Penghasilan Sebelum Bunga dan Pajak – EBIT

Apa Penghasilan Sebelum Bunga dan Pajak – EBIT?

Laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) merupakan indikator profitabilitas perusahaan. EBIT dapat dihitung sebagai pendapatan dikurangi biaya tidak termasuk pajak dan bunga. EBIT juga disebut sebagai laba operasi, laba operasi, dan laba sebelum bunga dan pajak.


Poin Penting

  • EBIT ( e arnings  b efore  i nterest dan  t sumbu) adalah laba bersih perusahaan sebelum beban pajak penghasilan dan bunga dikurangi. 
  • EBIT digunakan untuk menganalisis kinerja operasi inti perusahaan tanpa biaya struktur modal dan biaya pajak yang berdampak pada laba. 
  • EBIT juga dikenal sebagai pendapatan operasional karena keduanya mengecualikan biaya bunga dan pajak dari perhitungan mereka. Namun, ada beberapa kasus dimana pendapatan operasional dapat berbeda dari EBIT.

Formula dan Perhitungan EBIT

EBIT = Revenue – COGS – Operating ExpensesOrEBIT = Net Income + Akunterest + Taxeswhere:COGS = Cost of goods sold\ begin {aligned} & \ text {EBIT} \ = \ \ text {Pendapatan} \ – \ \ text {COGS} \ – \ \ text {Pengeluaran Operasi} \\ & \ text {Or} \\ & \ text { EBIT} \ = \ \ text {Pendapatan Bersih} \ + \ \ text {Bunga} \ + \ \ text {Pajak} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ text {COGS} \ = \ \ text { Harga pokok penjualan} \ end {aligned} orang nya .EBIT = Pendapatan – COGS – Biaya operasionalAtauEBIT = Batas pemasukan + Bunga + Pajakdimana:COGS = Harga pokok penjualan orang nya .

Perhitungan EBIT mengambil biaya produksi perusahaan termasuk bahan baku dan total biaya operasional, termasuk gaji karyawan. Item ini kemudian dikurangi dari pendapatan. Langkah-langkahnya diuraikan di bawah ini:

  1. Ambil nilai pendapatan atau penjualan dari bagian atas laporan laba rugi.
  2. Kurangi harga pokok penjualan dari pendapatan atau penjualan, yang memberi Anda laba kotor .
  3. Kurangi biaya operasional dari angka laba kotor untuk mencapai EBIT.

Memahami Penghasilan Sebelum Bunga dan Pajak

Laba sebelum bunga dan pajak mengukur laba yang dihasilkan perusahaan dari operasinya sehingga identik dengan laba operasi. Dengan mengabaikan pajak dan beban bunga, EBIT hanya berfokus pada kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan dari operasi, mengabaikan variabel seperti beban pajak dan struktur modal. EBIT adalah metrik yang sangat berguna karena membantu mengidentifikasi kemampuan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan yang cukup agar menguntungkan, membayar hutang , dan mendanai operasi yang sedang berlangsung.

EBIT dan Pajak

EBIT juga membantu investor yang membandingkan beberapa perusahaan dengan situasi pajak yang berbeda. Misalnya, seorang investor berpikir untuk membeli saham di sebuah perusahaan, EBIT dapat membantu untuk mengidentifikasi laba operasi perusahaan tanpa pajak yang menjadi faktor dalam analisis. Jika perusahaan baru-baru ini menerima keringanan pajak atau ada pemotongan pajak perusahaan di Amerika Serikat, laba atau laba bersih perusahaan akan meningkat.

Namun, EBIT menghilangkan manfaat dari pemotongan pajak dari analisis. EBIT berguna ketika investor membandingkan dua perusahaan di industri yang sama tetapi dengan tarif pajak yang berbeda.

EBIT dan Hutang

EBIT sangat membantu dalam menganalisis perusahaan yang berada di industri padat modal , artinya perusahaan tersebut memiliki sejumlah besar aset tetap di neraca mereka. Aset tetap adalah properti fisik, pabrik, dan peralatan dan biasanya dibiayai dengan hutang. Misalnya, perusahaan di industri migas yang padat modal karena harus membiayai peralatan pengeboran dan rig minyak.

Akibatnya, industri padat modal mengalami beban bunga tinggi karena banyaknya utang di neracanya. Namun, hutang tersebut, jika dikelola dengan baik, diperlukan untuk pertumbuhan jangka panjang perusahaan dalam industri tersebut.

