Nilai Perusahaan – EV

Apa Nilai Perusahaan – EV?

Nilai perusahaan (EV) adalah ukuran nilai total perusahaan, sering digunakan sebagai alternatif yang lebih komprehensif untuk kapitalisasi pasar ekuitas. EV termasuk dalam perhitungannya kapitalisasi pasar perusahaan tetapi juga hutang jangka pendek dan jangka panjang serta kas di neraca perusahaan. Nilai perusahaan adalah metrik populer yang digunakan untuk menilai perusahaan untuk kemungkinan pengambilalihan.


Poin Penting

  • Nilai perusahaan (EV) adalah ukuran nilai total perusahaan, sering digunakan sebagai alternatif yang lebih komprehensif untuk kapitalisasi pasar ekuitas.
  • Nilai perusahaan termasuk dalam perhitungannya kapitalisasi pasar perusahaan tetapi juga hutang jangka pendek dan jangka panjang serta kas di neraca perusahaan.
  • Nilai perusahaan digunakan sebagai dasar dari banyak rasio keuangan yang mengukur kinerja suatu perusahaan.

Formula dan Perhitungan EV

EV.=MC+THaitSebuahl Debt-Cwhere:MC=MSebuahrket cSebuahpsayatSebuahlsayazSebuahtsayaHain; equSebuahl tHai the current stHaickprsayace multsayaplsayaed by the number Haif HaiutstSebuahndsayang stHaick shSebuahresTHaitSebuahl debt=EquSebuahl tHai the sum Haif shHairt-term SebuahndlHaing-term debtC=CSebuahsh Sebuahnd cSebuahsh equsayavSebuahlents; the lsayaqusayad Sebuahssets HaifSebuah cHaimpSebuahny, but mSebuahy nHait sayanclude mSebuahrketSebuahble secursayatsayaes\ begin {aligned} & EV = MC + Total ~ Debt-C \\ & \ textbf {di mana:} \\ & MC = \ text {\ kapitalisasi pasar kecil;sama dengan saham saat ini} \\ & \ text {\ harga kecil dikalikan dengan jumlah saham beredar} \\ & Total ~ debt = \ text {\ small Sama dengan jumlah saham jangka pendek dan} \\ & \ text {\ hutang jangka panjang kecil} \\ & C = \ text {\ Uang tunai kecil dan setara kas;aset likuid} \\ & \ text {\ perusahaan kecil, tetapi mungkin tidak termasuk surat berharga} \\ \ end {aligned} orang EV=MC+Total Debt-Cdimana:MC=Kapitalisasi pasar;sama dengan stok saat iniharga dikalikan dengan jumlah saham beredarTotal debt=Sama dengan jumlah jangka pendek danhutang jangka panjangC=Kas dan setara kas;aset likuidperusahaan, tetapi mungkin tidak termasuk sekuritas yang dapat dipasarkan orang 

Untuk menghitung kapitalisasi pasar jika tidak tersedia, Anda harus mengalikan jumlah saham beredar dengan harga saham saat ini. Selanjutnya, jumlahkan semua hutang di neraca perusahaan termasuk hutang jangka pendek dan jangka panjang. Terakhir, tambahkan kapitalisasi pasar ke total utang dan kurangi kas dan setara kas dari hasilnya.

Apa yang Dikatakan Nilai Perusahaan kepada Anda?

Nilai perusahaan (EV) dapat dianggap seperti harga pengambilalihan teoretis jika sebuah perusahaan akan dibeli. EV berbeda secara signifikan dari kapitalisasi pasar sederhana dalam beberapa hal, dan banyak yang menganggapnya sebagai representasi yang lebih akurat dari nilai perusahaan. Nilai hutang perusahaan, misalnya, perlu dilunasi oleh pembeli saat mengambil alih perusahaan. Hasilnya, nilai perusahaan memberikan penilaian pengambilalihan yang jauh lebih akurat karena memasukkan hutang dalam perhitungan nilainya.

Mengapa kapitalisasi pasar tidak mewakili nilai perusahaan dengan benar? Ini meninggalkan banyak faktor penting, seperti hutang perusahaan di satu sisi dan cadangan kasnya di sisi lain. Nilai perusahaan pada dasarnya adalah modifikasi kapitalisasi pasar, karena menggabungkan hutang dan uang tunai untuk menentukan penilaian perusahaan.

Kapitalisasi pasar tidak dimaksudkan untuk mewakili nilai buku perusahaan. Sebaliknya, ini mewakili nilai perusahaan yang ditentukan oleh pelaku pasar.

