Lelang Belanda


Apa Lelang Belanda?

Lelang Belanda adalah struktur pasar di mana harga sesuatu yang ditawarkan ditentukan setelah menerima semua tawaran untuk sampai pada harga tertinggi di mana total penawaran dapat dijual. Dalam jenis lelang ini, investor mengajukan penawaran atas jumlah yang ingin mereka beli dalam hal kuantitas dan harga.


Lelang Belanda juga mengacu pada jenis lelang di mana harga suatu barang diturunkan hingga mendapat tawaran. Tawaran pertama yang dilakukan adalah tawaran yang menang dan menghasilkan penjualan, dengan asumsi harga di atas harga cadangan. Ini berbeda dengan pasar lelang pada umumnya, di mana harga mulai rendah dan kemudian naik saat penawar bersaing satu sama lain untuk menjadi pembeli yang berhasil.

Poin Penting

  • Dalam lelang di Belanda, harga dengan jumlah penawar terbanyak dipilih sebagai harga penawaran sehingga seluruh jumlah yang ditawarkan dijual dengan harga tunggal.
  • Harga ini belum tentu merupakan harga tertinggi atau terendah.
  • Lelang Belanda juga dapat mengacu pada pasar di mana harga umumnya mulai tinggi dan secara bertahap turun sampai penawar menerima harga yang berlaku.
  • Ini berbeda dengan lelang kompetitif di mana harga mulai rendah dan ditawar lebih tinggi.

Memahami Lelang Belanda untuk Penawaran Umum

Jika perusahaan menggunakan penawaran umum perdana lelang Belanda (IPO), calon investor memasukkan tawaran mereka untuk jumlah saham yang ingin mereka beli serta harga yang bersedia mereka bayarkan. Misalnya, seorang investor dapat mengajukan penawaran untuk 100 saham seharga $ 100 sementara investor lain menawarkan $ 95 untuk 500 saham.

Setelah semua penawaran diajukan, penempatan yang dialokasikan diberikan kepada penawar dari penawaran tertinggi ke bawah, sampai semua saham yang dialokasikan diberikan. Namun, harga yang dibayarkan setiap bidder didasarkan pada harga terendah dari semua bidder yang diberikan, atau pada dasarnya harga bidder terakhir yang berhasil. Oleh karena itu, bahkan jika Anda menawar $ 100 untuk 1.000 saham Anda, jika tawaran terakhir yang berhasil adalah $ 80, Anda hanya perlu membayar $ 80 untuk 1.000 saham Anda.

The US Treasury menggunakan lelang Belanda untuk menjual surat berharga. Untuk membantu membiayai hutang negara, Departemen Keuangan AS mengadakan lelang rutin untuk menjual surat-surat berharga (T-bills), catatan (T-notes), dan obligasi (T-bond), yang secara kolektif dikenal sebagai Treasury. Calon investor mengajukan penawaran secara elektronik melalui TreasuryDirect atau Treasury Automated Auction Processing System (TAAPS), yang menerima penawaran hingga 30 hari sebelum lelang. Misalkan Departemen Keuangan berusaha mengumpulkan $ 9 juta dalam wesel dua tahun dengan kupon 5%. Mari kita asumsikan tawaran yang diajukan adalah sebagai berikut:

  • $ 1 juta pada 4,79%
  • $ 2,5 juta pada 4,85%
  • $ 2 juta pada 4,96%
  • $ 1,5 juta pada 5%
  • $ 3 juta pada 5,07%
  • $ 1 juta pada 5,1%
  • $ 5 juta pada 5,5%

Penawaran dengan imbal hasil terendah akan diterima terlebih dahulu karena emiten akan lebih memilih untuk membayar imbal hasil yang lebih rendah kepada investor obligasi. Dalam hal ini, karena Departemen Keuangan ingin mengumpulkan $ 9 juta, ia akan menerima tawaran dengan hasil terendah hingga 5,07%. Pada tanda ini, hanya $ 2 juta dari penawaran $ 3 juta yang akan disetujui. Semua tawaran di atas hasil 5,07% akan ditolak, dan tawaran di bawah ini akan diterima. Akibatnya, lelang ini diselesaikan pada 5,07%, dan semua penawar yang berhasil menerima hasil 5,07%.

Lelang Belanda juga memberikan proses penawaran alternatif untuk penetapan harga IPO. Saat Google meluncurkan penawaran publiknya, Google mengandalkan lelang Belanda untuk mendapatkan harga yang wajar.

