Nilai perusahaan (EV) adalah indikator bagaimana pasar mengaitkan nilai dengan perusahaan secara keseluruhan. Nilai perusahaan adalah istilah yang diciptakan oleh analis untuk membahas nilai agregat perusahaan sebagai perusahaan daripada hanya berfokus pada kapitalisasi pasar atau kapitalisasi pasarnya saat ini .

Angka kapitalisasi pasar mengukur seberapa besar nilai perusahaan publik yang ditentukan oleh pasar saham. Ini mewakili nilai pasar total dari semua saham yang beredar. Saat menilai perusahaan, investor mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang nilai riil dengan nilai perusahaan dibandingkan kapitalisasi pasar.

Mengapa kapitalisasi pasar tidak mewakili nilai perusahaan dengan tepat? Pertama, ia meninggalkan banyak faktor penting, seperti hutang perusahaan dan cadangan kasnya. Nilai perusahaan pada dasarnya adalah modifikasi kapitalisasi pasar, karena menggabungkan hutang dan uang tunai untuk menentukan penilaian perusahaan.


Apa Menggunakan Nilai Perusahaan untuk Membandingkan Perusahaan?

  • Nilai perusahaan (EV) adalah metrik yang digunakan untuk menilai perusahaan dan biasanya dianggap sebagai cerminan nilai perusahaan yang lebih akurat dibandingkan dengan kapitalisasi pasar.
  • Nilai perusahaan suatu perusahaan menunjukkan berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk membeli perusahaan tersebut.
  • EV dihitung dengan menjumlahkan kapitalisasi pasar dan total utang, kemudian mengurangkan semua kas dan setara kas.
  • Rasio komparatif menggunakan EV — seperti perbandingan EV dengan laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) —menunjukkan bagaimana EV bekerja lebih baik daripada kapitalisasi pasar untuk menilai nilai perusahaan.

Memahami Nilai Perusahaan (EV)

Sederhananya, EV adalah jumlah kapitalisasi pasar perusahaan dan hutang bersihnya. Untuk menghitung EV, total utang — baik jangka pendek maupun jangka panjang — ditambahkan ke kapitalisasi pasar perusahaan, lalu kas dan setara kas dikurangkan.

Kapitalisasi pasar adalah harga saham beredar. Jadi, jika sebuah perusahaan memiliki 10 juta saham, masing-masing saat ini dijual seharga $ 25, kapitalisasi pasarnya adalah $ 250 juta. Angka ini memberi tahu Anda berapa yang harus Anda bayarkan untuk membeli setiap saham perusahaan. Oleh karena itu, alih-alih memberi tahu Anda nilai perusahaan, kapitalisasi pasar hanya mewakili label harga perusahaan.


Peran Hutang dan Uang Tunai

Mengapa hutang dan uang tunai dipertimbangkan saat menilai perusahaan? Jika perusahaan dijual kepada pemilik baru, pembeli harus membayar nilai ekuitas — dalam akuisisi, harga biasanya ditetapkan lebih tinggi dari harga pasar — dan juga harus membayar hutang perusahaan. Tentu saja, pembeli dapat menyimpan uang tunai yang tersedia di perusahaan, itulah sebabnya uang tunai perlu dikurangkan.

Pikirkan dua perusahaan yang memiliki kapitalisasi pasar yang sama. Yang satu tidak memiliki hutang di neracanya, sementara yang lain berhutang banyak. Perusahaan yang sarat hutang akan melakukan pembayaran bunga atas hutang tersebut selama bertahun-tahun. Jadi, meskipun kedua perusahaan memiliki kapitalisasi pasar yang sama, akan lebih mahal untuk membeli perusahaan dengan lebih banyak utang.

Dengan cara yang sama, bayangkan dua perusahaan dengan kapitalisasi pasar yang sama sebesar $ 250 juta dan tanpa hutang. Satu memiliki kas dan setara kas (CCE) yang dapat diabaikan dan yang lainnya memiliki uang tunai $ 250 juta. Perusahaan pertama akan memiliki nilai perusahaan $ 250 juta, sedangkan EV perusahaan kedua akan menjadi $ 0. Ingatlah bahwa EV mewakili biaya untuk membeli perusahaan. Karena perusahaan kedua memiliki uang tunai $ 250 juta, pembeli secara teoritis dapat menggunakan uang tunai tersebut untuk segera memulihkan seluruh harga pembelian, sehingga menghasilkan $ 0 yang kita lihat dalam perhitungan EV.

Jika sebuah perusahaan dengan kapitalisasi pasar $ 250 juta membawa $ 150 juta sebagai hutang jangka panjang, seorang pengakuisisi pada akhirnya akan membayar lebih dari $ 250 juta untuk membeli perusahaan secara keseluruhan. Dengan hutang $ 150 juta, total harga akuisisi akan menjadi $ 400 juta. Meskipun hutang meningkatkan harga beli, uang tunai menurunkan harga.