Perusahaan dalam industri padat modal mungkin memiliki lebih banyak atau lebih sedikit hutang jika dibandingkan satu sama lain. Akibatnya, perusahaan akan memiliki beban bunga yang lebih banyak atau lebih sedikit jika dibandingkan satu sama lain. EBIT membantu investor untuk menganalisis kinerja operasi dan potensi pendapatan perusahaan sambil menghapus hutang dan biaya bunga yang dihasilkan.

Menggunakan EBIT

Katakanlah Anda berpikir untuk berinvestasi di perusahaan yang memproduksi suku cadang mesin. Pada akhir tahun fiskal perusahaan tahun lalu, informasi keuangan berikut ada di laporan laba rugi mereka:

Revenue: $10,000,000Cost Of Goods Sold: $3,000,000Gross Profit: $7,000,000\ begin {aligned} & \ text {Pendapatan:} \ $ 10,000,000 \\ & \ text {Harga Pokok Penjualan:} \ $ 3,000,000 \\ & \ text {Laba Kotor:} \ $ 7,000,000 \ end {aligned} orang nya .Pendapatan:  $10,000,000Harga Pokok Penjualan:  $3,000,000Laba Kotor:  $7,000,000 orang nya .

Laba kotor perusahaan akan sama dengan $ 7.000.000 atau laba sebelum biaya overhead dikurangi. Perusahaan memiliki biaya overhead berikut, yang dicatat sebagai beban penjualan, umum, dan administrasi:

SG&SEBUAH:$2,000,000SG \ & A: \ $ 2.000.000SG&A:$2,000,000

Pendapatan operasional atau EBIT untuk perusahaan akan menjadi laba kotor dikurangi SG&A:

EBIT: $5,000,000or ($10,000,000 – $3,000,000 – $2,000,000)\ begin {aligned} \ text {EBIT:} & \ $ 5,000,000 \\ & \ text {or} (\ $ 10,000,000 \ – \ \ $ 3,000,000 \ – \ \ $ 2,000,000) \ end {aligned}EBIT:  orang nya .$5,000,000atau  ($10,000,000 – $3,000,000 – $2,000,000) orang nya .

Aplikasi EBIT

Ada beberapa cara berbeda untuk menghitung EBIT, yang bukan merupakan metrik GAAP, dan biasanya tidak disertakan dalam laporan keuangan.  Selalu mulai dengan pendapatan total atau total penjualan dan kurangi biaya operasional , termasuk harga pokok penjualan. Anda dapat mengambil satu kali atau barang luar biasa, seperti pendapatan dari penjualan aset atau biaya gugatan, karena ini tidak berhubungan dengan operasi inti bisnis.

Juga, jika perusahaan memiliki pendapatan non-operasional , seperti pendapatan dari investasi, ini mungkin (tetapi tidak harus) dimasukkan. Dalam hal ini EBIT berbeda dengan pendapatan operasional yang sesuai dengan namanya tidak termasuk pendapatan non operasional.

Seringkali, perusahaan memasukkan pendapatan bunga dalam EBIT, tetapi beberapa mungkin mengecualikannya tergantung pada sumbernya. Jika perusahaan memberikan kredit kepada pelanggannya sebagai bagian integral dari bisnisnya, maka pendapatan bunga ini merupakan komponen pendapatan operasional, dan perusahaan akan selalu memasukkannya. Sebaliknya, jika pendapatan bunga berasal dari investasi obligasi , atau membebankan biaya kepada pelanggan yang terlambat membayar tagihan, hal itu dapat dikecualikan. Seperti penyesuaian lain yang disebutkan, penyesuaian ini merupakan kebijaksanaan investor dan harus diterapkan secara konsisten pada semua perusahaan yang dibandingkan.

Cara lain untuk menghitung EBIT adalah dengan mengambil angka laba (laba) bersih dari laporan laba rugi dan menambahkan beban pajak penghasilan dan beban bunga kembali ke dalam laba bersih.

EBIT vs. EBITDA

EBIT adalah laba operasi perusahaan tanpa beban bunga dan pajak. Namun, EBITDA atau ( e arnings b efore i nterest, t kapak, d epreciation, dan sebuah mortization) mengambil EBIT dan strip keluar  depresiasi , dan  amortisasi  biaya saat menghitung profitabilitas. Seperti EBIT, EBITDA juga tidak termasuk pajak dan beban bunga atas hutang. Namun, terdapat perbedaan antara EBIT dan EBITDA .

