Hedge Funds Hunt for Upside, Terlepas dari Pasar

Hedge fund seperti reksa dana karena merupakan sarana investasi yang dikumpulkan (yaitu, beberapa investor mempercayakan uang mereka kepada seorang manajer) dan di dalamnya mereka berinvestasi dalam sekuritas yang diperdagangkan secara publik. Tetapi ada perbedaan penting antara hedge fund dan reksa dana. Ini berasal dari dan paling baik dipahami sehubungan dengan piagam hedge fund: Investor memberikan kebebasan kepada hedge fund untuk mengejar strategi pengembalian absolut.

Apa Hedge Funds Hunt for Upside, Terlepas dari Pasar?

  • Reksa dana dan dana lindung nilai adalah kedua kelas investasi gabungan di mana manajer portofolio mengikuti strategi tertentu atas nama investor dana.
  • Reksa dana berinvestasi terutama pada saham dan obligasi dan mencari pengembalian yang meniru atau mencoba mengalahkan indeks patokan.
  • Hedge fund dapat menggunakan satu atau lebih dari beberapa strategi yang lebih kompleks termasuk short-selling, penggunaan leverage, dan derivatif dan mencari keuntungan absolut.




Reksa Dana Mencari Pengembalian Relatif

Sebagian besar reksa dana berinvestasi dalam gaya yang ditentukan sebelumnya, seperti ” nilai kapitalisasi kecil  “, atau ke sektor tertentu, seperti teknologi. Untuk mengukur kinerja, pengembalian reksa dana dibandingkan dengan indeks atau tolok ukur khusus gaya .

Misalnya, jika Anda membeli dana dengan nilai kapitalisasi kecil, pengelola dana tersebut mungkin mencoba mengungguli Indeks S&P Small Cap 600. Manajer yang kurang aktif mungkin membangun portofolio dengan mengikuti indeks dan kemudian menerapkan keterampilan memilih saham untuk meningkatkan (membebani) saham yang disukai dan menurunkan (menimbang) saham yang kurang menarik.

Tujuan reksa dana adalah untuk mengalahkan indeks, meskipun hanya sedikit. Jika indeks turun 10% sedangkan reksa dana turun hanya 7%, kinerja reksa dana bisa dikatakan sukses. Pada spektrum pasifaktif , di mana investasi indeks murni adalah ekstrem pasif, reksa dana terletak di suatu tempat di tengah karena mereka secara semi-aktif bertujuan untuk menghasilkan pengembalian yang menguntungkan dibandingkan dengan tolok ukur. (Lihat juga: Tolok Ukur untuk Menunjukkan Hasil yang Menang .)


Hedge Funds Secara Aktif Mencari Pengembalian Mutlak

Hedge fund terletak di ujung aktif spektrum investasi karena mereka mencari pengembalian absolut positif, terlepas dari kinerja indeks atau tolok ukur sektor. Tidak seperti reksa dana, yang ” hanya- panjang ” (hanya membuat keputusan jual-beli), hedge fund melakukan strategi dan posisi yang lebih agresif, seperti penjualan singkat , perdagangan instrumen derivatif seperti opsi , dan menggunakan leverage (meminjam) untuk meningkatkan profil risiko / hadiah dari taruhan mereka.

Keaktifan hedge fund menjelaskan popularitas mereka di pasar beruang. Dalam pasar bullish , hedge fund mungkin tidak berkinerja sebaik reksa dana, tetapi dalam pasar bearish — yang dianggap sebagai kelompok atau kelas aset — mereka harus berkinerja lebih baik daripada reksa dana karena mereka memegang posisi pendek dan lindung nilai. Tujuan pengembalian absolut dari dana lindung nilai bervariasi, tetapi tujuan dapat dinyatakan sebagai sesuatu seperti “pengembalian tahunan 6-9% terlepas dari kondisi pasar.”

Namun, investor perlu memahami bahwa janji hedge fund untuk mengejar pengembalian absolut berarti dana lindung nilai “dibebaskan” sehubungan dengan pendaftaran, posisi investasi, likuiditas ,dan struktur biaya .Pertama, dana lindung nilai secara umum tidak terdaftar di SEC .Mereka dapat menghindari pendaftaran dengan membatasi jumlah investor dan mengharuskan investor mereka diakreditasi , yang berarti mereka memenuhi standar pendapatan atau kekayaan bersih.  Selanjutnya, hedge fund dilarang meminta atau mengiklankan kepada khalayak umum, suatu larangan yang menambah mistik mereka.

