• Tak Berkategori

Beban bunga

Apa Beban bunga?

Beban bunga adalah biaya yang dikeluarkan oleh entitas atas dana pinjaman. Beban bunga adalah beban non operasional yang ditunjukkan pada laporan laba rugi. Ini merupakan hutang bunga atas pinjaman apa pun – obligasi, pinjaman, hutang konversi atau jalur kredit. Ini pada dasarnya dihitung sebagai tingkat bunga dikalikan jumlah pokok hutang yang terhutang. Beban bunga pada laporan laba rugi merupakan bunga yang masih harus dibayar selama periode yang dicakup oleh laporan keuangan, dan bukan jumlah bunga yang dibayarkan selama periode tersebut. Sementara biaya bunga dapat dikurangkan dari pajak untuk perusahaan, dalam kasus individu, itu tergantung pada yurisdiksinya dan juga pada tujuan pinjaman.

Bagi kebanyakan orang, bunga hipotek adalah kategori biaya bunga terbesar selama hidup mereka karena bunga dapat berjumlah puluhan ribu dolar selama masa hipotek seperti yang diilustrasikan oleh kalkulator di bawah ini.

Bagaimana Beban Bunga Bekerja

Beban bunga sering muncul sebagai item baris di neraca perusahaan, karena biasanya terdapat perbedaan waktu antara bunga yang masih harus dibayar dan bunga yang dibayarkan. Jika bunga telah diakui tetapi belum dibayar, itu akan muncul di bagian ” Kewajiban Lancar ” di neraca. Sebaliknya, jika bunga telah dibayar dimuka, maka bunga akan muncul di bagian “ Aktiva Lancar ” sebagai item prabayar.


Meskipun bunga hipotek dapat mengurangi pajak di Amerika Serikat, bunga hipotek tidak dapat mengurangi pajak di Kanada. Tujuan pinjaman juga penting dalam menentukan pengurangan pajak atas beban bunga. Misalnya, jika pinjaman digunakan untuk tujuan investasi yang bonafid, sebagian besar yurisdiksi mengizinkan biaya bunga untuk pinjaman ini dipotong dari pajak. Namun, ada batasan bahkan pada pengurangan pajak tersebut. Di Kanada, misalnya, jika pinjaman diambil untuk investasi yang disimpan dalam rekening terdaftar – seperti  Rencana Tabungan Pensiun Terdaftar (RRSP), Rencana Tabungan Pendidikan Terdaftar  (RESP) atau Rekening Tabungan Bebas Pajak – beban bunga tidak diizinkan untuk mengurangi pajak.

Besarnya beban bunga bagi perusahaan yang memiliki hutang bergantung pada tingkat suku bunga yang luas dalam perekonomian. Beban bunga akan berada di sisi yang lebih tinggi selama periode inflasi yang merajalela karena sebagian besar perusahaan akan memiliki hutang dengan tingkat bunga yang lebih tinggi. Di sisi lain, selama periode inflasi yang diredam, beban bunga akan berada di sisi yang lebih rendah.


Besarnya beban bunga berpengaruh langsung terhadap profitabilitas, terutama bagi perusahaan dengan beban hutang yang besar. Perusahaan yang sangat berhutang mungkin mengalami kesulitan untuk membayar beban hutang mereka selama kemerosotan ekonomi. Pada saat seperti itu, investor dan analis sangat memperhatikan rasio solvabilitas seperti hutang terhadap ekuitas dan cakupan bunga.

Poin Penting

  • Beban bunga adalah item akuntansi yang timbul karena pembayaran hutang.
  • Beban bunga sering kali diberi perlakuan pajak yang menguntungkan.
  • Bagi perusahaan, semakin besar beban bunga semakin besar potensi pengaruhnya terhadap profitabilitas. Rasio cakupan dapat digunakan untuk menggali lebih dalam.

Rasio Cakupan Bunga

The interest coverage ratio didefinisikan sebagai rasio pendapatan operasional perusahaan (atau EBIT – laba sebelum bunga dan pajak ) terhadap beban bunga nya. Rasio tersebut mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi beban bunga atas hutangnya dengan pendapatan operasionalnya. Rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan memiliki kapasitas yang lebih baik untuk menutupi beban bunganya.

Misalnya, perusahaan dengan utang $ 100 juta dengan bunga 8% memiliki beban bunga tahunan $ 8 juta. Jika EBIT tahunan adalah $ 80 juta, maka rasio cakupan bunga adalah 10, yang menunjukkan bahwa perusahaan dapat dengan nyaman memenuhi kewajibannya untuk membayar bunga. Sebaliknya, jika EBIT turun di bawah $ 24 juta, rasio cakupan bunga kurang dari 3 menandakan bahwa perusahaan mungkin mengalami kesulitan untuk tetap membayar utang karena cakupan bunga kurang dari 3 kali sering dianggap sebagai “bendera merah”.