Untuk perusahaan dengan jumlah aset tetap yang signifikan, mereka dapat mendepresiasi biaya pembelian aset tersebut selama masa manfaatnya. Dengan kata lain, depresiasi memungkinkan perusahaan untuk menyebarkan biaya aset selama bertahun-tahun atau umur aset. Penyusutan menyelamatkan perusahaan dari pencatatan biaya aset pada tahun aset tersebut dibeli. Akibatnya, biaya depresiasi mengurangi profitabilitas.

Untuk perusahaan dengan jumlah aktiva tetap yang signifikan, beban penyusutan dapat mempengaruhi laba bersih atau laba bersih. EBITDA mengukur keuntungan perusahaan dengan menghilangkan depresiasi. Akibatnya, EBITDA membantu menelusuri profitabilitas kinerja operasional perusahaan. EBIT dan EBITDA masing-masing memiliki kelebihan dan kegunaan dalam analisis keuangan.

Batasan EBIT

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, depresiasi dimasukkan dalam penghitungan EBIT dan dapat menyebabkan hasil yang berbeda ketika membandingkan perusahaan di industri yang berbeda. Jika seorang investor membandingkan perusahaan dengan jumlah aset tetap yang signifikan dengan perusahaan yang memiliki sedikit aset tetap, biaya penyusutan akan merugikan perusahaan dengan aset tetap karena biaya tersebut mengurangi laba atau laba bersih.

Selain itu, perusahaan dengan jumlah hutang yang besar kemungkinan besar akan memiliki biaya bunga yang tinggi. EBIT menghilangkan beban bunga dan dengan demikian meningkatkan potensi pendapatan perusahaan, terutama jika perusahaan memiliki hutang yang besar. Tidak memasukkan hutang dalam analisis dapat menjadi masalah jika perusahaan meningkatkan hutangnya karena kurangnya arus kas atau kinerja penjualan yang buruk. Penting juga untuk mempertimbangkan bahwa dalam lingkungan suku bunga naik, beban bunga akan meningkat untuk perusahaan yang membawa hutang di neraca mereka dan harus dipertimbangkan saat menganalisis keuangan perusahaan.

Contoh Dunia Nyata

Sebagai contoh, di bawah ini adalah laporan laba rugi Procter & Gamble Co dari tahun yang berakhir pada tanggal 30 Juni 2016 (semua angka dalam jutaan USD):

Untuk menghitung EBIT, kami mengurangi harga pokok penjualan dan biaya SG&A dari penjualan bersih. Namun, P&G memiliki jenis pendapatan lain yang dapat dimasukkan dalam penghitungan EBIT. P&G memiliki pendapatan non operasional dan pendapatan bunga, dan dalam hal ini, kami menghitung EBIT sebagai berikut:

EBIT = NS – COGS – SG&A + NOI + AkuakuEBIT = $65,299 – $32,909 – $18,949 + $325+ $182 = $13,948where:NS = Net salesSG&A = Selling, general, sebuahnd administrative expensesNOI = Non-operating incomeAkuaku = Interest income\ begin {aligned} & \ text {EBIT} \ = \ \ text {NS} \ – \ \ text {COGS} \ – \ \ text {SG \ & A} \ + \ \ text {NOI} \ + \ \ text {II} \\ & \ begin {aligned} \ text {EBIT} \ & = \ \ $ 65.299 \ – \ \ $ 32.909 \ – \ \ $ 18.949 \ + \ \ $ 325 \\ & \ quad + \ \ $ 182 \ = \ \ $ 13.948 \ end {aligned} \\ & \ textbf {di mana:} \\ & \ text {NS} \ = \ \ text {Penjualan bersih} \\ & \ text {SG \ & A} \ = \ \ text {Jual, umum , dan biaya administrasi} \\ & \ text {NOI} \ = \ \ text {Pendapatan non-operasional} \\ & \ text {II} \ = \ text {Pendapatan bunga} \ end {aligned} orang nya .EBIT = NS – COGS – SG&A + NO I + IIEBIT  orang nya .= $65,299 – $32,909 – $18,949 + $325+ $182 = $13,948 orang nya .dimana:NS = Penjualan bersihSG&A = Beban penjualan, umum, dan administrasiNO I = Pendapatan non-operasionalII = Pendapatan bunga orang nya .

Untuk tahun fiskal yang berakhir 2015, P&G memiliki biaya untuk Venezuela. Apakah akan memasukkan dakwaan Venezuela menimbulkan pertanyaan. Seperti disebutkan di atas, perusahaan dapat mengecualikan biaya satu kali. Dalam hal ini, catatan dalam rilis laba tahun 2015 menjelaskan bahwa perseroan terus beroperasi di dalam negeri melalui anak perusahaan. Karena  kontrol modal yang  berlaku pada saat itu, P&G melakukan pukulan sekali untuk menghapus aset dan kewajiban Venezuela dari neracanya.

