• Tak Berkategori

Rasio Pembayaran Dividen

Apa Rasio Pembayaran Dividen?

Rasio pembayaran dividen adalah rasio jumlah total dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham relatif terhadap laba bersih perusahaan. Ini adalah persentase pendapatan yang dibayarkan kepada pemegang saham dalam bentuk dividen. Jumlah yang tidak dibayarkan kepada pemegang saham disimpan oleh perusahaan untuk melunasi hutang atau untuk diinvestasikan kembali dalam operasi inti. Kadang-kadang hanya disebut sebagai ‘rasio pembayaran’.

Rasio pembayaran dividen memberikan indikasi berapa banyak uang yang dikembalikan perusahaan kepada pemegang saham versus berapa banyak yang disimpan untuk diinvestasikan kembali dalam pertumbuhan, melunasi hutang, atau menambah cadangan kas (laba ditahan). 

Poin Penting

  • Rasio pembayaran dividen adalah proporsi pendapatan yang dibayarkan sebagai dividen kepada pemegang saham, biasanya dinyatakan sebagai persentase. 
  • Beberapa perusahaan membayar semua pendapatan mereka kepada pemegang saham, sementara beberapa hanya membayar sebagian dari pendapatan mereka. Jika sebuah perusahaan membayar sebagian dari pendapatannya sebagai dividen, sisanya ditahan oleh bisnis. Untuk mengukur tingkat laba ditahan, dihitung rasio retensi.
  • Beberapa pertimbangan masuk ke dalam menafsirkan rasio pembayaran dividen, yang paling penting adalah tingkat kematangan perusahaan. Perusahaan baru yang berorientasi pada pertumbuhan yang bertujuan untuk memperluas, mengembangkan produk baru, dan pindah ke pasar baru diharapkan untuk menginvestasikan kembali sebagian besar atau semua pendapatannya dan dapat dimaafkan karena memiliki rasio pembayaran yang rendah atau bahkan nol.




Rumus dan Perhitungan Rasio Pembayaran Dividen

Rasio pembayaran dividen dapat dihitung sebagai dividen tahunan per saham dibagi dengan laba per saham, atau setara, dividen dibagi dengan laba bersih (seperti yang ditunjukkan di bawah).

Dividend Payout Ratio=Dividends PaidNet Income\ begin {aligned} & \ text {Dividend Payout Ratio} = \ frac {\ text {Dividend Paid}} {\ text {Net Income}} \\ \ end {aligned} orang nya .Rasio Pembayaran Dividen=Batas pemasukan

Sebagai alternatif, rasio pembayaran dividen juga dapat dihitung sebagai:

Dividend Payout Ratio=1-Retention Ratio\ begin {aligned} & \ text {Dividend Payout Ratio} = 1 – \ text {Retention Ratio} \\ \ end {aligned} orang nya .Rasio Pembayaran Dividen=1-Rasio Retensi orang nya .


Pada basis per saham, rasio retensi dapat dinyatakan sebagai:

Retention Ratio=EPS-DPSEPSwhere:EPS=Earnings per shareDPS=Dividends per share\ begin {aligned} & \ text {Retention Ratio} = \ frac {\ text {EPS} – \ text {DPS}} {\ text {EPS}} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ text { EPS} = \ text {Penghasilan per saham} \\ & \ text {DPS} = \ text {Dividen per saham} \ end {selaras} orang nya .Rasio Retensi=EPS

Anda juga dapat menghitung rasio pembayaran menggunakan Microsoft Excel:

Pertama, jika Anda diberi jumlah dividen selama periode tertentu dan saham beredar, Anda dapat menghitung  dividen per saham  (DPS). Misalkan Anda berinvestasi di sebuah perusahaan yang membayar total $ 5 juta tahun lalu dan memiliki 5 juta saham yang beredar. Di Microsoft Excel, masukkan “Dividen per Saham” ke dalam sel A1. Selanjutnya, masukkan “= 5000000/5000000” di sel B1; dividen per saham di perusahaan ini adalah $ 1 per saham.

Kemudian, Anda perlu menghitung  laba per saham  (EPS) jika tidak diberikan. Masukkan “Penghasilan per Saham” ke sel A2. Misalkan perusahaan memiliki laba bersih $ 50 juta tahun lalu. Rumus laba per saham adalah (laba bersih – dividen saham preferen) ÷ (saham beredar). Masukkan “= (50000000 – 5000000) / 5000000” ke dalam sel B2. EPS untuk perusahaan ini adalah $ 9.