Dalam hedge fund, likuiditas menjadi perhatian utama bagi investor. Ketentuan likuiditas bervariasi, tetapi dana yang diinvestasikan mungkin sulit untuk ditarik “sesuka hati”. Misalnya, banyak reksa dana memiliki periode lock-out, yaitu periode awal ketika investor tidak dapat mengeluarkan uangnya.

Terakhir, hedge fund lebih mahal meskipun sebagian dari biayanya berbasis kinerja.Biasanya, mereka mengenakan biaya tahunan sebesar 1% dari aset yang dikelola (terkadang hingga 2%), ditambah lagi mereka menerima bagian — biasanya 20% — dari keuntungan investasi.  Para manajer dari banyak dana, bagaimanapun, menginvestasikan uang mereka sendiri bersama dengan investor dana lainnya dan, dengan demikian, dapat dikatakan ” makan masakan mereka sendiri .” (Lihat juga: Uji Tuntas Hedge Fund .)

Tiga Kategori Hiburan Lindung Nilai Luas dan Banyak Strategi

Sebagian besar hedge fund adalah organisasi wirausaha yang menerapkan strategi berpemilik atau dijaga dengan baik. Tiga kategori luas hedge fund didasarkan pada jenis strategi yang mereka gunakan:

1. Strategi Arbitrase (alias, Nilai Relatif)

Arbitrase adalah eksploitasi inefisiensi harga yang dapat diamati dan, dengan demikian, arbitrase murni dianggap tidak berisiko.Pertimbangkan contoh yang sangat sederhana: Saham Acme saat ini diperdagangkan dengan harga $ 10 dan satu kontrak berjangka saham yang jatuh tempo dalam enam bulan dihargai $ 14.Kontrak berjangka merupakan janji untuk membeli atau menjual saham dengan harga yang telah ditentukan.Jadi, dengan membeli saham dan sekaligus menjual kontrak berjangka, Anda dapat, tanpa mengambil risiko, mengunci keuntungan $ 4 sebelum transaksi dan biaya pinjaman.Dalam praktiknya, arbitrase lebih rumit, tetapi tiga tren dalam praktik investasi telah membuka kemungkinan segala macam strategi arbitrase: penggunaan instrumen derivatif, perangkat lunak perdagangan, dan berbagai pertukaran perdagangan (misalnya, jaringan komunikasi elektronik dan pertukaran asing membuat mengambil keuntungan dari “arbitrase pertukaran,” arbitrase harga di antara bursa yang berbeda).Hanya sedikit dana lindung nilai yang merupakan arbitrase murni, tetapi studi historis sering kali membuktikan bahwa ketika dana lindung nilai tersebut, mereka adalah sumber yang baik untuk pengembalian modal yang berisiko rendah dan dapat diandalkan.Tetapi, karena inefisiensi harga yang dapat diamati cenderung cukup kecil, arbitrase murni memerlukan investasi yang besar, biasanya dengan leverage dan perputaran yang tinggi. Lebih lanjut, arbitrase dapat rusak dan merugikan diri sendiri: Jika sebuah strategi terlalu berhasil, ia akan diduplikasi dan secara bertahap menghilang.

Kebanyakan yang disebut strategi arbitrase lebih baik diberi label “nilai relatif”. Strategi ini mencoba memanfaatkan perbedaan harga, tetapi tidak bebas risiko. Misalnya, arbitrase konversi memerlukan pembelian obligasi konversi perusahaan, yang dapat dikonversi menjadi saham biasa, sekaligus menjual saham biasa dari perusahaan yang sama yang menerbitkan obligasi. Strategi ini mencoba untuk mengeksploitasi harga relatif dari obligasi konversi dan saham: Arbitrase dari strategi ini akan berpikir bahwa obligasi tersebut sedikit murah dan sahamnya sedikit mahal. Idenya adalah untuk menghasilkan uang dari imbal hasil obligasi jika saham naik tetapi juga menghasilkan uang dari penjualan singkat jika saham turun. Namun, karena obligasi konversi dan saham dapat bergerak secara independen, arbitrase dapat merugi pada keduanya, yang berarti posisinya memiliki risiko. (Lihat juga: Arbitrase Meremas Untung Dari Inefisiensi Pasar.)

