Pelonggaran kuantitatif: Apakah itu berhasil?


Jika ada penghargaan untuk istilah investasi paling kontroversial, ” pelonggaran kuantitatif ” (QE) akan memenangkan hadiah utama. Para ahli tidak setuju pada hampir semua hal tentang istilah – artinya, sejarah implementasinya, dan keefektifannya sebagai alat kebijakan moneter .


Federal Reserve AS dan Bank of England telah menggunakan QE untuk mengatasi krisis keuangan. Faktanya, AS memiliki tiga iterasi: QE, tidak dapat mengesampingkan QE sebagai metode untuk memerangi malaise deflasi yang terus-menerus di zona euro. Saat-saat putus asa, tindakan putus asa. Jadi apa masalah besar tentang QE – dan apakah itu berhasil?

Dasar

Definisi media populer tentang pelonggaran kuantitatif berfokus pada konsep bank sentral yang meningkatkan ukuran neraca mereka untuk meningkatkan jumlah kredit yang tersedia bagi peminjam. Untuk mewujudkannya, bank sentral mengeluarkan uang baru (pada dasarnya menciptakannya dari nol) dan menggunakannya untuk membeli aset dari bank lain. Idealnya, uang tunai yang diterima bank untuk aset tersebut kemudian dapat dipinjamkan kepada peminjam. Idenya adalah dengan mempermudah memperoleh pinjaman, suku bunga akan turun dan konsumen serta bisnis akan meminjam dan membelanjakan. Secara teoritis, peningkatan pengeluaran menghasilkan peningkatan konsumsi, yang meningkatkan permintaan akan barang dan jasa, mendorong penciptaan lapangan kerja dan, pada akhirnya, menciptakan vitalitas ekonomi. Meskipun rangkaian peristiwa ini tampaknya merupakan proses yang langsung, ingatlah bahwa ini adalah penjelasan sederhana dari topik yang kompleks. (Untuk melihat lebih dekat bagaimana mereka mencetak uang dan berusaha mengendalikan inflasi, lihat Alat Baru The Fed Untuk Memanipulasi Ekonomi .)

Di Amerika Serikat, Federal Reserve berfungsi sebagai bank sentral negara. Untuk mempelajari tentang alat yang digunakan Federal Reserve untuk mempengaruhi suku bunga dan kondisi ekonomi umum, lihat Merumuskan Kebijakan Moneter dan Memahami Neraca Federal Reserve .

Tantangan

Analisis QE yang lebih dekat mengungkapkan betapa kompleksnya istilah tersebut. Ben Bernanke , pakar kebijakan moneter terkenal dan ketua Federal Reserve, menarik perbedaan tajam antara pelonggaran kuantitatif dan pelonggaran kredit : “Pelonggaran kredit menyerupai pelonggaran kuantitatif dalam satu hal: Ini melibatkan perluasan neraca bank sentral. Namun, secara murni Pada rezim QE, fokus kebijakan adalah kuantitas cadangan bank , yang merupakan kewajiban bank sentral; komposisi pinjaman dan surat berharga di sisi aset neraca bank sentral bersifat insidental. ” Bernanke juga menunjukkan bahwa pelonggaran kredit berfokus pada “campuran pinjaman dan sekuritas” yang dipegang oleh bank sentral.

Terlepas dari semantik, bahkan Bernanke mengakui bahwa perbedaan dalam kedua pendekatan tersebut “tidak mencerminkan ketidaksepakatan doktrinal apa pun.” Para ekonom dan media sebagian besar mengabaikan perbedaan tersebut dengan menyebut setiap upaya bank sentral untuk membeli aset dan menggembungkan neracanya sebagai pelonggaran kuantitatif. Hal ini menyebabkan lebih banyak ketidaksepakatan. (Untuk lebih lanjut baca Pertarungan Melawan Resesi Federal Reserve .)

Apakah Pelonggaran Kuantitatif Bekerja?

Apakah pelonggaran kuantitatif berhasil, masih menjadi bahan perdebatan. Ada beberapa contoh historis penting dari bank sentral yang meningkatkan jumlah uang beredar. Proses ini sering disebut sebagai “mencetak uang”, meskipun dilakukan dengan mengkredit rekening bank secara elektronik dan tidak melibatkan pencetakan.

Meskipun memacu inflasi untuk menghindari deflasi adalah salah satu tujuan pelonggaran kuantitatif, terlalu banyak inflasi dapat menjadi konsekuensi yang tidak diinginkan. Jerman (pada 1920-an) dan Zimbabwe (pada 2000-an) terlibat dalam apa yang oleh banyak sarjana disebut sebagai pelonggaran kuantitatif. Dalam kedua kasus tersebut, hasilnya adalah hiperinflasi. Namun, banyak sarjana modern tidak yakin bahwa upaya negara-negara ini memenuhi syarat sebagai pelonggaran kuantitatif.

Pada 2001-2006, Bank of Japan meningkatkan cadangannya dari 5 triliun yen menjadi 25 triliun yen. Kebanyakan ahli memandang upaya tersebut sebagai kegagalan. Tapi sekali lagi, ada perdebatan apakah upaya Jepang dapat dikategorikan sebagai pelonggaran kuantitatif atau tidak.

Upaya ekonomi di Amerika Serikat dan Inggris Raya selama 2009-10 juga menemui ketidaksepakatan mengenai definisi dan efektivitas. Negara-negara Uni Eropa tidak diizinkan untuk melakukan pelonggaran kuantitatif berdasarkan negara, karena setiap negara memiliki mata uang yang sama dan harus tunduk kepada bank sentral.

Ada juga yang berpendapat bahwa QE memiliki nilai psikologis. Para ahli umumnya setuju bahwa pelonggaran kuantitatif adalah pilihan terakhir bagi pembuat kebijakan yang putus asa. Ketika suku bunga mendekati nol tetapi ekonomi tetap terhenti, publik mengharapkan pemerintah mengambil tindakan. Pelonggaran kuantitatif, meskipun tidak berhasil, menunjukkan tindakan dan perhatian di pihak pembuat kebijakan. Sekalipun mereka tidak dapat memperbaiki situasi, mereka setidaknya dapat mendemonstrasikan aktivitas, yang dapat memberikan dorongan psikologis kepada investor. Tentu saja, dengan membeli aset, bank sentral membelanjakan uang yang dihasilkannya, dan ini menimbulkan risiko. Misalnya, pembelian sekuritas berbasis mortgage memiliki risiko gagal bayar. Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang apa yang akan terjadi ketika bank sentral menjual aset, yang akan mengeluarkan uang tunai dari peredaran dan memperketat jumlah uang beredar. (Untuk informasi lebih lanjut tentang ini, lihat When The Federal Reserve Intervenes (And Why) .)

Kapan Pelonggaran Kuantitatif Diciptakan?

Bahkan penemuan pelonggaran kuantitatif diselimuti kontroversi. Beberapa memuji ekonom John Maynard Keynes karena mengembangkan konsep tersebut; beberapa mengutip Bank Jepang untuk menerapkannya; yang lain mengutip ekonom Richard Werner, yang menciptakan istilah tersebut.

Garis bawah

Kontroversi seputar QE mengingatkan kita pada lelucon terkenal Winston Churchill tentang “teka-teki yang dibungkus dalam misteri di dalam sebuah teka-teki”. Tentu saja, beberapa ahli hampir pasti tidak setuju dengan karakterisasi ini.