Nilai buku

Apa ?

Nilai buku sama dengan biaya membawa aset di neraca perusahaan, dan perusahaan menghitungnya dengan netting aset terhadap akumulasi penyusutannya. Akibatnya, nilai buku juga dapat dianggap sebagai nilai aset bersih (NAB) perusahaan, dihitung sebagai total aset dikurangi aset tidak berwujud (paten, goodwill) dan kewajiban. Untuk pengeluaran awal investasi, nilai buku dapat berupa biaya bersih atau kotor seperti biaya perdagangan, pajak penjualan, biaya layanan, dan sebagainya.

Rumus penghitungan nilai buku per saham adalah total ekuitas pemegang saham biasa dikurangi saham preferen, dibagi dengan jumlah saham biasa perusahaan. Nilai buku juga dikenal sebagai “nilai buku bersih” dan, di Inggris, “nilai aset bersih perusahaan.”

Poin Penting

  • Nilai buku perusahaan adalah selisih bersih antara total aset dan total liabilitas perusahaan, di mana nilai buku mencerminkan nilai total aset perusahaan yang akan diterima pemegang saham jika perusahaan tersebut dilikuidasi.
  • Nilai buku suatu aset setara dengan nilai tercatatnya di neraca.
  • Nilai buku seringkali lebih rendah daripada nilai pasar perusahaan atau aset.
  • Nilai buku per saham (BVPS) dan rasio harga-ke-buku (P / B) menggunakan nilai buku dalam analisis fundamental.




Memahami Nilai Buku

Nilai buku adalah nilai akuntansi aset perusahaan dikurangi semua klaim senior ekuitas umum (seperti kewajiban perusahaan). Istilah nilai buku berasal dari praktik akuntansi pencatatan nilai aset pada biaya historis asli dalam pembukuan.

Sementara nilai buku suatu aset mungkin tetap sama dari waktu ke waktu dengan pengukuran akuntansi, nilai buku perusahaan secara kolektif dapat tumbuh dari akumulasi pendapatan yang dihasilkan melalui penggunaan aset. Karena nilai buku suatu perusahaan mewakili nilai kepemilikan saham, membandingkan nilai buku dengan nilai pasar saham dapat berfungsi sebagai teknik penilaian yang efektif ketika mencoba memutuskan apakah harga saham tersebut wajar.

Sebagai nilai akuntansi suatu perusahaan, nilai buku memiliki dua kegunaan utama:

  1. Ini berfungsi sebagai nilai total aset perusahaan yang secara teoritis akan diterima pemegang saham jika perusahaan dilikuidasi .
  2. Jika dibandingkan dengan nilai pasar perusahaan, nilai buku dapat menunjukkan apakah suatu saham di bawah atau di atas harga.

Nilai buku per saham (BVPS) adalah metode untuk menghitung nilai buku per saham suatu perusahaan berdasarkan ekuitas pemegang saham biasa di perusahaan tersebut. Jika perusahaan bubar, nilai buku per saham biasa menunjukkan nilai dolar yang tersisa untuk pemegang saham biasa setelah semua aset dilikuidasi dan semua debitur dibayar. Jika BVPS perusahaan lebih tinggi dari nilai pasar per sahamnya, maka sahamnya dapat dianggap undervalued.


Dalam keuangan pribadi, nilai buku investasi adalah harga yang dibayarkan untuk sekuritas atau investasi hutang. Ketika sebuah perusahaan menjual saham, harga jual dikurangi nilai buku adalah keuntungan atau kerugian modal dari investasi tersebut.

Penilaian Mark to Market

Ada batasan seberapa akurat nilai buku dapat menjadi proksi nilai pasar saham ketika penilaian mark to market tidak diterapkan pada aset yang mungkin mengalami kenaikan atau penurunan nilai pasarnya.

Misalnya, real estat yang dimiliki oleh suatu perusahaan terkadang dapat memperoleh nilai pasar, sementara mesin lamanya dapat kehilangan nilai di pasar karena kemajuan teknologi. Dalam hal ini, nilai buku pada biaya historis akan mendistorsi aset atau nilai sebenarnya perusahaan, mengingat harga pasarnya yang wajar.

Rasio Harga-ke-Buku

Rasio harga-ke-buku (P / B) sebagai kelipatan penilaian berguna untuk perbandingan nilai antara perusahaan serupa dalam industri yang sama ketika mereka mengikuti metode akuntansi yang seragam untuk penilaian aset. Rasio tersebut mungkin tidak berfungsi sebagai dasar penilaian yang valid ketika membandingkan perusahaan dari berbagai sektor dan industri di mana beberapa perusahaan dapat mencatat aset mereka pada biaya historis dan yang lain menandai aset mereka ke pasar.

Akibatnya, rasio P / B yang tinggi belum tentu menjadi penilaian premium, dan sebaliknya, rasio P / B yang rendah tidak secara otomatis menjadi penilaian diskonto.