Rasio Nilai Perusahaan

Terus terang, mengetahui EV perusahaan saja tidak terlalu berguna. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang suatu perusahaan dengan membandingkan EV dengan ukuran arus kas perusahaan atau laba sebelum bunga dan pajak (EBIT). Rasio komparatif menunjukkan dengan baik bagaimana EV bekerja lebih baik daripada kapitalisasi pasar untuk menilai perusahaan dengan tingkat hutang atau kas yang berbeda atau, dengan kata lain, struktur modal yang berbeda.

Penting untuk menggunakan EBIT dalam rasio komparatif karena EV mengasumsikan bahwa setelah akuisisi perusahaan, pihak pengakuisisi segera membayar hutang dan menggunakan uang tunai, bukan memperhitungkan biaya bunga atau pendapatan bunga. Yang lebih baik adalah arus kas bebas (FCF), yang membantu menghindari distorsi akuntansi lainnya.

Contoh Rasio Nilai Perusahaan

Mari kita lihat harga dua saham palsu: Air Macklon dan Cramer Airlines. Dengan $ 45 per saham, Macklon memiliki kapitalisasi pasar $ 13,5 miliar dan rasio harga terhadap pendapatan (P / E) 10. Tetapi neracanya dibebani dengan utang bersih hampir $ 30 miliar. Jadi EV Macklon adalah $ 43,5 miliar, atau hampir 13 kali EBIT $ 3,4 miliar.

Sebaliknya, Air Cramer menikmati harga saham $ 23 per saham dan kapitalisasi pasar $ 6,1 miliar, dan rasio P / E 20, dua kali lipat dari Air Macklon. Tetapi Cramer berhutang jauh lebih sedikit — hutang bersihnya mencapai $ 3,5 miliar, EV-nya $ 9,6 miliar, dan rasio EV / EBIT-nya hanya 10.

Berdasarkan kapitalisasi pasar saja, Air Macklon tampak seperti setengah harga Cramer Airlines. Namun berdasarkan EV, yang memperhitungkan hal-hal penting seperti hutang dan jumlah uang tunai, Cramer Airlines dihargai jauh lebih rendah per sahamnya. Ketika pasar berangsur-angsur ditemukan, Cramer mewakili pembelian yang lebih baik, menawarkan nilai lebih untuk harganya.

Pertanyaan Umum tentang Nilai Perusahaan (EV)

Apa yang dimaksud dengan nilai perusahaan (EV)?

Nilai perusahaan (EV) adalah ukuran nilai total perusahaan. Ini dapat dianggap sebagai perkiraan biaya untuk membeli sebuah perusahaan. EV menyumbang hutang perusahaan dan aset likuid perusahaan. EV sering digunakan sebagai alternatif yang lebih komprehensif untuk kapitalisasi pasar ekuitas. Kapitalisasi pasar ekuitas mengacu pada nilai total semua saham perusahaan.

Bagaimana Anda menghitung nilai perusahaan?

Rumus sederhana untuk nilai perusahaan (EV) adalah sebagai berikut:

EV = kapitalisasi pasar + nilai pasar hutang – kas dan setara kas

Apa rasio EV itu?

Seringkali, EV perusahaan dibandingkan dengan metrik lain atau digunakan untuk menghitung metrik lain. Misalnya, beberapa perusahaan pengakuisisi membandingkan pendapatan operasi (pendapatan dari bisnis inti perusahaan) dengan nilai total perusahaan. Ini dihitung menggunakan rumus ini:

Kelipatan Acquirer = nilai perusahaan / pendapatan operasional

Ketika membandingkan perusahaan yang serupa, beberapa perusahaan yang lebih rendah akan menjadi nilai yang lebih baik daripada perusahaan dengan kelipatan perusahaan yang lebih tinggi.

Nilai perusahaan (EV) atas EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) juga merupakan rasio yang umum. Rasio ini (EV / EBITDA) biasanya digunakan sebagai metrik penilaian untuk membandingkan nilai relatif dari bisnis yang berbeda.

Apa arti nilai perusahaan yang tinggi?

Nilai perusahaan (EV) adalah konsep penilaian yang mencerminkan perkiraan berapa biaya untuk membeli perusahaan. Misalkan Anda membandingkan nilai perusahaan dari dua perusahaan dalam industri yang sama. Jika Perusahaan A memiliki EV yang jauh lebih tinggi daripada Perusahaan B, itu berarti estimasi harga beli Perusahaan A lebih tinggi dari Perusahaan B.

Apakah nilai perusahaan sama dengan nilai buku?

Banyak metrik mewakili nilai total perusahaan. Nilai buku  adalah nilai akuntansi perusahaan yang ditentukan oleh neraca laporan keuangan perusahaan. Namun, nilai yang tercantum di neraca mungkin berbeda secara signifikan dari nilai pasar.

Nilai perusahaan (EV) paling baik mewakili nilai total perusahaan karena mencakup modal ekuitas  dan  hutang, dan dihitung menggunakan penilaian pasar saat ini.

Garis bawah

Nilai EV terletak pada kemampuannya untuk membandingkan perusahaan dengan struktur permodalan yang berbeda. Dengan menggunakan nilai perusahaan daripada kapitalisasi pasar untuk melihat nilai perusahaan, investor mendapatkan pemahaman yang lebih akurat tentang apakah perusahaan benar-benar dinilai terlalu rendah atau tidak .