Investasi ETF Aktif vs. Pasif

Dana yang diperdagangkan di bursa tradisional (ETF) tersedia dalam ratusan jenis, melacak hampir setiap indeks yang dapat Anda bayangkan. ETF menawarkan semua manfaat yang terkait dengan reksa dana indeks, termasuk perputaran rendah, biaya rendah, dan diversifikasi luas, ditambah rasio pengeluaran mereka secara signifikan lebih rendah.

Meskipun investasi pasif adalah strategi yang populer di kalangan investor ETF, ini bukan satu-satunya strategi. Di sini kami mengeksplorasi dan membandingkan strategi investasi ETF untuk memberikan wawasan tambahan tentang bagaimana investor menggunakan instrumen inovatif ini.

Apa Investasi ETF Aktif vs. Pasif?

  • ETF semakin populer selama dekade terakhir, memungkinkan investor mengakses biaya rendah ke kepemilikan yang beragam di beberapa indeks, sektor, dan kelas aset.
  • ETF pasif cenderung mengikuti strategi pengindeksan beli dan tahan yang melacak tolok ukur tertentu.
  • ETF aktif menggunakan salah satu dari beberapa strategi investasi untuk mengungguli benchmark. Memegang ETF Aktif secara pasif memang memberikan manajemen aktif.
  • ETF pasif cenderung berbiaya lebih rendah dan lebih transparan daripada ETF aktif, tetapi juga tidak menyediakan ruang untuk alfa.




Investasi Pasif

ETF pada awalnya dibangun untuk memberi investor keamanan tunggal yang akan melacak indeks dan saat berdagang intraday. Perdagangan intraday memungkinkan investor untuk membeli dan menjual, pada dasarnya, semua sekuritas yang membentuk seluruh pasar (seperti S&P 500 atau Nasdaq) dengan satu perdagangan. ETF dengan demikian memberikan fleksibilitas untuk masuk atau keluar dari posisi kapan saja sepanjang hari, tidak seperti reksa dana, yang hanya diperdagangkan sekali sehari.

Meskipun kemampuan perdagangan intraday tentu saja merupakan anugerah bagi menurut Morningstar. ETF menyediakan cara yang nyaman dan murah untuk mengimplementasikan pengindeksan atau manajemen pasif .

Perdagangan Aktif

Terlepas dari rekam jejak pengindeksan, banyak investor tidak puas dengan apa yang disebut pengembalian ratarata. Meskipun mereka tahu bahwa sebagian kecil dana yang dikelola secara aktif mengalahkan pasar, mereka tetap ingin mencobanya. ETF menyediakan alat yang sempurna.


Dengan mengizinkan perdagangan intraday, ETF memberi para pedagang ini kesempatan untuk melacak arah pasar dan berdagang sesuai dengan itu. Meski masih memperdagangkan indeks seperti investor pasif, pedagang aktif ini dapat memanfaatkan pergerakan jangka pendek. Jika S&P 500 berpacu ke atas saat pasar dibuka, pedagang aktif dapat mengunci keuntungan dengan segera.

Jadi, semua strategi perdagangan aktif yang dapat digunakan dengan saham tradisional juga dapat digunakan dengan ETF, seperti  waktu pasar , rotasi sektor , penjualan pendek , dan pembelian dengan margin .

ETF yang Dikelola Secara Aktif

Sementara ETFs disusun untuk melacak indeks, mereka dapat dengan mudah dirancang untuk melacak pilihan teratas manajer investasi populer , mencerminkan reksa dana yang ada , atau mengejar tujuan investasi tertentu. Selain bagaimana mereka diperdagangkan, ETF ini dapat memberi investor / pedagang investasi yang bertujuan untuk memberikan pengembalian di atas rata-rata. 

ETF yang dikelola secara aktif berpotensi menguntungkan investor reksa dana dan juga pengelola dana. Jika ETF dirancang untuk mencerminkan reksa dana tertentu, kemampuan perdagangan intraday akan mendorong pedagang yang sering menggunakan ETF daripada dana tersebut, yang akan mengurangi arus kas masuk dan keluar dari reksa dana, membuat portofolio lebih mudah untuk dikelola dan banyak lagi. hemat biaya, meningkatkan nilai reksa dana bagi investornya.