Lelang Belanda dengan Penawaran Terendah

Pada Lelang Belanda, harga mulai tinggi dan turun berturut-turut sampai penawar menerima harga yang berlaku. Setelah harga diterima, pelelangan berakhir. Misalnya, juru lelang mulai dari $ 2.000 untuk sebuah objek. Penawar mengamati penurunan harga sampai mencapai harga yang diterima oleh salah satu penawar. Tidak ada penawar yang melihat tawaran orang lain sampai setelah tawarannya sendiri dirumuskan, dan penawar yang menang adalah orang dengan tawaran tertinggi. Jadi, jika tidak ada penawar dengan harga $ 2.000, harga diturunkan $ 100 menjadi $ 1.900. Jika penawar menerima barang yang diminati di, katakanlah tanda $ 1.500, lelang berakhir.

Manfaat dan Kerugian Lelang Belanda

Penggunaan Dutch Auctions untuk penawaran umum perdana menawarkan keuntungan dan kerugian.

Manfaat terbesar dari lelang semacam itu adalah bahwa lelang tersebut dimaksudkan untuk mendemokratisasikan penawaran publik. Seperti yang terjadi saat ini, proses untuk melakukan IPO biasanya sebagian besar dikendalikan oleh bank investasi. Mereka bertindak sebagai penjamin emisi untuk penawaran dan menggiringnya melalui roadshow, memungkinkan investor institusi untuk membeli sekuritas dari perusahaan penerbit dengan harga diskon. Mereka juga bertanggung jawab untuk menetapkan harga IPO. Lelang Belanda memungkinkan investor kecil untuk mengambil bagian dalam penawaran tersebut.

Lelang Belanda juga diharapkan untuk meminimalkan perbedaan antara penawaran dan harga listing sebenarnya. Investor institusi memanfaatkan perbedaan ini untuk meraup keuntungan dengan membeli saham dengan harga diskon dan menjualnya segera setelah saham dicatatkan. Harga Lelang Belanda ditetapkan dengan metode yang lebih adil dan lebih transparan di mana serangkaian tawaran dari berbagai jenis pelanggan diundang. Praktik ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa pasar sampai pada perkiraan yang masuk akal dari nilai perusahaan dan bahwa “pop” awal yang menyertai pencatatan perusahaan panas dibungkam.

Manfaat tersebut disertai dengan kekurangan. Karena pelelangan terbuka untuk investor dari semua lapisan, ada bahaya bahwa mereka mungkin melakukan analisis yang kurang teliti dibandingkan dengan bankir investasi dan datang dengan perkiraan harga yang mungkin tidak mencerminkan prospek perusahaan secara akurat.

Kelemahan lain dari Lelang Belanda dikenal sebagai ” kutukan pemenang “. Dalam hal ini, harga saham dapat jatuh segera setelah pencatatan ketika investor, yang telah menawar harga lebih tinggi sebelumnya, menyadari bahwa mereka mungkin salah perhitungan atau overbid. Investor semacam itu mungkin mencoba menjual saham untuk keluar dari kepemilikan mereka, yang menyebabkan jatuhnya harga saham.

Contoh Lelang Belanda

Contoh paling menonjol dari Lelang Belanda baru-baru ini adalah IPO Google pada Agustus 2004. Perusahaan memilih jenis penawaran ini untuk mencegah “lonjakan” harga pada hari pertama perdagangan. Sementara kenaikan harga saham merupakan fenomena standar di pasar saham, itu telah meningkat ke wilayah gelembung untuk saham teknologi selama gelembung Internet tahun 2000. Dari 1980 hingga 2001, peningkatan dalam perdagangan hari pertama adalah 18,8%. Angka itu melonjak menjadi 77% pada tahun 1999 dan pada paruh pertama tahun 2000.

Perkiraan awal Google untuk penawarannya adalah 25,9 juta antara kisaran $ 108 hingga $ 135. Tetapi perusahaan merevisi ekspektasinya sekitar seminggu sebelum penawaran yang sebenarnya setelah analis mempertanyakan alasan di balik angka-angka itu dan menyarankan bahwa Google terlalu mahal atas sahamnya. Dalam perkiraan yang direvisi, Google menawarkan untuk menjual 19,6 juta saham kepada publik dengan kisaran harga antara $ 85 hingga $ 95.

Tanggapan atas penawaran tersebut dianggap mengecewakan. Meskipun Google dianggap sebagai perusahaan dan penawaran panas, investor memberi harga sahamnya pada $ 85, kisaran yang lebih rendah dari perkiraannya. Pada penghujung hari, saham bertukar tangan di $ 100,34, naik 17,6% selama hari pertama perdagangan.

Pengamat menyalahkan kinerja yang buruk pada laporan pers negatif tentang perusahaan menjelang IPO-nya. Penyelidikan SEC terhadap alokasi saham eksekutifnya semakin mengurangi antusiasme terhadap penawaran Google. Perusahaan juga dikatakan “merahasiakan” tentang penggunaan dana yang dikumpulkannya, sehingga sulit untuk mengevaluasi penawarannya terutama bagi investor kecil yang tidak mengetahui pasar yang sedang berkembang untuk mesin pencari dan mengatur informasi di web.