Momentum

Apa ?

Momentum adalah laju percepatan harga sekuritas – yaitu, kecepatan perubahan harga. Perdagangan momentum adalah strategi yang berusaha memanfaatkan momentum untuk memasuki tren saat sedang meningkat.

Sederhananya, momentum mengacu pada kelembaman tren harga untuk terus naik atau turun untuk suatu hal tertentu, biasanya dengan mempertimbangkan informasi harga dan volume. Dalam analisis teknis, momentum sering diukur melalui osilator dan digunakan untuk membantu mengidentifikasi tren.

Poin Penting

  • Momentum, keuangan, mengacu pada kapasitas tren harga untuk menopang dirinya sendiri di masa mendatang.
  • Momentum yang kuat dapat berlanjut dalam tren naik atau turun, yang dapat dikonfirmasi oleh perubahan volume perdagangan dan indikator teknis lainnya.
  • Investasi momentum adalah strategi perdagangan di mana investor membeli sekuritas yang sedang naik daun dan menjualnya ketika tampaknya telah mencapai puncaknya.
  • Oleh karena itu, perdagangan momentum menggambarkan strategi menggiring, mengikuti yang lain; tetapi tren harga tidak pernah dijamin di masa depan.




Memahami Momentum

Anggap saja sebagai momentum kereta api. Saat kereta dimulai, saat dipercepat, ia bergerak sangat lambat. Begitu ia mencapai kecepatannya, ia berhenti berakselerasi tetapi tetap melaju dengan kecepatan yang lebih tinggi. Di akhir perjalanan, kereta melambat saat melambat, tetapi perlu bermil-mil jauhnya jalur untuk mengerem sebelum akhirnya berhenti total. Bagi investor momentum, bagian terbaik dari perjalanan kereta adalah di tengah, saat kereta bergerak dengan kecepatan tertingginya.

Investor momentum suka mengejar kinerja. Mereka mencoba mencapai pengembalian alfa dengan berinvestasi di saham yang trennya satu atau lain cara. Saham yang sedang tren naik disebut sebagai saham panas. Beberapa lebih panas dari yang lain yang diukur dengan pertumbuhan selama periode waktu tertentu. Saham yang sedang tren turun dingin.

Dasar-dasar Perdagangan Momentum

Investor dapat menggunakan momentum sebagai teknik perdagangan yang mencari keuntungan dari perilaku menggiring psikologi pasar. Daripada “beli rendah, jual tinggi”, perdagangan momentum mengikuti strategi “beli tinggi, jual lebih tinggi”. Begitu trader momentum melihat akselerasi harga, pendapatan, atau pendapatan saham, trader akan sering mengambil posisi long atau short di saham dengan harapan momentumnya akan terus naik atau turun. Strategi ini mengandalkan pergerakan jangka pendek harga saham daripada nilai fundamental .


Jika diterapkan, investor dapat membeli atau menjual berdasarkan kekuatan tren harga aset. Jika seorang trader ingin menggunakan strategi berbasis momentum, dia mengambil posisi long di saham atau aset yang sedang tren. Jika saham sedang tren turun, dia mengambil posisi pendek. Alih-alih filosofi tradisional perdagangan — pembalikan , investor momentum fokus pada tren yang diciptakan oleh jeda harga terbaru.

Alat Momentum

Beberapa alat untuk membantu investor momentum untuk menentukan tren, seperti garis tren. Garis tren adalah garis yang ditarik dari harga tinggi ke harga rendah, atau sebaliknya, selama periode waktu tertentu. Jika garis naik, berarti tren naik dan investor momentum membeli saham. Jika garis tren turun, berarti tren turun dan investor momentum menjual saham.

Dengan cara ini, investasi momentum murni merupakan indikator teknis. Meskipun “momentum” dapat mengacu pada ukuran kinerja fundamental, seperti pendapatan dan pendapatan, ini paling umum digunakan untuk mengacu pada harga aset historis sebagai indikator teknis.

Risiko untuk Perdagangan Momentum

Sama seperti gaya perdagangan lainnya, ada risiko yang datang dengan perdagangan momentum. Dengan menggunakan teknik ini, Anda harus tahu bahwa Anda berdagang di belakang orang lain di pasar, dan tren harga tidak pernah dijamin. Dan selalu bersiaplah untuk pembalikan atau koreksi tak terduga yang terjadi. Ini bisa terjadi karena berita yang tidak terduga atau perubahan sentimen investor di pasar.