2. Strategi Berbasis Peristiwa

Strategi yang digerakkan oleh peristiwa memanfaatkan pengumuman transaksi dan peristiwa satu kali lainnya. Salah satu contohnya adalah arbitrase merger, yang digunakan dalam hal pengumuman akuisisi dan melibatkan pembelian saham perusahaan target dan lindung nilai pembelian dengan menjual saham perusahaan yang mengakuisisi. Biasanya, pada saat pengumuman, harga beli yang akan dibayarkan perusahaan yang mengakuisisi untuk membeli targetnya melebihi harga perdagangan perusahaan target saat ini. Arbitrase merger bertaruh bahwa akuisisi akan terjadi dan menyebabkan harga perusahaan target menyatu (naik) dengan harga pembelian yang dibayar oleh perusahaan yang mengakuisisi. Ini juga bukan arbitrase murni. Jika pasar tidak setuju dengan kesepakatan tersebut, akuisisi dapat terurai dan mengirim saham pengakuisisi naik (lega) dan saham perusahaan target turun (menghapus lonjakan sementara) yang akan menyebabkan kerugian untuk posisi tersebut.

Ada berbagai jenis strategi yang digerakkan oleh peristiwa. Contoh lainnya adalah “sekuritas tertekan”, yang melibatkan investasi di perusahaan yang melakukan reorganisasi atau telah dipukuli secara tidak adil. Jenis dana event-driven lainnya yang menarik adalah dana aktivis, yang sifatnya predator. Jenis ini mengambil posisi yang cukup besar di perusahaan kecil yang cacat dan kemudian menggunakan kepemilikannya untuk memaksa perubahan manajemen atau restrukturisasi neraca. (Lihat juga: Mengapa Hedge Funds Love Distressed Debt.)

3. Strategi Terarah atau Taktis

Kelompok hedge fund terbesar menggunakan strategi terarah atau taktis. Salah satu contohnya adalah dana makro, yang dipopulerkan oleh George Soros dan Quantum Fund miliknya, yang mendominasi dunia hedge fund dan berita utama surat kabar pada tahun 1990-an. Dana makro bersifat global, membuat taruhan “top-down” pada mata uang, suku bunga, komoditas, atau ekonomi asing. Karena mereka untuk investor “gambaran besar”, dana makro sering tidak menganalisis perusahaan individu. Berikut adalah beberapa contoh lain dari strategi terarah atau taktis: • Strategi panjang / pendek menggabungkan pembelian (posisi panjang) dengan penjualan pendek. Misalnya, manajer panjang / pendek mungkin membeli portofolio saham inti yang menempati Indeks S&P 500 dan melakukan lindung nilai dengan bertaruh terhadap (shorting) indeks berjangka S&P 500. Jika S&P 500 turun, posisi pendek akan mengimbangi kerugian dalam portofolio inti, membatasi kerugian secara keseluruhan.

Strategi netral pasar adalah jenis long / short tertentu dengan tujuan untuk meniadakan dampak dan risiko pergerakan pasar secara umum, mencoba mengisolasi keuntungan murni dari masing-masing saham. Jenis strategi ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana hedge fund dapat membidik pengembalian yang positif dan absolut bahkan di pasar yang bearish. Misalnya, manajer netral pasar mungkin membeli Home Depot Lowe dan sekaligus short, bertaruh bahwa yang pertama akan mengungguli yang terakhir. Pasar bisa turun dan kedua saham bisa turun seiring dengan pasar, tetapi selama Lowe mengungguli Home Depot, penjualan singkat di Home Depot akan menghasilkan laba bersih untuk posisi tersebut.

Strategi pendek khusus mengkhususkan diri pada penjualan pendek sekuritas yang dinilai terlalu tinggi. Karena kerugian pada posisi short-only secara teoritis tidak terbatas (karena saham dapat naik tanpa batas), strategi ini sangat berisiko. Beberapa dari dana pendek khusus ini adalah yang pertama memperkirakan kehancuran perusahaan — manajer dana ini dapat sangat terampil dalam memeriksa fundamental perusahaan dan laporan keuangan untuk mencari tanda bahaya.

Garis bawah

Bagi sebagian besar investor, Anda akan membeli reksa dana atau ETF untuk portofolio Anda, karena dana lindung nilai sering kali diperuntukkan bagi individu berpenghasilan tinggi dan investor terakreditasi. Saat ini terdapat reksa dana dan ETF untuk berbagai strategi investasi yang lebih luas di masa lalu dan seringkali datang dengan transparansi yang lebih besar dan risiko yang lebih rendah daripada banyak dana lindung nilai. Namun, Anda sekarang harus memiliki pemahaman yang kuat tentang perbedaan antara reksa dana dan hedge fund dan memahami berbagai strategi yang diterapkan hedge fund untuk mencoba mencapai pengembalian absolut.