Demikian pula, kita dapat membuat argumen untuk mengecualikan pendapatan bunga dan pendapatan non-operasional lainnya dari persamaan. Pertimbangan ini sampai batas tertentu subyektif, tetapi kita harus menerapkan kriteria yang konsisten untuk semua perusahaan yang dibandingkan. Untuk beberapa perusahaan, jumlah pendapatan bunga yang mereka laporkan mungkin dapat diabaikan, dan dapat dihilangkan. Namun, perusahaan lain, seperti bank, menghasilkan pendapatan bunga yang cukup besar dari investasi yang mereka miliki dalam obligasi atau instrumen hutang.

Cara lain untuk menghitung EBIT fiskal 2015 P&G adalah bekerja dari bawah ke atas, dimulai dengan laba bersih. Kami mengabaikan kepentingan non-pengendali , karena kami hanya mementingkan operasi perusahaan dan mengurangi laba bersih dari operasi yang dihentikan untuk alasan yang sama. Kami kemudian menambahkan kembali pajak penghasilan dan beban bunga untuk mendapatkan EBIT yang sama seperti yang kami lakukan melalui metode top-down:

EBIT = NE – NEDO + IT + IETherefore, EBAkuT = $10,604 – $577 + $3,342+ $579 = $13,948where:NE = Net earningsNEDO = Net earnings from discontinued operationsIT = Akuncome taxesIE = Interest expense\ begin {aligned} & \ text {EBIT} \ = \ \ text {NE} \ – \ \ text {NEDO} \ + \ \ text {IT} \ + \ \ text {IE} \\ & \ begin {aligned } \ text {Karenanya, EBIT} \ & = \ \ $ 10.604 \ – \ \ $ 577 \ + \ \ $ 3.342 \\ & \ quad + \ \ $ 579 \ = \ \ $ 13.948 \ end {aligned} \\ & \ textbf {di mana :} \\ & \ text {NE} \ = \ \ text {Penghasilan bersih} \\ & \ text {NEDO} \ = \ \ text {Penghasilan bersih dari operasi yang dihentikan} \\ & \ text {IT} \ = \ \ text {Pajak penghasilan} \\ & \ text {IE} \ = \ \ text {Beban bunga} \ end {selaras} orang nya .EBIT = NE – NEDO + SAYA T + YAITUOleh karena itu, EBIT  orang nya .= $10,604 – $577 + $3,342+ $579 = $13,948 orang nya .dimana:NE = Penghasilan bersihNEDO = Penghasilan bersih dari operasi yang dihentikanSAYA T = Pajak penghasilanYAITU = Beban bunga orang nya .

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Mengapa EBIT penting?

EBIT adalah ukuran penting dari efisiensi operasi perusahaan. Karena tidak memperhitungkan biaya tidak langsung seperti pajak dan bunga karena hutang, ini menunjukkan seberapa banyak bisnis menghasilkan dari operasi intinya.

Bagaimana EBIT dihitung?

EBIT dihitung dengan mengurangkan harga pokok penjualan (COGS) perusahaan dan biaya operasional dari pendapatannya. EBIT juga dapat dihitung sebagai pendapatan operasional dan pendapatan non-operasional, dikurangi biaya operasional.

Apa perbedaan antara EBIT dan EBITDA?

Baik EBIT dan EBITDA menghapus biaya pembiayaan hutang dan pajak, sementara EBITDA mengambil langkah lain dengan menempatkan biaya penyusutan dan amortisasi kembali ke laba perusahaan. Karena depresiasi tidak dicatat dalam EBITDA, hal ini dapat menyebabkan distorsi laba bagi perusahaan dengan jumlah aset tetap yang cukup besar dan selanjutnya menimbulkan biaya depresiasi yang besar. Semakin besar biaya depresiasi, maka akan semakin meningkatkan EBITDA. 

Bagaimana analis dan investor menggunakan EBIT?

Selain mendapatkan gambaran profitabilitas dari operasi, EBIT digunakan dalam beberapa rasio keuangan yang digunakan dalam analisis fundamental. Misalnya rasio cakupan bunga membagi EBIT dengan biaya bunga dan beberapa EBIT / EV membandingkan pendapatan perusahaan dengan nilai perusahaannya.