Profil Risiko

Apa Profil Risiko?

Profil risiko adalah evaluasi atas kemauan dan kemampuan individu untuk mengambil risiko. Ini juga bisa merujuk pada ancaman yang dihadapi organisasi. Profil risiko penting untuk menentukan alokasi aset investasi yang tepat untuk suatu portofolio. Organisasi menggunakan profil risiko sebagai cara untuk mengurangi potensi risiko dan ancaman.

Poin Penting

  • Profil risiko adalah evaluasi atas kemauan dan kemampuan individu untuk mengambil risiko.
  • Profil risiko penting untuk menentukan alokasi aset investasi yang tepat untuk suatu portofolio.
  • Organisasi menggunakan profil risiko sebagai cara untuk mengurangi potensi risiko dan ancaman.

Memahami Profil Risiko

Profil risiko mengidentifikasi tingkat risiko yang dapat diterima yang disiapkan dan dapat diterima oleh seseorang. Profil risiko perusahaan mencoba untuk menentukan bagaimana kesediaan untuk mengambil risiko (atau keengganan untuk mengambil risiko) akan mempengaruhi strategi pengambilan keputusan secara keseluruhan. Profil risiko seseorang harus menentukan kemauan dan kemampuan orang tersebut untuk mengambil risiko. Risiko dalam pengertian ini mengacu pada risiko portofolio.


Referensi cepat

Risiko dapat dianggap sebagai trade-off antara risiko dan pengembalian, yang berarti pertukaran antara mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi atau memiliki peluang lebih rendah untuk kehilangan uang dalam portofolio.

Kesediaan untuk mengambil risiko mengacu pada keengganan risiko individu. Jika seseorang menyatakan keinginan yang kuat untuk tidak melihat nilai akun menurun dan bersedia mengabaikan potensi apresiasi modal untuk mencapai hal ini, orang ini akan memiliki kemauan yang rendah untuk mengambil risiko dan menghindari risiko.

Sebaliknya, jika mengekspresikan individu keinginan untuk kemungkinan tertinggi kembali -dan bersedia menanggung perubahan besar dalam nilai akun untuk mencapainya-ini orang akan memiliki kemauan yang tinggi untuk mengambil risiko dan adalah pencari risiko.

Kemampuan untuk mengambil risiko dievaluasi melalui penelaahan atas aset dan liabilitas individu. Seorang individu dengan banyak aset dan sedikit kewajiban memiliki kemampuan tinggi untuk mengambil risiko. Sebaliknya, individu dengan sedikit aset dan kewajiban yang tinggi memiliki kemampuan yang rendah untuk mengambil risiko. Misalnya, seseorang dengan rekening pensiun yang didanai dengan baik, tabungan darurat dan perlindungan asuransi yang memadai, serta tabungan dan investasi tambahan (tanpa hipotek atau pinjaman pribadi) kemungkinan besar memiliki kemampuan tinggi untuk mengambil risiko.


Kesediaan dan kemampuan untuk mengambil risiko mungkin tidak selalu cocok. Misalnya, individu dalam contoh di atas dengan aset tinggi dan liabilitas rendah mungkin memiliki kemampuan tinggi untuk mengambil risiko, tetapi mungkin juga bersifat konservatif dan menunjukkan kemauan yang rendah untuk mengambil risiko. Dalam hal ini, kemauan dan kemampuan untuk mengambil risiko berbeda dan akan mempengaruhi proses konstruksi portofolio akhir.

Pertimbangan Khusus

Profil risiko dapat dibuat dengan berbagai cara, tetapi umumnya, dimulai dengan kuesioner profil risiko. Semua kuesioner profil risiko menilai jawaban individu atas berbagai pertanyaan menyelidik untuk menghasilkan profil risiko, yang kemudian digunakan oleh penasihat keuangan (baik manusia maupun virtual) untuk membantu membentuk alokasi aset portofolio individu. Alokasi aset ini secara langsung akan mempengaruhi risiko dalam portofolio, sehingga penting untuk menyelaraskan dengan profil risiko individu.

Profil risiko juga menggambarkan risiko dan ancaman yang dihadapi oleh suatu organisasi. Ini mungkin termasuk kemungkinan efek negatif yang dihasilkan dan garis besar biaya potensial dan tingkat gangguan untuk setiap risiko. Merupakan kepentingan terbaik perusahaan untuk bersikap proaktif dalam hal sistem manajemen risikonya. Beberapa risiko dapat diminimalkan jika dipertanggungjawabkan dengan benar. Perusahaan sering kali membuat divisi kepatuhan untuk membantu upaya semacam itu. Kepatuhan membantu memastikan bahwa perusahaan dan karyawannya mengikuti proses peraturan dan etika. Banyak perusahaan menyewa auditor independen untuk membantu menemukan risiko apa pun sehingga dapat ditangani dengan benar sebelum menjadi masalah eksternal.

Gagal meminimalkan risiko dapat menimbulkan konsekuensi negatif. Misalnya, jika sebuah perusahaan obat tidak menguji pengobatan barunya dengan benar melalui saluran yang tepat, hal itu dapat merugikan publik dan menyebabkan kerugian hukum dan moneter. Kegagalan untuk meminimalkan risiko juga dapat membuat perusahaan terkena jatuhnya harga saham, pendapatan yang lebih rendah, citra publik yang negatif, dan potensi kebangkrutan .