Dasar-dasar penjualan pendek

Short selling (juga dikenal sebagai “shorting”, “sell short” atau “going short”) mengacu pada penjualan sekuritas atau instrumen keuangan yang dipinjam penjual untuk melakukan short sale. Penjual singkat percaya bahwa harga sekuritas yang dipinjam akan turun, memungkinkannya untuk dibeli kembali dengan harga yang lebih rendah untuk mendapatkan keuntungan. Perbedaan antara harga di mana sekuritas dijual pendek dan harga di mana ia dibeli mewakili keuntungan (atau kerugian penjual pendek, seperti yang mungkin terjadi).

Apa Dasar-dasar penjualan pendek?

  • Penjualan pendek memerlukan pengambilan posisi bearish di pasar, berharap mendapat untung dari sekuritas yang harganya kehilangan nilainya.
  • Untuk menjual, sekuritas pertama-tama harus dipinjam dengan margin dan kemudian dijual di pasar, untuk dibeli kembali di kemudian hari.
  • Sementara beberapa kritikus berpendapat bahwa sell short tidak etis karena merupakan taruhan melawan pertumbuhan, sebagian besar ekonom sekarang mengenalinya sebagai bagian penting dari pasar yang likuid dan efisien.

Apakah Short Selling Etis?

Penjualan singkat mungkin adalah salah satu topik yang paling disalahpahami dalam dunia investasi. Faktanya, penjual pendek sering dicerca sebagai individu yang tidak berperasaan yang hanya mencari keuntungan finansial dengan biaya berapa pun, tanpa memperhatikan perusahaan dan mata pencaharian yang dihancurkan dalam proses penjualan pendek. Lebih buruk lagi, penjual pendek telah dicap oleh beberapa kritikus sebagai tidak etis karena mereka bertaruh melawan ekonomi.


Namun kenyataannya sangat berbeda. Jauh dari menjadi orang sinis yang mencoba menghalangi orang untuk mencapai kesuksesan finansial atau di AS, mencapai “American Dream” short seller memungkinkan pasar berfungsi dengan lancar dengan menyediakan likuiditas  dan juga berfungsi sebagai pengaruh penahan pada kegembiraan berlebih investor .

Optimisme yang berlebihan sering kali mendorong saham naik ke level yang tinggi, terutama pada puncak pasar (contohnya , dotcom dan saham teknologi pada akhir 1990-an, dan pada skala yang lebih kecil, saham komoditas dan energi dari 2003 hingga 2007). Penjualan pendek bertindak sebagai pemeriksaan realitas yang mencegah saham ditawar hingga ketinggian yang menggelikan selama waktu-waktu seperti itu.

Sementara “shorting” pada dasarnya adalah aktivitas berisiko karena bertentangan dengan tren kenaikan pasar jangka panjang, hal ini sangat berbahaya ketika pasar melonjak. Penjual pendek yang dihadapkan dengan kerugian yang meningkat dalam pasar bullish yang tak henti-hentinya diingatkan dengan menyakitkan pada pepatah terkenal John Maynard Keynes : “Pasar bisa tetap irasional lebih lama daripada Anda bisa tetap membayar.”


Meskipun short selling menarik bagiannya dari operator yang tidak bermoral yang mungkin menggunakan taktik yang tidak etis yang memiliki nama berwarna pump-and-dump ” untuk menaikkan saham. Penjualan pendek bisa dibilang mendapatkan lebih banyak kehormatan dalam beberapa tahun terakhir dengan keterlibatan dana lindung nilai, dana kuantitatif dan investor institusional lainnya di sisi pendek. Meletusnya dua pasar beruang global yang buas dalam dekade pertama milenium ini juga telah meningkatkan kemauan investor untuk mempelajari tentang penjualan singkat sebagai alat untuk melindungi nilai risiko portofolio.

Penjualan singkat dapat memberikan beberapa pertahanan terhadap penipuan keuangan dengan mengungkap perusahaan yang secara curang mencoba meningkatkan kinerja mereka. Penjual pendek umumnya melakukan pekerjaan rumah mereka dengan sangat baik, meneliti secara menyeluruh sebelum mengadopsi posisi pendek. Penelitian semacam itu sering kali mengungkap informasi yang tidak tersedia di tempat lain, dan tentu saja tidak umum tersedia dari rumah pialang yang lebih memilih untuk mengeluarkan rekomendasi beli daripada menjual.

Referensi cepat

Secara keseluruhan, short selling hanyalah cara lain bagi investor saham untuk mencari keuntungan secara jujur.

Mekanisme Penjualan Short

Mari gunakan contoh dasar untuk mendemonstrasikan proses short-selling.

Sebagai permulaan,Anda memerlukan akun margin di perusahaan pialang untukmenjual saham .Anda kemudian harus mendanai akun ini dengan jumlah margin tertentu.Persyaratan margin standar adalah 150%, yang berarti Anda harus mendapatkan 50% dari hasil yang akan diperoleh dari penjualan saham.  Jadi jika Anda ingin menjual 100 saham perdagangan saham dengan harga $ 10, Anda harus memasukkan $ 500 sebagai margin di akun Anda.