Terakhir, hitung rasio pembayaran. Masukkan “Rasio Pembayaran” ke sel A3. Selanjutnya, masukkan “= B1 / B2” ke dalam sel B3; rasio pembayaran adalah 11,11%. Investor menggunakan rasio tersebut untuk mengukur apakah dividen sesuai dan berkelanjutan. Rasio pembayaran tergantung pada sektor; Misalnya, perusahaan pemula mungkin memiliki rasio pembayaran yang rendah karena mereka lebih fokus pada menginvestasikan kembali pendapatan mereka untuk menumbuhkan bisnis.

Apa Rasio Pembayaran Dividen Beritahu Anda

Beberapa pertimbangan masuk ke dalam menafsirkan rasio pembayaran dividen, yang paling penting adalah tingkat kematangan perusahaan. Perusahaan baru yang berorientasi pada pertumbuhan yang bertujuan untuk memperluas, mengembangkan produk baru, dan pindah ke pasar baru diharapkan untuk menginvestasikan kembali sebagian besar atau semua pendapatannya dan dapat dimaafkan karena memiliki rasio pembayaran yang rendah atau bahkan nol. Rasio pembayaran adalah 0% untuk perusahaan yang tidak membayar dividen dan 100% untuk perusahaan yang membayar seluruh laba bersihnya sebagai dividen.

Di sisi lain, perusahaan yang lebih tua dan mapan yang mengembalikan sedikit uang kepada pemegang saham akan menguji kesabaran investor dan dapat menggoda aktivis untuk campur tangan.Pada tahun 2012 dan setelah hampir dua puluh tahun sejak pembayaran dividen terakhirnya, Apple (AAPL ) mulai membayar dividen ketika CEO baru merasa arus kas perusahaan yang sangat besar membuat rasio pembayaran 0% sulit untuk dibenarkan.1  Karena ini menyiratkan bahwa perusahaan telah melewati tahap pertumbuhan awalnya, rasio pembayaran yang tinggi berarti harga saham tidak mungkin terapresiasi dengan cepat.

Keberlanjutan Dividen

Rasio pembayaran juga berguna untuk menilai keberlanjutan dividen. Perusahaan sangat enggan untuk memotong dividen karena dapat menurunkan harga saham dan berdampak buruk pada kemampuan manajemen. Jika rasio pembayaran perusahaan lebih dari 100%, itu mengembalikan lebih banyak uang kepada pemegang saham daripada yang diperolehnya dan mungkin akan dipaksa untuk menurunkan dividen atau berhenti membayarnya sama sekali. Namun, hasil itu tidak bisa dihindari. Perusahaan mengalami tahun yang buruk tanpa menangguhkan pembayaran, dan sering kali merupakan kepentingan mereka untuk melakukannya. Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan ekspektasi pendapatan di masa depan dan menghitung rasio pembayaran berwawasan ke depan untuk mengontekstualisasikan rasio yang melihat ke belakang.

Tren jangka panjang dalam rasio pembayaran juga penting. Rasio yang terus meningkat dapat menunjukkan bisnis yang sehat dan jatuh tempo, tetapi rasio yang melonjak dapat berarti dividen sedang menuju ke wilayah yang tidak berkelanjutan.

Rasio retensi adalah konsep yang berlawanan dengan rasio pembayaran dividen. Rasio pembayaran dividen mengevaluasi persentase keuntungan yang diperoleh perusahaan kepada pemegang sahamnya, sedangkan rasio retensi mewakili persentase keuntungan yang diperoleh yang ditahan atau diinvestasikan kembali di perusahaan.

Dividen Spesifik Industri

Pembayaran dividen sangat bervariasi menurut industri, dan seperti kebanyakan rasio, mereka paling berguna untuk dibandingkan dalam industri tertentu.Kemitraan investasi real estat ( REIT ), misalnya, secara hukum berkewajiban untuk mendistribusikan setidaknya 90% pendapatan kepada pemegang saham saat mereka menikmati pengecualian pajak khusus.  Kemitraan terbatas master (MLP) cenderung memiliki rasio pembayaran yang tinggi juga. 

Dividen bukan satu-satunya cara perusahaan dapat mengembalikan nilai kepada pemegang saham; Oleh karena itu, payout ratio tidak selalu memberikan gambaran yang lengkap. Rasio pembayaran yang diperbesar memasukkan pembelian kembali saham   ke dalam metrik; itu dihitung dengan membagi jumlah dividen dan pembelian kembali dengan laba bersih untuk periode yang sama. Jika hasilnya terlalu tinggi, ini dapat mengindikasikan penekanan pada peningkatan jangka pendek pada harga saham dengan mengorbankan investasi ulang dan pertumbuhan jangka panjang.

Penyesuaian lain yang dapat dilakukan untuk memberikan gambaran yang lebih akurat adalah dengan mengurangi dividen saham preferen bagi perusahaan yang menerbitkan saham preferen.

