenal — adalah Microsoft, Coca-Cola, Ferrari, Apple, dan Facebook.


Jika dilakukan dengan benar, suatu merek menghasilkan peningkatan penjualan tidak hanya untuk produk tertentu yang dijual, tetapi juga untuk produk lain yang dijual oleh perusahaan yang sama. Merek yang baik menimbulkan kepercayaan pada konsumen, dan, setelah memiliki pengalaman yang baik dengan satu produk, konsumen lebih cenderung untuk mencoba produk lain yang terkait dengan merek yang sama. Fenomena ini sering disebut sebagai loyalitas merek .

Merek Sepanjang Sejarah

Merek telah lama digunakan untuk membedakan produk dan mengambil berbagai bentuk. Misalnya, merek generik tertua yang masih digunakan hingga saat ini adalah pasta herbal dari India yang disebut Chyawanprash. Pada abad ke-13, orang Italia mulai membubuhkan watermark pada kertas mereka sebagai bentuk branding. Istilah “merek” juga mengacu pada tanda unik yang dibakar pada kulit sapi untuk membedakan hewan dari satu pemilik dengan pemilik lainnya.