Prospektus

Apa Prospektus?

Prospektus adalah dokumen formal yang diwajibkan oleh dan diajukan ke Securities and Exchange Commission  (SEC) yang memberikan rincian tentang penawaran investasi kepada publik. Prospektus diajukan untuk penawaran saham, obligasi, dan reksa dana. Dokumen tersebut dapat membantu investor membuat keputusan investasi yang lebih tepat karena berisi sejumlah informasi yang relevan tentang keamanan investasi.


Bagaimana Prospektus Bekerja

Perusahaan yang ingin menawarkan obligasi atau saham untuk dijual kepada publik harus mengajukan prospektus ke Securities and Exchange Commission sebagai bagian dari proses registrasi. Perusahaan harus mengajukan prospektus awal dan akhir, dan SEC memiliki pedoman khusus tentang apa yang tercantum dalam prospektus untuk berbagai sekuritas.

Poin Penting

  • Komisi Sekuritas dan Bursa mewajibkan penerbit efek mengajukan prospektus saat menawarkan investasi sekuritas kepada publik.
  • Prospektus memberikan rincian tentang keamanan investasi dan penawaran.
  • Prospektus reksa dana berisi rincian tujuan investasi, strategi, kinerja, kebijakan distribusi, biaya, dan pengelolaan dana. 
  • Risiko investasi biasanya diungkapkan di awal prospektus dan kemudian dijelaskan secara lebih rinci nanti dalam dokumen.

The prospektus awal pertama dokumen penawaran yang disediakan oleh penerbit keamanan dan mencakup sebagian besar rincian bisnis dan transaksi. Namun dalam prospektus awal tidak memuat jumlah saham yang akan diterbitkan atau informasi harga. Biasanya, prospektus awal digunakan untuk mengukur minat pasar atas sekuritas yang diusulkan.

Prospektus akhir memuat rincian lengkap penawaran investasi kepada masyarakat. Prospektus akhir mencakup informasi latar belakang yang diselesaikan, serta jumlah saham atau sertifikat yang akan diterbitkan dan harga penawaran .

Prospektus mencakup beberapa informasi berikut:

  • Ringkasan singkat tentang latar belakang dan informasi keuangan perusahaan
  • Nama perusahaan yang menerbitkan saham
  • Jumlah saham
  • Jenis sekuritas yang ditawarkan
  • Apakah penawaran bersifat publik atau pribadi
  • Nama prinsipal perusahaan
  • Nama bank atau perusahaan keuangan yang melakukan penjaminan emisi

Beberapa perusahaan dapat mengajukan ringkasan prospektus, yaitu dokumen yang memuat beberapa informasi yang sama dengan prospektus final .

Contoh Prospektus

Untuk reksa dana, prospektus berisi rincian tujuan reksa dana, strategi investasi, risiko, kinerja, kebijakan distribusi, biaya, pengeluaran, dan pengelolaan dana. Karena biaya yang dibebankan reksa dana mengambil dari pengembalian investor, biaya tersebut tercantum dalam tabel di dekat awal prospektus. Biaya untuk pembelian, penjualan, dan perpindahan dana juga disertakan, yang menyederhanakan proses perbandingan biaya berbagai reksa dana.

1% hingga 2%

Biasanya, dana biaya tinggi mengenakan biaya lebih dari 1,5%, sedangkan dana murah mengenakan biaya 1% atau kurang.

Sebagai contoh prospektus penawaran, PNC Financial ( surat promes untuk membayar hasil tertentu pada saat jatuh tempo.

Untuk ditinjau, catatan senior adalah sekuritas hutang, atau obligasi, yang didahulukan dari catatan tanpa jaminan lainnya jika terjadi kebangkrutan. Catatan senior harus dibayarkan terlebih dahulu jika aset tersedia pada saat likuidasi perusahaan. Surat utang senior membayar tingkat bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan obligasi junior tanpa jaminan karena utang senior memiliki tingkat keamanan yang lebih tinggi dan risiko gagal bayar yang lebih rendah.

Di bawah ini adalah sebagian dari prospektus dari daftar isi yang memberikan informasi dasar tentang penawaran. Kami dapat melihat informasi berikut yang tercantum:

  • Efek yang ditawarkan, yaitu senior notes yang membayar 3,50%
  • Tanggal jatuh tempo wesel, yaitu 23 Januari 2024
  • Tanggal penerbitan, yang belum ditentukan
  • Bagaimana bunga dibayarkan dan denominasi yang akan dikeluarkan
  • Penggunaan hasil atau bagaimana uang yang terkumpul akan digunakan, yang mungkin termasuk operasi pembiayaan, membayar hutang, atau membeli kembali saham

Pertimbangan Khusus

Alasan lain penerbitan keuangan perusahaan untuk memastikan perusahaan cukup layak secara finansial untuk menghormati komitmennya.

Risiko biasanya diungkapkan di awal prospektus dan dijelaskan lebih rinci nanti. Usia perusahaan, pengalaman manajemen, keterlibatan manajemen dalam bisnis, dan kapitalisasi emiten saham juga dijelaskan. Informasi prospektus juga melindungi perusahaan penerbit dari klaim bahwa informasi terkait tidak diungkapkan sepenuhnya.