Contoh Rasio Pembayaran Dividen

Perusahaan yang memperoleh keuntungan pada akhir periode fiskal dapat melakukan beberapa hal dengan keuntungan yang mereka peroleh. Mereka dapat membayarnya kepada pemegang saham sebagai  dividen, mereka dapat menyimpannya untuk diinvestasikan kembali dalam bisnis untuk pertumbuhan, atau mereka dapat melakukan keduanya. Porsi laba yang dipilih perusahaan untuk dibayarkan kepada pemegang saham dapat diukur dengan rasio pembayaran.

Sebagai contoh, pada 29 November, 2017, The Walt Disney Company mengumumkan $ 0,84 dividen tunai semi-tahunan per saham kepada pemegang saham yang tercatat 11 Desember 2017, harus dibayar 11 Januari 2018.  Sampai dengan  tahun fiskal yang berakhir  September 30 , 2017, EPS perusahaan adalah $ 5,73.  Oleh karena itu, rasio pembayarannya adalah ($ 0,84 / $ 5,73) = 0,1466, atau 14,66%. Disney akan membayar 14,66% dan mempertahankan 85,34%.

Rasio Pembayaran Dividen vs. Hasil Dividen

Ketika dividen tunai  kepada pemegang saham, tetapi rasio pembayaran dividen menunjukkan berapa banyak laba bersih perusahaan yang dibayarkan. sebagai dividen. Sementara hasil dividen adalah istilah yang lebih umum dikenal dan diteliti, banyak yang percaya rasio pembayaran dividen adalah indikator yang lebih baik dari kemampuan perusahaan untuk membagikan dividen secara konsisten di masa depan. Rasio pembayaran dividen sangat terkait dengan arus kas perusahaan  .

Hasil dividen menunjukkan berapa banyak perusahaan telah membayar dividen selama satu tahun sehubungan dengan harga saham. Hasil disajikan sebagai persentase, bukan sebagai jumlah dolar sebenarnya. Ini membuatnya lebih mudah untuk melihat berapa banyak laba per dolar yang diinvestasikan yang diterima pemegang saham melalui dividen.

Hasil dihitung sebagai:

Dividend Yield=Sebuahnnual Dividends per SharePrice per Share\ begin {aligned} & \ text {Dividend Yield} = \ frac {\ text {Dividen Tahunan per Saham}} {\ text {Price per Share}} \ end {aligned} orang nya .Hasil Dividen=Harga per Saham

Misalnya, perusahaan yang membayar $ 10 sebagai dividen tahunan per saham pada perdagangan saham dengan harga $ 100 per saham memiliki hasil dividen 10%. Anda juga dapat melihat bahwa  kenaikan harga saham  mengurangi persentase hasil dividen dan sebaliknya penurunan harga.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa rasio pembayaran memberi tahu Anda?

Rasio pembayaran adalah metrik keuangan utama yang digunakan untuk menentukan keberlanjutan program pembayaran dividen perusahaan. Ini adalah jumlah dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham relatif terhadap total laba bersih perusahaan. 

Bagaimana Anda menghitung rasio pembayaran dividen?

Ini biasanya dihitung berdasarkan per saham dengan membagi dividen tahunan per saham biasa dengan laba per saham (EPS).

Apakah rasio pembayaran dividen yang tinggi bagus?

Rasio pembayaran dividen yang tinggi tidak selalu dihargai oleh investor aktif. Rasio pembayaran dividen yang luar biasa tinggi dapat menunjukkan bahwa perusahaan mencoba menutupi situasi bisnis yang buruk dari investor dengan menawarkan dividen yang berlebihan, atau bahwa perusahaan tersebut tidak berencana untuk secara agresif menggunakan  modal kerja  untuk melakukan ekspansi. Analis  lebih suka melihat keseimbangan yang sehat antara pembayaran dividen dan laba ditahan. Mereka juga ingin melihat rasio pembayaran dividen yang konsisten dari tahun ke tahun yang menunjukkan bahwa perusahaan tidak mengalami  siklus boom-and-bust

Apa perbedaan antara rasio pembayaran dividen dan hasil dividen?

Ketika membandingkan kedua ukuran dividen, penting untuk diketahui bahwa hasil dividen memberi tahu Anda apa tingkat pengembalian sederhana dalam bentuk dividen tunai kepada pemegang saham, tetapi rasio pembayaran dividen menunjukkan berapa banyak laba bersih perusahaan yang dibayarkan. sebagai dividen. Sementara hasil dividen adalah istilah yang lebih dikenal dan diteliti, banyak yang percaya rasio pembayaran dividen adalah indikator yang lebih baik dari kemampuan perusahaan untuk membagikan dividen secara konsisten di masa depan.