Katakanlah Anda telah membuka akun margin dan sekarang sedang mencari kandidat short-selling yang sesuai. Anda memutuskan bahwa Conundrum Co. (sebuah perusahaan fiksi) bersiap untuk penurunan substansial, dan memutuskan untuk menjual 100 saham dengan harga $ 50 per saham.

Berikut adalah cara kerja proses penjualan singkat:

  1. Anda menempatkan pesanan penjualan singkat melalui akun pialang online atau penasihat keuangan Anda. Perhatikan bahwa Anda harus menyatakan penjualan singkat seperti itu, karena penjualan pendek yang tidak diumumkan merupakan pelanggaran terhadap undang-undang sekuritas.
  2. Pialang Andaakan mencoba meminjam saham dari sejumlah sumber, termasuk inventaris pialang, dari akun margin salah satu kliennya atau dari pialang-dealer lain. Peraturan SHO dari Securities and Exchange Commission (SEC) mengharuskan broker-dealer memiliki alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa sekuritas dapat dipinjam (sehingga dapat dikirim ke pembeli pada tanggal pengiriman jatuh tempo) sebelum melakukan short. penjualan dalam keamanan apa pun;ini dikenal sebagai persyaratan “temukan”.
  3. Setelah saham dipinjam atau “ditemukan” oleh dealer-broker, mereka akan dijual di pasar dan hasilnya disimpan di akun margin Anda.

Akun margin Anda sekarang memiliki $ 7.500; $ 5.000 dari penjualan singkat 100 saham Teka-Teki seharga $ 50, ditambah $ 2.500 (50% dari $ 5.000) sebagai setoran margin Anda.

Katakanlah setelah sebulan, Teka-teki diperdagangkan pada $ 40. Oleh karena itu, Anda membeli kembali 100 saham teka-teki yang dijual dengan harga $ 40, dengan pengeluaran $ 4.000. Oleh karena itu, laba kotor Anda (mengabaikan biaya dan komisi untuk kesederhanaan) adalah $ 1.000 ($ 5.000 – $ 4.000).

Di sisi lain, misalkan Teka-teki tidak menurun seperti yang Anda harapkan, tetapi malah melonjak menjadi $ 70. Kerugian Anda dalam kasus ini adalah $ 2.000 ($ 5.000 – $ 7.000).

Penjualan singkat dapat dianggap sebagai bayangan cermin dari “long sale”, atau membeli saham. Dalam contoh di atas, sisi lain dari transaksi short sale Anda akan diambil oleh pembeli Conundrum Co. Posisi short Anda sebanyak 100 saham di perusahaan tersebut diimbangi dengan posisi buy pembeli sebanyak 100 saham. Pembeli saham, tentu saja, memiliki imbalan risiko-imbalan yang merupakan kebalikan dari imbalan penjual pendek. Dalam skenario pertama, sementara penjual pendek mendapat untung $ 1.000 dari penurunan stok, pembeli saham mengalami kerugian dalam jumlah yang sama. Dalam skenario kedua di mana saham maju, penjual pendek mengalami kerugian $ 2.000, yang sama dengan keuntungan yang dicatat oleh pembeli.

Siapa Penjual Singkat Khas?

Pengelola investasi global

Hedge fund adalah salah satu entitas paling aktif yang terlibat dalam aktivitas shorting. Sebagian besar hedge fund mencoba melindungi risiko pasar dengan menjual saham atau sektor pendek yang mereka anggap dinilai terlalu tinggi.

Hedgers

Jangan bingung dengan hedge fund, hedging melibatkan pengambilan posisi offset dalam sekuritas yang serupa dengan yang lain untuk membatasi eksposur risiko pada posisi awal. Oleh karena itu, jika seseorang melakukan long pasar menggunakan opsi atau kontrak berjangka, mereka secara alami akan menjual sekuritas yang mendasarinya sebagai delta hedge .

Individu

Investor canggih juga terlibat dalam short selling, baik untuk melindungi nilai risiko pasar atau hanya untuk spekulasi. Spekulan memang memiliki andil yang signifikan dalam aktivitas pendek.

Pedagang harian adalah segmen kunci lain dari sisi pendek. Penjualan singkat sangat ideal untuk pedagang jangka pendek yang memiliki sarana untuk mengawasi posisi perdagangan mereka, serta pengalaman perdagangan untuk membuat keputusan perdagangan yang cepat.

Peraturan tentang Short Selling

Short selling identik dengan “aturan kenaikan” selama hampir 70 tahun di Amerika Serikat.Diterapkan oleh SEC pada tahun 1938, aturan tersebut mengharuskan setiap transaksi penjualan singkat dilakukan dengan harga yang lebih tinggi dari harga yang diperdagangkan sebelumnya, atau dengan kenaikan .Aturan ini dirancang untuk mencegah penjual pendek memperburuk momentum penurunandi saham ketika saham sudah menurun.