Transparansi dan Arbitrase

ETF yang dikelola secara aktif tidak tersedia secara luas karena ada tantangan teknis dalam pembuatannya. Masalah utama yang dihadapi pengelola uang semuanya melibatkan komplikasi perdagangan, lebih khusus lagi komplikasi dalam peran arbitrase untuk ETF. Karena ETF diperdagangkan di bursa saham, ada potensi terjadinya disparitas harga antara harga perdagangan saham ETF dan harga perdagangan sekuritas yang mendasarinya. Ini menciptakan peluang untuk arbitrase.

Jika ETF diperdagangkan pada nilai yang lebih rendah dari nilai saham yang mendasarinya, investor dapat mengambil untung dari diskon itu dengan membeli saham ETF dan kemudian menguangkannya untuk distribusi barang dari saham yang mendasarinya. Jika ETF diperdagangkan dengan premi ke nilai saham yang mendasarinya, investor dapat melakukan short ETF dan membeli saham di pasar terbuka untuk menutupi posisi.

Dengan ETF indeks, arbitrase membuat harga ETF mendekati nilai saham yang mendasarinya. Ini berfungsi karena semua orang mengetahui kepemilikan dalam indeks tertentu. ETF indeks tidak perlu takut dengan mengungkapkan kepemilikan mereka, dan keseimbangan harga melayani kepentingan terbaik semua orang.

Situasinya akan sedikit berbeda untuk ETF yang dikelola secara aktif, yang manajer uangnya akan dibayar untuk pemilihan saham. Idealnya, pilihan tersebut untuk membantu investor mengungguli indeks benchmark ETF mereka.

Jika ETF cukup sering mengungkapkan kepemilikannya sehingga arbitrase dapat dilakukan, tidak ada alasan untuk membeli ETF – investor yang cerdas akan membiarkan manajer investasi melakukan semua penelitian dan kemudian menunggu pengungkapan ide terbaik mereka. Investor kemudian akan membeli sekuritas yang mendasarinya dan menghindari membayar biaya pengelolaan dana. Oleh karena itu, skenario seperti itu tidak memberikan insentif bagi pengelola uang untuk membuat ETF yang dikelola secara aktif.

Di Jerman, bagaimanapun, unit DWS Investments Deutsche Bank mengembangkan ETF yang dikelola secara aktif yang mengungkapkan kepemilikan mereka kepada investor institusional setiap hari, dengan penundaan dua hari. Tetapi informasi tersebut tidak dibagikan dengan masyarakat umum sampai berumur satu bulan. Pengaturan ini memberi pedagang institusional kesempatan untuk melakukan arbitrase dana tetapi memberikan informasi basi kepada masyarakat umum.

Di Amerika Serikat, ETF aktif telah disetujui, tetapi diharuskan transparan tentang kepemilikan hariannya. Komisi Sekuritas & Bursa (SEC) menolak ETF aktif yang tidak transparan pada tahun 2015 tetapi saat ini sedang mengevaluasi berbagai model ETF aktif yang diungkapkan secara berkala. SEC juga telah menyetujui pembukaan perdagangan saham tanpa pengungkapan harga pada hari-hari yang bergejolak terkait ETF untuk mencegah rekor penurunan intraday yang terjadi pada Agustus 2015, ketika harga ETF turun karena perdagangan sekuritas dihentikan sementara perdagangan ETF dilanjutkan. 

Garis bawah

Manajemen aktif dan pasif adalah strategi investasi yang sah dan sering digunakan di kalangan investor ETF. Meskipun ETF yang dikelola secara aktif yang dijalankan oleh pengelola uang profesional masih langka, Anda dapat bertaruh bahwa perusahaan pengelola uang yang inovatif bekerja dengan rajin untuk mengatasi tantangan dalam membuat produk ini tersedia di seluruh dunia.