EV sebagai Valuation Multiple

Nilai perusahaan digunakan sebagai dasar dari banyak rasio keuangan yang mengukur kinerja suatu perusahaan. Kelipatan perusahaan  yang mengandung nilai perusahaan menghubungkan nilai total perusahaan yang tercermin dalam nilai pasar modalnya dari semua sumber hingga ukuran pendapatan operasi yang dihasilkan, seperti laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi ( EBITDA) .

EBITDA adalah ukuran kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan dan digunakan sebagai alternatif pendapatan sederhana atau laba bersih dalam beberapa keadaan. EBITDA, bagaimanapun, dapat menyesatkan karena menghilangkan biaya investasi modal seperti properti, pabrik, dan peralatan. Angka lain, EBIT, dapat digunakan sebagai metrik keuangan serupa tanpa kekurangan menghilangkan biaya penyusutan dan amortisasi yang terkait dengan aset tetap. EBITDA dihitung menggunakan rumus berikut:

EBITDA  = pendapatan berulang dari operasi yang dilanjutkan + bunga + pajak + depresiasi + amortisasi

The penilaian  alat untuk membandingkan nilai dari suatu perusahaan, utang termasuk, untuk pendapatan kas perusahaan kurang biaya non-tunai. Ini ideal untuk analis dan investor yang ingin membandingkan perusahaan dalam industri yang sama.

EV / EBITDA berguna dalam beberapa situasi:

  • Rasio mungkin lebih berguna daripada rasio P / E ketika membandingkan perusahaan dengan tingkat leverage keuangan  (DFL) yang berbeda.
  • EBITDA berguna untuk menilai bisnis padat modal dengan tingkat depresiasi dan amortisasi yang tinggi.
  • EBITDA biasanya positif meskipun laba per saham (EPS) tidak.

EV / EBITDA juga memiliki sejumlah kelemahan, namun:

  • Jika modal kerja tumbuh, EBITDA akan melebih-lebihkan arus kas dari operasi (CFO atau OCF). Selanjutnya, ukuran ini mengabaikan bagaimana kebijakan pengakuan pendapatan yang berbeda dapat memengaruhi OCF perusahaan.
  • Karena arus kas bebas ke perusahaan menangkap jumlah pengeluaran modal (CapEx), ini lebih terkait erat dengan teori penilaian daripada EBITDA. EBITDA umumnya akan menjadi ukuran yang memadai jika biaya modal sama dengan biaya penyusutan.

Kelipatan lain yang umum digunakan untuk menentukan nilai relatif perusahaan adalah rasio nilai perusahaan terhadap penjualan atau  EV / penjualan. EV / penjualan dianggap sebagai ukuran yang lebih akurat daripada rasio harga / penjualan karena memperhitungkan nilai dan jumlah hutang yang harus dibayar perusahaan di beberapa titik.

Umumnya, semakin rendah kelipatan EV / penjualan, diyakini perusahaan akan dinilai lebih menarik atau diremehkan. Rasio EV / penjualan sebenarnya bisa negatif pada saat uang tunai yang dipegang oleh perusahaan lebih dari kapitalisasi pasar dan nilai hutang, menyiratkan bahwa perusahaan pada dasarnya dapat dengan sendirinya dengan kasnya sendiri.

Rasio P / E vs. EV

Rasio harga terhadap pendapatan ( rasio P / E) adalah rasio untuk menilai perusahaan yang mengukur harga saham saat ini relatif terhadap pendapatan per saham ( EPS ). Rasio harga terhadap pendapatan juga kadang-kadang dikenal sebagai kelipatan harga atau kelipatan pendapatan. Rasio P / E tidak mempertimbangkan jumlah hutang yang dimiliki perusahaan di neracanya.

Namun, EV termasuk hutang saat menilai perusahaan dan sering digunakan bersama-sama dengan rasio P / E untuk mencapai penilaian yang komprehensif.

Batasan Menggunakan EV

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, EV termasuk total hutang, tetapi penting untuk mempertimbangkan bagaimana hutang tersebut digunakan oleh manajemen perusahaan. Misalnya, industri padat modal seperti industri minyak dan gas biasanya membawa hutang dalam jumlah besar, yang digunakan untuk mendorong pertumbuhan. Hutang tersebut dapat digunakan untuk membeli pabrik dan peralatan. Akibatnya, EV akan condong ke perusahaan dengan jumlah hutang yang besar dibandingkan dengan industri dengan sedikit atau tanpa hutang.

Seperti metrik keuangan lainnya, yang terbaik adalah membandingkan perusahaan dalam industri yang sama untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana perusahaan dinilai relatif terhadap rekan-rekannya.

