Pinjaman nonperforming – NPL –

Apa Pinjaman nonperforming – NPL -?

Nonperforming loan (NPL) adalah pinjaman di mana peminjam mengalami wanprestasi karena belum melakukan pembayaran yang dijadwalkan untuk jangka waktu tertentu. Meskipun elemen pasti dari status tidak berkinerja dapat bervariasi tergantung pada persyaratan pinjaman tertentu, “tidak ada pembayaran” biasanya didefinisikan sebagai pembayaran nol baik pokok atau bunga. Jangka waktu yang ditentukan juga bervariasi, tergantung pada industri dan jenis pinjaman. Umumnya, bagaimanapun, periode tersebut adalah 90 hari atau 180 hari.

Poin Penting

  • Pinjaman bermasalah (NPL) adalah pinjaman di mana peminjamnya default dan belum melakukan pembayaran pokok atau bunga yang dijadwalkan untuk beberapa waktu.
  • Di perbankan, pinjaman komersial dianggap macet jika peminjam telah lewat 90 hari.
  • Dana Moneter Internasional menganggap pinjaman yang jatuh tempo kurang dari 90 hari sebagai tidak berkinerja jika ada ketidakpastian yang tinggi seputar pembayaran di masa depan.

Bagaimana Pinjaman Berkinerja Buruk

Pinjaman bermasalah (NPL) dianggap gagal bayar atau hampir gagal bayar. Setelah pinjaman bermasalah, kemungkinan debitur akan melunasinya secara penuh jauh lebih rendah. Jika debitur melanjutkan pembayaran lagi atas NPL, itu menjadi pinjaman yang berkinerja kembali, bahkan jika debitur belum memenuhi semua pembayaran yang terlewat.


Dalam perbankan, pinjaman komersial dianggap macet jika debitur tidak melakukan pembayaran bunga atau pokok dalam waktu 90 hari, atau 90 hari lewat jatuh tempo. Untuk pinjaman konsumen, 180 hari setelah jatuh tempo mengklasifikasikannya sebagai NPL.

Pinjaman tertunggak ketika   pembayaran pokok  atau  bunga terlambat atau terlewat. Pinjaman dalam keadaan gagal bayar ketika pemberi pinjaman menganggap perjanjian pinjaman telah dilanggar dan debitur tidak dapat memenuhi kewajibannya.

Jenis Kredit Macet

Hutang dapat mencapai status “pinjaman macet” dalam beberapa cara. Contoh NPL meliputi:

  • Pinjaman di mana bunga selama 90 hari telah dikapitalisasi, dibiayai kembali, atau ditunda karena perjanjian atau amandemen perjanjian awal.
  • Pinjaman yang pembayarannya terlambat kurang dari 90 hari, tetapi pemberi pinjaman tidak lagi yakin bahwa debitur akan melakukan pembayaran di masa depan.
  • Pinjaman yang pembayaran pokoknya telah jatuh tempo pada tanggal jatuh tempo, tetapi sebagian dari pinjaman tersebut masih belum dibayar.

Definisi Resmi Pinjaman Macet

Beberapa otoritas keuangan internasional menawarkan panduan khusus untuk menentukan pinjaman bermasalah.


Bank Sentral Eropa

The European Central Bank (ECB) membutuhkan aset dan definisi perbandingan untuk mengevaluasi eksposur risiko di kawasan euro bank sentral. ECB menetapkan beberapa kriteria yang dapat menyebabkan klasifikasi NPL ketika ECB melakukan stress test pada bank yang berpartisipasi.

ECB telah melakukan penilaian komprehensif dan mengembangkan kriteria untuk mendefinisikan pinjaman sebagai nonperforming jika:

  • 90 hari lewat jatuh tempo, bahkan jika mereka tidak gagal bayar atau mengalami penurunan nilai
  • Gangguan sehubungan dengan spesifik akuntansi untuk US GAAP dan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) bank
  • Wanprestasi menurut Peraturan Persyaratan Modal

Sebuah addendum , yang dikeluarkan pada tahun 2018, menentukan kerangka waktu bagi pemberi pinjaman untuk menyisihkan dana untuk menutupi pinjaman yang bermasalah: dua hingga tujuh tahun, tergantung pada apakah pinjaman tersebut dijamin atau tidak. Pada tahun 2020, pemberi pinjaman zona euro masih memiliki pinjaman bermasalah senilai sekitar $ 1 triliun dalam pembukuan mereka.

Referensi cepat

Pinjaman bermasalah (NPL) adalah pinjaman di mana pembayaran bunga atau pokok belum dilakukan selama beberapa hari, untuk alasan apa pun.

Definisi Dana Uang Internasional

The klasifikasi pinjaman bermasalah .

IMF telah mendefinisikan pinjaman bermasalah sebagai pinjaman yang: [ cite ]

  • Debitur belum membayar bunga dan / atau pembayaran pokok setidaknya dalam 90 hari atau lebih
  • Pembayaran bunga yang setara dengan 90 hari atau lebih telah dikapitalisasi, dibiayai kembali, atau ditunda berdasarkan kesepakatan
  • Pembayaran telah tertunda kurang dari 90 hari, tetapi datang dengan ketidakpastian yang tinggi atau tidak ada kepastian debitur akan melakukan pembayaran di masa depan