The aturan uptick dicabut oleh SEC pada bulan Juli 2007;  sejumlah pakar pasar percaya bahwa pencabutan ini berkontribusi pada pasar bearish yang ganasdanvolatilitas pasar 2008-09 .Pada tahun 2010, SEC mengadopsi “aturan kenaikan alternatif” yang membatasi penjualan singkat ketika saham telah turun setidaknya 10% dalam satu hari.

Pada tahun 2004 dan 2005, SEC menerapkan Regulation SHO, yang memperbaharui regulasi short-sale yang pada dasarnya tidak berubah sejak 1938. Regulation SHO secara khusus berusaha untuk mengekang short sellingtelanjang” (di mana penjual tidak meminjam atau mengatur untuk meminjam short selling). security),  yang telah merajalela di pasar beruang 2000-02, dengan memberlakukan persyaratan “lokasi” dan “tutup” untuk penjualan singkat.

Risiko dan Imbalan

Penjualan singkat melibatkan sejumlah risiko, termasuk yang berikut ini:

Imbalan risk-reward yang miring

Tidak seperti posisi panjang dalam sekuritas, di mana kerugian terbatas pada jumlah yang diinvestasikan dalam sekuritas dan potensi keuntungan tidak terbatas (setidaknya dalam teori), penjualan singkat membawa risiko teoretis kerugian tak terbatas, sedangkan keuntungan maksimum yang mana akan terjadi jika stok turun ke nol terbatas.

Korslet itu mahal

Penjualan singkat melibatkan sejumlah biaya di atas dan di atas komisi perdagangan. Biaya yang signifikan dikaitkan dengan meminjam saham untuk dijual, selain bunga yang biasanya dibayarkan pada akun margin. Penjual pendek juga diikat untuk pembayaran dividen yang dilakukan oleh saham yang telah disingkat.

Melawan arus

Seperti disebutkan sebelumnya, short selling bertentangan dengan tren kenaikan pasar yang mengakar. Sebagian besar investor dan pelaku pasar lainnya bersifat jangka panjang, menciptakan momentum alami dalam satu arah.

Pengaturan waktu adalah segalanya

Waktu penjualan singkat sangat penting, karena memulai penjualan pendek pada waktu yang salah dapat menyebabkan bencana. Karena penjualan pendek dilakukan dengan margin, jika harga naik dan bukan turun, Anda dapat dengan cepat melihat kerugian karena broker mengharuskan penjualan untuk dibeli kembali dengan harga yang lebih tinggi, menciptakan apa yang disebut tekanan pendek .

Risiko regulasi dan risiko lainnya

Regulator terkadang memberlakukan menutupi posisi dengan kerugian besar. Saham yang mengalami shorted juga memiliki risiko “buy in”, yang mengacu pada penutupan posisi short oleh broker-dealer jika saham sangat sulit untuk dipinjam dan pemberi pinjaman menuntutnya kembali.

Disyaratkan disiplin perdagangan yang ketat

Banyaknya risiko yang terkait dengan penjualan singkat berarti bahwa ini hanya cocok untuk pedagang dan investor yang memiliki disiplin perdagangan yang diperlukan untuk mengurangi kerugian mereka saat diperlukan. Bertahan pada posisi pendek yang tidak menguntungkan dengan harapan akan kembali bukanlah strategi yang layak. Penjualan pendek membutuhkan pemantauan posisi yang konstan dan kepatuhan terhadap penghentian kerugian yang ketat.

Garis bawah

Mengingat risiko-risiko ini, mengapa repot-repot mempersingkat? Karena saham dan pasar sering turun jauh lebih cepat daripada kenaikannya dan beberapa sekuritas yang dinilai terlalu tinggi dapat menjadi peluang keuntungan.

Misalnya, S&P 500 berlipat ganda selama periode lima tahun dari 2002 hingga 2007, tetapi kemudian jatuh 55% dalam waktu kurang dari 18 bulan, dari Oktober 2007 hingga Maret 2009.  Investor cerdik yang kekurangan pasar selama penurunan ini membuat rejeki nomplok keuntungan dari posisi pendek mereka.

Namun, penjualan singkat adalah strategi yang relatif maju yang paling cocok untuk investor atau pedagang berpengalaman yang akrab dengan risiko korslet dan peraturan yang terlibat. Investor rata-rata mungkin lebih baik dilayani dengan menggunakan opsi put untuk melindungi nilai risiko penurunan atau untuk berspekulasi tentang penurunan karena risiko terbatas yang terlibat. Tetapi bagi mereka yang tahu bagaimana menggunakannya secara efektif, short selling bisa menjadi senjata ampuh dalam gudang investasi seseorang.