Contoh Nilai Perusahaan

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, rumus EV pada dasarnya adalah jumlah nilai pasar ekuitas (kapitalisasi pasar) dan nilai pasar hutang perusahaan, dikurangi uang tunai. Kapitalisasi pasar suatu perusahaan dihitung dengan mengalikan harga saham dengan jumlah saham yang beredar. The hutang bersih adalah nilai pasar minus utang tunai. Perusahaan yang mengakuisisi perusahaan lain menyimpan kas perusahaan target, itulah sebabnya kas perlu dikurangkan dari harga perusahaan yang diwakili oleh kapitalisasi pasar.

Mari kita hitung nilai perusahaan untuk Macy’s ( M ). Untuk tahun fiskal yang berakhir pada 28 Januari 2017, Macy’s mencatat sebagai berikut:

Kapitalisasi pasar Macy dapat kita hitung dari informasi di atas.Macy’s memiliki 308,5 juta saham beredar senilai $ 20,22 per saham:

  • Kapitalisasi pasar Macy adalah $ 6.238 miliar (308.5 juta x $ 20.22).
  • Macy’s memiliki hutang jangka pendek $ 309 juta dan hutang jangka panjang $ 6,56 milyar dengan total hutang $ 6,87 milyar.
  • Macy’s memiliki $ 1,3 miliar dalam bentuk tunai dan setara kas.

Nilai perusahaan Macy dihitung sebagai $ 6,238 miliar (kapitalisasi pasar) + $ 6,87 miliar (utang) – $ 1,3 miliar (tunai).

EV Macy = $ 11,808 miliar

Nilai perusahaan dianggap komprehensif ketika menilai perusahaan karena, jika perusahaan membeli saham beredar Macy sebesar $ 6,24 miliar, perusahaan juga harus menyelesaikan hutang Macy yang masih beredar.

Secara total, perusahaan yang mengakuisisi akan menghabiskan $ 13,11 miliar untuk membeli Macy’s. Namun, karena Macy’s memiliki $ 1,3 miliar dalam bentuk tunai, jumlah ini dapat ditambahkan untuk membayar hutang.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa nilai perusahaan?

Nilai perusahaan adalah ukuran populer dari nilai total perusahaan. Ini dapat dilihat sebagai harga teoritis yang harus dibayar untuk sepenuhnya mengakuisisi perusahaan dalam transaksi go-private. Berbeda dengan kapitalisasi pasar, yang hanya mencerminkan nilai ekuitas perusahaan, nilai perusahaan mencerminkan besar kecilnya hutang perusahaan serta cadangan kasnya. Ini adalah angka yang populer di kalangan investor dan analis dan sering digunakan dalam rasio keuangan.

Mengapa uang tunai dikurangkan dari nilai perusahaan?

Untuk memahami mengapa uang tunai dikurangkan dari nilai perusahaan, misalkan Anda adalah investor swasta yang ingin membeli 100% perusahaan publik. Saat merencanakan pembelian, Anda mencatat bahwa kapitalisasi pasar perusahaan adalah $ 100 juta, yang berarti Anda memerlukan $ 100 juta untuk membeli semua saham dari pemegang saham yang ada. Tetapi bagaimana jika perusahaan juga memiliki uang tunai $ 20 juta? Dalam skenario itu, “biaya” Anda yang sebenarnya untuk membeli perusahaan hanya akan menjadi $ 80 juta, karena membeli perusahaan akan segera memberi Anda akses ke $ 20 juta dalam bentuk tunai. Semua hal lainnya sama, saldo kas yang lebih tinggi mengarah ke nilai perusahaan yang lebih rendah, dan sebaliknya.

Mengapa hutang ditambahkan ke nilai perusahaan?

Hutang yang lebih tinggi mengarah pada nilai perusahaan yang lebih tinggi karena ini merupakan biaya tambahan yang harus dibayar oleh setiap calon pengakuisisi. Misalnya, dalam contoh kita sebelumnya, misalkan perusahaan memiliki hutang $ 10 juta. Dengan pemikiran tersebut, Anda sekarang tahu bahwa selain $ 100 juta yang Anda butuhkan untuk membeli saham dari pemegang saham yang ada, Anda juga membutuhkan tambahan $ 10 juta untuk melunasi hutang perusahaan. Dengan menggabungkan angka-angka ini, total nilai perusahaan Anda akan menjadi $ 100 juta dalam kapitalisasi pasar, ditambah $ 10 juta dalam bentuk hutang, dikurangi $ 20 juta dalam bentuk tunai, dengan total $ 90 juta.